Review Cloth Diaper (bagian 2) – Cukup 16 Buah

Lately…males banget…atau tidak punya kemampuan (waktu luang dll) buat nulis blog. Capekkh gak abis2 soalnya bulan ini. (Dan tulisan disamping dibuat sekitar tgl 1 April, dalam arti udah sebulanan jadi draafft..berarti udah ampir 2bln gak ngisi blog yaa…wawww).

Cuma mo nulis “diqit”, kemaren kan aku bilang jumlah ideal adalah jumlah pemakaian sehari x 2 (buat besoknya) tambah 1 paket lagi buat jaga2 kalo ujan dsb. Alhasil kalo 8 sehari x 3 – 24.  Tapii….setelah merasakan punya 16 (kemaren alhamdulillah nambah 5 lagi clodi), ngerasa udah cukup alhamdulillah. Gak ngerasa dikejar2 lagi…

Tiga merk baru yang aku beli adalah QQ Minky (ternyata aku beli juga toh merk ini), Pempem, babyland. Aku beli babyland 2 lagi ples cluebebenya 1 tapi yang model sama kaya kemaren, karena ternyata sekarang modelnya banyak yg baru, namanya model coveria, jadi modelnya kaya nice kids gitu loh, gak ada pocketnya, tapi aku gak ngambil yg model ini.

QQ Minky, modelnya PULnya beludru, tebel, innernya suede, ya agak beda2 dikit sama bahan microfleece, insertnya 2 tebel2 dan lebaarrr… Tadinya pas beli itu kan pas Thoriq masih agak kecilan, kelihatan bulky banget, tapi sekarang malah suka juga kayanya, soalnya gak gampang bocorrh.

Pempem…duh…sebenernya dari awal udah ngerasa ni gak bakal bagus, tipis banget nget nget insertnya trus dapetnya cuma satu pula. Tapi gpp, beli satu aja, bantuin ngabisin dagangannya os os : D

Babyland…aku ngambil yg motif, kok malah lebih murah daripada yang polos bamboo ya. Motifnya lucuu…bahan PULnya juga aku suka. Insertnya juga lumayan dapet dua dan lebar (yg satunya agak lebih kecil). Gak gampang bocor jugak.

Dan kebanyakan adalah model snap. Kenapa aku tetep beli, kan kemaren katanya suka yg velcro. Karena snap di merk2 tsb disediain juga untuk yg dipaha. Gak kaya coola yg cuma nyediain snap buat pinggang (yg berarti bisa jadi pingganngya ngepas tapi pahanya klewer2). Kalo ada snap di paha kan brarti bisa disesuain di masing2 bagian tubuh.

Kondisi Terbaru

Setelah nambah clodi lagi sampe 16, aku udah merasa cukup banget dan lebih santay. Gak ngitung2 lagi setiap nyuci dan gak ngerasa mesti hari itu juga harus kering clodi yang kemaren di pake. Pas lah ukurannya kalo dicuci pagi itu atau jam 10-an, keringnya besok siang, dan clodi yang ada juga pas abisnya pas jemur, jadinya tinggal ambil yg kemaren dijemur (kok mbulet ya). Yah begitulah. Kalo mendung, palingan sekitar setengah – satu hari pake dispo.

Dan tawu gakkkk??? Akhir-akhir ini aku kepikiran untuk balik lagi ke pake dispo ajaa buhuhu…(walo sampe hari ini tetep betahan pake clodi,paling diselingin satu hari satu kali pake dispo). Sebabnya:

1. Sekarang aku mule capekkh bwa a a a *ketawa gak jelas*. Soalnya dulu kan ragu pake clodi karena keterbatasan tenaga ini. Kemungkinan besar karena aku mule kerja rutin. Dan aktifitas rumah tangga yang tentu saja masih tanpa pembantu dwung.

2. Thoriq udah mule jarang lho pupnya. Wew…apakah akan sama dengan Ziyad yang pup setiap 7 hari sekali? Kemaren2 sih udah 1x sehari, sekitar jam 10-an. E ini udah 4 hari gak pup2. Alhamdulillah karena udah pengalaman Ziyad, jadi gak panik lagi.

