IXL dan Anak-Anak

Dulu, setelah nyoba sebulan IXL utk Thoriq, sempat ga lanjut lagi langganannya selama beberapa bulan. Pas akhirnya mutusin langganan lagi, alhamdulillah kami memutuskan untuk berlangganan setahun sekalian untuk dua anak: Ziyad dan Thoriq. Bayar untuk 2 anak jatuhnya per anak sekitar 700ribuan/tahun. Mulai berlangganan awal Juli 2017.

Alhamdulillah ga nyesel dan InsyaAllah bakal langganan lagi. Pengeluaran “besar” kaya gini, bagi kami yang homeschooling biasanya kami samakan dengan bayar uang gedung/pendaftaran ulang hehe. Tapi jauh lebih murah yang jelas. .

Tetap Jadi Guru untuk Mereka

Nge-ixl itu, bukan berarti aku bisa leha-leha nunggu beres mereka latihan.
Tetap ada saat-saat aku harus ngajarin berulang-ulang sebelum akhirnya mereka paham dan ngerjain soal sampai selesai.

Ada saat harus terus motivasi bahwa mereka mesti teliti. Bahwa mereka bisa. Iya, karena ada saat (sering malah) mereka ngerasa ngedown ngerjain soal IXL. Terutama karena ketika mereka salah jawab, nilai mereka bakal turun lagi.

IXL itu kan target selesainya kalau sudah mencapai nilai 100. Bukan berarti ngerjain 100 soal ya. Ada alogaritmanya sendiri. Biasanya soalnya dibikin bertahap. Kalau sudah mencapai nilai 90 biasanya masuk ke tahap yang lebih harus teliti lagi dan lebih ke soal yang anak itu diyakini sudah paham konsep dasarnya baru bisa ngerjain. Kalau salah, turunnya kadang langsung jeglek jadi 80-an lagi. Dan itu yang suka bikin mereka kesal.

Terus gimana?
Ya ga gimana-gimana. Biasanya kalau mereka udah kaya gitu, aku mesti jelasin lagi atau dimotivasi lagi dan didampingi. Kadang masalahnya “cuma” teliti.

Masalah belajar ini, faktor yang paling ditekankan ke anak-anak tuh emang
sabar, teliti, gak gampang menyerah.

Kalo udah salah satu gak terpenuhi, biasanya juga akhirnya ya juga jadi tidak bisa maksimal.

Enaknya IXL

1. Bisa untuk latihan mereka maksimal dan bertahap

Enaknya IXL itu adalah, aku bisa memberi tugas ke mereka ketika aku masih kerepotan. Dan gak seperti kalau mereka ngerjain soal di buku latihan yang kadang ngerjain 10 soal aja kayanya berat.

2. Dapat kiriman info/sertifikat ke email orang tua

Desember 2017 kemarin, aku sempat foto sertifikat yang dikasih IXL ke Ziyad karena sudah mengerjakan 10.000 soal Matematika. Masya Allah ya. Ini kami mulai langganannya sekitar bulan Juli.

ziyad-ixl-cizkahcom-10000
Perhatiin tanggalnya. 29 Desember 2017

3. “Gak kerasa” ternyata Anak-anak sudah Latihan Buanyak Soal

Jadi dalam waktu kurang dari 10 hari, anak udah ngerjain 500 soal. Masya Allah kan. Ini Sabtu Ahad anak-anak biasanya gak ngerjain IXL loh.

ziyad-ixl-cizkahcom-10500
Tanggal 9 Januari udah dapat kiriman ini lagi.

4. Ada Area Analytic untuk Orang Tua

Aku bisa ngecek mereka tuh udah ngerjain apa aja sih hari itu. Udah berapa soal mereka kerjain. Atau berapa skill. Soalnya kan kadang pas aku gak bisa ngawasin (karena nenenin si kembar trus ketiduran :D), aku kasih tugas ke mereka. Nah, pas bangun nanti kan suka mereka suka laporan, “Udah ngerjain IXL, Mi.”
nanti aku cek mereka ngerjain berapa latihan. Berapa menit yang mereka habiskan. Hehe. Kadang soalnya satu latihan tuh bisa aja dikerjain cuma 15 menit.

5. Bisa Pakai User OrangTua untuk “Main” Anak yang Belum Sekolah

Kami kan daftarin untuk 2 anak. Nah, Luma kan suka pengen ikutan juga. Kalo pake user Ziyad atau Thoriq kan nanti bakal masuk ke laporan belajar mereka. Biar gak kerecord aktifitas yang dilakuin Luma, kami masuk ke area user ortu. Gak kaya versi gratisan yang ngerjain sebentar udah bakal gak bisa lanjut, Luma bisa “mainin” soal-soal pre kindergarten sampe dia puas.

6. Ada area Reward yang Bikin Semangat

Namanya juga anak-anak. Selain dapat sertifikat yang itu bikin “semangat” ortu buat berlangganan lagi IXL :D, reward yang untuk anak-anak tuh lucu-lucu dikasih macam-macam. Dikasih bintang, nanti kalo diklik muncul gambar-gambar macam-macam. Itu udah bikin seneng deh.

ixl-luma-cizkah8

6. Ada area Diagnostic

Kalo belum ketahuan skill anaknya di level apa, ada area diagnostic.

Pas awal berlangganan, sebenarnya Ziyad langsung kami kasih level 5. Tapi ternyata dia belum mampu. Aku turunin lagi sampai level paling dasar untuk ukuran dia, yaitu ternyata level 3. Alhamdulillah, basic dia makin kuat. Terutama penjumlahan, pengurangan, perkalian dan pembagian yah. Kan soal-soal selanjutnya butuh kemampuan kuat di konsep ini.

6. Bertahap

Anak-anak kalo pas gak diawasin suka ngerjain lompat-lompat. Aku kasih tahu bahwa Matematika itu bertahap. Jadi, usahain untuk ngikutin tahap-tahap yang ada. Kalau gak bisa, tanya ummi. Biar ummi jelasin dulu.

Thoriq udah selesai grade 1. Jadi, sekarang udah ngerjain level 2. Ketika dia gak bisa, sebenarnya karena dia lupa basic yang dia sudah pernah kerjakan di level 1. Biasanya trus aku suruh dia ngerjain lagi soal-soal yang berkaitan sama skill yang sama di level 1. Misal, di level 2 ada skill SKIP COUNTING. Nah, kita balikin lagi ke soal-soal SKIP COUNTING di level 1 lagi.

Apakah kami akan berlangganan lagi?
Insya Allah.

Semoga review ini bermanfaat ya.

cizkah
Jogja, 18 Maret 2018

Leave a Reply