MoDi Twins?

Wait..Twins?
Jadi beneran kembar? :D

Tunggu, tunggu. Cerita pelan-pelan dulu.

Sekarang aku udah 10 minggu alhamdulillah.
Periksa pas bulan kemarin kan mingggu ke-6 ya seperti aku ceritain. Ya karena penasaran. Ya karena feeling kembar. Pingin lihat babynya gimana. Padahal kenyataannya seperti bisa di duga. Gak kelihatan apa-apa selain kantung hitam rahim yang membesar alhamdulillah.

Tapi…karena pernah lihat-lihat USG anak kembar, sebenarnya kan satu kantung hitamg itu gak menjamin satu bayi hehe.

Dan karena super penasaran, jadwal periksa yang harusnya minggu ke-10 akhirnya dipercepat lagi. Pas masuk minggu 9, aku ngajakin abang periksa. Kan cuma ke bidan. Sebentar, gak banyak antrian.

Jumat Sore 8 April 2016

Berangkatlah aku sama abang, Luma dan Thoriq. Ziyad seperti biasa milih acara main sore harinya. Sampai sana langsung dapat nomor antrian pertama dong alhamdulillah. Tunggu-tunggu sebentar. Di tensi, diukur beratnya. Alhamdulillah semua normal. Pas dipanggil ternyata sama bu bidan Gayatri. Ini juga udah familiar banget deh sama bu bidan yang ini. Berhubung udah 5x hamil (satu keguguran) dan semuanya mesti ada ketemu sama bu Gayatri.

Langsung disuruh tiduran untuk di USG.

Bismillah..

Terus ditaroh deh tu jellynya dan disusul alatnya.
Jrenggg….

usg-9minggu-kembar

Ya Allah itu..itu.. bukannya ada 2 janin ya?!

Tapi aku masih diem aja. Antara speechless sama terharu gitu. Beneran kenyataaan ya yang kemarin di feeling-feelingin.

Eh ko ya bu Gayatrinya juga masih gak ngomong apa-apa gitu tentang 2 janin.

Jadi sempat kaya ada jeda beberapa detik setelah alat itu di taro, aku sama abang diam sesaat.
Tapi terus akhirnya abang yang ngomong,

“Itu kok kayanya ada 2 ya Bu?”

Sambil nunjuk layar yang satu lagi.

“Oiya ini 2 ya.”

Masya Allah. Alhamdulillah…alhamdulillah…

Tapi USGnya gak bisa di prriiiintt. Dan gambarnya low quality banget*.

“Gak bisa diprint ya bu?, kata suami.
“Gak bisa ini.”
“Foto-foto…”

Akhirnya abang sibuk foto-foto dari layar. Terus dicari detak jantungnya. Alhamdulillah ada.
Tapi bu Gayatri susah payah cari posisinya. Aku sih maklum. Beliau kan bidan. Bukan ahlinya dipenggunaan alat ini. Kalo ditanganin sama dokter spesialis, itu alat udah nekan-nekan perut ke mana-mana supaya dapat posisi janin yang dicari.

Udah gitu pake acara bu Gayatri cek-cek lagi. Kan aku tanya, “Misah ya bu?”
“Misah ini.” Terus cek ke salah satu janin. “Ini satu apa dua ya?”
He…”Kayanya satu bu, insya Allah.”
Abang juga nyautin. “Iya itu satu..kalo pas lagi kelihatan satu badan kan nyambung semua.”
Terus bu Gayatri nyambung lagi,”Iya, wes, mudah-mudahan gak tiga. Repot nanti nyusuinnya.” Hehe…

Terus kita keluar ruangan dengan acara sumringah-sumringah campur aduk deh. Kalo aku langsung ngebayangin acara lahiran 2 bayi hehe. Terus tapi kepikiran tentang ada bayi kembar yang beresiko. Karena aku pernah baca-baca ini dari pas hamil Luma. Pas abang lagi berusaha ngontak Mak di Jambi, aku sempat nyampein itu. Tentang transfer syndrom. Jadi salah satu bisa gak berkembang dll. Mudah-mudahan ini jenis yang normal. Di parkiran abang langsung wanti-wanti macem-macem gak boleh ini gak boleh itu dll dll hehe.

