Si Abang Ziyad


Video Thoriq usia 5 bulan dan Ziyad 3th11bulan. Seru…Thoriq mulai bisa diajak main.

Mo nyatet banyak hal tentang berbagai kejadian, tapi apa dayaaa….Sejak bulan apa ya, desainer balik lagi jadi diriku seorang. Trus bersamaan dengan nyantolnya Thoriq kemana-mana (ini mah dari dulu ya hihi), jadinya kalo udah di depan laptop cuma bisa buat kerjaan.

Mo nyatet ini nih.

Tau kan biasanya antara adik kakak ada persaingan, kecemburuan dan lain-lainnya. Aku udah baca dan mengantisipasi hal ini sejak Thoriq dalam kandungan lewat baca-baca buku tentang ini. Pas akhirnya emang anaknya udah lahir ke dunia, berbagai kejadian yang diceritakan di buku memang pada umumnya terjadi. Tapi alhamdulillah, sampai saat ini berlalu dengan baik…bi idznillah.

Contohnya:

Waktu Thoriq baru lahir dan tuker-tukeran kado. Abis itu masih sayang-sayangan. Lama-lama mungkin Ziyadnya jadi merasa ada yang berubah ya di rumah. Trus mulai suka nangis. Kesenggol dikit, nangis, masalah apa yang sebenernya bukan masalah, nangis.

Terus akhirnya si adeknya mulai gede udah gak ada lagi yang kaya gitu alhamdulillah. Suka becandain adiknya. Eh, pas adiknya udah mulai bisa “bergabung” dan pengen ikutan main, si abang Ziyad sepertinya mulai merasa terganggu privacynya. Dia pengen main sendiri atau pengen suatu mainan itu untuk dirinya sendiri atau ya pengen aja mainan itu gak dipegangn sama adiknya. Hihi…tapi alhamdulillah juga biasa aja, masih bisa terhandle. Cara-cara yang biasa aku dan bang Hen pakai:

  • Biasa diingetin kalau Thoriq itu saudaranya, temennya Ziyad ya Thoriq itu. Nanti saling bela. Kalau Thoriq disakitin, Ziyad bela. Kalau Ziyad di sakitin, insyaAllah Thoriq juga bela. “Ya Thoriq? Thoriq juga gitu ya.” :D
  • Diingetin sayang adik, sayang semua. Mudah-mudahan Allah sayang sama Ziyad.
  • Cara yang biasa dianjurin di buku, kalo gak bisa main sama-sama, mainannya ummi simpeenn…hehehe

Alhamdulillah perlahan-lahan, didikan ini merasuk ke Ziyad. “Ziyad udah baik terus mi. ” “Ziyad sayang mi.” Nanti dia ngambilin minum buat Thoriq atau hal-hal yang dibutuhin Thoriq. So sweeet deh. “Barakallahu fiik bang Ziyadd…”

Masalah Cemburu

Yang namanya bayi, masih lucu yah semuanya. Masih gemesin. Masih sering banget dicium-ciumin. Nah, biasanya abinya tuh yang kalo nyium anak-anak udah kaya apa ya. Ngusel-ngusel banget deh. Suka bikin risih si anak.  Atau ketika Thoriq berbuat suatu yang lucu, menakjubkan dan menarik perhatian. Mesti dipuji-puji, bikin kita ketawa atau yang jelas bikin perhatian tertuju ke dia.

Nah, kalau saat-saat seperti itu – perhatian tertuju ke Thoriq -, biasanya mataku gak lepas dari Ziyad. Aku sempat juga ngasih tahu abang, bahwa kalau lagi kaya saat-saat kaya gitu, “Aku mesti ngelihatin Ziyad lho bang.”  Dan akan menunjukkan bahwa aku juga merhatiin Ziyad.  Pada kenyataannya, memang saat-saat seperti itu, mata Ziyad gak lepas dari momen ketika si adik jadi pusat perhatian.  Jadi bukan yang gak peduli dan asyik dengan apa yang tengah dia kerjakan saat itu. Mungkin ada beberapa orangtua yang ngira, “Paling si kakak asyik main.” “Paling si kakak gak peduli”. Nah, itu yang aku coba telusuri. Karena gak pingin banget Ziyad merasa tersisih. Ziyad sendiri alhamdulillah tipe anak yang terbuka. Nanti dia dateng sendiri, minta diperhatiin juga. Nimbrung dll deh.

Nah, salah satu cara kami ketika saat-saat seperti ini adalah melibatkan Ziyad. “Adek lucu ya.” “Lihat Ziyad, adik bisa buang sampah. Pinter ya masyaAllah. Sama kaya bang Ziyad. Dulu bang Ziyad juga gitu lho.” Dan seterusnya.

Eh gak nyangka. Alhamdulillah berhasil lho. Jadinya, Ziyad bukan lagi orang di luar momen kebahagiaan yang cuma bisa merhatiin momen si adik jadi perhatian. Sekarang  dia juga ikut serta menjadi pemerhati. “Mi mi…Thoriq lucu.” “Mi..lihat mi lihat.” Hehe…

Pas Ziyad mulai sekolah juga, terasa bedanya kan. Thoriq seneng kalo Ziyad pulang. Aku sampaikan itu ke Ziyad. “Adik kangen sama bang Ziyad.” Pernah beneran Thoriq nyari-nyari Ziyad di kamar pas bangun tidur. Aku sampain juga ke Ziyad. Ziyad juga kan bilang sama bang Hen di jalan, “Ziyad kangen Ummi sama Thoriq, Bi.” Jadi, saat-saat pulang sekolah nanti THoriq biasanya salim ke Ziyad. Lucu deh. Trus kita bilang, “THoriq kangen. Bang Ziyad juga kangen lhoo.”