3. Itu clodi kok bocooorrr terus. Jadi rada gemes deh. Padahal udah berusaha bener2 masangnya. Udah stripping juga kok setiap akhir bulan. Alhamdulillah Thoriq masih full ASI, jadi masih main ciprat2 aja. Malesnya kan kalo udah mule jadi najis nanti, : ( gak kebayang kalo bocor dimana2….hwaaaaa….ada cost yg tak berwujud yang harus dikeluarkan dwong kalo gitu, yaitu waktu, tenaga dsb. Jadilah akhir2 ini aku cuma makein 1 clodi utk sekitar 2 jam pemakain. Itupun biasanya insertnya udah ketengah, trus udah bocor dikit2 di celananya, dan udah bocor di clodinya. : ((( Really….i  really disapointed of this one qodarullah wa masya a fa ‘al. Harapannya, ke depannya nanti si gak bocor2 lagi, atau mungkin Thoriq pas udah mule jarang pipisnya (itu mah udah gede ya : P). Apa karena produk cina dan lokal ya. Gimana dong, gak punya yg merk amrik dan yg harga >200 si…huhu dan ga niat beli lagi.

Kesimpulannya

Ya…kalo aku itung-itung, biar sebanding dg yg dikeluarin, ya paling engga pake setaunan. Walo sebenernya gpp juga si dipake sekitar 6 blnan, anggap aja ini investasi, trus buat adeknya nanti insya Allah kan juga bakal dipake sekitar 6 blnan juga, trus buat adeknya lagi juga insya ALlah 6 bln juga ; D halah gaya deh (semoga Allah memudahkan terus saat anak2 mule bertambah). Blum tau si gimana jadinya. Masih terus berdoa itu clodi gak bocor2 lagi. : D

10 Comment

  1. dewi says:

    *nyimak*
    wah mba… kasus yg sama sama punya naura dulu (sekarang alhamdulillaah udah jarang banget bocor padahal clodi lokal dan cina juga). list yg naura punya:
    ziggiezag: clodi kedua yg dibeli. yg model awal dulu sampai sebel makeinnya karena baru dipake sebentar udah bocor. kalo yg model baru (ada snap-nya) agak lumayan tahan. tapi setelah striping jadi lumayan tahan bocor padahal naura termasuk heavy water.
    puku: clodi dari taiwan yg sistem cover. harganya mahal selangit, melebihi clodi buatan amrik yg harganya 200-an. dan sekarang agak jarang pake soalnya insertnya dari kain katun jadi sekali pipis langsung basah deh! (dipake-nya dilapisi fleceliner jadi tetep stay dry di pantat si kecil)
    GG: lihat review insert-nya jadi tertarik (dan kaya’nya banyak yg cocok) tapi.. di naura kok cepet bocor ya (meski lebih lumayan dari zz sih)?? tapi warnanya yg kalem memang manis dilihat ^^
    pempem!: beli nggak pake insertnya, tapi make insert GG. cuma lubang pocketnya luebarr… banget, jadi kadang insertnya nempel di pinggang naura. kalo dari sisi bocornya ini clodi yg paling lama nggak bocornya, jadi dipakeinnya pas malem hari (kalo udah tepar malah nggak sempet ngganti lagi)
    cluebebe coveria large: beli ini soalnya sistem cover (pingin nyoba), tapi mungkin harusnya naura pake yg petite (yg ini masih aja kegedean meski udah diset paling small)
    enphilia crispy: tertarik karena murah dan kaya’nya nyaman dipake (tapi kurang suka sama warnanya yg kelihatan agak kucel -punyanya yg biru donker-)
    dan ada cerita lucu, naura kalau pake enphilia ini pasti langsung pup (apa karena saking nyamannya ya? ^^)
    btw, naura juga udah pup 1-2x sehari (kadang 2hari sekali malah –> dirangsang pake enphilia. hihi..), sementara baru punya 7 clodi jadi masih kejar tayang juga. kalau belum kering insert-nya biasanya tak taru di kipas angin. hehe..

  2. cizkah says:

    distrippingnya mesti lamaan lagi kali ya…hiikss…insya Allah akhir bulan ini pada distripping bareng aja deh semuanya, jadi mgkn libur pake clodi 2 hari.

