Trimester Kedua Itu… (2)

Cobaan di trimester kedua blum selese sodara-sodara….

3 hari setelah cek di JIH, aku ngflek lagi siang-siang….dikit sih…cuma udah bikin hati gak enakkk….langsung moodnya berubah drastis, males ngapa2in…alhamdulillah tapi cuma dikit, trus gak keluar lagi. Akunya juga langsung bedrest aja sih abis itu.

Trus seminggu slanjutnya, aku disibukkan kerjaan desain aplikasi iPhone yang lumayan kejar tayang. Pertama karena ngejar momen Idul Fitri, yang kedua karena udah mepet mo pada libur kantor, jadinya banyak yang harus diselesein. Puasanya alhamdulillah masih lancar2 aja tuh pas minggu2 itu. Tapi terus tanggal 28-29-an aku disuruh gak usah puasa dulu sama si abang, waktu itu aku udah mule lesu2 kalo gak salah. Setiap bangun dari duduk juga mesti aku nunduk lagi, karena gelap. Abang smpet beli tambahan Sangobion malem2 soalnya aku ngrasa gak berdaya kaya waktu hamil Ziyad.


Trus trus…aku puasa lagi tanggal 30-nya. Masih baik2 tuh…Nah, pas abis sahur tanggal 31, kok kok, maag ya…kok sakit banget ya…kok tambah sakit dan sakit ya…tadinya aku kan diem2 aja. Tapi abis abang sholat subuh, (aku posisi di tempat tidur abis susah payah sholat subuh sambil sakit maag parah), aku ngomong sama abang kalo maag, sakit. Langsung disuruh batalin, langsung disuapin macem2, kurma, roti. Tetep sakiit…padahal aku jam 2-an dini hari dah kebangun minum mylanta, dan pas sahur aku juga minum. Sakitnya pokonnya BANGET NGET, aku gak tahan sebenernya, sama abang masih diyakinin kalo kuat, dan trus disuapin roti. Akhirnya nelpon temennya yang dokter umum, disuruh kasih Dexanta. Ke apotek deh abang. Abis itu aku masih sakit tapi udah capek, jam 8-an, kami tidur lagi…

Jam 09.30-an, aku kesakitan lagi dan bangunin abang. Meringis2…gak tahan…akhirnya mutusin ke Sakina aja. Sempet mandi sebentar sambil kesakitan (soalnya aku udah banjir keringet nahan sakit). Konsultasi sebentar, ditelponin ke dr. Detty, akhirnya aku disuntik apa itu, pokoknya ya obat maag. Alhamdulillah abis itu enakan, kita langsung pulang aja waktu itu.

Besoknya, tanggal 1 September, pagi2 aku dah disodorin makanan sama abang. Masih baik2 aja tuh pagi itu. Nah, pas siang, entah kenapa, SAKIT LAGI. Tambah gak karu2an rasanya. Aku sampe gak bisa jalan, sholat bentuknya udah sambil ngeringkuk2. Aku juga dah nelp dr. Detty kasih tau kondisinya. Kata dr. Detty kalo udah gak mempan lagi mylanta/dexantanya, brarti mesti dimasukin obat lewat infus.

Abang masih kekeuh, aku kuat… Akhirnya pas mo maghrib udah gak tertahankan, kita manggil ambulans Sakina. Tapi perawat yang jawab agak kurang bersahabat, kayanya pegawai baru deh. Sambil itu abang ngasih minum air degan ke aku (hasil search di net). Aku udah ngerang2 gak karuan karena kesakitan bgt, gak bisa gerak. trus pelan2 aku minta dibantu bangun buat pake jilbab siap2 dijemput ambulan. Eh…lama2 kok berangsur2 ilang sakit maagnya….ternyata air degannya manjur masya Allah. Akhirnya nelp Sakina gak jadi minta jemput.

