Cerita Persalinan Bujang #2 – Thoriq Ibrohim –

catatan kelahiran ziyad

Zaman SMP, SMA dulu, salah satu bahan guru olah raga untuk ngambil nilai adalah lari sprint atau lari keliling lapangan 400 m. Aku lebih seneng kalo ngambil nilai lari keliling lappangan, yang terkadang sampe 2x puteran karena tipikalku adalah “bertahan”. Kalo lari sprint aku kurang bisa cepat. Sedangkan kalo keliling lapangan aku dah tau celahnya, yang penting usahakan di awal udah di posisi pertama, abis itu jaga ritme lari supaya kuat bertahan (gak pake jalan) selama 2 puteran itu, dan itulah yang biasanya gak dilakuin siswa2 lain, jadinya mereka tambah jauh ketinggalan.

Berasa capek dan ngos-ngosan setelah itu wajar-wajar aja kan ya. Kebayang gak kalo abis itu disuruh lari 2 puteran lagi atau 4 puteran lagi, dan itu HARUS dan gak ada jeda waktu istirahat. Euuww…capek bukan main dan kayanya bakal teparrr dan berasa “HAH, KUAT GAK YAH!”

Dan itulah yang terjadi di hari kelahiran bujang #2-ku, Thoriq Ibrohim. :D

Bagaimana detail ceritanya?? :D

Dulu, dari awal hamil sampe usia Ziyad 1 taunan, catatannya aku tulis manual loh hehehe. Itu foto catatan pas ngelairin Ziyad. Sekarang cerita kelahiran Thoriq di sini yaa…

Waktu hamil Ziyad, masuk minggu #36, aku njaga banget kondisi fisik. Gak mau sampe capek-capek banget. Jadi, kalo udah capek dikit, langsung berhenti dan tidur-tiduran aja.

Nah, pas hamil bujang #2 nih, aku kan pengen banget lahirnya pas usia kehamilan #38, pengennya pengen bangettt…tapi qodarullah akunya kurang mempersiapkan kondisi fisik karena juga gak bisa fleksibel kaya pas blum ada buah hati pertama hehee.

Beberapa hari sebelum lahiran, rajn masak. Belanja pun pagi-pagi ke bu Jum, warung sayur deket rumah. Tapi karena mikirnya siapa tahu bakal lahiran, gak berani mesen ikan-ikanan, beli apa yang ada di warung.

Selasa 4 Januari

Lupa kejadian tepatnya pas pagi itu, yang jelas akunya masak-masak, terus qodarullah, Ziyad gak sekolah. Kok bener-bener blank ya kejadian tepatnya hari itu. Udah gitu, karena gak sekolah, Ziyad dibiarin bangun siang. Nah, akunya seperti biasa kan kurang tidur malemnya. Biasanya kebayar pas tidur siang, dan tidur siang itu bisa tenang kalo pas Ziyad sekolah atau pas Ziyad juga lagi tidur. Biasanya kalo udah tau Ziyad gak sekolah, aku bakal ikutan tidur, ya itu tadi, menyiapkan stamina buat ngadepin tingkah polah Ziyad kalo udah bangun yang kayanya gak ada berentinya hehe. Tapi hari itu gak kelaku, jadinya masak2 sampe siang.

Akhirnya abis makan siang, udah mule tepar, abang makan di rumah, tapi juga langsung ke kantor. Dan aku dengan “pengertian” tahu kayanya gak bisa minta Ziyad diajak ke kantor krn kerjaan abang juga masih crowded. Terus aku niatnya tidur, Ziyad bisa maen2 sendiri. Tapi ya gituuu…jadinya tidur-tidur ayam, soalnya Ziyad mainnya tetep deket aku dan tetep bolak-balik, “Mi ini.” “Mi itu.” Trus yg paling aku inget, nyodorin aku penghapus, dia megang penggaris, “Mi main pedang-pedangan…” ;D

Ya jadinya merem melek. Sadar gak sadar. Capeknya udah super capek deh. Soalnya biasanya kalo masak bener2 udah nguras tenaga, karena abis masak kan berarti ada cucian piring.