Sampai rumah, langsung research. Dan karena berdasarkan hasil USG low quality itu, akhirnya yang ditangkap itu adalah MoMo Twin. MoMo Twin itu beresiko banget. Mulai dari ari-ari yang terlilit, TTTS dan serangkaian hal lainnya. Dan semua cerita ibu-ibu MoMo Twin yang berhasil, pasti dari usia kehamilan 27-28 minggu udah mondok di RS untuk cek super ketat. Dan minggu 32-an caesar. Khawatir…tapi tetap berusaha optimis insya Allah. Tawakkalna ‘alallah.

Akhirnya, supaya lebih jelas, aku sama abang sepakat mo periksa ke dr.Eny besoknya. Harapan besarnya adalah…ada membran pemisah. Kalau ada membran pemisah, berarti ini bukan kehamilan MoMo Twin (mono chroionic (satu plasenta) mono amniotic (satu kantong amnion)).

Sabtu 9 April 2016

Telpon JIH dari jam 6, gak masuk-masuk. Karena aku kurang tidur malamnya, akhirnya berusaha tidur sebentar. Tapi akhirnya dibangunin jam 7.30. Telpon lagi, tetap gak berhasil masuk.  Abang, entah kenapa pingin ngajak anak-anak semuanya hehe. Padahal biasanya kalo gak perlu-perlu banget, Ziyad diajak ke kantor. Biar dia main di kantor. Tapi Ziyad juga pingin ikut juga ding. Dia bahagiaaa banget ternyata doanya terkabul punya adik kembar. Aku udah diwanti-wanti dari kemarin gak boleh bawa motor jauh-jauh. Jadinya, kami juga nungguin Anwar sepupu abang untuk nemenin ke JIH, bagian bonceng Ziyad.

Sampai JIH jam 8 lewatan. Tapi berhasil duduk di depan loket pendaftaran untuk cek ke dr.Eny udah mo jam 8.30. Dan ternyata udah PENUH!!! Kata mba administrasi, kalo Sabtu memang penuh.

Kecewaaaa banget. Soalnya mau datang ke sini tuh perjuuangan banget. Tapi karena ruang tunggu di lobi Ibu dan Anak itu enak ada playgroundnya, akhirnya aku duduk nenangin diri dulu sambil anak-anak langsung main di playground.

Sambil duduk, aku minta bekal yang abang bawa. Makan lemper. Kayanya bawaannya jadi mudah emosi juga karena lapar :D. Abang lihat-lihat jadwal dokter lain dari lembar yang dikasih mba admin. Ada dr.Yasmini jam 11. Nawarin ke aku – yang masih kecewa berat -.

Karena ngerasa kondisinya gak fit, gak kebayang nungguin sampe jadwalnya dr. Yasmini. Udah gitu ternyata udah ada 21 yang daftar. Kebayang bakalan jam 2-an baru dapat. Mo balik ke rumah udah capek duluan. Ngebayangin mesti nyiap-nyiapin anak-anak lagi, dll.

Masih makan lemper.

Yang luar biasanya..di lempernya ada rambut. Panjang pula! HIKS.
Abang yang tahu aku lagi gak stabil emosinya ngambil lempernya dari aku, terus beliau yang ngebersihin rambutnya dari tu lemper. Aduh mo ketawa malahan pas nulis ini. Padahal waktu itu, udah mual, pusing, letih, kesal campur aduk.

Habis dibersihin, dibalikin lagi ke aku. Dan aku makan lagi haha. Lapar soalnya. Abis itu masih makan arem-arem.

Diam sejenak. Minum. Abis itu lihat lagi kertas jadwal dokter. Akhirnya bismillah…aku balik lagi ke loket pendaftaran yang posisinya cuma 3 langkah di samping kanan aku hehe.

Dapat antrian 22. Terus nanya mbanya, sebaiknya nyerahin dokumen ke perawat di bagian obgyn untuk periksanya sekarang atau nanti aja. Kata mbanya sekarang aja, biar ditensi dulu.

Ternyata bagian periksa kandungan bukan di lorong ibu anak yang aku lagi tempati ini. Alhamdulillah banget. Soalnya lorong ini lagi penuh banget dan banyak anak yang lagi sakit. Bahkan di playgroundnya ada anak yang muntah.

Akhirnya aku ke lorong bagian obgyn sendirian karena anak-anak masih asyik main. Langsung di tensi dan diukur beratnya sama perawat. Terus karena baru kali ini periksa ke dr.Yasmini, ditanya riwayat kehamilan sebelumnya sama perawatnya.

Aku tanya, “Dokternya jam 11 ya mba?”

“Kalo di sini jadwalnya jam setengah 10 mba. ” Sambil nunjukin ke bagian dalam loket yang aku gak kelihatan.

