Welcome Trimester 1

Yes I’m pregnant…alhamdulillah ^^

Alhamdulillah dari kemarin masih pusing-pusing bisa bertahan :D. Yang herannya, sampai hari ini malah gak terlalu tidur-tidur banget gitu. Jadi pusing, terus dibawa rebahan, tapi gak bisa dibawa tidur yang lama. Paling 10 menitan udah melek berasa gak bisa tidur lagi. Hehe..

Kembar?

Saking rasanya agak beda dikit, terus kepikiran “Apa kembar yah? :D” Soalnya punya mertua yang kembar. Jadinya emang ada kemungkinan. Pas hamil Luma, beda sama 2 kehamilan sebelumnya.  Ternyata hamil anak perempuan. Nah..yang ini jadi kepikiran begitu. Eh terus anak-anak pada berharap kembar. Saking terpengaruhnya, akhirnya doa-doa untuk 4 hal sebelum ditiup ruh, aku berdoanya kalimatnya untuk 2 janin :D.

“Ya Allah..jadikanlah umur mereka berdua panjang dalam ketaatan. Lapangkanlah rezeki mereka berdua dalam keberkahan. Perbaguslah amalan mereka berdua dan jadikan mereka berdua bahagia di dunia dan akhirat” :D.

Akhirnya, rencana periksa ke bidan di umur kehamilan 7 gagal :D. Udah gak sabaran, terus periksa pas kemarin minggu 6. E tapi tetep ya belum kelihatan lah janinnya. Kantong rahimnya sih satu. Tapi kan…masih ada kemungkinan terus muncul 2 janin wkwkkw. ‘Ala kulli haal..satu pun udah alhamdulillah dong…Yang penting sehat, normal, menjadi anak sholih/sholihah.

Sebenarnya pas baru lahir Luma, sempat Abang melihat kondisi aku udah ragu..bisa ga ya punya anak ke-4. Ternyata pas Luma udah mau 2 tahun…kita ternyata punya pikiran yang sama. Pingin punya anak lagi hehe. Apalagi umurnya udah mau merangkak-rangkak ke 40   mulai bergeser menjauh dari angka 30 . Jadi, selagi masih badan masih kuat insya Allah..bismillah. Planningnya program hamilnya juga tadinya mau abis lebaran. Tapi alhamdulillah, Allah kasih rezeki pas Luma juga selesai disapih. Dan sapihnya itu termasuk mudaaah banget masya Allah.

Hasil Tespack

Pas hari aku ngetes…paginya aku kedatangan 2 tamu. Fera cerita tentang masalah tanah. Terus ada Tesa juga cerita tentang masalah sekolah di Taruna. Terus karena baru dapat dua kabar yang bikin penuh kepala..atau karena emang lagi gak enak rasanya badan..terus aku telpon-telpon abang. Tapi abang ternyata gak angkat-angkat. Baru sibuk di kantor kayanya. Terus, rasanya ngantukk…badan gak karuan dari kemarin. Kirain sih kemarin-kemarin mau haid. Pegel-pegel gak karuan. Tapi hari itu mikir..ok..ini ngantuknya ko agak beda ya hehe. Punya satu tespack yang harganya agak mahal dari yang biasanya. Masalahnya, 2 minggu sebelumnya aku udah tes dan negatif. Jadinya khawatir terlalu cepat untuk ngetes lagi dan jadi mubadzir :D.

Tapi bismillah…kayanya…kayanya…ini beda deh..

Akhirnya ngetes…dan cuma sebentar banget, pas cairannya mulai naik di stick testnya…udah muncul garis yang keduanya..sebelum garis controlnya hehehe. Rasanya waktu itu ya seneng banget sebenarnya..tapi campur aduk dengan rasa yang lain-lain. Akhirnya foto terus kirim lewat whatsapp. Dan ternyata belum ke-seen juga sama abang.

Pas abang pulang, aku malah gak langsung bahas masalah hasil testpack haha. Terus aku tanya, “Abang belum lihat whatsapp ya?”

“Belom.”

Terus aku kasih lihat hasil testpack yang dibungkus tisu. Terus kita ketawa bareng.

Alhamdulillah.

