Box Bayi dan “Ibo Ati”

Ini salah satu efek mikirin “adil” kemarin itu.

Intro:

1-2 minggu yang lalu, aku liat foto keponakanku Syifa Salsabila di akun FB adek tercinta si Ichad. Dia printscreen foto2nya Syifa pas lagi video call sama mas Lyno. Lucu2 masya Allah. Nah, dari foto itu, kelihatan di latarnya ada box bayi putih (yg sebenernya dari dulu naksir box yang kaya gitu hihi). Tapi pas Ziyad kan gak make dan gak ngerasa butuh make box bayi macam itu. Aku kasih lihat ke abang foto Syifa.

Trus lagi lihat2 gitu, aku bilang, “Butuh gak sih bang box bayi. Kan soalnya bayinya nanti juga nenen di samping, malah cape ongkat-angkat.”


“Iya gak butuh kayanya”, abang jawab.

Maksudnya kami diskusiin berdasar pengalaman kemaren ngurus Ziyad. Palingan kami punya kasur kecil khusus buat dia, biar bisa dipindah ke mana2, biar deket ma aku pas lagi masak atau pas lagi main2 di tempat selain kamar, apalagi Ziyad kan gak bisa diem bgt, mesti full pengawasan.

Bercengkrama

Nah, seperti biasa, kami kalo bercengkrama ‘kan di kamar, di kasur. Dan Ziyad, dengan perkembangan fisik dan hal2 lainnya, suka banget jumpalitan, bercanda yang cocok banget kalo sama bang Hen deh, cowok bgt. Grusak grusuk etc. Jungkir balik. Main dong-dong krak (ini istilah Jambi nih hihi…). Dong2krak tuh permainannya: orangtuanya tiduran, trus kakinya di tekuk, terus anaknya disuruh senderan di kaki, trus diayun2. Trus sambil diayun2 gitu nanti ortunya biasanya sambil ngomong, “Dong dong krak….dong dong krak.”

Nah…trus kepikiran deh...”Nanti kalo ada adeknya insya Allah, gimana ni Bang?”
Lanjut lagi aku ngomong, “Apa perlu box bayi ya? Kan pas Ziyad lagi butuh perhatian, dan pengen main biar tetep bisa main.”

Maksudnya adalah, jangan sampe ada pelarangan pada hal-hal yang itu justru saat-saat menyenangkan buat Ziyad. Plus buat keamanan si bayi yang masih empuk-empuk di berbagai area, sedangkan Ziyad yang juga lagi suka banget lompat2, jungkir balik etc. Akhirnya, ya dari diskusi tersebut, mungkin…mungkin loh ya…kemungkinan besar kita bakal beli box bayi insya Allah, atau kalo mau murah, mungkin pesen di deket kos2an aku dulu di Pogung.

Udah search2 juga di net, bentuk box dan harga pasarannya. Ada juga aku mikirin kemungkinan nyewa, yang ternyata kisarannya tuh 50ribu-100rb perbulan. Hmm…dan setelah kami diskusikan juga, kayanya mendingan beli deh. Kalo kepake 6 bulan, udah stgh juta, blum kemungkinan nanti bakal dicoret2 Ziyad atau rusak etc. Dan kalo buat anak selanjutnya insya Allah masa mo nyewa lagi.

Tapi, semuanya masih mungkin dan kalopun iya masih di-pending. Hehe, masih nabung dulu buat biaya persalinan dan nasiikah (kata yang lebih disukai daripada aqiqah). Krn kan insya Allah beneran positif bujang nih. Jadi, kami pingin bisa aqiqahin 2 kambing. Waktu Ziyad sanggupnya 1 kambing…alhamdulillah.

“Ibo Ati”

Ini adalah bahasa/ungkapan Jambi juga nih. Ungkapan ini biasanya menandakan bahwa orang tersebut hatinya iba, sedih, pokoknya perasaannya kena deh. Nah, mengapa aku juga mikirin banget masalah hadirnya bujang kedua dan gimana efek dan gimana menjaga perasaannya Ziyad, karena Ziyad untuk hal-hal semacam ini gampang ibo ati…

“Hal-hal semacam ini” lebih spesifik lagi adalah bagi Ziyad, AKU HANYA UNTUK DIA. Hehehe…Untuk lebih jelasnya, aku contohin aja kejadiannya ya.

