The Sweetest Word…

Romantis itu, apa yang bisa bikin hangat hati.

Udah pernah cerita kan ya, kalo Abang tu bukan tipikal yang romantis ngasih hadiah bunga. Kayanya selama 10 tahun nikah, cuma 2x ngasih aku bunga. Pertama, karena aku minta beliin hag hag hag. Dan yang aku minta waktu itu bunga Anggrek. Aku lebih suka bunga Anggrek daripada bunga Mawar. Baunya lebih enak ketika terpajang di rumah. Terus, kali lain pas aku minta beliin bunga Sedap Malan buat dipasang supaya pas malam lebaran (hari raya) rumahnya bau wangi bunga segar. Ternyata pas pulang, selain bawain bunga sedap malam, abang juga bawain mawar. Cieeh…

Tapi beneran, mungkin aku juga bukan tipikal yang bakal “Wooww…” banget pas dapat bunga yah. Jadi kaya bingung gitu pas dikasih bunga hihi. Apa karena jarang. Gak tau deh.

Lanjut..

Kalo masalah hadiah pun, Abang juga bukan tipikal yang suka ngasih kejutan bawa apaa gitu. Biasanya lebih suka bawa kejutan makanan hahaha..aduh beneran. Begitulah abangku, suami tercinta. Malah biasanya, kalo emang mau beli sesuatu buat aku, abang tau mendingan perginya sama aku gitu. Soalnya aku tuh pemilih banget. Dan pilihan abang – bahkan barang untuk dirinya sendiri – suka salah pilih wkwkwk. Jadinya juga biasanya belanja bareng aku. Daripada salah beli katanya.

Kadang  aku pingin juga ngerasain dikasih hadiah. Terus ngasih ngasih kode-kode keras untuk dibeliin barang yang itu tuuh…tapi suka gak ngeh wkwkw. Ya emang bukan tipikalnya. Jadi aku harus bilang jelas-jelas, “Aku pingin beli ini ya.”

Begitulah…

Tapi..

Ada satu saat, ketika aku terjaga di satu malam di bulan Ramadhan ini. Aku lagi tidur cepat karena kecapekan siangnya. Luma juga ikut tidur cepat. Tapi malam itu, Luma lagi merengek gak jelas. Gak tau gatal digigit nyamuk, apa pingin pipis. Akhirnya aku nyalain lampu terus duduk aja sambil ngelus-ngelus setengah garuk kaki Luma. Akhirnya, aku panggil Abang yang lagi kerja di ruang tengah. Aku minta tolong gendongin Luma ke kamar mandi. Soalnya perut aku yang udah gede, gak bisa kalo gendong dari posisi tiduran gitu. Luma juga ngerengek sambil merem, jadi kasihan kalo disuruh jalan sendiri.

Abang masuk dari ruang tengah. Ngeliat aku yang lagi duduk terkantuk-kantuk sambil garukin Luma.

“Uh..Masya Allah..cantiknya…”

Terus abang kecup kening aku.

Dan hatiku pun hangat… Romantis mode on.

Tapi langsung bzzttt…sebentar aja. Karena terus harus nemenin Luma yang digendong Abang ke kamar mandi hihi.

Yang belum pernah ketemu aku, jangan dibayangin cantik luar biasa, apalagi kaya model wkwkwk. Cantik dari perspektif abang yang jelas :D. Yang udah pernah ketemu, tahu sendiri lah kaya gimana aku hihi.

Aku jadi inget lagi tulisan Athirah di ummiummi. Intinya, suami itu, jangan dilihat kebaikannya dengan melihat apa yang dilakuin suami orang lain :D. Termasuk tulisan aku ini. Jangan bandingin apa yang abang lakuin sama apa yang suami temen-temen lakuin. Karena masing-masing insya Allah punya cara sendiri untuk menunjukkan sayangnya. Gak mesti pake bunga, atau coklat. Atau perhiasan bergram-gram.

Romantis itu kan sebenarnya wujud kasih sayang. Dan kasih sayang itu…yang bikin hangat hati. Ok..udah tiga kali aku ngomong bikin hangat hati :D.  Sekarang jadi empat :D.

cizkah
Jogja, 19 Juni 2016/15 Ramadhan 2016

Leave a Reply