Ziyad Syaikhan…Buah Hati Pertamaku…

Aneh ya mungkin…pengennya – harusnya – cerita tentang kelahiran Thoriq Ibrohim (buah hati keduakuh…), tapi malam ini tiba-tiba melooww…banget, mikirin Ziyad.

Aku ngerasa, ini salah satu lagi tahapan kehidupan Ziyad yang harus aku laluin dengan rasa haru, takjub, campur aduk yang membuat air mata akhirnya mengalir…sama seperti waktu Ziyad akhirnya lepas dari ASI setelah 2th menghisap dari tubuhku. Ada suatu rasa yang membuat aku…entah…*ngusep-ngusep air mata*.

Beberapa hari sebelum  Thoriq (yang sekarang baru berusia 8 hari) lahir, pas aku ngelonin Ziyad, tiba-tiba kepikiran, “Masya Allah…bentar lagi insya Allah, momen-momen ini…momen-momen dimana semua perhatian tertuju ke Ziyad, kasih sayang tertuju ke dia, tertawa, bermain dan semua hal yang selama 3, 5 tahun ini kami jalanin akan berganti. Perhatian dan kasih sayang kami, akan terbagi untuk buah hati kedua insya Allah.” Dan rasanya aku bener-bener jadi pengen banget nikmatin saat-saat itu.

Ziyad udah 3,5 tahun…udah pinter gambar, main cat air, akhir-akhir ini juga mule pinter mewarnai pake pastel (biasanya bentuknya coret-coret aja), pinter gambar aku…pernah juga gambar dia megang balon, terus dia gambar bang hen terus dibilang bawa balon juga dg sosok-sosok yang khas buatan dia (insya Allah kapan2 aku upload hasil karyanya dia). Ziyad juga udah nambah hafalan lagi 2 surat, al-ikhlas dan al-kautsar. Berarti Ziyad udah hafal surat al-fatihah, an-naas, al-lahab, al-ikhlas sama al-kautsar. Bahagiaa banget rasanya inget ini…

Dan malam ini pikiranku melesat, mengingat berbagai momen-momen selama 3, 5 tahun ini -yang hampir setiap tahunnya berpindah tempat tinggal -. *Ngusep2 air mata lagi*.

Inget ketika dia baru lahir, inget ketika dia sakit sampe mesti ambil darah, inget pas dia belum bisa ngomong waktu tinggal di Sawo Bantul, di mana dia nyambut abang di kaca jendela depan rumah yang panjang2 sampe ke bawah, dia berdiri di depan jendela tersebut melihat abang yang ada di luar sedang memarkir motor, berkata-kata gak jelas…karena blum bisa ngomong, rumah kami yang tak berplester dan beraci – baik lantai dan temboknya . Inget gimana ngajarin dia pipis, nyapih dia. Ingat ketika dia bermain pasir di rumah kami di Jambidan Bantul. Inget waktu dia harus pulang ke Bantul dari Sakina Idaman berdua aja sama abang malem2 krn aku pendarahan dan mesti mondok dan kami di kelas 2 waktu itu, ga ada bed tambahan. Kebayang sejauh 15km-20km-an Ziyad terkantuk2 dibonceng abang di depan, ktk dia menangis di rumah krn nyari aku…

Inget ketika kami harus bolak-balik dari Bantul ke Kaliurang selama 3 bulan dimana aku masih ikut ngantor bersama abang*. Rasanya setiap nginget itu, melihat foto yang ada di hp ketika momen2 itu, muka lelah Ziyad…stiap ngebahas momen itu sama abang, kami selalu merasa…*speechless*…

Dimana kami harus pagi berangkat, menempuh perjalanan 1 jam bersama Ziyad yang selalu gak tidur lagi di jalan, setiap sore menghadapi tangisannya yg kecapekan tapi selalu gak tidur siang di childcare, jadi aku kelonin di kantor…pulang lagi sore atau malam hari, kadang Ziyad sudah tertidur, walau seringnya belum…*nangis lagi*.

Dan tambah haru lagi, karena Ziyad alhamdulillah insya Allah sayang sama adiknya. Betapa pengertiannya dia, betapa sosok “abang Ziyad” itu ada di sana. Ya Allah alhamdulillah. Rasanya itu adalah kemudahan tersendiri yang Allah berikan kepada kami saat Thoriq hadir. Aku dan abang berusaha banget tetep ngasih perhatian seperti biasa, tapi tentu aja tetep ada yang harus berkurang. Dan haru banget ketika Ziyad bisa ngertiin itu. Ketika dia bisa dengan sendirinya bilang, “Tidur sama abi.” Ketika aku sempet kelonin, dan denger Thoriq nangis, dia bilang, “Adek nangis Mi…” / “Iya biarin dulu.” / “Kasian adek Mi.”

Inget juga betapa emang dia insya Allah anak yang peka dan pengertian. Di akhir-akhir kehamilan Thoriq, aku sering nangis, karena sptnya kena prenatal stress, campur lagi kondisi fisik yang emang semakin berat dan berat, mudah capek, dan kalo udah kecapekan banget ya nangis…Ziyad sering ngibur dengan caranya sendiri. “Ummi gak nangis?” “Ummi sedih?” Sambil ketawa, sambil lari, nanti balik lagi dan seterusnya. Dari dulu Ziyad emang gitu kalo aku nangis – ada postingan salah satu momen itu -. Tiga harian sebelum Thoriq lahir, dia juga sering banget nyebut dirinya dengan kata “Bang Ziyad.”

