Thoriq Juga Gak diImunisasi – Alhamdulillah –

PERHATIAN: Matikan volume komputer ketika menonton video di atas, karena ada musiknya.

Beberapa hari yang lalu, lagi ngobrol-ngobrol di rumah.Singkat cerita, lagi ngebrowse-ngebrowse tentang seorang dokter  di youtube. Terus malah ngeliat video-video lain tentang vaksinasi. Tapi aku ikutan lihat aja. Tadi malam tapi lihat video ini, rasanya sediih banget.. Hampir aja deh gak bisa tidur. Anak-anak lagi tidur aku cium-ciumin, aku doain dst.

Ada yang anaknya divaksinasi MMR? Alhamdulillah kalo gpp ya.

Pas ngeliat video ini pertama kali gak sampe akhir. Dan aku ngerasa ortunya cukup fair menunjukkan proses anaknya terkena autis. Jadi ada runtutannya. Kan seringkali dibilang “belum tentu karena vaksin” atau “belum tentu karena gak divaksin”. Lihat lingkungan, kasih sayang ortu, gizi dll. Pas nonton lagi tadi, baru tahu akhirnya ortunya juga ikut gerakan green vaccine.

Kami..gak ngevaksinasi anak-anak kami, bukan karena ngeliat video-video kaya gini (malah baru kali ini ngeliat video2 tentang vaksin). Zaman Ziyad dulu, internet masih susah. Abang kerja aja ke warnet. Alasannya udah disebutin di postingan Hasil Diskusi Tentang Imunisasi ini. Lebih ke “halal gak sih” dan abang yang juga khawatir dan gak suka banget ngeliat bayi kami yang masih gak berdaya itu panas gara-gara divaksin. Dan oh ya…yang jelas bukan karena alasan konspirasi dsb itu ( yang seringkali dianggap ortu yang gak imunisasi anaknya gara2 sebab ini trus makanya dibilang gak ilmiah karena gak ada buktinya dll).

Abis itu…tahun-tahun kemarin (sampai sekarang), kayanya dari kalangan ikhwan dan akhowat masih pada seru ngomongin pro kontra imunisasi. Alhamdulillah kami tetap yakin dengan pilihan kami. Baca tulisan-tulisan yang sebagian besar pro…malah jadi tambah yakin dengan pilihan kami hehe. Intinya…vaksin itu ada efek sampingnya. Dan ini bukan karena kami mempertentangkan antara kedokteran dan thibbun nabawi. Buktinya kalo sakit yang emang butuh ke dokter ya kami ke dokter hehe.

Dan pas kami ngebrowse bareng-bareng di youtube tentang vaksin itu…malah tambah yakin lagi (kaitan sama kandungan mercury dll dalam vaksin). Yang aku ngerasa aneh karena ternyata toh ini bukan perkara halal haram lagi karena di luar sana, di negara maju juga memang banyak juga yang kontra (karena sebab kedua yang melandasi kami gak mengimunisasi anak-anak). Tapi kami ngebrowsenya gak lama-lama. Bikin perasaan gak enak soalnya.

‘Alla kulli haal lagi. Kalo ngomongin vaksin…hati-hati nanti ada tipu daya setan di situ. Takutnya wala dan baranya karena si fulan ngevaksin anaknya/engga ngevaksin. Kalo masalah ini..itu masalah pilihan. Dan semoga ALlah tetap memberikan kesehatan kepada keluarga kita masing-masing apapun pilihan kita ya. Aamiin.

8 Replies to “Thoriq Juga Gak diImunisasi – Alhamdulillah –”

  1. um harits says: Reply

    hihi paling gak suka baca pro kontra imunisasi; tp yg jls anakku 3 ada yg imunisasi ada yg tdk.tak ks kuis ya. *anak 1:asi dan sufor,imunisasi lengkap. Anak 2: sufor,tdk imunisasi. Anak 3: asi, tdk imunisasi. Cb tebak anak mana yg paling jarang sakit? Ntar kalo bener.tak ks hadiah pulsa 50 rb.wkwkwk.

    1. sama wid…aku juga gak suka.
      kemaren karena ngeliat video ini aja jadi rodo-rodo baca lagi…tapi ya tetep yakin dengan gak imunisasi hehe.

      yang kedua deh…yang sufor dan tidak diimunisasi..

  2. um harits says: Reply

    hehe, ntar ada aktivis laktasi dan vaksinasi liat jawaban siska diprotes lho! Bener gak ya?? Emh…via japri aja deh…

  3. Alhamdulillah, Shofiyya juga ga imunisasi, alasannya juga bukan karena konspirasi dll, tapi karena sampai sekarang masih ragu akan kehalalannya.
    Good post mba Siska, big hug and kisses for your sons…

    1. alhamdulillah….hehe…
      ndak mengimunisasi anak insyaAllah banyak kenikmatannya ya…dan semoga Allah menjaga anak2 kita.
      big kisses juga buat shofiyya…

  4. henny zainal says: Reply

    Salaam ukhti, dulu saya pro vaksin. Tp stlh pencarian dan doa, apalagi stlh Allah tunjukkan kesempurnaan ciptaanNya lewat ilmu ASI-alhamdulillah saya lbh yakin. Jazzakillahu khoir utk sharingnya. Pro kontra pasti ada, namun bukan berarti slg menghina atau mengganggu keputusan org lain. well.. Smg Allah jaga anak kita..

  5. alhamdulillahi ‘alaa kuli haal, ana girang mbaca posingan mba cizkah yg ini. Salman jg ga di imunisasi dan sejujurnya ana was was juga sedikit. btw out of topic, jadi inget skrg pertama kali nemu blog ini searching yg keywordny BO (Blighted Ovum).

    1. hehee….
      Udah baca bukunya ust arifin badri yang judulnya ada kata imunisasinya gak..*lupa*.
      Ya intinya juga banyak hal penting lainnya untuk membentengi anak dari penyakit, misal nutup gelas/tempat makan dengan baca bismillah. Hal itu salah satunya agar ketika ada penyakit turun di satu malam, gak masuk ke makanan/minuman tsb.
      Atau perlindungan dari ‘ain dll…

      Iya..masih inget deh dulu sama komentar pertamanya Iin, terus buka blog Iina da foto washtafel. Pas masih di singapore kayanya ya 😀

Leave a Reply