Malemnya, pengen banget tidur cepet tapi gak bisa. Terus karena vitamin udah abis dan gak beli-beli dari kemaren, dan udah lewat jadwal periksa dan krn udah minggu #38, jadinya ngerasa lebih baik periksa, berangkatlah dengan badan yang udah capek2. Diperiksa bu Muslimatun, alhamdulillah kondisinya bagus, cuma bentar doank gak sampe 5 menit. Abis itu pulang…Terus makan jagung rebus etc…nungguin Ziyad ngantuk, ngelonin dll dll…

Rabu 5 Januari

Dini hari…jam 02.30 wib, belum tidur, dan udah ngerasa kontraksi pas BAB. Salah satu tanda yang aku tungguin kan emang itu, sering BAB dan dibarengi kontraksi. Dini hari itu udah ngerasa, “Eh…udah mo ngelairin apa ya?” Tadinya udah mo siap-siap aja. Udah mule “bersih-bersih” di daerah V. Akhirnya mikir lagi, lebih baik aku tidur deh…lumayan dapet 1, 5 jam-an. Dann…alhamdulillah beneran bisa tidur dan bangun pas subuh. Pas wudhu udah berasa kontraksi juga. Pas sholat jugak. Cuma karena abang juga kurang tidur, aku cuma kasih ancang2, “Bang kalo hari ini ngelairin siap ya?” – lupa kalimat tepatnya. Dan abis itu aku ngebiarin abang tidur lagi dan belum bilang kalo kontraksiku tuh udah mule teratur hehe. Abis itu kontraksinya makin sakit dan emang jadi 5 menit sekali. Terus aku juga bolak-balik BAB 2x lagi ke kamar mandi. Hmm…emang udah waktunya kayanya.

Terus aku ngelengkapin pelan-pelan isi  tas yang udah disiapin buat di bawa ke RS. Baju ganti aku, Ziyad dan abang, handuk dll dll. Jam 7, aku bangunin abang, “Bang…kayanya lahiran hari ini.” / “Emang udah teratur kontraksinya?” / “Iya…aku juga udah bolak-balik kumbang (- he…kumbang adalah istilah yg ada dikami utk mengatakan BAB -), tadi malem udah, terus tadi bla bla..”

Abang masih agak merem melek ngumpulin nyawa :D. Terus aku bilang, “Siap-siap aja yuk bang, keburu sakit banget.” Hehehe…soalnya kan masi mesti nyiapin yang lain-lain, Ziyad juga masih tidur. Dan ternyata abang kali ini “agak panik.” Hehe…Ziyad kebetulan udah melek juga tuh…langsung dibilangin mo ke rumah sakit. Rencananya mo bawa dia ke RS dulu, kalo emang aku positif udah mo lahiran (ngeliat dari udah bukaan berapa), baru mo di anter ke childcare. Tapi karena kontraksinya udah bener-bener makin sakit yg bikin aku berhenti sejenak dari kegiatan, kayanya emang udah positif deh, terus aku bilang langsung di anter aja ke childcarenya. Dan gak pake dimandiin hehehe, soalnya aku udah terlalu sakit, dan abang – ya itu tadi – agak panik. Aku sempet nyiapin roti buat bekal Ziyad sama buat sarapannya.

Sampe RS, jam 8, ke pendaftarannya ditanya sama mba perawat, “Mo periksa kandungan?” / “Ee….kayanya mo lahiran mba..” / “Oh..” Langsung deh ke ruang bersalin.

Gak lama ternyata mba Dina (bidan pembantu yang dulu juga bantuin aku pas lahiran Ziyad) masuk. “Eee…mba Dina…” Masih ngobrol2 biasa tuh abis itu. Ditanya udah flek blom. “Blom…tapi kontraksinya udah sakit banget.” <– ini maksudnya bandingannya dengan kontraksi Braxton Hicks yah, bukan kontraksi persalinan. Diperiksa ternyata udah bukaan 2. Disuruh ke kamar dulu aja, drpd nunggu di ruang bersalin lama, gak enak.

