Ziyad Syaikhan – 4 tahun 10 bulan –

Ckckck…udah lama banget gak ngisi blog. Apa daya, apa daya…^^
Langsung aja ah..udah lama gak nyatet perkembangan Ziyad…Banyak yang kelewat ataupun sulit tercatat secara detail. Berbagai kejadian setelah Thoriq lahir, proses belajar di rumah, dan lain-lainnya.

Kalo lihat Ziyad sekarang, aku dan abang sering banget bilang, “Masya Allah…anak ummi udah gede sekarang, barokallahu fiik.” Aku ingeeettt banget satu moment ketika dia baru berusia sekitar 3 mingguan, waktu mba Susi istrinya ust Aris datang. Mba Susi komentar, “A itu itu udah gede.” Kayanya pembicaraannya berkisar Ziyad yang lahir dengan berat 2.75kg deh. Waktu itu aku memandang bayi Ziyad yang sedang tidur tertutup kojong (tau kan…yang kaya tudung saji buat menghindari dari nyamuk itu loh). Dan kalo inget itu..ah…dan tentu saja banyak memori lainnya…jadi terharu.

Kalau ditambah melow biasanya jadi sedih karena gak bisa sesabar dulu menghadapi Ziyad. Ya iya la…dulu bayi, sekarang udah anak-anak, banyak maunya, bisa ngebantah, bisa marah-marah sama umminya, bisa ngambek, bisa ini dan itu. Dan aku tetap merasa bersalah kalau gak bisa sabar dan lebih tenang menghadapi situasi. Biasanya nanti langsung minta maaf, peluk…Ah anak ummi udah gede lah pokoknya. (Mesti diprotes Ziyad kalo pakai kata “lah”, soalnya dia juga diwanti-wanti gak pake kata itu dalam kalimat hihi.”

Ziyad bisa dibilang tinggi untuk anak seusianya. Makanya sering dikira udah TK B deh paling engga atau malah SD? Beratnya tapi berkisar di 18 kg.

Proses Belajar

Belajar hijaiyahnya, sudah setara dengan Iqro jilid 3. Udah sampai harokat dhommah. Belajar baca latinnya sudah setara dengan buku AISM jilid 3 – bagian huruf vokal E.

Hafalannya…hmm…agak lambat beberapa bulan terakhir ini. Nambahnya dikit. Alhamdulillah tapi tetep istiqomah insyaAllah walaupun sedikit-sedikit. Coba kita hitung.

1. Alfatihah. 2. Annaas 3. al ikhlas 4. al falaq 5. al lahab 6. al fiil 7. an nashr 8. al mauun 9. al ashr 10. al kautsar 11. al kafirun 12. al qori’ah 13. at tiin 14. al ‘adiyat 15. al zalzalah 16. at takatsur 17. al humazah  18. al quraisy (ditulis seingetnya, gak berdasarkan urutan dia ngafal). Sekarang lagi belajar surat al qodr hampir hafal alhamdulillah. Tinggal 1 ayat terakhir.

Makan masih sering disuapin. Udah jarang gambar…lagi suka nonton robot soalnya. Tapi pas gambar, udah lebih “mantap” gitu. Lihat deh robot yang digambar tanggal 17 Mei 2012 ini.

robot

 

Udah lebih jelas gitu sendi-sendinya. Gambar sepatunya juga mirip sepatu beneran sekarang. Umminya aja belum tentu bisa gambar robot kaya gitu :D>

Tidurnya…

Tidurnya udah gak tengah malam lagi alhamdulillah. Maksimal jam 10-an. Kadang lewat…tapi udah jarang. Tidurnya masih bareng. Kenapa?

3-4 bulan sebelum Thoriq lahir, Ziyad sudah mulai dibiasakan dan terbiasa tidur sendiri. Pas Thoriq lahir…sempat juga tidur sendiri beberapa hari..pokoknya gak sampe sebulan. Sampai akhirnya dia pengen tidur bareng sama aku lagi.

