Alternatif Pilihan Printer: Printer Brother HL-1201

Kami udah coba berbagai merk printer tinta standar untuk rumahan. Kesimpulannya sih…dengan berat hati..bisa dibilang gak awet. Atau ekspetasi awet kami yang terlalu berlebihan? :D. Ya gimana..untuk ukuran barang elektronik..kayanya kalau umur setahun dua tahun mesti ada aja masalah itu berarti kan memang bisa dibilang gak awet yah. Diservis pun biaya servisnya mahal. Makanya kalau pas printer error itu rasanya campur aduk. Antara rasanya udah ada kemungkinan beli baru, servis yang berarti keluar uang >= 100 ribu, atau bersabar gak ngerpint-ngeprint.

Waktu belum nikah punya printer Canon. Tapi tamat riwayatnya bertepatan dengan revisi skripsi terakhir hehehe.  Terus pas baru nikah, suami masih bawa Lexmark (sisa-sisa beliau nyelesaikan skripsi jugak haha) yang katanya murah pas belinya. Dibanding dengan harga printer yang lainnya memang Lexmark ini paling murah. Lumayan kita kira awet juga kalo gak salah. Tapi akhirnya tamat juga.

Akhirnya beli merk HP.  Hmm..bertahan berapa lama ya. Lupa deh. Pokoknya akhirnya gak bisa ngeprint. Kita servis. Di tempat servis udah bagus. Bayar 100-an ribu.  Di rumah…tetap gak bisa jalan hehe. Dan mau balik lagi ke tempat servis lagi itu ya gak yakin. Pokoknya dicoba beberapa kali, akhirnya kita ngerasa yakin kalau riwayatnya udah tamat :D.

Lamaa..gak beli-beli printer. Malas dan khawatir akan rusak. Tapi…karena kebutuhan yang lama-lama makin mendesak sebagai seorang homeschooler, akhirnya kita beli printer. Berharapnya…yang bisa awet sekalian. Epson. Diinstal yang model tinta infus gitu. Habis sekitar 750ribuan.

Awetkah? Oh tidak…setahun pertama kayanya udah diservis. Terus dibilang head yang hitam rusak. Jadi mesti ganti. Biayanya? Lebih dari 100rb  kalo gak salah. Terus…abis itu lancar jaya? Engga…masalah lain lagi. Tintanya suka macet. Gak ngalir dari tempat infusannya. Akhirnya bawa lagi ke tempat servis. Terus ditambah buat nampung sisa-sisa tinta hitam. Habisnya > 100 rb juga.  Abis itu rasanya kaya udah mau siap-siap kehilangan printer deh hehe. Mau ngeprint itu selalu deg-degan. Karena lama-lama printernya ngadat lagi. Kadang bisa jalan..kadang gak bisa. Dan selalu kedetect paper jam. Berdasarkan searching di internet, yang mengadukan masalah ini ternyata buanyaaaak banget yang ngalamin

Udah aku coba berbagai cara, sampai ketemu cara terakhir di internet yang banyak orang berhasil. Di goyang sekuat-kuatnya. Karena bisa ngeluarin kotoran yang bikin kedetect paper jam. Bolak-balik aku guncang sekuatnya di kamar mandi (karena tintanya pasti tumpah-tumpah kan. Biar sekalian tinggal siram).

Tetap gak bisa….

Pasrah…

Sepertinya udah tamat.

Mau beli printer lagi tapi sungguh bingung mau beli apa lagi. Dari masukan teman-teman ada yang malah awet Canon model lama banget. Ada yang Epson model baru yang memang udah dari pabriknya ada infusnya. Tapi…aku masih ragu.

Sampai akhirnya aku baca salah satu review, dan akhirnya si orang milih printer Brother. Waktu itu baru tau ada printer bermerk ini. Jenis printer laser. Yang komentar pun pada kasih review bagus. Awet. Gak boros. Cepat dll. (Lupa linknya dimana hehe)

Akhirnya searching. Alhamdulillah..akhirnya inilah printer kami saat ini. Hitam putih. Laser. Harga 750ribuan. Nyarinya yang paling murah :D. Mau yang berwarna, tapi harganya jutaan :D.

printer-brother-cizkah

 

Apakah lancar jaya?

Nah ini dia. Catatan pas baru pertama kali beli…sambil deg-degan udah gak sabaran pingin pakai. Tapi ternyata….setiap dicolokin…mati lampu!

Di utak-atik tetap sama. Mana tokonya udah tutup. Kan kita belinya pas udah sore. Menanti hari esok. Paginya aku langsung telpon. Udah siap-siap minta tuker tu printer hehe. Ternyata teknisinya ngasih beberapa tips.

Masalahnya bukan di printer Brother-nya. Tapi memang listrik kita yang gak kuat. Printer laser gini butuh daya yang BESAR banget. Disarankan beli alat tambahan yang sampai sekarang aku gak tau nama resminya hehe. Ke toko listrik, penjaganya langsung ngerti. Pokoknya yang buat naikin daya pas tarikan pertama.

pengangkat-daya

Alhamdulillah berhasil.

Tapi…kalo pas nyalain rice cooker, nyetrika dll yang pakai daya besar, bakalan jeglek kalo dipakai ngeprint. Pun kalau dipakai malam hari haha. Ya udah deh..jadi kalo pas lagi pagi atau pas siang buru-buru ngeprint kalau memang ada kebutuhan ngeprint.

Mudah-mudahan awet ya. Berkaah…aamiiin.

1 Comment

  1. Mahisa Yudhistira says:

    Kalau boleh tahu, daya listrik di rumah mbak berapa yah?

Leave a Reply