Mendobrak Pintu Menghafal Ziyad

Kali ini berbagi cerita tentang metode menghafal Ziyad yang – akhirnya- alhamdulillah mulai bisa ada hasilnya. Dulu pas blum punya anak, kayanya ngeliat anak orang atau anak ustadz dari mulutnya melantunkan ayat-ayat al-Qur’an gak kepikiran “metode” yg dipake ortunya…hehehe. Dulu taunya cuma, “Aku pengen anakku juga menjadi penghafal Al-Qur’an.” Ternyata gak mudaaahh heheh, soalnya namanya anak-anak kan. Makanya bener-bener kerasa semua itu adalah keutamaan dan taufik dari Allah. Ortu cuma bisa berdoa dan terus berusaha mengajarkan. Masalah hasil, semuanya di luar kemampuan kita.

Saat Belum Bisa Bicara

Kalo doa-doa sehari-hari, dari orok juga udah sering dibacain. Doa pake baju, doa buka baju, doa makan, dan doa sehari-hari lainnya. Makanya alhamdulillah, emang doa-doa itu duluan yang Ziyad hafal.  Kalo Al-Qur’an, aku kurang menjalankan secara kontinyu dan terus menerus seperti baca doa-doa di atas. Maksudnya ada ibu lain yg saat mo tidur, anaknya didengerin al-fatihah terus-menerus. Ada yg pas lagi apa…pokoknya kontinyu. Jadinya, memang akhirnya anaknya juga secara gak langsung “hafal” surat yang biasa dibacakan. Sama seperti doa sehari-hari di atas. Nah, kalo baca Qur’an, akunya gak serajin ngedengerin kali yah.

Saat Sudah Bisa Bicara

Ziyad itu…tipikal gengsian kalo diajarin. Kalo pas mau kita ajarin ngomong atau kita suruh ngomong, dia bakal lari. Udah sedih banget waktu dia gak mau2 ngomong dan gak mau belajar. Ziyad mau belajar bicara dan bisa bicara sejak usia 2 tahun 3 bln.Makanya pas awal-awal aku masih gak pengen macem2. Udah seneng banget waktu dia mau diajarin kata-kata baru.

Terus pelan-pelan aku coba mengajarkan ayat-ayat Qur’an dengan metode talqin…dibacain perayat gitu…yaa…gitu deh…sama kaya pas dia diajarin ngomong. Lari-lari…nolak…dan seterusnya. Ada yang nyangkut, cuma karena emang masih baru bisa ngomong ya gak jelas. *Udah pernah aku ceritain di postingan sebelumnya juga sekilas-sekilas*.

Coba Metode Lain

Terus,  coba metode lain – intinya sama kaya ngajarin doa-doa -. Tapi tetep kesulitan. Karena nyari waktu “teratur” untuk bacainnya gak ketemu. Kadang pas lagi nyuapin dia aku baca ulang-ulang.

Akhirnya aku dikejutkan dengan kejadian ini (cerita Ziyad ternyata udah mule hafal al-Fatihah). Dan umur dia waktu itu udah mo 3 tahun. Seneng bangethh…ternyata dia walo gengsi2 gitu, suka lari kalo diajarin, dan lain-lain ternyata merhatiin juga.

Jeda

Aku masih nyari lagi metode yang tepat. Soalnya, setelah kejadian dia mau ngikutin baca al-fatihah, besok2nya aku suruh baca, dia sama sekali gak mau. Wah…gak bisa nih gini terus. Yang namanya udah hafal kan mesti diulang. Terus kalo aku mo ngajar surat lainnya gimana…dan seterusnya…berkutat terus di otak.

Sampe akhirnya – alhamdulillah -, pas aku lagi nyuci piring, Ziyad minta permen jahe. Ini berarti bulan September awal, karena kami beli permen pas menjelang lebaran, niatnya untuk jamuan kalo ada tamu dateng (soalnya kalo sebelum-belumnya mah Ziyad sangat dibiasakan gak makan permen). Terus aku langsung kepikiran deh, wah…kayanya cara yang ini patut dicoba. Terus aku bilang,  “Ziyad baca al-fatihah dulu…”

Jadi, metode ini adalah: Meminta Ziyad membaca atau mengikuti apa yang aku ajarin, ketika dia meminta sesuatu yang dia inginkan banget. Entah itu minta yakult, atau minta lihat kartun yg kami sediain di laptop, sosis etc. Tapi pas awal2, dia banyak minta permen jahe itu.

