Cerita Toilet Training Si Kembar Handzolah & Kholid

Usia mereka udah 21 bulan. Biasanya, kakak-kakaknya mulai toilet training sejak usia 18-19 bulan. Tapi aku kan merasa masih gak sanggup deh. Wong gak toilet training aja udah berapa kali bolak-balik ke kamar mandi, bolak-balik gendong mereka, dst. Intinya sih belum siap fisik dan mental.

Alhamdulillah, suatu malam, beberapa hari setelah lebaran, aku merasa kaya, pengen nyoba toilet training deh. Merasa lagi kuat fisiknya dan merasa cukup siap mental untuk menjalankan proses ini.

Mungkin karena efek libur kerjaan dan homeschooling selama 2 minggu ya. Jadinya pressure yang biasanya ada tiap hari berkurang.  Tambahan lagi, beberapa bulan terakhir  ini aku mulai merasa pengeluaran buat diaper mereka ko gede banget ya.

Ukurannya kan sudah XL. Mereka pup-nya ko ya juga yang masih suka model gak padat gitu. Kadang 2x pula. Kebayang sehari berapa diaper yang habis. Oh, mereka juga udah gak mau pake clodi sejak lama.

Akhirnya, malam itu aku coba aja gitu ngelepas diaper mereka pas abis mereka ganti baju. Dan ternyata 1 jam kemudian keduanya bocor bareng di kamar Ziyad. Hebooh banget malam itu. Tapi gpp. Aku bisa ada bayangan dan aku mutusin akan mulai toilet training.

Di sini aku mau catat proses mereka sampai malam ini dan di bawahnya aku kasih tips tambahan dari tips yang pernah aku tulis di ummiummi.com tentant toilet training ya.

26 Juni 2018: Hari Pertama

Namanya juga hari pertama. Ya gak usah langsung berharap si anak bisa pipis di kamar mandi, bisa ngendaliin pipis dll haha. Benar-benar siap mental dan fisik pokoknya.

Dalam waktu 4,5 jam, mereka pipis 7 kali. Eh, itu baru Kholid deeengg… Handzolah 6 kali. Semuanya itu bocor, ga ada yang berhasil pipis di kamar mandi. Bisa kebayang kaaan ngepelnya berapa kali. Dan kalo pas pipisnya banyak dan gak keelap sama celananya, itu dipelnya 2x loh. Kan yang pertama cuma semacam “menghisap” si pipis. Pasti masih ada najisnya. Yang kedua baru benar-benar membersihkan najis yang tersisa.

Hari pertama ini juga terasa lebih lelah karena harus mengedukasi seisi rumah supaya ketika ada yang bocor pipis, supaya jangan ke area pipis (karena pasti juga ada ciprat-cipratan) dan malah diinjak pipisnya karena najis. Kalau diinjak, terus jalan kemana-mana, otomatis harus dipel juga bagian itu. Tambah kerjaan.

Pas udah pipis yang keberapa, aku bagi tugas dengan Ziyad dan Thoriq. Intinya aku sama Ziyad menghandle kalo ada yang pipis. Ziyad mesti langsung ambil pel, sementara aku ke kamar mandi bersihin yang lagi pipis. Thoriq jagain yang lagi gak pipis dan Luma supaya gak ke area najis. Prakteknya gak saklek kaya gini sih. Tapi Ziyad cukup membantu dalam proses pel-mengepel ini.

Aku emang gak terlalu melibatkan sepupu suami untuk urusan yang sifatnya perkembangan anak-anak. Juga gak terlalu mau nambah kerjaan dia.

Walaupun baru 4,5 jam, karena merasa sudah cukup lelah dan sudah cukup banyak bocornya :D,  akhirnya aku pakein diaper.

Tapiii ternyataaa….pas udah dipakein diaper gitu, Handzolah sudah mulai bisa merasakan “rasa” mau pipis itu. Pas malam dia kan lagi makan pisang. Eh kerasa mau pipis, dia langsung lempar pisang yang lagi dia pegang dan langsung megang area dzakarnya sambil meng,”eh ah ehh. ah” Ngomong gitu maksudnya. Cuma aku bilang, “Gpp, udah pake diaper.” Tapi ini progress yang sangat cepat banget masya Allah. Justru untuk tahap awal, memang kesadaran akan rasa pipis mau keluar itulah yang dicari. Aku yang langsung tepuk tangan senang bilang, “Handzolah udah kerasa yaa..itu namanya mau piipis.”

26 Juni 2018: Hari Kedua

Hari kedua ini, aku masih takjub karena ternyata mereka memang benar-benar udah bisa merasakan kalau mereka udah pipis. Hari kedua ini beda banget sama kemarin. Terasa lebih santai. Bocor tentu aja ada. Totalnya 4 kali dari mereka berdua. Pas sore setelah mandi, mereka tetap dipakein diaper. Aku gak pingin buru-buru sih. Baru juga hari kedua. Hemat tenaga dan simpan semangat dan kesabaran :D.