Abis itu yang ada ceritanya adalah proses menahan sakit kontraksi. Setelah sejaman, kontraksinya udah jadi 3 menit sekali. Pas awal-awal masih aku yang ngeliatin frekuensinya. Akhirnya udah gak sanggup, abang deh yg ngitungin waktunya. Di sela-sela itu, abang masih sempet nyalain laptop ngurusin bbrp kerjaannya hehehe. Nanti kalo aku kontraksi, abang ke deket aku lagi buat “menguatkan”. Abang juga nyuapin aku roti, bikinin aku campuran sari kurma dan air. Rotinya cuma abis setengah. Dan cuma itu makanan yang masuk. Sisanya campuran sari kurma dan air. Udah gak sanggup dan gak selera makaaann…

Lama-lama aku ngerasa CAPEEEK banget. “Bang, mudah-mudahan aku kuat yaaa…” / “Doa sama Allah, minta pertolongan sama Allah. Insya Allah adek kuat.”

“Aku ngantuukk…”

Tapi mana bisa tiduurr hehehe, orang kesakitan banget…sibuk napas panjang. Terus udah gak karuan rasanya, spt biasa kalo udah kecapekannya pol-polan, aku nangiss…hikkkkss…Abang ngingetin buat jangan nangis…dan terus memotivasi aku. Akunya juga berusaha berhenti nangis, soalnya kan tambah abis energinya, tambah susah ngatur napasnya, dan bisa-bisa tambah ngantuk.

Akhirnya gak kuat lagi, jam 10 manggil mba Dina. Jam setengah 11 beliau baru masuk kamar, di cek ternyata udah bukaan 4. Aku sempet pipis sebentar sebelum mba Dina masuk, dan ternyata udah ada “show”, ketauannya netes di lantai pas keluar dari kamar mandi. Karena aku udah kesakitan banget, disuruh ke ruang bersalin langsung aja.

Di ruang bersalin

Campuran sari kurma dan air masih sempet keminum 1 botol. Abis itu air abang abis, jadinya sempet minum yg masih kentel2 gitu sekitar 2 sendok. Sempet nangis lagi karena makin sakit dan makin capek. Mba Dina juga udah nungguin, di daerah tulang ekor dielus-elus setiap aku kontraksi (dan itu ngebantu banget utk ngurangi – sedikiiit – rasa sakit kontraksi). Karena udah SANGAT CAPEK, akunya udah mule kesulitan ngontrol nafas supaya gak sampe ngejen. Malah terakhir-akhir kayanya udah lepas terus. Jam 12-an, aku udah mule ngerasa melayang-layang deh setiap kali kontraksi. Ngomong ke abang sama mba Dina, “Mba…aku capek…gak kuat…” Abang nguatin aku, “Ini baru sebentar, insya Allah adek kuat, dulu lebih lama lagi.”

Sempet minta pake epidural jugak hehehe…Asli udah gak kuat lagi nahan sakitnyahhh…Akhirnya diperiksa sama mba Dina udah bukaan 7. “Sayang-sayang udah bukaan 7 pake epidural.” HIKS

Terus, alhamdulillah bu Muslimatun dateng. Udah pake celemek. Aku pikir baru mo periksa aku tuh bukaan berapa. Eh…kok mba Dina bilang, nanti coba ngejen pelan-pelan. He? Sempet heran terus nanya, “Emang udah kebuka ya mba anusnyaa?” (salah satu tanda udah bukaan sempurna). Mba Dina jawab, “Itu kan teori…gak mesti” Sambil senyum2. Terus, mba Dina beberapa kali bilang, ketubannya udah mo pecah, biar pecah alami, biar bukaannya lebih cepet.

