Rasanya Punya Anak Kembar

Banyaaakk banget yang pingin diceritain. Tapi sungguh sekarang sedikiiit banget waktu yang ada. Tapi jadi semangat lagi pas baca catatan-catatan perkembangan Ziyad dan Thoriq. Merasa bersalah juga karena catatan perkembangan Luma juga masih terlalu sedikit. Pelan-pelan…mau nulis berbagai hal di rumah.

Usia si kembar sekarang masuk 8 bulan alhamdulillah. Tapi sekarang bukan mau catat tentang perkembangan mereka. Sekarang mau cerita tentang perasaan punya anak kembar. Banyak yang pingin punya anak kembar. Dari dulu pun pengen punya anak kembar. Sempat merasa gak sanggup punya anak kembar. Tapi pas hamil Luma malah kaya pengen lagi punya anak kembar. Dan terakhir, ternyata Allah benar mewujudkan harapan orang-orang di rumah ini bahwa kami dianugrahi anak kembar.

Rasanya punya anak kembar

Rasa “anak kembar” itu sebenarnya paling berasa dan berasa paling excited itu sebenarnya pas USG pertama kali. Itu bener-bener moment, “Ya Allah..alhamdulillah punya anak kembar.”

Habis itu merasakan kehamilan kembar yang penuh perjuangan. Bukan sekedar karena diagnosanya. Tapi memang karena beratnya proses kehamilan kembar. Mulai dari perut yang lebih besar dari kehamilan biasa. Tekanan di daerah bawah yang bikin sakit kalau jalan. Energi yang tipis. Daan lain-lainnya.

Pas mereka udah lahir, yang berasa itu lebih ke… berusaha terus bersyukur dan bersabar.

“Alhamdulillah ya Allah, ada dua bayi di sini.”

“Alhamdulillah ya Allah, ada dua anak yang sehat, lucu.  Rezeki yang besar. Berikan aku kesabaran untuk mengurusnya ya Allah.”

Pokoknya harus selalu ingat untuk selalu bersyukur. Apalagi kala letih melanda. Apalagi kala merasa benar-benar tak ada lagi waktu tersisa. Lisan ni tak lepasnya minta kemudahan untuk berbagai urusan rumah tangga. Minta juga untuk dimudahkan beribadah disela-sela mengurus mereka berdua.

Intinya, lebih berasa ke mengurus dua bayi. Apalagi Kholid dan Handzolah tuh gak mirip kaya bayi identik. Gak tau deh teori-teori mo-di kemarin hihi. Padahal beneran mereka tuh satu plasenta.

Mo/di twins are always identical, though there are some references to fused placentas, which can cause some confusion (hellobee.com)

Pas usia mereka sekitar 4 bulanan, kami sempat bawa mereka ke dokter anak di dekat rumah.  Karena ada dokter anak (yang ternyata praktek juga di JIH) buka praktek pas sore, kita coba ke sana. Eh Ziyad dan Thoriq juga pengen ikut. Karena emang si bayi belum bisa dibawah pake gendongan depan, jadi emang kalau keluar harus naik taxi. Tapi karena dekat, ya jalan kaki. Aku belum cerita kan gimana perjuangan setiap mau keluar rumah hehe.

Nah, karena jalan kaki, kan keliatan banget tuh. Abang gendong Kholid. Aku gendong Handzolah. Sengaja gak lewat jalan besar tapi lewat jalan tembus perumahan. Eh ada ibu-ibu yang lagi ngobrol depan rumah. Udah senyum-senyum dari jauh. Pas kita udah dekat, langsung pada nanya, “Kembar ya mas?” Nanya ke abang yang posisinya lebih dekat. Pas pulang dari tempat praktek si dokter, ketemu sama ibu-ibu dan keluarga lain juga pada nanya hal yang sama. “Kembar ya?” Sambil pada senyum-senyum senang gitu.

Pas saat itu, kaya baru sadar lagi, “Iya ya..ini anak kembar.” Dimana biasanya orang tuh kaya lebih penasaran, excited, takjub, senang dan lain-lain. Bikin anak kembar tuh biasanya lebih jadi perhatian.

Walaupun di rumah aku sering ngajak ngomong mereka dengan kata-kata, “Masya Allah..anak kembar nii..” “Ehh..ada anak kembar.” dan kata-kata semacam itu, tapi sepertinya perasaan dari posisi orang baru liat anak kembar tuh udah terlupakan. Hihi..ya soalnya udah tiap hari ketemu.

Masya Allah, rezeki dari Allah pokoknya.

Rezeki Anak?

Iya, anak itu kan rezeki. Punya anak banyak, makanya dibilang banyak rezeki. Hehe. Orang mikirnya mungkin berarti bakal banyak duitnya. Padahal kehadiran anak itu ya udah rezeki itu sendiri.

Tapi kita kadang lupa. Kadang aku lupa.

