Mainan Mahal

Salah satu perkembangan bayi, adalah dapat meraih benda yang ada di depannya (kordinasi tangan-mata) dan biasanya dimasukkan ke mulutnya. Entah kenapa, Thoriq suka sekali dengan handphone aku atau barang-barang elektronik dan barang kotor lainnya (contohnya mouse).

Dari akhir Agustus, hpku sony ericsson, resmi gak bisa dibuat telpon, karena suara aku gak kedengaran oleh penelpon. Tadinya gak ngeh kenapa. Sampai kemudian baru nyadar, kalo Thoriq itu suka banget ngisep2…dan yang diisep itu selalu bagian bawah hp-nya (pinter banget emang masyaAllah), dan di bagian bawah itu kan ada komponen yang buat nyarger (hp sony itu colokannya lebar gitu).

Padahal sebelumnya hp itu juga udah susah payah kalo dicharger…(dulu awal di jogja juga punya hpnya sony ericsson masalahnya sama…kemarin kok gak kepikiran ya pas beli).

‘Ala kulli haal…pulang dari Jakarta, tu hp makin parah (plus earphonenya ketinggalan, jadi bener2 gak bisa diakalin biar tetep bisa dipake telp2an)…tombol utamanya gak bisa dipencet. Soalnya kena liurnya Thoriq pas apaaa gitu. Trus karena gemes, kirain bisa dikeringin atau karena kotor. Aku bersihin sendiri…yang ada tombolnya malah copot…terus ya tetep rusak. Sekarang bisa nyala…tapi tetep eror..mencetnya mesti pake bantuan hak pen buat ngerajut hehe. Akhirnya aku pake hp lama suami yang dulu kami pakai bersama (3 taun loh make hp bersama). Itu beli hp sony pas aku terakhir ngerjain web orang alhamdulillah hasilnya lumayan.

Trus aku “berisikin” abang sering banget, minta hp-nya diservis. Sayang kan…masak udah rusak dll dll. Abang sih selalu bilang, mau nanya servis hp yang terpercaya dulu.

Akhirnya hari itu, pas kebetulan siangnya ketemuan sama ust. Arifin Badri. Trus suami lagi nanya ke teman-teman, di mana tempat servis hp. Eh…ust Arifin cerita kalo hp istrinya rusak karena dihisap-hisap sama anaknya.

Jiaa….sama dong ustadz : D

Ustadz cerita tahapan-tahapan rusaknya, sampai akhirnya ustadz ambil itu hp, dibersihin, trus dikasih ke anaknya yang masih bayi itu buat mainan.

Jiaa…mahal banget mainanya. Aku ngomong gini pas abang ceritain pas udah sampai rumah.

Masih Belum Rela

Abis diceritain kaya gitu, aku masih belum rela kalo tu hp bakal berakhir jadi mainannya Thoriq. Trus aku masih ngerengek2 minta dibenerin. Akhirnya mungkin pusing kali ya denger rengekan aku. Abang mulai deh petuah-petuahnya. Diservis habisnya nanti ratusan, mending ditabung buat hp baru. Nanti juga tetep rusak, ingat gak kemarin Mak (mertuaku) benerin gak bener-bener akhirnya mak beli baru juga bla bla bla..

Merenung…

Bla bla bla, petuah abang berlanjut.

Merenung lagi…

Mulai sedih…mulai merasa harus merelakan diri bahwa hp sony-ku itu memang tidak akan bisa kupakai lagi…

Merenung lagi…

Ya akhirnya hp itu sekarang masih teronggok di laci…tapi insyaAllah udah bisa lebih lapang mikirin tu hp emang udah rusak.

Maaf ya nak, belum bisa merelakan itu jadi “mainan” mahalmu.

Itulah kenapa foto-foto yang dihasilkan akhir-akhir ini agak kurang “cling”…walau tetep foto yang kemarin juga ga cling-cling amat si hehe..

6 Comment

  1. ummu 'ashimah says:

    PERSIS BANGET sama ashima. seneng banget lihat orang telp ato pegang hp. kalo diambil ngamuk2, padahal kuatir banget sama radiasinya..

  2. sarah says:

    sama mb masalah di gigit2nya dan pake hp soner jg. dulu sempet males jg mau nyervis krna takut mahal. trus ada yg ngasih tau ikhwan yg bisa service hp, rmhny di daerah jongke. alhamdulillah murah. wkt tu di bersihin bagian bawah yg bwt nge-cas trus bisa nyala lg. bayar 10rb. eh, trus di gigit2 lg n g bisa di cas lg. tak service di sana lg. ganti yg bag.bawahnya bayar 30rb. alhamdulillah awet ampe skrg, dah 3thn lebih di pakenya.a

  3. cizkah says:

    waaa….saraaah…mau donnggg……jongke tu mana e? btw…ana tu blum punya nomornya sarah kayanya
    mungkin kalo yang punya ana udah parah bgt tapi…protol tombol tengah utamanya itu lho…

  4. athirah says:

    asiyah jg gitu mb.. tapi yg dimainin hp bapaknya. akhirnya rusak dan sekarang jadi punya asiyah (buat latihan telepon dan sms-an, banting dan isep juga boleh ^^). merek cina.

    kl hp sy juga biasa dibanting dan diisep. alhamdulillah sejauh ini masih bisa kepake. mereknya nokia : D

  5. Fa says:

    Ooo begitu ya..hmmm..pengalaman umum yah bagi ibu-ibu. Yah, baiklah…siap-siap aja HP ana yang rusak berarti gak usah dibawa pulang dan diservis yah…buat mainan anak ana aja Insya Allah ==>servis HP di sini kan muahal bangeettt 0___O

    Jazaakunnallaahu khairan atas ceritanya. Jadi tahu..masalahnya beberapa anak kecil tetangga ana gak diisep sih, cuma emang buat mainan aja. Mereka itu masalahnya gak mau kalo pake HP mainan, pasti ujung2x nya ya HP emaknya diminta terus dimainin, dibanting-banting ==> padahal ada salah satu anak yang mainan (Tamim), Hp emaknya tu Nokia yang bentuknya kayak BB *mahal boo*

  6. cizkah says:

    emang gitu fa…maunya yang nyala.
    jadi, ketika akhirnya thoriq terkadang dikasih sony ana yang udah mati itu…dia mah gak tertarik lagi mainin…
    atau emang masanya udah lewat ya..kemarn kan lagi masa2 pengen masukan semuaaaa barang ke mulut dan diisep2…kalo sekarang dia udah mulai tahu apa kegunaan barang itu..hehe

Leave a Reply