Tips Bantal Tidak Mudah Keluar dari Sarung Bantal

Walaupun sudah lama bikin tutorial sprei, tutorial sarung bantalnya gak muncul-muncul. Soalnya aku masih mikir terus gimana bikin sarung bantal sendiri tapi yang sesuai yang aku harapkan. Apa aja?

  1. Kalau bikin sendiri, tentu saja mikirnya cara yang paling mudah.
  2. Polanya mesti gak boros kain.
  3. Hasil akhirnya bikin bantal gak mudah keluar dari sarungnya.

Nah, aku udah melalui tahapan berpikir macam-macam. Karena di rumah ada beberapa macam sarung bantal. Ada yang beli, ada yang dikasih Mama, ada juga yang dikasih ibu mertua.

Model Sarung Bantal yang Umum di Pasar

Jadi, sarung bantal ada yang model ritz, yang tentu saja aku gak mau kalau mesti jahit ritz. Karena prosesnya bakal lebih kompleks dan biayanya juga lebih. Padahal bantal di rumah ada berapa coba hehehe. Coba hitung kalau masing-masing punya 2 bantal.

Ada juga yang model kaya kantong, model bukaanya agak hampir ke tengah. Model seperti itu, bantal tetap mudah keluar. Aku udah pernah nyoba lipatan penahannya agak diperpanjang, tetap hasilnya kurang rapi dan bantalnya tetap keluar.

Ada juga yang model standar persegi panjang. Ini mah udah pasti, bantal mudah keluar. Sebabnya, bantal itu kan ukurannya macam-macam. Ketika yang masuk bantal kapuk yang “lentur” , tentu saja lebih mudah keluar daripada bantal model isi spon.

Aku juga sempat kepikiran pakai kancing penutup. Tapi kalau pakai kancing, ketika tidur kalau kena ganjal di kancingnya bakal kurang enak juga.

Alhamdulillah, suatu malam, ketemu ide model yang super mudah dan gak boros kain juga (karena bukan model kantong).

Sarung Bantal Mudah dan Sederhana

Jadi, model sarung bantalnya cukup yang model persegi panjang seperti biasa. Untuk ukuran sarung bantal, silakan sesuaikan dengan bantal di rumah ya. Di rumah ada yang model bantal besar isi kapuk dan ukuran lebih kecil untuk anak-anak.

Untuk bantal besar, aku pakai ukuran: 48 x 65 cm .
Untuk bantal anak-anak (lebih kecil), aku pakai ukuran: 40 x 55 cm.
Silakan ditambahkan tepian untuk jahitan sesuai kondisi potongannya.

Untuk bagian bukaan sarung bantal, panjang dilebihkan sekitar 2 cm di masing-masing tepi, karena akan dilipat dan dijahit.

sarung bantal cizkah
1 cm untuk lipatan awal, 1 cm untuk lipatan menutup

Hasil akhir akan seperti ini.

sarung bantal cizkah

Tambahan Agar Bantal Tidak Mudah Keluar dari Sarung Bantal

Nah, ini dia tambahannya. Cukup pakai karet putih (lagi). Alhamduilllah, mudah banget insya Allah. Jahit tangan insyaAllah juga bisa ya.

Berhubung foto yang tersedia aku foto di dua sesi menjahit dengan warna bahan yang berbeda, jadi saling melengkapi ya. Secara tahapannya insya Allah sama jadi semoga gak bingung ya.

  1. Potong karet ukuran 8 cm sebanyak 2 buah.
  2. Lipat dua sisi memanjang sarung bantal. Masing-masing karet dilipat dua dan diletakkan di tengah-tengah posisi lipatan. Tahan pakai jarum pentul atau semisalnya. Ini agar posisi karet seimbang kanan kiri.
sarung bantal cizkah
Karet 8 cm dilipat dua
sarung bantal cizkah
Ini foto setelah kejahit. Yang penting terlihat posisi melipatnya ya. Setelah dilipat, posisi karet di tengah-tengah masing-masing sisi.
  1. Jahit satu karet dengan jahitan yang cukup kuat. Karena karet ini akan ketarik saat kita memasukkan bantal. Supaya karet gak mudah lepas.
sarung bantal cizkah
Posisi karet 4 cm di satu sisi, Aku jahit maju, mundur, silang.
  1. Jahit bagian sebelahnya. Posisinya seperti ini ya.
sarung bantal cizkah
Di sisi satunya, ada 4 cm lainnya (total awal panjang karet 8 cm)
sarung bantal cizkah
Enaknya posisinya gini ya untuk jahitan karet sisi kedua. Menutup celah sisi pertama ikut kejahit.
sarung bantal cizkah
  1. Ulangi untuk karet yang kedua. Ini aku fotonya sengaja ketika keduanya terpasang sebelah ya. Biasanya aku selesaikan satu karet dulu baru karet yang kedua.
sarung bantal cizkah

6. Ketika selesai penampakannya seperti ini.

sarung bantal cizkah
sarung bantal cizkah

7. Alhamduilllah, “pagar” sarung bantalnya sudah jadi. Karet penahannya tetap ada di dalam dan insya Allah saat dipakai tidur tidak mengganjal; tidak seperti kalau pakai ritz atau kancing.

sarung bantal cizkah
Karet sudah terpasang
sarung bantal cizkah
Bantal tidak mudah keluar insya Allah
  1. Alhamduilllah, selesai.

Tenang, sama seperti ibu-ibu lainnya, kegiatan ini juga tetap dengan perjuangan hihi. Makanya walaupun terlihat sederhana tetap harus siapin fisik dan mental saat membuatnya. Ini salah satu momen yang sempat aku tulis di salah satu kegiatan bikin sarung bantal.

Momen 28 November 2021

Alhamdulillah, tetap semangat semuanya. Insya Allah kalau sudah terpasang malah jadi lebih nyaman karena bantal gak keluar-keluar lagi insya Allah.
Semoga bermanfaat.

cizkah
Jogja, 3 September 2021.

Leave a Reply