Saking Sayangnya…

Pada dasarnya memang perasaan Ziyad halus dan peka untuk situasi-situasi yang melibatkan emosi, baik itu sedih, marah, kesal. Pernah aku lagi capeek banget dan Thoriq juga reweeeel banget. Terus kena marah banget deh pokoknya. Tapi abis itu aku nyeseell banget terus minta maaf. Ziyadnya juga complain, “Gak boleh Mi marah sama Thoriq *sambil nahan nangis*.” “Iya ummi salah. Afwan ya..” “Dibisikin setan itu mi.” (Kena dibalikin sama anak sendiri). “Iya…afwan ya *sambil cium-cium Thoriq.” Eh ternyata pas bang Hen pulang kerja, Ziyad ngadu. “Tadi ummi marah sama Thoriq *tetep sambil nahan emosi antara marah dan mo nangis dengan mata yang mulai berkaca-kaca*”  Pernah juga malahan saking dia gak sukanya, dia nangis. Begitupun kalo dengar nada keras dari bang Hen ke Thoriq. “Abi gak boleh gitu *selalu sambil nahan nangis karena gak rela adiknya dimarahin” Padahal kadang abinya bercandain aja sok marahin Thoriq.

Tapi kalau situasi lain, dia juga suka dukung kita. “Ziyad marah sama Thoriq nangis-nangis terus.” Hehe..Nah, kalo lagi kaya gini, kita didik supaya dia jadi orang yang pengertian dan berempati. “Iya, adek lagi kecapekan kayanya.” “Iya, Thoriq laper kayanya.” Dll.

Semoga rukun terus sampai besar ya nak insyaAllah. Allahumma athil hayatahumaa ‘alaa tho’aathika wa ahsin ‘amalahumaa…

Pengertiannya Ziyad insyaALlah

Pernah suatu kejadian, waktu itu lagi PMS berat. Biasa dapet PMS berat sehari sebelum hari H-nya. Si abang mulai ngerti sih. Akunya juga udah ngerti tapi kok tetep belum bisa mengendalikan dengan baik ya. Hormon…hormon. Pengennya diem aja sebenernya kalo lagi gini. Nah…Ziyad ditemenin bang Hen pas mo tidur .Ternyata bisik-bisik ke bang Hen pas mau tidur.

“Bi, Ziyad gak suka ummi marah-marah.”   Trus bang Hen kasih penjelasan. Orang marah, bisa jadi karena capek atau lapar atau ada masalah lain. Jadi gak mesti karena ada kesalahan pada dia. Maksud bang Hen biar dia bisa ngerti dan juga kalau kejadiannya sebaliknya, yaitu Ziyad lagi gak suka dimarahin bang Hen, aku bisa ngasih penjelasan yang sama. Nah, sejak itu, kalau ngeliat aku diem aja, dia malah yang duluan, “Ummi capek…?”

Pernah juga, pas aku lagi suntuk berat trus bilang ke bang Hen,”Bang…kemana yuuk…” Waktu itu hari jumat malam. Eh..kejadiannya ternyata malah bang Hen pergi berdua aja sama Ziyad. Mo lihat latihan Thifan yang di UGM katanya. Ternyata pas di jalan, Ziyad bilang, “Bi…jangan lama-lama. Nanti ummi sedih…” Ih masyaAllah…senengnya, ada yang bantuin Abang supaya makin pengertian :D.

 

 

 

 

6 Comment

  1. Yara says:

    Maa Syaa Allah… yara sampe nangis loh mbak :'( entah kenapa ceritanya bikin yara nangis.. terharu sama bang ziyad dan jadi mengenang masa kecil yara… PLUS jadi kangen adik yara yang beda pulau sama yara :'( Salam untuk bang ziyad yah…

  2. cizkah says:

    ha…masyaAllah…deket ya sama adeknya?
    Senang ya kalo bisa dekat dengan keluarga…semoga kami bisa mendidik anak-anak kami supaya rukun, dan dekat terus hingga dewasa insyaAllah.
    Ana sendiri suka nangis dan jadi ngerasa bersalaaaah banget sama Ziyad kalo nginget betapa dia pemaaf, pengertian dan lain-lainnya, bisa senyum ceria lagi dengan cepatnya setelah dimarahin. Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimussholihaat.

  3. Yara says:

    Aamiin.. Subhanallah.. Jadi pengen nengokin anak2 mba Cizkah.. :) Titip salam, peluk, cium, buat ziyad dan adiknya :)

  4. Fa says:

    Mba…ada referensi buku tentang sibling rivalry gak? harganya berapa? kalau pas ke SAB nitip boleh? udah gak pernah jalan-jalan ke toko buku lagi ini ==> enakan baca buku, daripada mantengin artikel di internet atau di laptop [mau ngeprint, tintanya mahal masalahnya…di sini kalau mau cari tinta suntik kayak di Indo sulit je, adanya yang original…dan itu muahal syuekalee…]

  5. cizkah says:

    hehe…ada fa insyaAllah.
    Ana biasanya beli buku di TogaMas.
    Tapi kemarin2 ana belinya pas obral bookfair sama pas obral di Gramed :D.
    Jadi gak tau masih ada apa engga kalo nyari di tokobukunya…insyaAllah nanti di list ya.

  6. Nunung says:

    maasyaa Allah, jadi bisa belajar nih. Baarakallahu fiikum, mbak Cizkah serta suami, Ziyad dan Thoriq…

Leave a Reply