Pas lagi galau…masalah kehidupan. Ketika ada pikiran ternyata sebenarnya kami tuh gak jauh-jauh beda dengan si penjual bakso ;D. (Baca Kisah Pembeli dan Penjual Bakso).

Tapi abang ingetin lagi. Ini baru ada rezeki besar dari Allah. Dua anak. Tak ternilai harganya. Tak bisa dibandingkan dengan apapun. Iya yah. Sabar..syukur…sabar syukur…teruus begitu.

Alhamdulillah ya Allah.

Anak Kembar Lucu?

Iya memang lucu banget masya Allah. Kalo kami ngirim foto-foto ke kakek nenek dan opa omanya, itu ya kelihatan lucu-lucu masya Allah la quwwata illa billah. Bikin pada pengen ketemu mereka.

Dibalik kelucuan mereka, sebenarnya ada perjuangan yang sangat besar hehe. Seperti aku bilang, harus selalu ingat sabar dan syukur. Hari-hari sampai usia mereka 8 bulan ini masih full diisi dengan kesibukan bersama mereka alhamdulillah.

Kesibukan malam hari, biasanya antara yang satu bangun, yang satu tidur. Yang satu tidur, yang satu bangun. Pas keduanya bangun, minta nenen bareng nangis. Udah nenenin hampir 2 jam, lapar melanda. Keluar untuk makan dan minum, ternyata gak lama udah pada nangis kebangun lagi. Tarik nafas. Gak boleh ngeluh hehe.

Pas siang…. Eh dari pagi ding. Mulai dari mandiin bolak-balik 2 bayi. Kadang itu berarti 4 kali bolak-balik krn mesti nyiapin ember dan airnya. Oh..belum kalo ada pup dsbnya itu. Alhamdulillah dari usia mereka sekitar 5 bulan udah gak pake air hangat lagi. Nyuapin mereka (yang tentu saja gak sebentar. Ceritanya di postingan tentang perkembangan insya Allah). Abis itu biasanya nenenin lagi. Tidur sebentar biasanya mereka dan itu aku pakai untuk urusan rumah, mandi, sholat. Nanti gak lama bangun lagi, nenenin lagi. Trus dah makan lagi. Nenenin lagi. Trus diselingin sholat dll. Daan seterusnya..tau-tau udah mandiin lagi. Makan malam lagi. Lho udah malam. Terus udah mesti nenenin untuk nidurin mereka. Terus ternyata mereka bangun lagi. Hihi..jadi begitu yah..yang pengen punya anak kembar. Nanti ketika terwujud gak boleh ngeluh, gak boleh mencela. Pokoknya harus ingat terus bersyukur.

Insya Allah bisa gak menggunakan jasa baby sitter. Asal ada yang bantuin motong sayur sama jemur baju dan nyetrika insya Allah bisa terhandle ngurus anak kembar. Kalo aku alhamdulillah juga udah ada kakak-kakaknya. Jadi sering minta bantuan mereka untuk nemenin si kembar kalau aku butuh ke kamar mandi atau sholat. Ziyad juga udah bisa gendong. Sejak si kembar lehernya tegak , emang aku ajarin Ziyad gendong. . Kalo Thoriq sering aku mintain tolong bacain buku (iyah Thoriq (6th) udah bisa baca, alhamdulillah). Luma juga bisa jagain nemenin. Kalo ada yang gak terhandle sama Luma biasanya dia ngasih tau yang lain. Misal adek mau jatoh, adek begini adek begitu.

Perjuangan paling berat itu pas mereka belum bisa posisi duduk. Perjuangan lainnya adalah ketika keduanya minta gendong seharian. Perjuangan lainnya lagi adalah ketika mereka menangis bareng teruatama pas malam hari. Bahkan selama beberapa bulan aku selalu deg-degan setiap malam tiba karena cemas ngadepin momen kalo pas mereka nangis bareng. Dan kalo beneran ketemu momen itu, kaya da salah satu bagian di otak yang ke press :D. Sekarang lumayan mereka udah bisa posisi duduk jadi aku bisa nenenin barengnya lebih mudah.

Jadi yang paling dibutuhin seorang ibu si kembar adalah makanan minuman bergizi, susu dan minuman hangat pelepas lelah, pijatan di kaki dan pinggang karena bolak-balik ngurusin kembar. Kadang pingin juga ditemenin ngobrol ketika nenenin mereka sampe lamaaa. Butuh keluar walaupun mungkin cuma 1-2 jam dalam sebulan :D. Motivasi dan support dari suami juga tentu aja penting banget.

Semoga Allah memudahkan kita mengurus dan mendidik anak-anak kita semuanya ya. Aamiin.

 

cizkah
Jogja, 25 Januari 2017/2 Syawal 1438 H

Eh iya, ini finishing tulisannya pas lagi malam 2 Syawal. Alias tadi siang 1 Syawal. Taqobalallahu minnaa wa minkum. Met hari raya idul fitri semuanya.

 

Leave a Reply