Ziyad, Tiga Tahun Kurang Satu Bulan (35 Bulan)

Huhu…akhirnya nulis lagi tentang Ziyad. Terakhir pas 2 tahun 9 bulan kalo gak salah ya. Sebenernya banyaaaaaaaak banget yang pengen ditulis, dan itu selalu ada aja setiap bulan perkembangan terbarunya. Tapi pengennya sebenernya ditulis selengkap-lengkapnya sama cerita-cerita lucu berkaitan dengan perkembangan si bujang satu ini. Tapi, menulis itu (hal lainnya juga kali ya), kalo menunggu sampai sempurna duluan, ternyata malah gak jadi-jadi. Oh ini berarti jangan di contoh *merunduk lesu*.

Baiklah *menyingsingkan baju*, mari kita catat perkembangan bujang satu kita ini.

Perkembangan Bahasa

HUWAAA!! Tau gak kalo anak umur empat tahun itu akan bertanya sebanyak 400 berapaa gitu dalam sehari. Pas baca tweet itu, aku langsung komen, “Kayanya Ziyad baru tiga tahun udah kaya gitu deh.” Hihi. Kalo yang pernah lihat film pendek cuma berapa menit yg dibikin sama negara mana itu, yang bapaknya nanya, “Itu burung apa?” Sampai beberapa kali, trus anaknya lama-lama marah, akhirnya bapaknya ngasih catatan pas dia masih kecil, dia juga nanya seperti itu berkali-kali, tapi bapaknya gakkk pernah marah. Konsep ini akhirnya diadopsi sama iklan Petronas yang tahun berapa, tapi kalo di iklan Petronas, ibunya yang nyatet gimana anaknya nanya berkali-kali. Oh, dan ternyata itu memang bagian dari perkembangan anak-anak tooh…

Alhamdulillah, sampai saat ini (udah 3 bulanan), Ziyad masih nanya ratusan kali dalam sehari, dan biasanya satu pertanyaan diulang-ulang. Bentuknya SAMA.

“Mi ini apa mi?” “Telur.” “Mi ini apa mi?” “Telur.” “Mi ini apa mi?” “Telur.” “Mi ini apa mi?” “Telur.” “Mi ini apa mi?” “Telur.” “Mi ini apa mi?” “Telur.” “Mi ini apa mi?” “Telur.” Hahaha, kalo di sini aku cuma copy paste, kalo di kehidupan nyata, kalo Ziyad udah bangun tidur, acara tanya jawab akan berlangsung sepanjang hari.

Kadang bentuknya pertanyaan bertenten.

“Mi ini apa Mi?” “Itu balon.”

“Balon apa, Mi” “Balon hijau.”

“Hijau apa, Mi?” “Hijau muda.”

“Muda apa, Mi?”

Naah hayo…mentok kan jawab apa, biasanya kalo udah gitu, aku bales, “Muda apa hayooo.” Atau engga dialihin ke jawaban panjang, “Itu balonnya warna hijau muda gede, terbang etc.”

Alhamdulillah sampe saat ini, aku sama abang, masih lucu-lucuan aja nanggepin dia nanya kaya gitu. Kadang kalo lagi capek, ya paling jawabannya pendek banget atau engga ganti nanya ke dia : D. Biasanya kalo aku atau abang bales nanya ke dia, dengan pertanyaan beruntun, terus dia mentok gak tau jawabannya, nanti dia ngomong ngaco2 gak karuan hahaha. Terus lagi, kalo lagi nanya sama abang, trus biasanya abang godain, nanti dia nanyanya makin teriak dan makin teriak.

“Bi, itu suara apa?” “Suara apa hayo?”

“Suara ApAA?” <– mule sediki teriak. Masih dikerjain sama abang, “Suara apa hayooo.”

“SUARAA APAAAAAAAAAAA.” “Suara orang baca Al-Qur’aaan.”

Nanti terus keduanya ketawa kenceng deh, “HAhahaa”

Ziyad juga udah mule bisa bercerita lebih panjang. Misalnya, “Tadi Ziyad mukul Angga.” “Hah? Mukul kenapa…terus udah minta maaf belum?” “Udah, Ziyad udah minta maaf.” Dan contoh-contoh lainnya, lupa akuu.

Bermain Peran

Nah, alhamdulillah ini juga sesuai perkembangan usianya. Kemarin baca artikel dimana itu, kreatifitas anak kan mesti dilatih, untuk usia dia ya itu, bermain peran. Eh gak sangka, abis baca artikel itu, ternyata Ziyad ngelakuin sendirinya. Yang paling “njeta”, waktu dia mulai jadi tukang somay. Hohoho….Ini nih, hampir sama kejadiannya sama tanya jawab ratusan kali. Seharian, dia jadi tukang somay, minta kita manggil dia, minta kita beli. (Ini baru berlangsung satu bulanan).

“Mi beli pak Mi (maksudnya nyuruh aku manggil dia dengan kata Pak). Aku panggil deh, “Pak, beli somay Pakk….” Kalo aku lanjutin, “Beli 3000 ya.” Wah tambah semangat dia. “Pake kol aja sama somay.” “Iya.”

Nanti dia sok-sok bikin deh, persis kaya tukang somay. Tapi alat-alat yang dipakai macem2. Seringnya ndorong-nndorong keranjang buat baju bersih yang blum disetrika, trus dia isi mainan-mainannya dia, trus dia dorong2 keliling sambil mukul2 pake benda di tangannya.

