Ternyata Berarti Bagi Mereka

Cerita tentang Khodimah (aka ART atau yang sering disebut sebagai pembantu)

Dulu, pernah aku seringkali mengharapkan ada ART. Melihat fulanah enak sepertinya bisa senggaang mo ngapa-ngapain. Apalagi kalau anaknya disekolahin. Kayanya waktu luang jadi seperti waktu masih gadis aja. Sedangkan aku, anak-anak homeschooling dan masih dengan tanggung jawab lainnya.  Dalam bayanganku, punya ART berarti enak :D.

Ternyata Allah berikan rezeki punya ART pas hamil Luma kemarin. Kita sebut namanya mba N. Karena pengalaman sebelum-sebelumnya yang kalo aku hamil itu, tenaga kaya tinggal 20% hehe. Tapi, menjelang Luma lahir, aku udah minta ke abang, untuk stop saja. Aku mulai tidak nyaman dan merasa tidak mengenal dan “menguasai” medan rumah. Waktu itu tugas utama mba N memang membantu cuci piring, setrika, jemur baju dan bersih rumah. Mencuci baju, masak dll masih aku kerjakan sendiri. Tapi lama-lama aku seperti kehilangan privacy. Mau tidur mesti mencocokkan dengan datangnya mba N -apalagi waktu itu lagi hamil. Plus aku jadi banyak gak tahu letak barang :D. Ini sesuatu yang penting banget bagi aku. Kemudian qodarullah, ada alasan lain lagi yang membulatkan kami berdua untuk berhenti meminta bantuan mba N. Waktu itu usia Luma sekitar 3 bulan. Ziyad dan Thoriq tentu saja masih di rumah, belajar bersamaku. Jadi sekitar setahunan aku menikmati keberadaan ART.

Ternyata punya ART tidak membahagiakanku sebagaimana yang aku pikirkan waktu dulu.

Aku jadi merasakan bahwa ga ada ART itu juga membahagiakan. Bisa cuci piring sampai bersih berkilat itu menyenangkan. Bisa mengatur kembali semua barang-barang dan lain-lainnya itu menyenangkan.

Momen yang paling aku rasakan kembali adalah muroja’aah saat menjemur pakaian. Wahh…masya Allah. Dulu Ziyad kan selalu muroja’ah dan menambah hafalan ketika aku jemur baju. Kali ini bergantian antara Thoriq dan Ziyad.

Tentu Saja Tak Sempurna

Dengan kembalinya semua aktifitas yang dikerjakan tanpa ART, tentu saja tak semua hal bisa sempurna. Baju anak-anak yang tak licin karena tak disetrika. Baju suami yang mentok sampai habis baru ku setrika. Masakan yang gak selalu bisa aku masak sendiri. Alhamdulillah dekat rumah pas juga ada ibu yang membuka warung kecil-kecilan. Jualannya lauk yang hommy banget plus murah hehe.

Abang Kuliah

Sejak awal bulan Februari 2015 ini, abang mulai kuliah di ma’had Ali. Abang biasa berangkat jam 13.00, pulang maghrib. Tapi sebelum itu udah sibuk ngurusin kerjaannya, siap-siap, makan siang dengan buru-buru dll dll. Lokasinya yang jauh – jauh versi jogja ya, gak pake macet, jadi jauh beneran- tentu saja membuat letih. Pagi digunakan abang untuk bekerja. Malam istirahat dan meneruskan pekerjaan lainnya kemudian belajar. Aku juga sudah membayangkan situasinya seperti itu. Walaupun pas bulan Januari itu,  abang pernah bilang, “Nanti kalau abang kuliah, abang cuci piring malam-malam.” Aku langsung nyengir, “Gak bakal kuat deh kayanya. Paling abang pinginnya istirahat.” :D

Pas abang mulai kuliah, terjadilah sesuai apa yang kuduga,

Biasanya, bagian sapu-sapu rumah kan abang. Tapi yang aku – rasain sendiri – dan pahami,  orang kalau abis pulang dari jauh dan capek, kalau lihat rumah rapi tu lebih enak. Jadinya, ekstra banget aku kerahin kemampuan untuk melakukan kerjaan rumah tangga, plus yang biasanya bagiannya abang bonus aku kerjain. Biar abang pulang rumah beres. Walau sering juga kotoran sapu masih kekumpul di bagian tengah ruangan heheh.Plus kegiatan homeschooling yang berjalan, amanah lainnya.

Yang tidak kuduga adalah rasa capek luar bias itu berefek jadi suka uring-uringan haha. Kerasanya juga anak-anak jadi malah menurun hasrat belajarnya. Apa karena aku uring-uringan ya :D. 

Setelah diskusi, akhirnya kita putusin untuk coba minta bantuan mba N lagi. Cuma kerjaan yang menyita waktu tapi bisa diamandatkan.Yang bisa beliau kerjain tapi gak sampai ganggu my privacy. Akhirnya diputusin bantuin cuci piring, jemur baju sama setrika aja. Tok, titik. Hehe.