Besok paginya aku dah gak maag, tapi dari malam sebeumnya mule muncul penyakit2 lain, batuk, pilek. Pagi aku ukur, suhu tubuhku udah 38-an. Making siang makin siang, aku kok tambah gak karuan ya. Aku dah nelp Sakina berkali2, pengen cek urin sama darah. Tapi kok gak kuat brangkat, sempet nelp Pramita Lab juga, pokoknya pengen yg cepet ketauan hasilnya. Akhirnya malah jam 2-an ditelp dari Sakina (woh, langganan). Mereka nawarin mereka yang ke rumah, ngambil darah. Ya udah! Dengan senang hati, kepalaku dah berat bgt soalnya, gak kuat kalo pergi2 naik motor. Makanan juga udah gak ada yang masuk, muntah keluar semua. Badan juga ngilu2 banget.

E pas 2 bidannya masuk rumah, ngeliat aku pucet pasi, trus megang badanku panas, langsung ngomong, “Wah ini sih dibawa aja nih ayo, mumpung ada mobil sekalian….Nah ini panas ini.” “Iya, 39 (derajat)” aku bilang. “Nah kan….hayo.” Trus abang ngiyain juga akhirnya.

Dan kami nunggu lamaaaaaaaa banget di Sakina. Dr. Detty di telp gak diangkat dan di sms gak dibales. Pas baru dateng, diukur tensinya sih normal 110/70. Janinnya diukur detaknya pake alat, dan cepet bangetttt, kata bidannya, “Ibunya demam, bayinya juga ikut demam.” Aku dikasih Sistenol buat nurunin panas. Gak lama jadi keringetan gak karuan, tapi panasnya jadi turun. Trus jam 4-an akhirnya aku diinfus (yang rasanya SAKIT bgt). Padahal biasanya aku diinfus biasa aja, kmrn tuh sampe nangis2. Perawatnya juga kurang brsahabat jugak. Huh huh.

Akhirnya aku sms dr. Detty, complain. Trus dijawabnya pas mo maghrib :(, katanya hp-nya out of batery.

And so on…si abang kekeuh, aku gak usah dirawat inep. Pulang aja, lebih bisa istirahat di rumah. Alhamdulillah boleh, aku dikasih resep Imunos, Sistenol sama Tromilin (antibiotik lagih). Nunggu infusnya abis. Pas mo pulang, hasil cek darah rutinnya baru dateng. Dan ternyata Hb-ku 9!!! Subhanallah, pantes ajaaaaaaaaaaaa. Alhamdulillah tapi trombositnya normal. Dulu pas hamil Ziyad, Hb-ku 11 (nilai minimal kan 11), itu aku dah opnam 3 hari, dan juga udah pucet pasi, lemes, muntah2. Apalagi sekarang ya? Hehehe..

Besok2nya abang sibuk lagi deh ngurusin aku. Update: dan untuk mbantu dongkrak Hb, jadinya aku rutin dibikinin sari kurma campur air (soalnya akunya kurang rajin ngunyah kurma dan kurang suka kalo langsung diminum gitu aja sari kurmanya). Aku juga rasanya gak karuan. Pas 2 harian istirahat, minum obat, baru mule AGAK enakan badannya. Tapi sampe sekarang jadi kaya balik lagi ke trimester awal, susah makan nasi, mo muntah.

Alhamdulillah dari kemaren mule bisa lebih mudah masuk nasi. Aku bingung kalo udah gak bisa makan nasi, soalnya perut laper banget, badan lemes banget butuh nasi, tapi gak bisa makan nasi. Jadinya pusing bgt. Nikmat yang besar ketika mule bisa masuk nasi walau gak banyak kaya biasanya.

Sampe sekarang masih cepet capek dan pusing (jadi masih gak terlalu banyak beraktifitas). Dan sekarang adalah tgl 2 Syawal, yg berarti kemaren itu lebaraaaaan hehehehhe….Syahdu deh pokoknya lebaran tahun ini (udah mule capek ni jadi gak bisa cerita panjang lebar lagi).