Nanti itu BERULANG-ULANG! Padahal baru aja kita bilang beli, terus sok2 melakukan transaksi, nanti dia minta kita panggil lagi. Sampe boseennn. Nanti kalo udah gitu, gantian ke abang, dan kalo si abang ladenin, semangat lagi dia.

Terakhir, pulang dari nemenin abang servis motor, waaawaa….heboh deh, langsung bener2 niru apa-apa yang dia liat di bengkel, tapi perkakasnya pake mainan dia. Sepeda dianggap motor. Senapan dianggap yang buat angin2 itu lho (opo toh namanya?). Trus nanti dia sama aja, minta dipanggil atau kita ceritanya bener2 nganggep dia jadi tukang servis. Oh ya, kali ini, dia maunya dipanggil mas. “Mi, mas Mi.” “Oh iyaa…mas, tolong dibenerin ya lampunya.” “IYA.” (Semangat)

Kalo kita bilangnya, “Tolong dibenerin ya Pak lampunya.” Protes dia. “Emaas…” Okeeee

Sayang Ummi Abi

Hehehe…insya Allah. Ziyad kalo ngambil gelas, hampir selalu ngambil gelas buat aku juga. Kalo abang pulang kantor, dia semangat yang ngasih ke abi. Ini diajarin sih. Biasanya kalo abang pulang, trus aku isi air putih, terus aku kasih Ziyad. Tapi lama-lama dia semangat banget pengennya dia yang ngasih. Dan hal-hal kecil lainnya yang dididiknya udah lamaaaa…

Nalarnya jalan

Nah ini aku lupa contoh2 konkretnya. Soalnya kalo pas kejadian, aku sama bang biasanya berpandangan atau ngebahas, “Weh…dia kok ngerti ya, weh dia jalan berarti ya otaknya, etc etc”

Tambah suka main bola

Udah dua kali diajak abang ikut ke futsal yang diadain di kantor. SEMANGAT BANGETT! Sebelumnya dia juga udah suka, sering ngajak main. Tapi sejak nonton, tendangannya makin keras, “Dash!!”, terus biasanya dia semangat banget pake kaos kaki sama sepatu dulu.

IQRO?

Haha…ini masih mentok di ZA. Biarlah….soalnya kelihatannya dia mulai bingung antara Ja, Dza dan Za. Tapi dia justru malah hampir hafal hijaiyyah karena sering lihat nasyid hijaiyyah (tanpa musik lho), yg aku download dr youtube. Malah dia sering banget nyenandungin. Angka juga gitu. Hampir hafal juga, pake senandung juga, “Wahid itsnain tsalaatsah, arba’ah…dst” Banyak sih yang aku download buat dia, alhamdulillah, bermanfaat juga buat aku, terutama yang senandung Month in Islam. Akhirnya, hafal jugaaa. Dari dulu mo ngapal kok susah bener.

Doa Sehari-Hari

Doa tidurnya LANCAR JAYA. Malah cepet banget deh kalo baca. Doa pake baju juga mulai lancar, walao sering kagok dibagian, “min ghoiri haulim”.

Masih harus selalu diingatkan untuk makan pake tangan kanan. : D Udah lebih dari 1000 kali kali yaa ngingetin hehee…kan ngajarinnya udah dari duluuu, dan setiap hari setiap makan selalu ngingetin. Oia, kalo sblm makan juga udah baca bismillah (udah tau ya kalo yg doa allahumma lakasumtu haditsnya dho’if, yg shahih doa seblum makan cuma bismillah aja). Dia juga udah lumayan lancar doa kalo lupa baca bismillah sblm makan.

Dahh…itu dulu aja deh….

Eh eh…kemarin itu, terjadi diskusi sama Athirah brkaitan dengan kondisi Asiyah (anak Athirah), trus aku jadi buka catatan lama aku (dalam bentuk tulisan tangan lhoooo). Waah lucu-lucu. Aku nyatet dari awal hamil Ziyad, sampe Ziyad berapa tahun itu ya. Kalo pas bulan-bulan awal, catatannya perminggu, ada pas dia mula bisa nggaruk, pas dia mule ketawa tapi gak bersuara, pas dia mulai BAB sekali/7hari, pas dia mulai bisa masukin jari ke mulut, waw waw, bahkan sampe ada catatan nama-nama obat pas aku hamil dan pas Ziyad sakit. Ini ngetik, kok malah gak rajin ya. Huh huh. Mesti memperbaiki diri, eh, tapi kan dulu karena masih sangat senggannnngg….hehehe alesan ya. Ya, mudah2an bisa lebih baik lagi deh pokoknya.

3 Comment

  1. kareem says:

    Ehmm…. panjang bener tulisanya…
    fiuh… memberikan inspirasi tersendiri…
    tapi ummu semangad banged yah nulisnya…

    artikelnya lutu-lutu (lucu) … tapi inspiratif…

  2. cizkah says:

    ^^ itulah tujuan saya menuliskan semuanya. Untuk catatan saya pribadi, dan semoga jika ada yang bagus secara syariat bisa menjadi sunnah hasanah yg diikuti dan semoga pahalanya mengalir teruss…aaamiiiin

  3. […] kaya Ziyad dulu, Thoriq suka nanya gak berhenti-berhenti. Kadang yang ditanyain juga gak jelas apa. Yang jelas dia […]

Leave a Reply