“Ohh…yang datang kayanya baru dikit ya mba?”

Berarti kemungkinan bisa dapat cepat.

Aku balik ke lobi Ibu dan Anak. Kasih kabar ke abang kemungkinan bisa dapat antrian lebih cepat. Nemenin anak-anak sebentar di playground. Jam setengah 10, kita cabut ke bagian obgyin. Lebih sepi dan tenang.

Ternyata dokternya baru datang jam setengah 11.

Setelah beberapa kali – baik abang, aku, Anwar, Luma, Thoriq – bolak-balik ke kamar mandi. Pake acara beli kopi, minuman. Bolak-balik lagi ke ruang ibu dan anak karena mau nonton aquarium :D, akhirnya dapat panggilan jam setengah 12! Alhamdulillah gak sampai 10 antrian sih. Tapi itu berarti dr.Yasmini kalau meriksa cepet wkwkwk. Aku udah hitungin pasien rata-rata diperiksa 5 menitan. Kadang ada yang lebih.  Tapi aku berharap dalam hati pas aku diperiksanya lamaan dong yah. Kan mo konsul banyak. Rencananya gitu hehe.

Masuk ruangan. Oh..ini toh dr. Yasmini. Ditanyain apa pas lahiran pernah komplikasi gak?. Lahirannya semuanya normal?. Gak ada pendarahan dll?. Abis itu langsung dipersilakan untuk ke bed untuk di-USG.

Alhamdulillah…baru ditaro alat USG-nya, udah langsung kelihatan membrannya. 

usg-9minggu-kembar-jih
Alhamdulillah jelas kelihatan membrannya. Yang kiri bayi A. Kantong amnion bayi kedua yang atasnya. Kanan bayi B

Alhamdulillah…alhamdulillah. Dokternya sempat agak kaget juga. Nanya ada kerabat yang kembar? Langsung jawab, “Ibu suami dok, kembar.”

Terus dicek ukurannya dll. Sebenarnya aku ada tanya-tanya. Suami juga nanya-nanya. Tapi sama seperti dokter lainnya. Jawaban yang kami dapat itu agak samar-samar. Suami sempat nanya itu satu plasenta atau dua plasenta. Cuma dijawab, biasanya kalau dua kantong ya dua plasenta. Beliau juga sempat bilang kemungkinan gak identik. Tapi gak dijelasin kenapanya huhu.

usg-9minggu-kembar-jih2

Kalau dari baca-baca dari semua ibu-ibu dan usg yang dikasih lihat, soalnya lebih ke identik. Soalnya kelihatan kalo ini kemungkinan MoDi. Alias mono chrionic diamniotic. Kelihatan karena dari awal aku tuh kelihatannya cuma satu kantong kan. Kalo DiDi biasanya dari awal udah langsung ketahuan kembar karena kantongnya langsung kelihatan 2. Wallahu a’lam. Udah bahagia banget karena ada membran.

Karena aku bilang baru kemarin dari bidan, jadinya gak diresepin apa-apa.
Biaya total periksa dan print USGnya dan administrasi RS Rp 270.ribu :D.

Mudah-mudahan bisa periksa minggu 12 ini. Aamiin. Mudah-mudahan semua sehat, normal, lancar. Persalinan lancar. Aamiin.

* Alat USG kalau periksa dengan dokter spesialis di Sakina Idaman beda lagi setahu aku. Yang ini memang untuk periksa sama bidan.

 

Updated 14 Mei 2016:
Ternyata setelah dicek ke 3 dokter, semua mengatakan ini DiDi. Alias dichrionic diamniotic, atau 2 amnion dan 2 plasenta (fraternal = tidak identik).

5 Comment

  1. ummu salman says:

    maasyaaAllah, barakallahufiikum mba cizkah sekeluarga. laa hawlaa walaa quwwatta illabillah…smga Allah mudahkan urusan mbak, cihuy! ikut berbahagia.

  2. cizkah says:

    aamiiin….wa anti kadzalik ya iiiinnn…^^

  3. liya says:

    Aaaaah dua!!!!! Masya Allaaaaaaaaahhh 😍😍😍 sehat2 mba ciz dan ade modi baarokalloohufiik 💕

  4. Mutia says:

    Wooow masyaallah. Takjub banget bisa kembar. Turut bahagia ya mba. Semoga ibu dan bayinya sehat

  5. cizkah says:

    aaamiin. mudah2an Tia juga nyusul ni ^^.

Leave a Reply