“Adek pokoknya istirahat aja”

Hm hmm…kehamilan kali ini, qodarullah, banyak ujiannya ^^ alhamdulillah ‘ala kulli haal…
Tapi mudah-mudahan semuanya tetep berakhir baik, baby lahir sehat, normal, jadi anak sholeh/sholehah, dan akunya juga sehat, bisa ngasuh dan didik dia sampai besar…aamiiin.

Dua minggu setelah pendarahan kemarin, hari Ahad itu, karena udah lama gak kemana-mana juga, seperti biasa, beresind an bersihin rumah merupakan alternatif refreshing buat aku. Soalnya kalo udah liat rumah bersih, rapi, wangi, perasaan aku juga jadi seneng, ada kepuasan tersendiri (ya tau deh yang melankolis sejati plus koleris hampir sama rate-nya).

Jadi, ceritanya hari Ahad itu, aku nyapu2 (biasanya ini jadi bagiannya si abang, tapi kemarin Ahad lupa abang tuh lagi ada kesibukan apa gitu, keluar dari siang sampe abis Mahgrib), ngepel jugak (padahal selama hamil ini hampir gak pernah ngepel, pas pendarahan kemarin juga dibantuin sama sepupu bang Hen yg masih anak SMA yg kebetulan lagi liburan). Pas ngerjain semua ini udah agak ngos-ngosan sih, dan udah kerasa kalo itu tuh juga butuh tenaga perut. Trus tapi bak kamar mandi kotor, soalnya pas Ziyad mandi mainn selang dan nyemprot2 ke langit-langit yang bikin kotorannya pada masuk ke bak. Padahal dia kan baru mo sembuh impetigo-nya. Daripada gatel-gatel lagi, jadinya aku kuras sekalian, dan ya dibersihin sekalian juga. Gak cuma itu, sebelumnya juga cuci piring, trus pas udah sorean, iyad laper dan minta spaghetti. Kayanya kmrn pas roti abis dan snack-snack lain Ziyad gak tertarik. Jadinya kau bikinin. Tadinya mo cuma di kasih saos tomat del Monte aja, tapi kok kasian pas dia makan. Ya udah deh, keluarin sisa daging giling, kletak-kletok bikin toppingnya. Pas ini berasa banget tenaga tuh udah tipis banget. Karna pingin hasilnya tuh “cling”, bekas-bekas masak pun aku cuci…dan ini bener-bener udah tenaga terakhir. Abis itu aku rebahan aja bertepatan dg pas Abang pulang. Capeekkkk….bener-bener kerja terberat selama hamil ini, padahal gak ada yang nyuruh… (Ho oh, kami emang masih gak pake pembantu, dan alhamduillah selama ini masih teratasi).

Dan…seninnya, aku masih berasa banget capeknya, pas bangun dari qailulah, aku ndesel-desel abang sambil mo nangis, “Aku ngerasa gak kuat Bang…aku masih pingin istirahat.” Aku emang gak pernah beraktifitas pagi hari sejak hamil ini, jadi kita biasanya cuma ngobrol, makan (krn harus diisi perutku, kalo gak bisa pusing sampe malem!), ngebahas kerjaan di kamar, biasanya abang sambil cek2 kerjaannya beliau juga, trus nanti akhirnya aku tidur lagi, jadinya pas bangun harusnya udah langsung beresin kerjaan nyuci piring etc etc dan siap-siap ngadepin kerjaan ndesain. Tapi kali ini aku bener-bener ngerasa gak kuat. Abis ngomong itu aku mulai nangis. Abang bangun dan bilang, “Adek istirahat aja.” Aku sih masih nangis pelas, soalnya gak segampang itu nyuruh aku istirahat krn kalo ngeliat rumah berantakan dlm waktu lama akunya juga stress. Ternyata abang bangun, dan langsung mulai beres-beresin piring-piring, which mean, abang nyuci piring….huhuhu…ya udah krn ngerasa bisa istirahat aku deketin Ziyad yg masih tidur, dan rebahan walau gak tidur lagi. Stlh satu jam rebahan, akhirnya mulai agak mulai pulih dan aku mandi etc etc. Kita makan siang. Abang ke kantor dan aku pun mulai ngadepin laptop. Ziyad kebetulan gak masuk sekolah krn masih impetigo (menular lho!).