Sampe 3 hari, dia bertahan gak mau baca coba! Sempet sih pas hari pertama apa kedua aku coba cara itu, berhasil sekali. Dia mau baca al-Fatihah yang alhamdulillah emang dia udah mule hafal walau masih salah2 atau ada yg ketinggalan. Aku sama abang sampe heran-heran…ya Allah..ni anak kekeuh banget, keras banget. Ibaratnya tebel banget pintunya untuk dia menghafal. Dan kelihatannya kami harus mendobraknya.

Akhirnya malam hari – kalo gak salah hari ketiga -, dia kekeuh gak mau baca. . Terus dia marah-marah. Akhirnya kita kasih hukuman. Dia disuruh keluar rumah. Nangis-nangis. *Kok lupa ya kejadian detailnya, gak konsen nih* Pas masuk, disuruh baca, tetep gak mauuuu…Sampe 2-3 kali, akhirnya dia mau aku talqin pelan-pelan. Ayat pertama surat An-Naas. Ngulang 3 kali, dia mau. Huhu…keluarnya masih “Qul a juju birobbinnaass”.

hehehe….Kok lupa ya detailnya, pokoknya seru banget malam itu. Dan alhamdulillah jadi titik balik. Besok-besoknya Ziyad mulai mau diajarin perayat kalo pas dia ingin sesuatu (kan tiap hari yg namanya anak-anak minta sesuatu…jadinya kontinyu deh pas awal2).

Kalo sekarang alhamdulillah gak harus selalu kaya gitu. Mulai lebih fleksibel. Kalo lagi ngikut abang, dia baca surat yang lagi dia hafal. Kadang dia sendiri yang reflek baca suratnya…Atau kalo aku lagi nyuci piring atau ngelakuin apa, terus aku baca surat yang lagi aku ajarin ke dia, dia akhirnya ngikut juga…Hehehe…alhamdulillah..

Sekarang dia udah hafal Al-Fatihah, An-Naas, dan Al-Lahab. Aku gak buru-buru kok ngajarinnya. Kaya pas abis hafal surat An-Naas, lama baru aku mulai ngajarin dia surat Al-Lahab. Ini sampe sekarang dia juga belum aku ajarin surat baru. Mungkin 1minggu atau setelah itu insya Allah. Niatnya mo surat Al-Ikhlas insya Allah ^^. Justru masih kecil gini, gak ada yang neken, gak ada yang ngasih target-target. Tujuan awal adalah pembiasaan dia menghafal itu…dan alhamdulillah sudah terdobrak pintunya ^^. Semoga temen-temen lain juga dimudahkan ya membiasakan anak menghafal.

3 Comment

  1. Shofiyah says:

    Nice post mb…jadi ingat kajian ustadz zaid (tapi lupa judulnya apa), intinya beliau menyampaikan pengalaman beliau ketika mengajarkan anaknya yang masih kecil untuk mengenal Alloh. Dengan sabar dan telaten beliau selalu mengulang-ulang kata Allah sambil menunjuk ke atas, walopun lebih sering dicuekin anaknya. Beliau tau pasti walopun anaknya tidak perhatian, tapi sebenarnya memorinya merekam apa yang diajarkannya.

  2. cizkah says:

    ^^ betul. Pernah cerita juga tentang ngajarin Ziyad mengenal Allah (tauhid rububiyah) di blog ini. “Yang menciptakan Ziyad siapa?” dst…dan dia nangkep kok sampe sekarang ^^

    Kalo ada suatu tuntunan yang berupa larangan, misalnya “Ziyad, makannya duduk. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam nyuruhnya duduk, gak bolehin berdiri.” Dia nangkep juga hihi..Nanti satu saat dia ngomong sendiri, “Shallallahu ‘alaihi wa sallam (dg bahasa dia yg masih kelibet2), gak boleh berdiri.” (maksudnya gak dibolehin berdiri).

  3. […] Alhamdulillah…Ziyad mulai belajar secara teratur menghafal Al-Quran sejak umur 3 tahun 3 bulan. Hal ini dikarenakan beberapa sebab. Dia baru mulai belajar/mau bicara umur 2 tahun 3 bulanan. Itupun setelah itu masih berat dalam pelafalan. Jadi konsen aja ngajarin dia ngomong waktu itu. Cerita lengkap ada di sini. […]

Leave a Reply