 

27-29: Hari Ketiga – Kelima

Handzolah dan Kholid sudah pup di kamar mandiiii. Ya Allah. Takjub banget masya Allah sama perjalanan toilet training mereka. Soalnya aku sempat deg-degan juga mikirin kalau misal mereka pup pas gak pake diaper, eh trus pupnya yang tipe lembek. Alhamdulillah ternyata gak terjadi kaya gitu.

Handzolah kan pup pas malam. Udah pakai diaper. Tapi kok tetap kaya gak nyaman banget. Terus aku bilang kan, “Sini sini..coba ummi bantu.”

Terus aku coba buka diapernya dari belakang. Nah, itu kaya macet gitu ternyata pupnya ketahan diaper. Aku langsung manggil Abang, terus aku pelan-pelan turunin diapernya, Abang tarik Handzolah ke atas. Pupnya yang langsung lancar keluar panjang gitu haha.

Kholid juga gitu. Pas mau pup gelisah-gelisah gitu ketahuan. Langsung di bawa ke kamar mandi. Alhamdulillah.

Kesimpulannya, pup mereka sekarang udah jadi padat terus gitu, ga ada yang lembek-lembek. Gak tau apakah ada hubungannya dengan kemampuan mengontrol pipisnya :D.

30 Juni 2018:  Hari Keenam

Aku udah lupa pas ini, intinya sih ya masih ada bocor-bocornya. Wajaar…baru juga enam hari.

Sepupu suami udah mulai paham prosedural toilet training ini. Misal kalau bocor di lantai ya di pel 2x. Kalau pas pipis di kasur, ya disikat 2x juga pakai sabun. Tapi kalau di kasur, cuma 3x sih selama ini, dan yang bersihin selalu aku atau Abang. Jadi, kalau pas aku lagi gak megang si kembar karena lagi mandi/masak, dia udah tahu apa yang mesti dilakuin.

1 Juli 2018: Hari Ketujuh

Ke toko buku TogaMas. Tentu saja pakai diaper. Sampe rumah, ganti baju dll, langsung gak pakai diaper lagi. Yang aku amati, mereka kaya agak kemunduran kaya gak sadar kapan pipis. Mungkin karena kemarin-kemarin kalo udah sore udah langsung pake diaper. Jadinya mungkin mereka bingung ini aku lagi pake diaper apa engga ya? Ah, ya sudah, pipis aja. 

Nah…alhamdulillah kan mereka emang udah cukup komunikatif (walau tanpa kata), main pegang dzakarnya kalau pas mau pipis. Aku putusin untuk tetap gak pakein diaper sampe malam. Terus aku rodo nekat, nyoba sekalian pas tidur gak pake diaper juga. Hasilnya adalah, aku sungguh lelaaaah hahaha.

Bawaannya pengen ngajak mereka ke kamar mandi kalo pas mereka kebangun. Dan itu juga bikin mereka agak rewel keesokan harinya.

2 Juli 2018: Hari kedelapan

Semua bisa pup di kamar mandii alhamdulillah. Bocor pipis 2 kali Handzolah.  Tapi karena kemarin rasanya gak karuan pas lagi tidur karena cemas mikirin mereka gak pake diaper, akhirnya aku putusin tahapan gak pakai diapernya adalah sampai sebatas mereka mau tidur malam. Jadi setiap mereka tidur, aku pakein diaper dulu. Soalnya pertimbangan mereka belum sepenuhnya bisa kontrol “nahan” ngumpulin dulu pipisnya. Jadinya agak-agak baru sebentar tidur, mereka udah mau pipis aja.

3 Juli hari kesembilan

Hari ini sekitaar lumayan beberapa kali bocornya. Gak tau kenapa. Kayanya karena udara Jogja yang dingin. Terutama Handzolah ya yang masih suka bocor. Handzolah tipikal yang kaya Luma bawaannya cemas gitu padahal belum mau pup atau belum kekumpul banyak pipisnya. Jadi bolak-balik ke kamar mandi, tapi gak keluar pipis/pupnya.  Alhamdulillah kalau Kholid udah bisa lebih lama gak pipisnya. Pas diajak pipis dia bisa berusaha ngeluarin.

Tapi yang aku ingat sempat pas Handzolah lagi pipis di wastafel (karena ada Abang di kamar mandi), Kholid lagi rewel pengen ikutan digendong aku, nah, tu dia ikutan pipis lah di bawah.

Uwow ya pokoknya rasanya kalau pas toilet training. Tapi dibawa senang, santai aja pokoknya hehe. Nah, pas udah mau jam 9-an badanku rasanya udah mulai rontok deh. Akhirnya mutusin pakein diaper walaupun mereka belum mau tidur. Gak mau ngoyo.

