Tujuh Tahun Pun Tlah Tiba…

Alhamdulillah…Ziyad masuk usia 7 tahun di bulan Rajab kemarin.

Itu artinya, Ziyad sudah wajib diperintahkan untuk sholat (di masjid karena dia laki-laki). Sebenarnya deg-degan banget pas udah mau masuk bulan Rajab. Seperti aku pernah ceritakan di tulisan sebelumnya, beberapa bulan sebelumnya sudah mulai lebih sering diajak atau disarankan  (bukan diperintah loh ya) untuk ikut abang ke masjid.

Deg-degannya karena dua hal. Pertama…membiasakan Ziyad..yang kedua… membiasakan abang (suamiku tercinta). Cemas-cemas gimanaa gitu. Karena pas masih pembiasaan mulai sering ke masjid kemarin, abang masih seringnya ya gak terlalu ngajak..hehe. Jadi lebih akunya yang pro aktif untuk nyaranin Ziyad untuk ke masjid. Belum pake acara wudhu-wudhu-an juga.

 

Aku bisa ngertiin kondisi abang in sya Allah. Dari yang biasanya siap-siap sholat untuk diri sendiri, sekarang siap-siapnya kan mesti ada jatah waktu tambahan untuk Ziyad. Waktu untuk ngajaknya, waktu untuk ngingetinnya..waktu untuk nunggu dia wudhu, dan seterusnya.

Yang paling bikin deg-degan adalah sholat subuh hehe. Sebenarnya Ziyad udah sering aku kasih gambaran, kalau sudah harus ke masjid, subuh bakal dibangunin. Ziyad sebenarnya selalu excited aja ketika dikasih gambaran seperti itu. Selama ini dia memang bangunnya gak pagi, karena tidurnya memang udah mo tengah malam (walaupun masuk kamarnya dari jam 9…).

Dan akhirnya bulan Rajab pun tiba. Sampai suatu subuh..antara tanggal 7 atau 8 Rajab. Abang masih di kamar mandi. Aku masih di kamar nyusui Luma. Sambil mikir…”Bangunin gak yah…bangunin gak yah…” Perasaan yang ada saat itu adalah khawatir kecewa dengan hasilnya hehe. Khawatir Ziyad ternyata berat dan susah dibangunin. Khawatir jadinya aku kasihan…atau terus ternyata moodnya Ziyad gak bagus pas udah bangun. Tapi terus mikir…”Tapi..kewajiban aku dan abang sebagai orang tua kan merintahin. Jadi bukan di hasilnya…”

Beranjak aku dari kasur menuju kamar Ziyad. Sengaja aku bisik-bisik banguninnya. Ada sedikit kekhawatiran abang masih berat untuk mengajak dan menunggu Ziyad.

“ziyad…ziyad…” masih dengan bisik-bisik.

“bangun…sholat subuh…”

Alhamdulillah…ternyata proses bangun yang pertama mudaaaah banget. Ziyad ternyata walau sambil merem langsung bangun…terus mau disuruh wudhu. Aku sengaja juga semprotin parfum pas udah mau keluar. Rasanya bahagiaaa banget waktu itu hehe.

Sampai sekarang, proses pembiasaan itu masih berlangsung. Kami juga gak mengharapkan dia langsung sempurna in sya Allah.

Wudhu juga masih terus pembiasaan wudhu yang sempurna. Air yang belum masuk ke hidung. Cara membasuh telinga yang masih kurang tepat…dan seterusnya dan seterusnya…

Bacaan-bacaan masih diperbaikin di sana-sini. Yang belum kuat di kuatkan. Yang masih lupa-lupa diingatkan. Masih diingatkan kalau bacaan yang dia hafal itu ya diamalkan di dalam sholat… Gerakan sholat pun seperti itu. Adab-adab di masjid..adab-adab ketika sholat…

Alhamdulillah, sejauh ini insya Allah termasuk lancar. Walau ada saat-saat dia cemberut ketika dibenarkan gerakan wudhu…atau bacaan sholatnya. Hehe. Yang belum merasakan..insya Allah bakal ngerasain  ^^.  efek dari sholat 5 waktu ini juga bagus banget jadinya insya Allah ke kegiatan belajar Ziyad. Lanjut di postingan lain in sya Allah ya ^^

 

3 Comment

  1. pebby says:

    salam kenal mb, alhamdulillah semoga lancar ya mb pembiasaan ke masjidnya ziyad :))

  2. Dona Aziz says:

    Ma syaa’ Allah… Aku terharu bangeeett baca iniii… ❤️

  3. TATY MUTHIAH says:

    iseng-iseng buka blog ini,,,eh dapat cerita hampir mirip apalagi nama anaknya juga sama ..jadi gimana gitu,,,makasih ya,,alfabetnya saya print out.

Leave a Reply