Dan baru sebentar di depan laptop, aku ngerasa perutku agak mules. Entah kenapa, kaya hamil yg kmrn, kalo mo BAB atau kentut, rahimnya kaya agak kontraksi gitu. Kali ini juga gitu, aku anggepnya ya masih normal. Trus aku ke kamar mandi, dan “Hah! kok coklat-coklat (flek).” Krn gak ada pulsa, aku ngajak ym-an abang, dan gak dibales2 aku ngetwit (dan ternyata twitku dibaca temen kantor abang dan dikasih tau ke abang, baru deh abang telpon). Aku udah bawa laptop ke tempat tidur tuh. Entah kenapa, aku ngerasa lebih khawatir dari pas penadarahan kemaren walo cuma flek. Aku lsg deg-degan, soalnya keinget juga pas dikuret kmrn juga awalannya kan flek2 coklat, trus tau2 mbrebes darah banyak (wal iyyadzubillah).

Akhirnya bikin janji sama dr. Detty sore itu (padahal lagi jadwal kontrol yg pendek), jadinya dapet nomor terakhir lagi krn mendesak. Di cek, alhamdulillah baby masih berdetak, udah 8cm lebih (lupa nih). Dibilang gpp, masih bagus, janinnya bagus, gak ada yang luruh atau apa dari plasentanya, trus dikasih penguat rahim utk periode 2minggu (wew, padahal pendarahan kmrn cuma dikasih utk 5 hari). Ditambahin vimolat utk 2 minggu (krn yg kmrn kan masih ada, la wong baru aja 2minggu yl kita abis rawat inap).

Sampe rumah, aku langsung disuruh istirahat aja sama Abang, gak usah banyak gerak. Karena aku juga ngerasanya ini kok malah lebih mencemaskan dari pendarahan kemaren (soalnya perutku pake kenceng2 juga), aku nurut aja. Di tempat tidur. Tapi jam brapa itu, aku pingin pipis dan laper, jadi abis dari kamar mandi aku ambil apel di kulkas, dan makan di dapur. Eh, ternyatah!, pas aku liat bawah, “Bang, keluar darah!” Deuuhhh…merah bener warnanya, tapi dikit. Padahal sore tadi kan cuma coklat2 dowang. Akhirnya ya gitu deh, Abang lsg rada panik yang jatohnya jadi agak marahin aku, “Adek kan abang suruh tiduran aja dst dst.” Aku diem aja soalnya aku tau Abang bersikap gitu sebenernya karna khawatir. Langsung dibikinin sari kurma dicampur air. Nah, ternyata aku masih kontraksi2 gitu. Kenceng enggak kenceng enggak. Akhirnya kita nelpon dr. Detty, tapi gak nyambung2, trus nelp RSSI (Sakina Idaman), dst dst, akhirnya berhasil nelp dr. Detty (udah jam 23.30 WIB!!), gak enak sebenernya, tapi mo gimana, cemas banget ee… Akhirya diapprove sama dr Detty buat minum Hystolan. Kalo bisa istirahat di rumah gpp. Jadilah abang tengah malem nebus obat lagi ke Sakina Idaman.

Besoknya dan besoknya lagi masih keluar cairan coklat tapi ini ada bening-beningnya walau cuma dikit dan sekali waktu. Kita udah khawatir itu tuh Ketuban Pecah Dini (KPD). Trus hari Kamis sempet gak keluar sama sekali. Nah, hari ini, keluar lagi pas subuh, dan pas jam siang. Aku jadi gimanaa gitu, pokonya gak tenang, gak semangat, akhirnya aku minta ke abang, “Kita periksa lagi aja po Bang ke dr. Detty.” “Ya udah, adek telp aja.” Ternyata jadwal periksa dr. Detty dipercepat dari jam 2 siang. Dan spt biasa, dapet nomor terakhir krn pas jadwal yang pendek.