Ziyad sangat sensi kalo aku lagi berduaan sama bang Hen. Kalo kita lagi kelihatan bercengkrama berdua aja, padahal dia lagi asik main, yakin deh bentar lagi dia bakal nyusul ndeketin kita, ngelendotin aku.

Kalo aku lagi disayang sama abang, misalnya aku kelihatan mellow trus abang peluk aku, hoho…Ziyad juga mesti harus langsung diajak, “Sini sini…” Jadilah kita pelukan bertiga. Kalo engga nanti dia ngeliatin, atau kalo lagi sensi malah, marah ke bang Hen. Beneran. Dia marah, dia bakal mukul bang Hen. Terakhir tadi pas maghrib, dia ngruwes bang Hen sampe bang Hen kesakitan, trus aku nasehatin, akhirnya dia malah nangis sedih. “Ibo ati…” hehe.

Aku bilang ke dia, “Ummi sayang Abi, Ummi juga sayang Ziyad, Abi sayang Ziyad, Abi juga sayang sama Ummi, Ziyad kan juga sayang sama Ummi sama Abi…kita kan satu keluarga…”

Kebayang gak nanti kalo adeknya lahir insya Allah, trus adeknya deket terus sama aku. Hehehe…Mudah2an Ziyad tetep merasa aku sayangin dan aku perhatiin ya.

Tapi untuk hal lain, dia mah CUEK. Maksudnya, misalnya dia abis dimarahin, kalo sampe nangis, tapi dia cepet banget ketawa lagi, langsung biasa laginya tuh cepet banget. Insya ALlah nanti kelihatan deh pas di postingan yang mungkin judulnya, “Mendobrak Pintu Gengsi Ziyad.” heuhee…

4 Comment

  1. Umi Farikhah says:

    Hehe jg…

    Mba beneran udah ketauan jenis klaminnya yah?

    Pas Umur brp minggu?

    Ana blm usg lg,kmrn sbelum puasa br usg coz br bs nemu dkter cew-alhamdulillah –

  2. cizkah says:

    He eh mi insya Allah cowo. Kemaren abis periksa lagi, keliatan lagi p*n*snya hihi…dokternya lupa kemaren udah ngasih tau. Jadinya pas ngasih tau, kita yg udah “Iya dok kan kemaren dah dikasih tau.” Kemaren udah tambah besar, tambah kelihatan.

    Kemaren ana pas periksa, pertama kali ketauan pas 19minggu. Terus yg baru aja ini usia 23minggu.

  3. ummu harits says:

    Dulu waktu harits bayi, pake box bayi siska.. menurutku nggak enak. Kita capek angkat – angkatnya, apalagi klo pas malam-malam, Pernah satu kali karena dah ngantuk banget, harits jatuh dari box, akunya lupa nggak ngunci boxnya, hehehe. Pas hanif gak pake box. Memang punya dua anak, susah berbuat adil, tetep lain, hanya sepandai-pandaiany kita saja, mumpung sekarang masih di perut, sering ajak-ajaklah Ziyad komunikasi dg adiknya, sering suruh ngelus, sering suruh pegang perut kita klo pas ddk gerak dll. Insya Alloh usia se-ziyad udah “faham”. Semoga ziyad ntar sayang ddknya, senang kok punya dua anak bujang, ruamee dan rumah sering “hancur”..hehehe.

  4. cizkah says:

    Iya Wid, pertimbangannya cuma buat pas Ziyad pingin main “ancur2an” sama abinya, bujang keduanya (insya ALlah), tetep aman gitu. Makanya, juga mikir gitu, kalo tidur kan enaknya tetep di samping kita, nenen tinggal nenen, heheh.

    Soalnya bener2 gak memungkinkan kalo bayinya ada di tempat tidur, dan kurang enak juga kalo bujang kedua sama ana misah sendiri pas dia maen. Soalnya ana juga menikmati kalo suami lagi main gitu, tidur2an sama2, main2, ngobrol, ketawa2. Heehe…

Leave a Reply