4 Juli 2018: Hari Kesepuluh

Otot bahu kiriku ketarik pas menjelang sore. Kemungkinan udah akumulasi karena bisa dibilang udah ratusan kali gendong mereka selama 10 hari ini haha.  Yang ketarik kali ini adalah otot bahu kiri. Aku belum pernah cerita sih ya sakit bahu ini, pernah parah banget tepat banget sebelum hamil mereka. Tapi waktu itu bahu kanan. Baru kali ini ketarik yang bahu kiri. Jadi susah nengok, nunduk dll. Langsung bikin gak selera ngapa-ngapain deh pokoknya.

Habis maghrib, gantiin baju mereka setelah pipis terakhir, langsung pakein diaper lagi. Malam ini udah nyerah, gak sanggup ngangkat-ngangkat mereka lagi. Abis Isya aja aku udah langsung tidur.

5 Juli 2018: Hari Kesebelas

Ga bocor sama sekali sampai malam alhamdulillah.

Kholid pup. Dia kan tipikal yang kalau mau pup gelisah gak karuan. Nyetor muka lagi ngeden, pas aku bilang, “Kholid pup ya?” Padahal aku lagi nenenin Handzolah di kamar. Dia yang langsung lari sambil jerit gitu. Aku langsung lepasin nenenin Handzolah, langsung buru-buru ke Kholid yang lagi di kamar Ziyad.

Buru-buru angkat ke kamar mandi, dan ternyata sebenarnya Kholid udah keluar pup. Alhamdulillah aku buka celananya pas di kamar mandi. Jadi sebonggol jatuh di dalam kamar mandi. Pantes kok pas aku posisiin di WC udah bau pup. Pas nengok ke bawah ke arah pintu kamar mandi ada buletan hitam haha. Langsung heboh deeh, soalnya Handzolah udah mau ikutan masuk kamar mandi juga. Langsung cepat-cepat manggil Abang. Kakak-kakaknya pada ketawa-tawa heboh. Ziyad langsung ngangkat Handzolah.

Terus Abang ngambil pupnya pakai sumpit pula. Ya ampuun..tambah ngakak deh. Sempat di bawa keluar, langsung aku teriak-teriak, “Bi..bi..mau dibawa kemana iiiih…buang ke sini ajaa.” (Aku tuh manggil Abang emang kadang-kadang pakai kata “abang” kadang pakai kata “bi” gitu deh wkwkwk.

Abang kan orangnya untuk beberapa masalah tertentu jijikan dan cukup cerewet deh masalah najis. Jadi, sebenarnya beliau tuh ngusahain biar gak masuk kamar mandi kayanya haha. Soalnya kan ada bekas si bonggol pup tu. Tapi aku udah siramin. Jadi abang rodo lempar si pup di antara kakiku dan kaki Kholid yang lagi masih posisi di atas wc.

Petunjuk Posisi di Atas WC Jongkok

  1. Anaknya diberdiriin. Kita berhadapan dengan si anak kaya lagi meluk dia. Tangan kita nahan kaki/area pantatnya. Letakin kakinya di bagian wc yang agak ke depan ya. Soalnya mereka kan belum bisa lebar gitu buka kakinya.
  2. Salah satu tangan si anak bisa dipancing di siram atau dicelupin di gayung. Biar mancing lebih cepat keluar pupnya karena kerasa dingin.
  3. Tanda selesai pup, biasanya si anak keluar pipis. Mereka juga biasanya bawaannya kalau udah selesai lebih santai dan jadi pengen main air :D.

Full Tanpa Diaper

  1. Kalau lagi toilet training, intinya siap langsung bawa anak ke kamar mandi ketika dia udah pegang-pegang area dzakarnya.
  2. Kalau si anak baru bangun tidur juga langsung bawa ke kamar mandi. Biasanya kalau bangun tidur tuh bakal banyak pipisnya.
  3. Gak mesti nunggu anak bisa ngomong ko. Si kembar belum bisa ngomong sama sekali. Sama kaya kakak-kakaknya yang cowok. Kalau Luma dulu, usia segini mah udah banyak kata-kata yang keluar. Banyak cara untuk komunikasi

Tips toilet training dan tahapan-tahapannya secara lengkap bisa dilihat di ummiummi.com ya.

Oh ya, pas ngejalanin toilet training ini, ada hari-hari kami (anak-anak juga maksudnya) ngejalaninnya sambil puasa. Jadi, kalau dibilang toilet training – apalgi anak kembar – berat banget, insya Allah engga juga. Yang penting banyak minta kemudahan sama Allah. Saran aku juga, dari pengalaman semua anak, emang usia 20-21 bulan ini si anak udah lebih siap secara fisik untuk mengontrol ureter mereka ya. Emang benar artikel yang pernah aku baca di Nakita, kalau usia juga berpengaruh ke kesiapan toilet training.

Alhamdulillah, selesai juga nyatet perkembangan mereka. Semoga catatan ini bisa juga bermanfaat buat yang lainnya.

cizkah
5 Juli 2018/21 Syawal 1439 H

Leave a Reply