Bukan Selalu Salah Istri

Sebenernya pingin posting tentang ini udah lama. Cuma waktu itu sengaja gak langsung dengan beberapa pertimbangan. Terus baca postingan di blognya Mutia, mo nulis komentar kok jadinya panjang huhu, ya uda deh sekalian bikin postingan aja.

Istri Antum Gimana Ini…

Antum dalam bahasa Arab artinya kalian, cuma utk afdholiyah (kalo ga salah ya), sering digunakan utk orang kedua tunggal (kamu). Nah, kalimat tersebut keluar dari seorang ustadz yang ketemu seorang laki-laki yang baru menikah, tapi pakaiannya kusut dan kurang tertata, ya bisa dibilang penampilannya lecek deh. (Oya, ini yang cerita abang karena ada di tempat kejadian).

Ustadz tersebut mengomentari, “Istri antum gimana ini?” Kebetulan waktu itu, ikhwan tersebut baru aja nikah.

SelanjutnyaUstadz tersebut bahkan sangat membanggakan istrinya, “Kalo istri ana (saya) , kalo ana keluar mesti licin semuanya.”

Waktu itu aku kebetulan lagi ikut abang yang emang khusus mo ketemu sama ustadz tersebut. Nah, pas keluar dari gedung tersebut, abang cerita kejadian yang baru aja didengar dan lihat. Hahay…aku langsung ceringisin, “Mmh…makanya, kalo orang lain ngomong baru deh kepikiran.”

Kenapa aku ngomong gitu? Karena masalah rapi dll udah sering aku bilangin dan berusaha aku penuhin. Kadang udah ditatain, tapi nanti cuek,  “Udah gini aja”, “Cuma ke situ aja” dll dll.

Tapi alhamdulillah, setelah hampir 4tahun menikah, sekarang udah lumayan gampang dan mule ada hasilnya pengaruh memperhatikan penampilan dan sebagainya. Sebenernya,  mungkin wajar kalo si laki-laki tadi mungkin masih membawa tabiat lama sebagai seorang bujangan. Bang Hen sendiri, waktu baru nikah juga masih sangat tidak peduli penampilan. Nanti aku udah sediain yang rapi-rapi, udah disetrika, tau-tau keluar pake yang udah kusut, “Pake ini aja.” dst dst. Kalo di rumah, dulu seriiiing banget pake kaos kebalik-balik (jahitannya di luar). Alhamdulillah sekarang udah gak lagii heheheh…

Ya pokoknya gitu, gak selalu salah istri, karena kadang bawaan cowok yang males repot, mo ringkes aja, akhirnya ya tampil semaunya.

Emang pas terkadang aku cerewetnya karena, “Nanti dikira istrinya gimana sih.” Nah, ternyata bener kan ada juga orang yang emang beneran nilai dari segi tersebut.

Tapi sering juga aku ingetin dari segi yang lain. Misal lagi lihat abang pake kaos yang jahitannya udah lepas-lepas karena emang bajunya emang udah luamaaa bgt. Aku bilang, “Itu kaosnya mbo gak usah dipake lagiii : (.” Dan untuk satu baju tersebut yang masih tetep bertahan di lemari beliau sampe saat ini, mesti jawabannya malah gak sesuai tema. “Ini bajunya Daus lho dek (sahabat bang Hen pas SMA). Kaos abang ada di dia.” Selaluuuu seperti itu jawabannya hehehe.Ya pokoknya kalo lagi pake kaos yang begitu-begitu, aku ingetin,

“Gak boleh lho bang kaya gitu…” Maksudnya pake baju sampe compang-camping padahal sebenernya mampu untuk memakai yang lain (hihi, jangan bayangin compang2 banget ya). Takutnya kan kaya orang-orang sufi yang mereka sengaja melusuh-lusuhkan diri, pake baju tambal-tambal dan sebagainya supaya dikatakan zuhud dsb. Yang seperti itu kan gak boleh dalam Islam.

