Cara Merendam Baju dan Mencuci Baju Manual

Sejak ada sepupu suami yang nolongin aku di rumah, aku makin sadar ternyata pengetahuan tentang rumah tangga itu sebenarnya juga butuh magang atau pelatihan. Biar nanti pas udah jadi ibu rumah tangga punya bekal untuk mengerjakan berbagai urusan domestik. Ini terutama jika di rumah, sebelumnya tidak/belum memiliki bekal-bekal tersebut. Kalau ada yang belum punya pengetahuan ini, alamat adaptasi pas udah nikah mesti jatuh bangun. Atau berakhir dikerjakan sama ART (yang juga belum tentu punya pengetahuan maksimal hehe). Jadi dilematis kan?

Alhamdulillah, sedari kecil aku termasuk yang udah “ditatar” sama Mama. Lebih karena keadaan juga kan. Karena pendapatan Mama Papa pas aku mulai gede itu malah makin gak pasti. Jadi, punya ART di rumah tuh akhirnya malah makin ngga ada. Sejak kelas 5 SD, aku udah mulai nyuci baju sendiri. Disikat yah. Bukan pakai mesin cuci. Sampai aku akhirnya ke Jogja (umur aku udah 19 tahun waktu itu), di rumah masih tetap nyikat baju manual. Di rumah juga masih gak ada kulkas. Pokoknya struggle :).

Tapi, ternyata keadaan-keadaan kaya gitu memang lebih membentuk ya, alhamdulillah.

Cara merendam baju perlu diajarin juga ternyata. Insya Allah nanti pengetahuan-pengetahuan “remeh temeh” lainnya juga mau aku tulis. Berdasar dari berbagai kejadian sehari-hari yang aku alami selama ini hehe.

  1. Merendam baju itu, baju yang mau di rendam disiram dulu semuanya sampai basah. Yang jelas udah basah maksimal . Baju yang mau direndam bisa ditaruh di ember lebih dahulu, isi dengan air. Kadang langsung aku siram merata aja di lantai.
  2. Keluarkan baju yang sudah basah dari ember (kalo basahinnya di lantai, langsung ke langkah 3.
  3. Isi ember dengan air secukupnya. Sekali lagi secukupnya ya. Sesuaikan dengan banyaknya baju. Kalo misal cuma 2-3 baju besar, paling isi 1-2 gayung aja. Kemudian isi detergen sesuai takaran yang ada. Dua gayung kan berarti sekitar 2 liter. Berarti deterjennya seberapa (ukuran takaran antara deterjen bubuk dan cair beda ya). Ada juga yang memberi tips, ukurannya setiap satu helai baju itu sekitar 1 sendok makan deterjen bubuk.
    Nah, di sini titik knowledge-nya. Kenapa enaknya disiram dulu.
    Disiram dulu, supaya si baju udah basah dan nanti pas ngisi air untuk merendam gak kebanyakan. Yang berarti deterjennya juga gak kebanyakan. Plus bisa bekerja maksimal. Kalau dari awal langsung diisi air, mesti akhirnya butuh banyak banget air untuk merendam si baju. Akhirnya deterjennya harus banyak juga. Atau malah nanti ternyata dituangnya kedikitan. Akhirnya deterjen gak bisa kerja maksimal. Pas mau disikat, kerasa si baju kaya cuma kerendam air aja.
  4. Rendam baju minimal 1 jam.
  5. Bagian yang kotor tetap disikat manual.
  6. Pas nyikat, biar lebih maksimal lagi, biasanya aku tambahin sabun colek sedikit, terus disiram-siram air sedikit. Nanti jadinya bajunya insya Allah tetap bersih, gak lusuh. Jadi, si deterjen ketika merendam berfungsi melepas kotoran secara merata di seluruh baju. Sabun coleknya untuk memberi “kenyamanan” pas nyikat supaya lebih berbusa dan bersih.
  7. Bilas, biasanya butuh 2x. Yang pertama untuk menghilangkan bekas deterjen di awal. Bilasan kedua untuk lebih membersihkan lagi. Ingat, ini kalau kita benar-benar mencuci baju secara manual ya. Kalau sekedar biar emang bajunya bersih, bisa saja habis disikat langsung masuk mesin cuci dan dicuci seperti biasa.
  8. Jika ingin direndam dengan pewangi, sama seperti sistem rendam baju sebelumnya. Airnya sedikit aja! Supaya pengharumnya bisa bekerja maksimal. Jadi, isi ember dulu dengan air, isi pewangi, baru masukkan baju. Jangan terbalik.

Ini idealnya ya. Tapi karena baju yang diurus makin banyak, hanya beberapa baju atau di beberapa kesempatan aku bisa nerapin nyikatin baju seperti ini. Bisa dibilang, baju Ziyad waktu masih kecil itu masih cling-cling dan gak lusuh karena diterapin metode nyuci kaya gini. Kalo yang makin ke sini, karena seringnya dicuci langsung di mesin cuci, lebih cepat lusuhnya. Tapi kalo udah lusuh gini, di rendam pake vanish dan deterjen (kalau putih direndam bayclin), tetap bisa cling lagi insya Allah.

Nah…ada lagi nih pengetahuan lagi yang aku dapat dari pengalaman juga.

Waktu itu aku masih kerja di warnet. Ngekos. Umurku waktu itu masih 18 tahun. Mirip deh pokoknya dengan keadaan sepupu suami sekarang. Bedanya aku masih punya Mama. Bedanya lagi, aku kerja sama orang lain (gak kenal sebelumnya). Bedanya lagi, kalo aku dulu gajinya pas-pasan. Pendapatan terbatas buat makan dan bayar kos. Yang penting gak nyusahin orang tua.

Untuk meminimalisir pengeluaran, aku gak pake metode merendam pakai deterjen. Baju-baju langsung aja disikat pake sabun colek. Sabun colek kan jauh lebih murah ya.

Efeknya apa? Bajunya langsung cepat banget lusuhnyaaa. Lusuhnya tuh bukan karena kurang bersih cuciannya. Beda sama kaya kalau lusuh kurang direndam dan disikat. Kalau lusuh kurang direndam dan disikat sebenarnya lebih karena kotoran yang ada masih menumpuk. Makanya akhirnya jadi kecoklatan. Kalau yang langsung dicuci dengan sabun colek, bajunya jadi bule ndeso mungkin ya istilah tepatnya :D.

Okee…itu dulu tips ringan tentang rumah tangga. Semoga bermanfaat ya.

 

cizkah

Sabtu pagi hari

31 Maret 2018/14 Rajab 1439

 

3 Replies to “Cara Merendam Baju dan Mencuci Baju Manual”

  1. Ini berguna bangeeeet buatku mba cizz.. jazaakillaaahu khoyron ?

    1. wah..ga lihat-lihat kolom komen ternyata ada komen hehehe…
      Alahmdulillah kalo bermanfaat yaa.

  2. Maa syaa Allah…

    Ini yg selama ini ibuku lakukan dari anak2nya masih kecil2… maa syaa Allah

    Baca tulisan ini jadi mengingatkan pelajaran2 kecil dari ibu yang kadang terlupakan. Kecil tapi efek dan manfaatnya besar

    Jazaakillahu khairan mba ciz…

Leave a Reply