3 Pilihan Masjid untuk I’tikaf Keluarga di Jogja

Pas dipostingan tentang awal aku hamil, aku sempat tulis rencananya pingin hamil setelah lebaran. Salah satu sebabnya sebenarnya pinginn banget bisa i’tikaf bareng sama keluarga. Maksudnya, kalo memang gak sama anak-anak gak mungkin, berarti ya sama anak-anak. Udah ngomong sama abang juga jauh-jauh hari. Sebenarnya pingin juga dari kemarin-kemarin, tapi biasanya pas ada mertua di Jogja, atau pas aku mudik ke Jakarta, atauu…pas aku lagi hamil muda yang kondisi fisik aku pasti super weak hehe.

Nah, walaupun hamil, tetap menyimpan asa itu. Kemarin tanya ke teman-teman di whatsapp. Ada beberapa alternatif pilhan di Jogja. Ga tau nanti bisa terwujud apa engga, yang penting tau infonya dulu :D.

  1. Masjid Nurul Fikri di Deresan
  2. Masjid Syuhada
  3. Masjid UII di Kaliurang atas.

Masjid Deresan

Masjid ini tapi aku belum pernah ke sana. Abang yang pernah beberapa kali. Tahun kemarin malah sebenarnya Ziyad hampir juga ikut lomba tahfidz di sana. Sepertinya masjidnya terkelola dengan baik insya Allah. Ada suami teman yang tahun kemarin i’tikaf di sana. Pesertanya biasanya dari luar daerah juga.Tahun kemarin ada yang bawa bayi juga.

Tapi, katanya tahun kemarin akhwat di lantai 3 (ada juga yang bilang di lantai 2). Sedangkan ikhwan di lantai 1. Terus ada kolam besar tapi memang di bagian ikhwan. Buat aku yang hamil dan bawa anak kecil umur 2 tahun, kemungkinan untuk naik turun lantai itu bikin berat menjatuhkan pilihan ke masjid ini hehe.

Masjid Syuhada

Tahun kemarin sempat lihat jadwal selama Ramadhannya, dan insya Allah juga terkelola baik. Sering juga kalau pulang dari arah Taman Pintar/Progo ketemu waktu sholat, mampirnya ke masjid Syuhada ini. Tempat sholat wanita di bawah. Tempat wudhu dan kamar mandinya termasuk dekat dan terpisah. Wudhu wanita di sisi kiri masjid, wudhu pria di sisi kanan. Ada teman-teman juga yang pernah i’tikaf di sini. Ada juga Nurul Ummu Husain yang udah ngerasain bersama keluarga tahun kemarin. Nurul bilang gratis tapi tetap daftar. Supaya lebih terkoordinir berbuka dan sahurnya. Tapi aku kurang informasi berkaitan kasur, laundry dll.

Masjid Ulil Albab UII

Nah, ada Rere dan keluarga besarnya yang rutin i’tikaf di sini. Iya, bareng sama kakek nenek, keponakan dan anak-anaknya. Dari info teman lainnya, memang biasanya akhwat yang masih single pun banyak di sana. Dan banyak juga yang bawa anak-anak. Min sebenarnya 6 tahun. Tapi kalo di bawah usia segitu bisa diajak kerjasama juga boleh. Rere malah pernah pas hamil, pas bawa bayi usia 9 bulan.

Ketika ditanya ke Rere, gimana i’tikaf bareng keluarga terutama anak-anaknya?

Jawabannya. “Fuun..”
Khawatir memang ganggu yang lain karena berisik.

Kesimpulan yang aku tangkap sih,  kalo anak-anak, memang gak mungkin terus adem-ayem apalagi seharian di sana doang terus ketemu anak-anak lain. Hehe.

Kasur udah disediain, minuman banyak dan bervariasi, laundry juga bisa. Kemarin dia cuma bayar 20rb/orang (di luar laundry). Saran dari Rere, bawa selimut! Soalnya dingin banget. 

Ini poster untuk i’tikaf tahun ini.

itikaf masjid ulil albab uii tahun 2016

 

Yuk, yang masih belum berkeluarga. Kesempatan luang untuk i’tikaf masih terbuka lebaaaar…jangan ketinggalan.

Kalau ada yang punya info masjid lainnya, mohon di share ya. Mudah-mudahan bermanfaat untuk yang lagi cari info tempat i’tikaf di jogja.

 

cizkah
Jogja, 16 Juni 2016/11 Ramadhan 1437

2 Comment

  1. fella says:

    kalau di masjid Jogokariyan gimana umm? tahun kemarin ada tetangga i’tikaf di sana sekeluarga.. bayar, tapi lupa berapa bayarnya.. : ) tahun ini suasana i’tikaf nya lumayan viral karena ada yang posting di sosmed hehee.. ada semacam penginapan (kamar kamar) gitu buat keluarga katanya..

  2. Ummu Afifah says:

    Untuk Bandung i’tikaf di mesjid Umar bin Khattab Selacau ,Batujajar ada bbrp ummahat yg ngajak bayi ( 5 bulan ) dan kakakny (2 th)..ada pula yg ngajak 3 anakny yg msh kecil2..lumayan bikin rame kl lg kajian kitab di siang hari sbb kadang berlarian kesana kemari..hingga bbrp kali ustadz memperingatkn agar mrk ‘diamankn’
    Pengisi kajianny Ust Abu Haidar sehari 3 x selama wkt i’tikaf.
    Lantai atas utk akhwat ( kurleb pesertany kmrn 100-150 an)
    Lantai bawah untuk ikhwan ( kurleb pesertany 400 an)
    Yg sdh nikah rata2 bareng keluarga.
    Pesertany kmrn dr berbagai daerah.Jakarta..Bekasi..Bogor..Purwakarta….Cimahi dll… terbanyak dari Bandung
    Ada jg yg dr Aceh dan kota lainny tp mrk mmg lg tinggal di Bandung krn lg kuliah.

Leave a Reply