Saatnya Merenung…

Banyak banget kejadian akhir-akhir ini yang membuat aku sedikit banyak merenung. Memikirkan hal-hal yang tadinya tidak terpikir. Atau membalikkan perspektif pikiranku yang dulunya A menjadi Z. Dan seterusnya. Mungkin itu yang membuat akhir-akhir ini aku jadi lebih sedikit melow dan lebih mudah uring-uringan. Yang lebih membuat pikiranku berkecamuk adalah, hal-hal yang mungkin jika dipadankan dengan ilmu tentang Islam yang sudah aku ketahui. Sehingga di satu sisi aku terus memikirkan berbagai hal, namun di sisi lain aku juga membatasi diriku dengan seluruh pergolakan yang ada sehingga hal yang demikian membuat pikiranku semakin terhimpit. Masalahnya bukan berarti aku menyalahkan sisi syari’at. Bukan insya Allah. Dan aku berlindung dari hal yang demikian.

Sebagai contoh, misalnya aku memikirkan pekerjaan yang sekarang ini dilakoni oleh aku dan suami, maka aku berusaha untuk tidak membablaskan segala kemungkinan yang ada dengan memadankannya dengan sisi bahwa seorang manusia itu harus penuh rasa syukur kepada Allah dan berusaha untuk qana’ah.

Namun, ada saat-saat dimana aku mencapai titik dimana air mata rasanya membumbung di kepala namun belum tumpah keluar dari mata. Dan di saat-saat seperti itu, selalu ada kejadian yang menambah perenunganku dan kegelisahanku.

Masalahnya saling berkaitan. Tentang rumah, tentang pekerjaan, tentang jadwal dan ritme kehidupan, tentang tekad dan mimpi kami, tentang pendidikan sang buah hati, dan banyak hal lainnya. Yang membulat sehingga kutuangkan pada tulisan ini sebelum akhirnya tadi dilirik oleh sang kekasih dan memancingku untuk menumpahkan saja perlahan-lahan apa yang ada dipikiranku kepadanya ketika aku katakan,

“Aku ingin menulis…supaya tidak hanya berkecamuk di kepalaku.”

***

Alhamdulillah akhirnya kami berbicara panjang lebar dan saling membuka pikiran.
Yaa muqolibal quluuub, tsabit qolbi ‘ala dinika…


Allahumma inni as aluka min khoiri ma sa alaka nabiyyuka muhammadun shallallahu ‘alaihi wa sallam
wa a’udzubika min syarri masta’adza minhu nabiyyuka muhammadun shallallahu ‘alaihi wa sallam
antal musta’aanu wa ‘alaikal balaaghu
wala haula wala quwwata illa billah

Ya Allah, aku memohon kepada-Mu dari kebaikan yang diminta oleh nabi-Mu Muhammad shallallahu’alaihi wa sallam kepada-Mu dan aku berlindung dari kejahatan yang nabi-Mu Muhammad shallallahu’alaihi wa sallam berlindung daripadanya kepada-Mu, Engkaulah tempat meminta tolong dan atas0Mu segala kecukupan, tidak ada daya dan upaya melainkan dengan pertolongan-Mu.”

4 Comment

  1. umm asiyah says:

    iya mba… nggak tumpah, nantinya berkecamuk ya..
    trus, malah jadinya meledak ya…

    jadi mau berdiskusi…………………………………………………………………

    ni campur aduk juga perasaannya antara anak yg nangis minta kita selalu mendampingi, suami sakit, deadline nyerempet, rindu kampung halaman, kangen jogja.. masyaalloh

    udah tengah malam ya mba.. ini masih ngedit, soalnya asiyah baru bisa “berdamai” untuk tidur jam10.30 malam..

    jazakillahu khayran ya mba udah nyediain kolom komen ini.. setidaknya tak merasa sendiri di kota kecil yg “ketlingsut” ini

  2. cizkah says:

    Heheh…ana ketika menulis ini, masih inget, waktu itu masih di penalette…
    Sama thir, ini juga lagi ngelembur…dan dari tadi juga minta maaf sama Ziyad yg lagi sakit dari kemaren dan sangat minta perhatian..dan di satu sisi hamil dan cepet capek jadi gak bisa gampang bongan bangun : )
    Cuma berharap bahwa deadline2 spt ini insya Allah sebentar lagi dan memang karena tim kita sedang proses untuk ritme pekerjaan dan targeting. Mudah2an besok bisa lebih baik lagi.
    Ana juga baru mule abis maghrib tadi, kemaren beresin setrikaan sebulan heheheh…dan blom selese…
    Mudah2an Allah memudahkan pekerjaan kita.

  3. umm asiyah says:

    wah, mba jg ternyata seterikaannya numpuk ya.. hehe.. saya kirain cuma sy aja yg jadinya “mengelus dada” krn berminggu2 gak nyeterika *cuma rajin nyuci tapi nyeterika pas mau dipake aja bajunya*..

    asiyah sampe “cemburu” kl pas dia masih mau ditemeni maen trus sy tinggal ke depan laptop pas dia lagi gak nyadar karena sedang maen sendiri..

    cepet sembuh ya ziyad sayang.. syafahulloh

  4. cizkah says:

    iya ni…soalnya juga sejak sembuh dr pndarahan gak laundry lagi, jadinya paling pakaian kering ana lipetin, nanti kalo celana sama baju kerja suami abis, baru sibuk nyetrika plus baju ziyad. Iya, makanya kalo weekand pengennya udah totaly buat rumah dan keluarga, kalo udah senggang juga ana ngabisin waktu sama ziyad..

    kasian tadi malem batuk2 semaleman gak tidur (yg brarti ana juga gak tidur), dikasih madu, air kurma anget, obat batuk, vicks vaporab..gak ngaruh…
    Tadi alhamdulillah berhasil ke swalayan beli kencur, dah ana parutin dan diperes sesendok…insya Allah kalo ini ngaruh bgt.
    Nanti mo tidur insya Allah mo ana kasih lagi

    E kita jadi ngobrol di sini…hehehe

Leave a Reply