Baru 4 hari berjalan. Karena merasa lebih lowong, aku bisa masak-masuk lauk.

Ternyata…

Satu saat, pulang dari sholat Dzuhur, Abang bilang ke aku, tadi Ziyad bilang,

“Ziyad seneng lho Bi, ummi masak. Ziyad seneng nyium bau (masakan) nya.”

Ahh….langsung merasa bersalahh dan terharu karena setahunan ini – sejak Luma lahir – emang jadi gak bisa masak lauk rutin tiap hari.

Di hari ke-4, pas lagi dapat momen aku minta Thoriq mengulang hafalannya, Thoriq nyeletuk,

“Mi, nanti pas ummi jemur, baca Qur’an lagi ya Mi.” 

Aaaahh…langsung feeling guilty lagiii huhu…

Berarti bener, momen jemur dan sambil muroja’ah itu somethin banget buat mereka – dan buat aku juga -. Langsung mikir, berarti sebaiknya dicoret aja minta bantuin jemur sama mba N. Masya Allah. Jemur baju tu kan biasanya emang menghabiskan waktu bisa sampe 30-45 menit (semua kerjaan sampe dihitungin waktunya, bahkan kalau belanja sayur mayur ke warung juga diperhitungkan). Antara ngambil jemuran kemarin yang sudah kering, terus jemur baju yang masih basah. Baju 5 orang lhoo.  Plus lamanya biasanya disambi-sambi karena jemurin baju sambil gendong Luma yang masih takut sama kucing yang suka nongkrong di teras rumah. Nama kucingnya Sammur sama Tom.

Ternyata, yang kecil-kecil harian dari pekerjaan dan aktifitas aku sebagai ibu rumah tangga, itu adalah sesuatu yang berarti bagi mereka. Jadi merasa bahagiaa bange. Mudah-mudahan Allah mudahkan aku biar bisa masak rutin lagi dan bisa tetap juga jemur baju bareng mereka. Aamiin.

 

7 Comment

  1. Yara says:

    ummu ziyad… aku baru buka lagi log blog ummu ziyad.. eeeeh sekarang aku malah nangis baca artikel pertama.. entah kenapa kok aku kaya masuk ke alur ceritanya ummu… terharu…

  2. cizkah says:

    ihh baru sadar ada komentar Yara…soalnya yara udah pernah komentar jadi langsung ke approve…
    Yara gimana kabarnya…
    Iya Yara…dilematis yang mengharukan hihi…

  3. zulfa says:

    hehe.. ahmad jg protes, ummi kok masak2 lagi, bikin kue, jalan2, nemenin belajar lama2, bikin2 kreasi…. bbrp hari klo lg kumat bikin kue bikin cemilan.. meski ahmad makannya sekedarnya tp dia seneng proses bikinnya. tapi emaknya capek.. trs jd gampang emosi.. wkkk

  4. zulfa says:

    eh.. ummi kok ga masak2 lagi.. kurang ga beda bgt artinya.. digangguin maryam nih ngetiknya.. hehe

  5. cizkah says:

    haha….apalagi akuh berarti ya mba rin
    ko blognya lama gak aktif nih (saking sibuknya juga berarti :D)
    sama…thoriq ziyad ngarep banget bisa bikin-bikin kue…w
    mereka menikmati prosesnya banget…ngreremes2…ngancurin adonan..berantakin lantaai – eh ini proses apa proses hihihi –

  6. tini says:

    mbak, cerita gosokan mentok sampe gak ada baju lagi persis banget nih…tp masih belum sreg mo rekrut ART lagi, merasa kurang nyaman aja ada ‘orang lain’ di rumah.
    oiya mbak, kalo muroja’ah sambil kitanya ngerjain kerjaan rumah dan kita gak hafal surahnya gmn tuh mbak? *malu.. klo saya biasanya sambil ngelipetin baju. masih bisa sambil nengok alqur’an. kl jemur anak2 malah mainan air :)

  7. cizkah says:

    @tini tos dulu kalo gituh hehe
    tentang ART, samaaa, gak nyaman ada orang lain di rumah. Pas pertama kalo mo ada ART itu ragu2, aduh gmn nih. Ternyata bener gka nyaman. Akhirnya krn suami mulai sering kerja dari rumah, tambah gak nyaman lah beliau. Yang sekarang ini juga karena beliau setengah hari di luar. Sengaja manggil ARTnya sore. Cuma 1 jaman di rumah buat nyuci piring sama setrika doang hehe.

    tentang muroja’ah
    iya sambil lihat aja gpp. Ana juga hampir selalu standby al-qur’an ko. Pas jemur juga. Karena kadang juga meleset – maksudnya ana lupa juga :D-.
    mereka juga kadang sambil main air, na itu kayanya serunya disitu. Mereka jadi asyik bisa main di luar – walaupun sambil muroja;ah –

Leave a Reply