Semoga Allah memberi kekuatan dan kesabaraaann…4 bulan lagi insya Allah. Orang2 pas di telpon mungkin ngomong dg mudahnya, “Bentar lagi kok.” Tapi yg namanya kalo badan gak enak, sakit, 4 bulan itu tetep kerasa lama yaa….Mudah2an bisa segera pulih, Hb-nya gak ngedrop lagi, bisa makan nasi terus…Bujang duanya juga sehat2, bisa lahiran normall…aamiiin aaamiiin.

8 Comment

  1. umm asiyah says:

    mungkin kecapekan dan faktor2 lain bisa jadi salah satu faktor yg berpengaruh ya mba ^^. dan bisa jadi tiap orang kondisinya beda2 ya mba.. pas hamil asiyah tensi saya rata2 90/70, dan memasuki trimester kedua sampe melahirkan, HB saya pernah di bawah 9. tapi kata dokter, karena beliau ngelihat HB saya sebelum pas hamil bulan2 awal itu 11, beliau nggak terlalu khawatir, soalnya katanya bisa jadi penurunan HB yg banget2 itu karena pengatuh kehamilan (padahal kl saya perawat puskesmas, mereka udah sampe khawatir banget ^^)

    mudah2an ALLOH menjaga mba siska dan si bujang di perut ya.. aamiiin

  2. umm asiyah says:

    banyak salah ketiknya komen yg di atas… afwan ^^

  3. cizkah says:

    masa sih thir? padahal kalo di bwh 8 udah msk tingkat menengah (berat), trs kalo di bwh brapa lagi mesti tranfusi darah. Tensi athirah emg rendah2 ya? dulu pas hamil
    asiyah pnh komen di fb nfasih tau tensi athirah jg kan.

    Padahal emg mesti hati2 lho thir, krn pas persalinana ini penting juga. Faktor yg nyebabin kematian dlm psalinan kan krn faktor darah ini. Pas ke dr. enny ana dah ditambahin penambah darah, doktrrnya udah wanti2 krn penting u/ pas psalinanan jg.

    alhamdulillah tp kalo athirah kmrn baik2 aja ya. Kalo baca di manual ttg kehamilan yg ana punya dr pas hamil ziyad soalnya dipenjelasan ttg anemia ini , kalo di bwh 8 beresiko prematur, bblr.

  4. umm asiyah says:

    iya mba, itu juga makanya perawat puskesmas sampe “pusing”, karena semakin mendekati HPL kok malah hb nya nggak naik2 juga. mentok 9 gitu.. sampe2 sama dokter puskesmas beberapa kali ditambahin dosis suplemen penambah darah. trus akhirnya disuruh ganti obat yg lebih tinggi “level”nya.

    tapi dokterku yg di RS swasta malah nggak terlalu khwatir ya mba? argumennya beliau ya krn pas hamil awal hb ku 11, jadinya beliau mikirnya hb turun krn hamil. tapi emang beliau bilang efeknya nanti bisa jadi kerasa pas ngelahirin.

    sbg ihtiar, sy banyk2in asupan penambah zat besi, tapi tetep aja mentok 9 ^^

    kabar2i ya mba kl udah lahiran ^^

  5. mutia says:

    masyaallah ada infeksi mba? trus pripun infeksi-nya? hasil ck urin dan darahnya sudah normal?
    syafakillah labaksa thahurun insyaallah

  6. cizkah says:

    alhamdulillah kemaren udah cek lagi, dan insya Allah hasilnya negatif tiaa…hehhee

    darahnya gak tau soalnya gak ngetes lagi
    Tia gak ke salatiga ya?

  7. indah ummu hakam says:

    afwan g sempat bc smua…nguantuk.
    kl ingin naikkan hb pngalaman ummahat dipetua bidannya minum susu hamil n telur rebus(dia pake ayam petelor) pagi sore. alhmdllh terbukti

  8. cizkah says:

    Kalo itu standar ^^ hehehe, dokter kandungan aku juga wanti2 minum susu hamil. Tapi aku minum susu biasa aja heheh. Insya Allah sari kurma lebih bagus lagi, baik utk ningkatin trombosit maupun hemoglobin dan efeknya cepet juga lho.

Leave a Reply