Share Kegiatan Homeschooling Ziyad

Sabtu kemarin (31 Mei 2014), ceritanya aku ma Siwi diminta untuk berbagi kegiatan homeschooling masing-masing di rumah. Pertamanya ragu, bisa gak yah. Bisa ngeshare materinya…sama bisa waktunya. Soalnya Luma pas lagi gak teratur ritme tidurnya…eh terus juga habis demam 5 hari. Alhamdulillah pas hari H-nya, malamnya aku dapat tidur 3,5 jam. Pagi-pagi sms Icha, ngasih tahu insyaAllah bisa berangkat.

Yang dibawah ini adalah poin-poin yang aku susun di rumah. Maksudnya biar lebih terarah. Tapi ternyata ada juga yang ketinggalan. Ini pengalaman pertama berbagi dengan ummahat lain lewat suara hehe. Biasanya lewat tulisan. Pas sampai rumah – bahkan sampai sekarang pun -, suka gemes sendiri. Ternyata banyak hal yang ketinggalan untuk disampaikan. Icha juga gemes. Soalnya banyak hal juga sebagai pendahuluan yang sepertinya perlu banget untuk disampaikan.

Karena ini cuma poin-poin, monggo kalau ada yang ditanyakan di kolom komentar. Sebenarnya sempat ada niat juga bikin FAQ (frequently asked question) tentang kegiatan homeschooling Ziyad hehe. Secara kadang-kadang, pertanyaan yang masuk lewat wa, sms atau email hampir mirip-mirip.

 

  1. Sebenarnya tidak merasa luar biasa…tapi mudah2an yang sedikit bisa dibagi ini bermanfaat untuk keluarga lainnya
  2. Kegiatan yg saya lakukan gak mesti kemudian sama atau dilakukan oleh keluarga lain. Kebijakan kegiatan homeschooling itu, tergantung masing-masing keluarga. Dengan memperhatikan karakter anak, tipe belajar, kebutuhan, visi misi, kemampuan/kecerdasan anak.
  3. Ada yang mungkin bentuk belajarnya mesti tersusun banget, disusun kurikulum, silabus, target kemampuan dll. Ada juga yang bahkan sampai memindahkan kurikulum diknas…hanya saja dilakukan di rumah.
  4. Kurikulum Ziyad pas awal gak banyak-banyak.  Hafalan Quran, Iqro…Latin. Ga ada hafalan hadits dll.
  5. Utamanya biar gak stress….kalo sayanya yg stress mgkn masih gpp insyaAllah. Kalo anaknya yg stress itu yg bahaya…
  6. Yang lainnya sambil berjalan sesuai kehidupan hehe. Misal crafting bikin-bikin (foto bikin roket), warna-warniin, memelihara ayam, nanam bahan2 organik utk pupuk…dst
  7. Kurikulum, cara belajar dan yang dipelajari ini juga gak saklek.
  8. Misal…yang tadinya hafalan sambil2…sambil jemur..sambil masak…akhirnya mulai duduk..mulai pakai tulis2…terus mulai hafal dari quran (gak talqin lagi).
  9. Yang perlu diingat, memulai homeschooling untuk usia belia bukan berarti terus mengajarkan anak baca tulis. Jangan sampai salah paham
  10. Homeschooling juga bukan berarti percepatan belajar, walaupun pada kenyataannya seringkali bisa lebih cepat dari anak-anak yang belajar di sekolah.
  11. Untuk anak-anak usia pra sekolah, coba lebih diperhatikan life skill, juga untuk kesiapan belajar selanjutnya. Misalnya apa? dia sudah tahu kanan kiri, atas bawah. Ini berguna untuk huruf. Dia sudah bisa memegang pena dengan benar, membentuk garis lurus. Ini bisa dilakukan dengan aktifitas-aktifitas yang menyenangkan.
  12. Untuk life skill bisa macam-macam. Saya sarankan buku “Teach Me To Do It Myself”
  13. Atau kalau mau cari di youtube, bisa dengan kata Montessori Method, Atau Montessori Curriculum
  14. Untuk media online, yang sering kami gunakan adalah IXL.com, starfall.com, sheppardsoftware.com.
  15. Untuk worksheet, ziyad termasuk jarang. Tapi untuk worksheet terkadang ambil di http://www.superteacherworksheets.com ,
  16. Untuk ide kegiatan bisa di http://www.notimeforflashcards.com/http://www.playandgrow.ru atau education.com banyak insya Allah kalau source di internet…tapi biasanya kenyataannya, kegiatannya masih kegiatan sehari-hari. Insidental kalo yang crafting2 secara khusus yang membutuhkan source. Kadang juga percobaan.