Jam setengah 4 abang pulanng dr kantor, nanya udah siap belum, udah ditelp dr Sakina Idaman soalnya tinggal aku yg blum dateng. Padahal sesaat sblm Abang dateng, aku abis ngeluarin semua makan siang dan susu dan jus yg aku minum tadi alias MUNTAH. Huhuhu…gak enak muntah sendirian soalnya gak ada yg ngelus2 punggung belakang biar lebih lancar muntahnya. Ziyad pas denger aku muntah udah masuk ke kamar mandi, pingin bantuin (masya Allah ni anakku yg baru umur 3th sangat perhatian). Tapi aku suruh dia keluar aja. Dan aku mijit2 sendiri leherku biar muntahnya gampang keluar.

Sampe SI, daftar, ditensi 90/60, berat 44,5kg (naik setengah kilo). Iya rendah ni tensinya, makanya pusing ya.

Masuk ruang periksa, diperiksa dari bawah deh. Karena kmrn udah banyak browsing2, aku tau itu dr. Detty masukin kertas buat ngetes, cairan yg keluar itu ketuban atau bukan. Sakit e pas dimasukin jarinya, soalnya aku tegang bnget, padaha udah disuruh “Lemes lemesin…” Dan aku gak tau gimana caraya ngelemesinnya, jadi tetep sakit. Dan alhamdulillah, alhamdulillah, ternyata bukan air ketuban. Keputihan biasa. Tapi aku heran kok warnanya coklat2 ya. Tapi gak kejawab pertanyaan ini : ((, lupa gimana gak kejawabnya, padahal aku nanya terus ini, ternyata kata abang ini di jawab sama dr. Detty, ya intinya itu yg keluar ya darah, makanya gak boleh banyak jalan-jalan dulu . Pingin cari dokter kandungan cewe yang bisa memuaskan nerangin kalo aku lagi penasaran, tapi entah kenapa blum nyoba juga dokter lainnya. Akku ditanya, “Mba Siska kerja ya?” “Iya di rumah, desain web…bla bla bla…” Intinya, ya bagus kalo di rumah, intinya jangan banyak jalan-jalann dulu. Kalo orang kerja kantoran mungkin bakal banyak gerakan2, mulai jalan keluar rumah, di kantor etc etc.

Rasanya legaaa banget…paling engga ngilangin kecemasan kami dari kemaren, alhamdulillah. Soalnya 2 hari ke depan, kemungkinan Abang bakal sibuk banget dan gak banyak di rumah. Soalnya ada event yg mesti diurus, sekalian ketemu sama pimpinan yg jarang-jarang ke Jogja.

Pulang dari RSSI, aku sempetin sholat ashar krn tadi ketunda, trus makan (krn makan siang keluar semua), walau sebenernya tetep gak selera makan, tapi aku kan gak mungkin ngikutin seleraku aja. Jadi, makan pelan-pelaaann banget, biar gak enek. Akhirnya alternatif makan malem beli burger aja. Huhu..gak sehat, tapi drpd gak makan. Aku gak tau kenapa, bener2 gak selera makan nasi lagi nih. Jenuh juga, udah gak tau lagi mo makan apa. Gak ada makanan yg membangkitkan selera. Mudah2an gak lama2 yah…biar bunayy di dalam sehat-sehat.

Oh iya, blum bisa pasang hasil pring USG yg tadi. Males nyecan, soalnya masih ngadepin laptop di kasur bukan di mejaku. Tadi udah moto, tapi gak ke-sent2 ke flickr maupun ke twitpic. Insya Allah menyusul. Panjang Bunay 8.76 cm. Beratnya gak tau, aku gak nanya ddan gak bisa baca hasil USG-nya : (.

Pulang dari situ, aku entah kenapa pingin beli sesuatu yg lucu2. Pinginnya malah juga beli boneka. Cuma karena pengeluaran bulan ini udah banyak bgt, (4 kali priksa obgyn, 1kali periksa Ziyad, rawat inep, makan yg mood2an nyesuain selera aku etc etc), jadinya yg kecil2 aja yg cukup nyenengin aku ^^.

1 Comment

  1. athirah binti mustadjab says:

    may ALLOH blessed u n ur baby, ukhtii… ALLOH Yahfazhukumaa insyaa Allah ^^

Leave a Reply