Trimester I Kehamilan Itu…

Buat yang belum tahu, “Iya aku dah hamil lagi alhamdulillah!” ^^
Ini adalah kehamilan ketiga yang seharusnya ditunda selama satu tahun sejak kuret bulan Oktober tahun lalu (2009). Alhamdulillah, Allah memberi rezeki ini jauh lebih cepat dan alhamdulillah sejauh ini perkembangannya juga baik insya Allah.

Walau udah pernah hamil dua kali, tapi tetep aja, aku gak pernah terbiasa dengan yang namanya trimester pertama ini. Hehehe. Ada ga ya yang terbiasa? Walau untuk ukuran mabok dan pusing, untuk ukuran aku ini masih bisa dibilang lumayan. Karena ada istri temen suami, yang bener-bener bedrest dari awal sampe saat ini pun masih, jadi diinfus sepanjang waktu. Bahkan, “Untuk ngambilin minum untuk saya saja gak bisa,” kata sang suami.

Sekarang aku pingin cerita, rasanya trimester pertama (dari sudut pandang aku), yang mungkin juga secara umum dirasain ibu-ibu lainnya. Untuk trimester pertama ini, memang ada yang melaluinya dengan biasa-biasa aja ada yang parah sekali seperti aku ceritain di atas (wal iyyadzubillah). Ada juga yang udah ngerasas tenang-tenang di dua bulan pertama kehamilan, tanpa mual-mual, ternyata pas bulan ketiga, parah sekali, gak bisa masuk makanan berat sama sekali (hehehe, kalo ini pengalaman pas hamil Ziyad tuh…)

Pusing
Pusingnya beda sama pusing sakit biasa. Pernah ngerasain perjalanan jauh dengan menggunakan bis? Kemudian bis tersebut melalui jalan berkelok-kelok melewati hutan-hutan dan pegunungan, sehingga membuat cairan keseimbangan tubuh terombang-ambing dan bikin para penumpang jadi pusing-pusing. Nah, seperti itulah rasanya pusing ibu hamil versi aku. Dan kalo udah pusing kaya gini, bukan sebentar. Tapi bisa seharian. Kalo kemarin tanya ke dr. Muzayanah sih, ini karena telat makan dari pagi. Harusnya tiap 2 jam harus makan. Dan kalo bangun tidur, juga langsung makan dan minum teh (eh ternyata kok gpp ya minum teh? mungkin tapi gak usah banyak-banyak ya, biar menghindari resiko)

Biasanya kalo udah pusing gitu, males bergerak cepat atau pindah-pindah posisi. Sama kaya waktu perjalanan ke Jambi, dan supir bis melewati jalur cepat yang bikin semua penumpang pusing, aku waktu itu berusaha diam, mejamin mata, supaya gak tambah pusing, dan supaya gak muntah. Nah, pas hami ini juga gitu. Hehehe…

Mual
Mualnya, untuk hamil yang sekarang, gak separah pas hamil Ziyad. Sejujurnya, aku orangnya takut muntah. Terutama juga karena aku orangnya trauma-an. Kaya pas hamil Ziyad, kejadian gak bisa makan nasi, diawali dengan muntah pertama kali setelah makan satu porsi nasi. Habis itu selama sebulan, bener-bener gak bisa masuk nasi sama sekali, walaupun aku dah coba dikit-dikit, perut udah langsung nolak.

Kalo mual yang sekarang, lebih karena pusing yang di atas tadi. Kan kalo orang perjalanan, awalnya pusing, terus jadi pengen muntah ya? Nah, aku juga gitu nih pas lagi hamil. Dan aku berjuang supaya gak sampe muntah.

Muntah

Alhamdulillah dalam 8 minggu kehamilan ini, aku baru muntah sekali. Pagi-pagi abis minum susu. Yeah…bisa ditebak, sampe sekarang jadi gak terlalu minat minum susu. Huhuhu…masih mikir gimana baiknya, soalnya aku juga gak mau kekurangan kalsium.

Hoek-hoek
Ini juga dikit. Pas mual tadi kan jadi ngeluarin cairan di mulut yang bikin pengen muntah. Nah, paling ngeludahin itu aja deh di kamar mandi. Huhu…sebenernya kalo muntah tuh lega.

Maag!
Ini juga masalah terberaatthh. Tau gak kalo pas hamil, orang yang udah punya penyakit maag, biasanya tambah parah. Waaah…gak kelewatan, mesti ada saat-saat aku kumat maagnya parah banget, sampe gak bisa bangun, sampe meringis-ringis, sampe mesti disuapin pelan-pelan sama suami biskuit, susu supaya lambungnya keisi. Udah makan mylanta dua juga tetep gak ngaruh. Setelah satu jam kesakitan, akhirnya aku capek dan tertidur. Ini terjadi pas hamil Ziyad, dan hamil yang ini juga. Utamanya, terjadi pas minggu-minggu awal, soalnya aku sama abang belum terbiasa dengan jadwal makan orang hamil plus maag yang bener-bener harus dijaga banget.