INTINYA:  POINT PENTING PAS AWAL BELAJAR ZIYAD ADALAH
Pembentukan kebiasaan belajar…pencarian metode yang cocok…yang sesuai..waktu yang tepat…melatih kesabaran ortu…:))). Serius loh…aku ngerasain bedanya banget antara dulu pas awal-awal ngajarin Ziyad hafalan sama sekarang-sekarang.

Jangan kemudian udah nyerah duluan, “Gak sabaran”. Nah loh, terus kalo diserahin ke guru di sekolah, gurunya pasti sabar gitu? Atau…mo tetep jadi ortu yang gak sabaran ngadepin anak? Rugi kan. Jadi jangan jadikan alasan gak sabaran ngadepin anak untuk gak nge-hs-in anak.

Untuk kegiatan Siwi, model HSnya bedaa banget ma aku hehe. Secara anaknya juga beda perempuan. Perempuan kan biasanya juga lebih suka nulis-nulis gitu. Siwi modelnya (aku ngulang yang dia ucapin kemarin aja ni), “School at home”. Jadi benar-benar terjadwal, mesti ada calistung. Banyak mengerjakan worksheet. Sempat juga menyebutkan sumber dari internet semacam punya ummu maimunah.

Dulu pas awal-awal HS juga sempat lihat-lihat blognya ummu maimunah ini sih, tapi belum ada yang aku terapin di rumah hehe. Kan udah aku bilang..beda keluarga…beda juga model HS-nya.

Karena gak pake alat pengeras suara, plus anak-anak bermain di sekitaran kami, acaranya jadi agak banyak “noise”-nya hehe. Lama-lama suara aku ma Siwi habisss..wkwkwk. Mudah-mudahan masih pada semangat lagi kalau ada acara serupa. Kalau untuk

 

3 Comment

  1. firza says:

    masih semangat kalau ada sharing2 lagi. hehe.
    btw kemarin jelas suaranya mbak berdua (bagiku) dan lumayan bisa fokus walau byk anak2. Yang mau ditanya mbak, cara mengatasi anak seusia ziyad sama thoriq kalau lagi bosan seperti apa? Misalnya bosan dengan huruf hijaiyah. Sebenernya anak2 seusia mereka bosan itu krn apa ya mbak mungkin mbak tau? Kalau ziyad sm thoriq pernah bosan juga nggak? Syukron ^^

  2. cizkah says:

    alhamdulillaah….
    kalo sharing2nya pas semua ummahat tetep mau datang rin? rencananya katanya tanggal 21 nanti insyaAllah mo ada playdate…

    bosen tu sama dengan jenuh ya :D
    Soalnya kita usahakan belajar itu ya jangan sampai bosen…soalnya terlalu banyak hal yang bisa dibuat belajar. Lagi gak mood belajar yang ini..kita kasih belajar/aktifitas yg lain.

    kalo lagi hafalan..utk saat ini..batas ziyad mulai sampai titik jenuh itu sekitar 1 jam…dah mule error2. Jadi ana sudahi.
    kalo thoriq kan masih baru mulai..masih sambil-sambil. Untuk hijaiyah juga belajar dari buku masi baru…jadi bukan bosen mungkin kalo dia, tapi lebih ke “belum terlalu mau” disuruh “baca”. spt ana kemarin ceritain..kita bikin lebih menarik..ke hal-hal yang dia suka.

  3. icha says:

    eeh…ada namaku disini. hehehe. mba Firza ikut yuk acara tanggal 21 di Maskam UGM. saya agak penasaran juga, mba Firza itu yg mana ya? hehehe.
    mba siska, datang playdate ga? ajak aja abu ziyad biar jadi teman ngobrol abu alifa. tak minta nungguin soalnya. kuatir fafa-nya kurang terawasi. hehe…

Leave a Reply