Waktu itu, yang paling membolehkan bang Hen. Pertimbangannya karena ingatan masa kecil bang Hen. Dan akhirnya akupun setuju juga. Intinya:

  • Ziyad sudah cukup merasa “tersisihkan” saat ada adik bayi lahir. Kami khawatir dia jadi tambah merasa seperti itu, terutama merasanya, “ih sejak si thoriq lahir, ziyad gka bisa lagi nih tidur sama ummi.” Hehe…gak tau deh ada gak dipikirannya kaya gitu..ya pokoknya gitu deh. Padahal sudah cukup banyak hal yang mesti dikompromikan oleh dia sejak punya adik dan itu sifatnya mungkin kurang bisa dikompromikan. Beda dengan masalah tidur ini.
  • Yang pertimbangan masa kecil suami, dulu suami jauh dari adik-adiknya. Sampai sekarang pun begitu. Ya karena di larang mendekat ke adik bayi dan sebab-sebab lainnya.
  • Proses Ziyad tidur itu lamaaaa….(sama kaya aku), jadinya kalo ngelonin Thoriq terus nemenin Ziyad…aduh..gak bisa ngapa-ngapain. Jadi kalo Thoriq udah tidur duluan, aku bilang, sekarang udah ada Thoriq. Bla bla bla. Sering juga nanti dia ngisengin Thoriq trus thoriq jadi nangis, dan jadinya aku nenenin Thoriq – otomatis jadi nemenin dia juga akan. Minta dipegang tangannya dll dll.

Sebab-sebab lainnya lupa hehe…Pokoknya berjalan natural aja sampai sekarang, dan kainsyaAllah kalau Thoriq udah mulai lepas ASI, rencanaku sih mulai melatih mereka tidur sekamar berdua. Mudah-mudahan bisa terealisasi.

Nyoba Sekolah

Ziyad nyoba sekolah (di TK Zanjabila milik ust. Subhan Khadafi). Udah 9 harian. Hm….ceritanya di postingan lain lagi insyaAllah.

Komunikasi

Ziyad masih “berat” kalau bicara atau bercerita. Seperti melihat dia sesak nafas setiap dia berusaha berbicara dengan kalimat yang sangat panjang. Dia juga sering mengulang kata., “Tadi tadi tadi….” Walaupun gak terlihat seperti gagap. ^^

Kata suami gpp insyaAllah. Dulu suami soalnya juga gagap…lumayan parah juga. Tapi yang jadi temennya suami sekarang mungkin gak kebayang ya. Soalnya si abang malah tipikal orang yang suka/bisa mempersuasi orang untuk melakukan sesuatu. Biasanya kelihatan agak mikir kalo pas lagi ngomong di telpon, misalnya lagi pesen taksi hehehe (dulu pas belum ada motor). Selain itu malah lancar plus juga berpikir cepat.

Malah kalau aku yang dari kecil ga ada cerita punya latar belakang gagap waktu kecil, ngerasa kalo aku kurang pinter berbicara dan berkomunikasi. Suka kelibet-libet kalo ngomong, susah cari kata atau kalimat yang tepat. Tidak selihai kalau menuangkan dalam tulisan  yang jelas.

Jadi, insyaAllah sampai tahap ini, aku dan suami masih gak terlalu khawatir dengan Ziyad dan sama sekali gak pernah ngebahas atau melabel atau menuding-nuding atau “menyadarkan” Ziyad tentang hal ini.

Pernah kemarin, aku yang sedang berada di masji, melihat dia bercakap-cakap dengan temannya di halaman masjid. Seperti biasa, kalau sedang teman-temannya, banyak nasehat, atau cerita dari kami yang dia lontarkan ke teman-temannya. Dia sedang mengingatkan temannya untuk tidak serakah. Kalau serakah, gak bersyukur nanti diubah jadi kera. Inspirasi dari cerita kaum bani Israil yang aku ceritain sebelum tidur – insyaAllah kalo gak di sini di ummi2 mo cerita khusus tentang ini. Tapi dia beraat mo nyampain ini…trus akhirnya dia berhenti ngomong. Dia menyudahi omongannya sambil seperti ngomong ke dirinya sendiri dengan pelan, “Gak bisa”. Aku gak tau apa dia menyadari kesulitan yang ada pada dirinya atau engga. Terus dia nyamperin aku, aku cuma bantuin, “Itu ya…yang kaum bani Israil…gak bersyukur di kasih hidangan dari langit.” Trus dia balik lagi ke temannya, dan ngomong lagi, dengan agak lebih lancar ^^.

Oh ya…walaupun dia berat ketika berkata-kata, bukan berarti dia gak cerewet loh. Dia sungguh cerewet masyaAllah hehe.

Hmm…apalagi ya…Tambah seru main sama THoriq. Masih pengertian sama umminya sama kaya waktu dia kecil alhamdulillah.  Kayanya itu dulu yang keinget.

 

1 Comment

  1. vee says:

    wah subhanallah.. senengnya bisa mencatat semua aktivitas si buah hati. salah satu hal yang paling menyenangkan

Leave a Reply