  3. ummu harits says:

    Jazaakillah khoir siska reviewnya, menarik dan cukup obyektif. masih mikir 2juga mau pake clodi nggak ni. karena aku kan punya ART, dan ART nya rajin banget nyuci… hehehe. Paling beli malah yang agak mahal sedikit saja kali ya, dipake kalau malem. ntar pikir2 lagi saja deh.. semoga ALLOH memudahkan urusan siska ya.. yang sibukkk banget. Avie juga dah melahirkan anak ke3, perempuan lagi, alhamdulillah. jadi pengen anak perempuan ni, hehehe.

  4. cizkah says:

    Hipotesa terbaru ana, mgkn itu bocor krn settingan snapnya Thoriq masih ukruan S, padahal kan dia udah tambah endut dan gedee….kita lihat hasil hipotesa ini bener gak. (abis nytripping kemaren, dan baru hari ini pake clodi lagi dan ukurannya udah di set ke ukuran M semua).

    Iya, kalo perempuan biasanya lebih mungil, jadinya cari clodynya jgn yg bulky dan gede (kaya QQ Minky dan Metal Mom), bisa2 bocor kemana2. Mgkn cluebebe cocok. Kalo yg rada mahalan, banyak yg rekomen momocow (tulisannya gmn ya lupa), atau bumswear wid.

  5. MamahIzam says:

    Salam kenal mbak siska, lg browsing2 trus nyasar kesini hehe..Duh klo liat reviewnya apa ga mendingan disposable diapers aja ya? hehe..Ini lg nimbang2 buat anak kedua (masih lama sih lahirannya). Dulu anakku pertama pake dispo mulai dari lahiran sampe ga pake diaper lg di usia 2 tahunan. Alhamdulillah sih ga ada masalah, malahan aku ngerasanya nyaman banget ga banyak cucian. Biar baby masih kecil nyuci baju bayi paling cuma 2-4 pasang sehari aja. Untuk anak kedua tdnya pingin pake clodi biar hemat plus mengurangi sampah. Tapi klo jatuh2nya mesti nyuci banyak banget (karena bocor) plus modal diawalnya juga lumayan banget jadi mikir lagi deh. Gimana ya mbak? Worth it engga tuh mbak sebenernya beli clodi, klo misal nih InsyaAllah ga bakalan punya anak lg (berarti ga bakalan dipake adiknya)? hehe..

  6. cizkah says:

    hehe…salam kenal juga mamah izam…
    heheh…yaa begitulah mba dengan bbg pertimbangan, emang enak deh kalo pake dispo hehe, terutama di tenaga, waktu, ringkes dll dll. Terutama juga kalo emang bukan mempermasalahkan masalah go green, ruam dsb. Btul mba. Ini bukan cuma nyuci clodinya yg tebel dan gak gampang kering itu, tapi juga celannanya kan mesti dicucui juga. Kalo misalnya udah mule najis, berarti spreinya juga downg…huhuh…atau mgkn mamah izam pake clodi yg mahalan gitu, kayanya gak ada yg ngasih review kaya saya ya : D, atau mgkn emang saya yg salah dlm hal pemakaian.

    E tapi mudah2an punya anak lagi ya mba gak cuma 2 : D, biar dapet pahala krn Nabi kan suka banget kalo umatnya gak membatasi punya anak.

  7. Gatot says:

    Nyucinya ribet ga sih, ciz? Terutama kalo kena pup.

  8. cizkah says:

    maap mas gatot : ) namanya diedit, abis gak enak dililatnya.
    Nyucinya ada di postingan sebelumnya mas. Yaa…sama aja kaya kalo nyuci popok kalo kena pup. Tapi kalo babynya mas Gatot (sapa ya namanya?) udah 9 bln, kayanya udah keras y, trus apa mgkn uda mule pup di kamar mandi kan mas? Hehe, jadi insyaAllah gak terlalu masalah.

  9. Ummu Yazid says:

    Ibu-ibu…jazaakunnallaahu khairan yah atas sumbangsih reviewsnya di sini

    @ Mba Sis: jazaakillaahu khairan yah mba…inpho yang kayak gini nih berguna banget buat ana *sungguhhh*

  10. […] juga Ziyad sering banget pipisnya. Apa emang Thoriqnya yang jarang pipis ya? Makanya kemarin pas ngereview cloth diaper, sempet kepikiran bakal susah nanti kalo bocor-bocor terus dll dll itu (monggo baca sendiri). […]

Leave a Reply