Dan stok mylanta udah kaya stok vitamin kehamilan aja. Aku minumnya hampir tiap hari, minimal satu. Gak tahan, perihnya. Padahal udah makan terus. Entah kenapa, mungkin pengaruh hormon. Dan kalo udah perih terus gini, nanti efeknya jadi tambah pusing itu tadi.

Heartburn
Ini juga sepanjang hari dan sepanjang kehamilan deh kayanya. Lupa-lupa inget. Heartburn ini, kondisi gak nyaman di mulut dan kerongkongan karena asam lambung yang naik. Biasanya akan lebih parah pas akhir kehamilan karena lambung terdesak janin, tapi bisa juga dari awal juga ngalamin heartburn.

Mungkin, kalo aku juga karena efek maag ya. Jadinya heartburnnya tambah parah. Dan heartburn ini juga yang bikin gak semua makanan bisa masuk. Aku hati-hati banget (karena takut muntah itu). Tapi…sebenernya agak kontradiksi sih, aku kan maag, harusnya gak makan pedes-pedes, dan sebenernya aku suka gak tahan nyium bau sambelnya kalo udah agak lama, tapi kalo makan, susah sekali kalo gak pake sambel. Huwaa….jadinya gitu deh. Kalo abis makan, aku mesti tambah pusing, terus malah jadi mual, terus biasanya aku diem aja berusaha mempertahankan apa yang udah aku makan supaya jangan sampe keluar.

Untuk netralisir, biasanya aku makan permen, tapi kepikiran gigi nanti gampang keropos deh : (. Kalo makan buah juga lumayan (padahal kalo menurut artikel kesehatan, makan buah tuh sebelum makan ya harusnya). Deuuh…

Badan Berat
Kalo orang ngantuk, biasanya badannya kan berat banget yah. Mo ngapa-ngapain males. Pinginnya tiduran aja. Naaaa….ibu hamil juga kaya gituuuuuhh…Tapi kalo udah punya anak plus gak pake asisten rumah tangga, mesti rada-rada dilawan rasa yang satu ini. Ya rasanya kadang gak karuan, kadang kalo gak tahan ya rebahan dan terlelap sebentar. Kemaren-kemaren sih aku lawan banget, cuma hasil akhirnya kurang baik, aku jadi uring-uringan, dst. Kasihan dua laki-laki di rumah.

Apalagi yah. Banyak sih yang pritil-pritil ^^. Yang jelas, dibaliik semua “kesusahan” itu, kita sangat perlu mengingat dan meminta pertolongan pada Allah untuk SANGAT SANGAT BERSYUKUR, karena anugrah ini benar-benar berharga.

Nah, dari hal-hal di atas sepertinya sudah cukup menggambarkan, bahwa apa yang disebutkan dalam Al-Quran itu benar ya. Bahwa ibu hamil itu, adalah lemah, dan akan semakin lemah. Makanya kita jangan lupa berdoa sama Allah, untuk kemudahan dari awal, sampe lahiran, sampe mendidik anak itu sendiri. Plus jangan lupa, supaya Allah menakdirkan empat perkara yang baik ketika usia kehamilan 120 hari dan malaikat meniupkan ruh.

Ya Allah, semoga Engkau perbanyak rezeki anakku dan berkahilah, ya Allah semoga Engkau panjangkan umurnya dalam ketaatan dan perbaguslah amalannya, ya Allah semoga Engkau menjadikannya bahagia di dunia dan akhirat. Aamiiin.

3 Comment

  1. Oogitu says:

    Semoga anaknya kelak menjadi anak yang cerdas, sehat, soleh / soleha dan berbakti kepada kedua orant tua.
    salam kenal :)

  2. Cahyamaliya says:

    setuju mbak,, saya juga lagi hamil di trimester pertama ni,, maag tambah parah,, sampai2 dokter kasih obat maag yg berbeda2 lagi tiap kontrol,,

    ohya, susu hamil ternyata memperparah maag saya,, saya stop. jadi asupan vitamin cuman mengandalkan vitamin dr dokter aja. soalnya makan buah yg ga asampun bikin maag :P

  3. cizkah says:

    waw…susu biasa aja kalo gituh..penting lho kalsium, kecuali makannnya emang banyak mengandung kalsium, soalnya janin nyerep bgt tuh…efeknya berasa nanti2nya, gigi yg keropos, tulang belakang yg lemah dsb, wal iyyadzu billah

Leave a Reply