Ziyad 1 Tahun 7 Bulan

Dah 1 setengah tahun ya Ziyad Syaikhan alhamdulillah.

Bulan ini insya Allah 1 tahun 7 bulan. Alhamdulillah proses toilet trainningnya dah mulai santai. Hehehe, hampir gak pernah kebobolan lagi (ngompol). Malam tapi masih aku pakaikan panpers. Kemarin sempat mau coba gak dipakaikan, tapi aku tunda dulu. Siapin mental dan fisik (lagi). Masih gak tega juga soalnya sama Ziyad kalau mesti dibangunin untuk pipis ke kamar mandi. Tapi kemarin aku dah ngeliat, kalau mau ngelatih toilet training pas malam hari, insya Allah pas subuh ngajak ke kamar mandinya.

Senang sekali melihat perkembangan Ziyad. Kemarin, aku baru sadar, ternyata dia baca do’a turun hujan loohh. Tapi karena dia belum bisa ‘ngomong’, jadinya cuma “Pah tah pa tah pa tah…” Ketahuannya dari nadanya yang sama, kaya nada Umi sama Abi kalau lagi ngajarin itu, terus dia baca itu kalau pas dengar rintik-rintik hujan. Kalau ditanya, “Doa turun hujan gimana doa turun hujan.” Nanti dia praktekkan lho. Alhamdulillah… Jadi tambah semangat mengajarkan ilmu-ilmu lainnya. Hehehe…

Kalau shalat juga dah semangat banget ngikutin Abi sama Umi. Karena lagi musim hujan, Abi kan sering shalat bareng Umi. Nanti kadang pas Abi dah shalat di masjid, terus aku bilang “Uridu an usholli…” Nanti Ziyad narik-narik bang Hen. Maksudnya nyuruh ikut shalat ke kamar. Hehehe…Nanti dia ikutan sujud, ruku. Tapi belum bisa sedekap. Sujudnya masih belepotan. Dah gitu tambah didukung poster shalat yang akhirnya aku pasang di pintu kamar kedua. Jadi, kalau dia lagi semangat pingin nunjukin kalau dia bisa gerakan shalat, biasanya dia dekati poster itu. Kalau yang poster wudhu aku taruh di pintu kamar tidur. Tapi dia masih kurang paham kalau wudhu. Paling dilihat lama-lama.

Abah…

Nah ini…kok bisanya manggil abah duluan ya?? Hehehe…soalnya vokalnya ‘A’ semua. Kalau disuruh ‘abi’ juga belum bisa. Diajarkan “Ummiii…” Nanti dia nirunya, “Ammahhh”.

Kasihan kadang-kadang melihat Ziyad. Sebenarnya keinginan untuk bicaranya sudah kuat banget. Cuma lidahnya masih belum bisa ya sayang. Mudah-mudahan Allah memberi kelancaran Ziyad Syaikhan buat bicara ya.

Ziyad sekarang juga bisa pura-pura tidur. Lucu deh lihat matanya pura-pura merem, tapi merejep-merejep gitu, ketahuan kalau pura-pura. Nanti dia senyum-senyum deh.

Ohya, alhamdulillah kemarin bisa beliin sepeda roda empat. Tapi maininnya kayanya di rumah aja deh. Soalnya dia belum bisa mengendalikan. Jadinya capek banget kalau ngajak keluar (tadi barusan nyoba soalnya).

Leave a Comment.