Nervous

 

Baru 6 minggu…and I’m so nervous right now hehe. Baru nyadar kecemasan ini tadi-tadi sih…terus meluapkannya ke abang. Cemasnya itu..karena menghadapi minggu-minggu kenaikan HCG. HCG kan memuncak di minggu 7-8 ya. Nah, itu biasanya puncak mualnya. Cemas gitu kalo terus gak selera makan nasi. Hehe..cemas kalau jadi lemas pusing tak berdaya. Soalnya…gak tau deh, mungkin karena merasa bertanggung jawab ngurus 3 anak Padahal yang satu udah gede :D, udah bisa dimintain tolong insya Allah.

Kayanya kecemasan akan hal ini sebenarnya dari pas hari aku ngetes. Karena pas tau hasilnya positif, yang aku kerjain langsung makan…makan dan makan hehe. Seakan-akan menyiapkan diri untuk masa-masa gak bisa makan. Emangnya beruang …terus hasil oalahan makanannya ditumpuk di badan, habis itu bisa hibernasi -_-‘.

Terus malah tambah cemas sendiri gitu nginget-nginget masa-masa gak bisa makan nasi pas hamil Ziyad…pas hamil Thoriq…pas hamil Luma hehe. Hari ke hari itu rasanya panjaaang banget. Dan kayanya karena hal ini juga, aku agak gak nahan-nahan diri seperti biasanya. Pas mau makan apa, ya udah makan.

Bisa Diupayakan?

Sebenarnya dari sekarang pun udah gak selera sih. Bahkan dari sebelum ngetes hamil, mulut aku udah kaya orang sakit. Mikir makanan apa gak selera. Pas makananya di depan mata juga gak selera. Cuma karena lapar..ya udah makan. Pas tesnya positif baru ber “Ooo…” :D.

Pernah pas dua hari sebelum aku ngetes hamil, kita makan soto Pak Nanto yang super enak di Pogung.  Seperti biasa, aku sibuk nyuapin Luma dulu. Eh, pas giliran aku makan..ya Allah…gak kerasa nikmat sama sekali. Bahkan cenderung mau naik aja itu makanan. Tapi berhubung mikir, masak udah keluar jauh-jauh, terus nanti sotonya mubadzir. Jadi, setiap suapan, aku kunyah 2-3x, terus minum jeruk panasnya biar ketelan. Begitu terus sampai aku udah khawatir malah muntah beneran hehe, akhirnya aku stop. Aku sampai ngomong ke abang, “Bang, sebenarnya sotonya yang berubah rasanya atau aku yang lagi gak selera sih?” Kata abang, enak ko. Sama kaya biasanya. Abang malah keenakan.

Nah, berdasarkan kejadian ini, aku jadi mikir. Berarti sebenarnya pas lagi gak selera makan…orang hamil tu bisa mengupayakan makan benar-benar sampai titik maksimal. :D. Kadang karena pikiran “hamil” bikin tambah mual itu jadi lebih terasa memualkan.

Ah, tapi ini baru hipotesa. Karena pada kenyataannya, kadang udah dipaksain makan…akhirnya tu makanan keluar sendiri juga. :D

Semoga Allah memudahkan melalui trimester 1 ini. Semoga kehamilannya dimudahkan. Semoga persalinannya dimudahkan. Aamiin.

cizkah
19 Maret 2016/6 Jumadil Akhir 1437

 

 

 

 

 

 

 

3 Comment

  1. liya says:

    Aaaw masya Allah masya Allah.. baarokalloohu fiiik mba ciz seneeeeeng. Ikut seneng maksudnya ? mudah2an sehat teruuus mba ciz yaaaa… mudah2an kembar juga. Waaaaaw *maap histeris kekeke

  2. cizkah says:

    Hehe…wa fiki barokallahu…
    aaamiiin…*doanya banyak nih..yang kembar diaminin juga hihi..
    Semoga dimudahkan Allah..aamiin
    jazakillahu khayron Liyaa untuk doanya

  3. […] aku udah 10 minggu alhamdulillah. Periksa pas bulan kemarin kan mingggu ke-6 ya seperti aku ceritain. Ya karena penasaran. Ya karena feeling kembar. Pingin lihat babynya gimana. Padahal kenyataannya […]

Leave a Reply