Melihat sosoknya sekarang yang kelihatan semakin “anak-anak”, perkembangan kemampuan dia… bener-bener takjub dan bersyukur dengan apa yang Allah titipkan kepada aku dan abang…dan berharap, umur kami sama-sama dipanjangkan dalam ketaatan dengan amalan yang semakin baik. Sayangku…buah hatiku…maafin umi ya karena masih banyak kekurangan dalam mendidik Ziyad…maafin umi gak serajin dulu nyatetin perkembangan Ziyad, padahal banyak yang luar biasa masya Allah.

Allahumma athil hayatahu ‘ala thooatika wa ahsin ‘amalahu…

*Alhamdulillah aku di ruangan tersendiri di lantai atas.

7 Comment

  1. dewi says:

    masyaalloh.. ziyad anak yang kuat ya. jadi ingat keponakan ana yang juga punya ade ketika masih TK kecil. seusia itu sudah bisa mandi sendiri, pakai baju sendiri, makan sendiri, nyuci piring sendiri karena ayah-ibunya bekerja dan ade-nya masih bayi ^^
    insyaalloh nantinya ziyad bisa menjadi anak yang kuat. dan alhamdulillaah Ziyad bisa merasakan kasih sayang penuh kedua orangtuanya sampai usia 3,5 th karena secara syar’i kan juga jarak anak minimal 2 th agar orang tuanya bisa memenuhi haknya secara optimal (ya kasih sayang serta pendidikannya juga) –> pernah baca tapi lupa di buku apa.
    *kapan2 posting soal proses kelahirannya donk mba ^^*

  2. cizkah says:

    Wah…dengernnya aja haru banget deh…hiks..
    aamiin…mudah2an gitu…Iya wi…kalo di buku ensiklopedi anak a-z itu, malah ada tentang ghiilah – suami melakukan hubungan intim saat istri sedang menyusui -. Nah intinya kan boleh. Tapi intinya lebih baik menjaga, di situ kesimpulannya berkaitan dg hadits yg dibahas, intinya dijaga spy gak hamil pas nyusuin supaya air susu si anak tidak rusak krn ibunya hamil lagi. (Dewi punya bukunya kan ya kalo gak salah, coba liat halaman 315)

    Lairannya Thoriq ya? Rencananya iya mo diceritain hehehe…tapi 2 postingan ini dulu. Insya ALlah abis postingan “Rencananya…” ^^

  3. ummu hamzah says:

    oh jadi nama dedenya Thariq Ibrahim, alhamdulillaah. Wah mba ciz baru menikmati masa2 perjuangan nemenin dede adaptasi dg dunia ya??? begadang juga ya mba??

    mba mbok persalinannya diceritain, biar ana juga dapat tambah gambaran terbaru ttg persalinan. hehehe. Adenya masya Allaah keliatan besar ya (endhut). mba ciz nya sendiri gimana nih, BBnya dah sdkit berkurang atw blm?

    mba pingin bgt nengokin mba, tapi yah apa daya mba, naik motor ga bisa jauh-jauh, gampang pegel boyoknya.
    Tapi jika membaca postingan cerita mba, ana sudah senang(sudah mewakili). Mba, kpn2 pingin dung piknik bersama lagi (katanya habis ke waterboom yah?)

    numpang permisi ya mba ciz …..
    @mba dew: mba apa kabarnya?? lama ketinggalan jejak mba, alhamdulillaah akhir2 ini nemu blog mba, bisa sdkit mengobati rasa kangen dan tahu keadaan mba. tapi mba dew, susahnya kalo mau nulis komentar diblog mba, piye toh carane mba? (gaptek.com)
    mba dew dah 36 mgg yah? kapan hplnya? berarti kita unda-undi ya mba?

  4. dewi says:

    mba siska: hehe.. itu bukunya mba lifa mba. ana dulu pinjem. rencananya mau beli tapi qodarulloh belum sempat. ana belum cari tau, memang bener ya kalau hamil pas menyusui itu bisa merusak ASI? alasan yang ana tau ya itu, jarak yang terlalu dekat bisa mengurangi hak anak untuk ASI eksklusif *insyaalloh semoga bisa sampai 2 tahun* terus juga secara psikologis anak itu siap untuk berbagi kasih sayang ortu ketika sudah mencapai usia minimal 2 tahun.

    galuh: alhamdulillaah, ana sehat2 aja luh ^^ ana masih sering buka FB tapi paling sebentar2 aja. galuh deh, yang lama nggak kelihatan. galuh sih kapan HPLnya? semoga sehat dan dimudahkan ya! oya, lagi hamil tua masih kuat naik motor ya? hati2 lho.
    kalau soal blog ana, kasih komentarnya pakai yang select profile -> name/url (udah ana tes bisa, soalnya ana juga belum ngutak-atik blog, jadi baru “ngeh” ^^)

  5. dewi says:

    nambah buat galuh *’afwan nebeng ya mba sis*: yang diisi nama aja, url-nya dikosongin aja kalau galuh nggak punya.

  6. ummu hamzah says:

    mba dew: mboten naik motor, tapi mbonceng motor (krg tepat yah kata-katanya). alhamdulillaah sdh mgg ke-37.
    tp persisnya utk hpl krg tahu mba, lha wong waktu itu jadwal haid ana kurang teratur (jadi bisa maju atau mundur dr hpl yg ditetapkan)

  7. cizkah says:

    heheh itu cuma kesimpulan dari penulis kalo hadits yg dibahas (dhoif tapi) itu shahih. *sik lagi males bgn ngambil bukunya ya wi :P

Leave a Reply