Rencananya…

Rencana #1

Waktu ngelairin Ziyad, di ruang bersalin itu ada aku dan seorang ibu lagi yg akan melahirkan anak keduanya. Pembatas kami cuma tirai. Na, walau aku – alhamdulillah – gak marah-marah, gak teriak-teriak, gak nangis, dll dll selama kontraksi itu, aku “sedikit” merengek menanyakan, “Masih lama ya mbaa…” ke mba Dina – bidan pembantu – yg nungguin aku sampe pembukaan sempurna. Itu nanyanya pake nada merengek loh hehe.

Nah…pas gak lama alhamdulillah Ziyad keluar, si ibu di sebelah aku dengan tenangnya ngomong, “Mba…udah mau ngejen…” Which mean selama aku merengek, mengejan dll, si ibu itu gak kedengeran suaranya sama sekali! Dan waktu itu aku takjub banget, “Weh kok bisa ya nahan kesakitan kontraksi sampe gak bersuara gitu, dan dengan tenangnya ngasih tau kalo dia udah siap ngejen ngelairin.”

Trus trus…rencananya…pengen deh pas ngelairin bujang #2 juga gitu. Lebih tenang dan cool menghadapi kontraksi…Ternyata tidak bisa sodara-sodaraa huhuhuhu…ceritanya menyusul insya Allah

Rencana #2

Rencananya mo pake dispo diaper abis lairan, utamanya buat jaga staminaku…Tapi pada akhirnya dengan berbagai alasan, alhamdulillah sampe saat ini kami masih pake cara tradisional, pake popok tali. Kerja sama nyuciin popok dan bedong yg kena ompol dan e-o-nya Thoriq. Tapi secara umum, itu jadi tugas abang buat nyikatin kotorannya hehehe, akunya soalnya kan abis begadangan. Aku pake dispo kalo udah capek banget dan pengen tidur -sedikit- nyenyak setidaknya 3 jam. Itupun kalo Thoriq ngerengek2 dan kayanya pengen nenen tapi ternyata cuma mangap2 aja gak nenen2, itu berarti dia e-o dan dia risih, brarti langsung ganti dispo diaper yg berarti acara istirahat -sedikit- nyenyak 3jamnya mesti ditunda atau dikurangi hehe.

Ya ya…yg blum punya baby atau baru anak pertama, baby pipis bisa 1 jam sekali, kadang malah berentetan, pipis nenen, pipis nenen. Kalo udah e-o juga gitu. E-o, nungguin pipis, nenen, e-o nungguin pipis nenen. Kalo Thoriq ini, ritmen e-0nya malam hari, skitar jam 11-jam 3-an. Jadi gak bakal tidur deh sekitar jam itu untuk gantiin popoknya. Kalo kira2 udah selese, baru aku pakein diaper dan siap2 tidur -sedkit- nyenyak selama 3 jam :D.

Rencana #3

Karena berkaitan dengan rencana #2 di atas, tadinya gak beli tambahan bedong (soalnya mikirnya kalo pake dispo diaper, bedongnya bakal gak sering-sering ganti). Pas liat situasinya, akhirnya beli setengah lusin bedong tambahan. Dan itu tetep kejar-kejaran biar satu hari lsg kering dan lsg bisa dipake lagi malemnya dan mesti ada sisa untuk siangnya. :D (Kalo diitung ada 20-an kaliya bedong itupun ada tambahan 5-6 bedong yg dibawain Uus -.

Rencana #4

Tadinya paling engga mo stay di rumah sakit 3 hari. Biar bisa istirahat. Kan makan tinggal makan, popok, pakaian bayi dll dicuciin. Ternyata…pas ngerasain malam pertama tidur di 2 bed kamar rumah sakit…ouww…abang…kalo bisa besok pulang yaahh hehe. Aseli gak bisa ngerasain nyamannya tempat tidur, padahal kan pengennya nyaman krn itulah saat-saat utk istirahat. Kasian di aku, kasian di abang, kasian di Ziyad, dan imbasnya tentu aja kasian di bujang #2. Alhamdulillah bisa pulang di hari kedua dan sangat merasa nyaman dan tentram pas udah di rumah.

Apa lagi ya..Nanti kalo inget lagi insya Allah ditambahin.

Ya pokoknya berbagai hal yang direncanakan pas hamil, ternyata pas menghadapi situasi di depan mata akhirnya bisa berubah.

3 Comment

  1. dewi says:

    subhanalloh mba, jadi gitu ya? dulu sih, semua keponakan waktu habis lahiran di rumah ortu sampai 1 bulanan gitu, jadi tau dikit2 kalau malam2 pasti ortunya begadang dan si baby sebentar2 bangun. makanya, berhubung belum punya pengalaman langsung, ini mau pulang aja ke tempat ortu, jadi ada bala bantuan buat njagain si kecil.
    oya, ana habis beli buku hypnobirthing mba, isinya bagus *meski ada beberapa yang nggak cocok*. intinya, kalau melahirkan memang harus tenang dan menikmati ritme tubuh *caranya dengan relaksasi -mungkin bisa diganti dengan dzikir juga-*. terus yang paling penting, ternyata melahirkan itu nggak boleh mengejan! soalnya secara medis, mengejan justru bisa menyebabkan robeknya jalan lahir, si bayi terkena resiko kekurangan oksigen atau trauma karena sebenarnya jalan lahir belum siap tapi dia didorong untuk turun jadi terdesak2 gitu, si ibu juga jadi lelah sehingga ada resiko nggak kuat melanjutkan proses persalinan. di bukunya dijelasin kalau ada dorongan mengejan harus dilawan sekuat mungkin *caranya dengan teknik pernafasan*. ketika si kecil udah siap lahir, secara alami tubuh si ibu akan menyediakan jalan sendiri tanpa harus mengejan. terus juga selama bersalin harusnya ibu boleh ngemil2 atau minum dan bebas memakai posisi apapun yang nyaman untuk bersalin.
    ooh.. jadi itu rahasia kenapa ibu2 yang pada pakai metode ini sebagian bisa sukses melahirkan tanpa terjadi robekan dan sedikit saja rasa nyeri.. *baru tau*
    tapi metode ini lebih banyak dipakai bidan, karena sebagian dokter lebih memilih versi gampangnya, mengejan biar proses persalinan berjalan cepat.
    tapi, yang sulit adalah mengendalikan dorongan mengejan itu ya mba?
    *kira2 bisa nggak ya kaya gitu?*

  2. ummu hamzah says:

    mba dew: ada cerita mba, tetangga ana jalan lahirnya sampe bengkak, soalnya belum pembukaan lengkap sudah mengejan terus, dibilangin juga susah. padahal insya allaah bisa persalinan normal lho. kata dia, selak ga betah ngerasainnya (pokoknya pingin ngejen aja). qadarullah akhirnya harus di vakum.na’udzubillah. semoga kita diberi kekuatan mba,… insya allaah menunggu giliran.

  3. dewi says:

    galuh: aamiin.. ana juga nggak tau bisa menerapkan semua teori yang udah dibaca apa nggak, luh. secara semua teori harus rajin dipraktekan *qodarulloh taunya juga menjelang akhir kehamilan*
    banyak berdo’a aja semoga Alloh memudahkan persalinan kita nantinya.

Leave a Reply