Atau ketika gamis sholatnya yg ada bekas setrikaan gosong di ujung, hasil kerjaan orang laundry dan gamis lainnya udah pada robek berkali-kali dan udah aku jahit berkali-kali dan juga udah lusuh, aku minta gak usah dipake lagi, apalagi yang ada bekas jejak setrikaannya itu huhuhu…nanti dikira kerjaanku jugaa kaya gitu. Trus aku bilang,  “Mbo beli yang baru bang…rezekinya juga ada.” Allah kan suka melihat bekas nikmat yang dilimpahkan kepada hamba-Nya (HR. Tirmidzi)

Dan kalo gak akunya yang gerak, mesti deh bakal tetep dipake tu baju2 hehehe. Alhasil, kalo kaos yang dari sahabatnnya itu, biasanya aku jahit lagi, krn emang bahannya yang nyaman untuk dipake di rumah dan gak ada bekas noda2 atau apapun, masih layak pakai dan gak layak dijadiin lap :D. Kalo gamisnya, mesti aku keluarin juga dari susunan baju (alias diplastikin atau dikardusin). Terus nanti aku planningin deh, “Ke situ yuk, beli gamis abang.” Dan ini pun gak mesti langsung disetujuin. “Gak usah dulu lah. Nanti aja bla bla.” Atau kadang kebetulan pas keluar lagi tujuan yang lain tapi ada momen yang tepat, langsung deh aku pilihin baju buat abang.

Intinya dan kesimpulannya, ketika penampilan laki-laki kurang berkenan di hati anda, bukan selalu salah istrinya kan ^^?

6 Comment

  1. mutia says:

    betulll… bukan selalu salah istri mba…
    mungkin perlu nulis artikel kali mba tentang ini^^ siapa yang mau ya^^
    soalnya laki2 pada umumnya juga belum paham batasan aurat. Jangan muslimah melulu donk yang dikritisi penampilannya… yang muslim juga perlu… Selain itu, ya… mungkin ana ada uneg2 pribadi… ikhwah kalo kondangan mbok ya (ngapunten nggih siapa pun yang baca) jangan pake sendal jepit dan tas gembol… ikhwah bermanhaj terbaik dandanlah yang terbaik pula nggih…. ga harus jadi cowok metro kok, yang penting sesuai tempatnya…

  2. cizkah says:

    betuulllllllll….jadi inget sesuatu. Pas ana KKn dulu, satu2nya ikhwan di tempat kuliah ana dateng ke kantor BTKP tempat ana KKn, pake kaos putih blewer, pake sendal jepit….Dan beliau waktu itu mo minta CD tugas yg ada di ana. Ya ALlah, jujur malu bangettt…mbo jangan gitu2 amat. Spt kata Tia, “Sesuai tempatnya…”

    Trus ada kejadian lain, pernah lagi jalan bareng sama Galuh dari kos2an 17c, eh trus ketemu ikhwan naek sepeda. Trus mgkn krn ana ada pikiran, jadi bengong sesaat atau gimana, Galuh tanya, “Itu tadi calonnya mba sis ya.”

    “Hah? Bukan…” Hihi..terus ana lanjutin..
    “Kayanya kalo calon ana penampilannya gak gitu.”

    Terus terjadilah pembicaraan yg intinya ya itu, setuju juga, kalo pengennya tetep rapi la ya, gak terus ke semua tempat seadanya aja.

    Kejadian lain lagi juga, ana nyuruh suami beli sendal yg bagus, yg sekalian bisa buat acara, alhamdulilah berhasil juga mbujuknya.

  3. ismi says:

    hi hi hi…, saya jadi belajar dari tulisan2 ummi. (~_*)..tetap semangat ya ummi..

  4. فا says:

    jadi ketawa nih lihat obrolan para ibu…jadi inget juga obrolan sama mba umi…nyambung juga sama mba sis (gak tahu yah, mba sis inget gak waktu bareng ngobrol ringan sama mba umi tentang fenomena ikhwan “owol” yang kalo kondangan pake sendal jepit, padahal dia punya alas kaki yang lebih layak dikenakan dari sepasang sandal jepit)

  5. Assalamualaikum…..
    Wah…wah…wah…. bru sadar sya, klo trnyata anda ini perempuan.
    Btw sya nyasar ksini krena liat tampilan web nya pengusahamuslim.com yg baru, sya ngintip css file nya, ada link web ini & sya rsa ntu mke custom CMS / CI(sok tau Mode : on) hihihihi….

    Tulisannya bgus jga, lmyan bwt pncerahan bgi yg msh bujangan ini….. mksh dah bgi2 pngalamannya mba…

    eh… ngga ada comment notify nya yah… sya ngga tau donk replynya…

    Wassalam

  6. cizkah says:

    wa’alaikumussalam awrahmatullah
    Saya cuma bikin desain frontpage, adapun backendnya ada programmernya sendiri dan setahu saya menggunakan CI

Leave a Reply