Bu Muslimatun sempet pergi lagi, soalnya ada pasian anak yang demam tinggi dan dokter jaganya kenapaaaa gitu. Aku disuruh miring lagi ke kiri…Hwaaaa…udah pasrah dehh…

Gak lama bu Muslimatun dateng, trus udah di taro deh kakiku di penyangga. Terus ternyataaaa, ketubanku di pecahin. Hoo…rasanya sedikit lebih lega pas udah dipecahin, yang dari tadi menghentak-hentak bikin pengen ngejan itu juga soalnyah. Terus abis itu nunggu aku kontraksi lagi, terus tau-tau aku disuruh ngejen. ‘He…?’ Sempet bengong sesaat, udah boleh ngejen toh…eh ngejen tuh gimana ya. Hehehe, tiba-tiba lupa gitu terus jadi keinget cerita istrinya temen suami ituuuuh…yg istrinya lupa juga cara ngejen. Terus kedengeran deh suara bu Muslimatun ngingetin, “Ngejen…kaya mo e-e.” Ini padahal aku gak nanya lho…tapi pas lahiran Ziyad juga mesti diomongin itu, dan ternyata kata-kata itu emang penting bgt, soalnya kondisi ibu yang mo ngelahirin tuh rada-rada gak karuan dan bisa bikinn ngeblank alat pikir ya hehehe.

Karena tadinya aku sibuk nahan ngejen trus tiba-tiba disuruh ngejen…jadinya pas pertama agak lupa. Dan akhirnya mule ngejen, tangan aku disuruh pegang besi yang di sisi-sisi tempat tidur, dan jangan disandarin ke ke kasur, spt biasa disuruh angkat badan sekitar 45 drajat ya. Dan ternyata proses lahiran bujang #2 ini lebih susaaahhh dan kerasa sakit euyy…hehehe. Kalo dulu Ziyad soalnya cuma 2-3x ngejen, pas kepalanya keluarpun gak kerasa sakit.

AKu ngejen berapa kaliii. Semuanya sibuk motivasi. “Ayo ayo…udah seperempat ini keluar kepalanya, sekali lagi sekali lagi.”  Akunya gak kuat, masuk lagi dehh…Rebahan lagi… Di sela-sela itu, abang nyodorin air putih, diminum pake sedotan. Sampe jeda 3x kontraksi, ditekad-tekadin…Alhamdulillahh…akhirnya kepala bujang #2 keluar. Semuanya langsung nenangin, “Udah udah….alhamdulillah.” Dan aku juga gak berhenti nyebut alhamdulillah dengan ngos-ngosann dan suara yang udah kaya bukan suara aku lagi… huhuhuhu.. Dan itu terjadi pada pukul 12. 35 wib.

Proses IMD

Abis itu, bujang #2 langsung di taro di dadaku. Aku tuh kurang teliti baca proses IMD, harusnya kan di taro di perut ya. Jadinya aku terima aja. Lagian juga udah LEGA banget, alhamdulillah bujang #2 udah keluar. Tanganku yang kanan di taro di pantat bujang, yg kiri di punggung. Terus dikasih selimut. Bu Muslimatun masih sibuk ngeluarin ari-ari dan njait. Kali ini aku pake disuntik sblm di jahit.  (seinget aku dlu pas Ziyad engga soalnya). Aku masih trauma banget sakit pas ngeluarin kepala Thoriq, jadinya agak-agak “berisik” heheh. Terus sempet disuntik di paha juga nanya, “Kok di suntik lagi mba..ini suntik apa?”

Bang Hen mule ngerekam bujang #2  dan memuji Allah…

Kerasa kaki Thoriq yang ngedorong-dorong perut aku. Baru 10 menitan, mba perawat yg disebelah kiri (maap ya mba, aku lupa nanya nama), udah pengen bawa Thoriq buat ditimbang dan dipakein baju! Akunya nolak, “Lho mba…nanti aja…kan baru sebentar.” / “Ini adeknya nanti kedinginan.” / “Ya kan gpp, malah emang bagusnya sentuhan.” Terus mbanya – alhamdulillah baek-, “Ooo..ya udah..” dengan nada baik ^^. Terus bang Hen bilang, “Ini udah sampe mimpi-mimpi mba pengen IMD.” Hehehe jadi pada ketawa.

Terus ternyata prosesnya beneran abis itu bujang #2 masukin jempolnya ke mulutnya ngenyot2…masya Allah…takjub dehh…

Setelah setengah jaman tapi akhirnya bujang #2 diambil buat ditimbang dan digelangin…dan langsung nangis loh! Pas di dada aku padahal anteng2 aja. Akunya pasrah aja deh, udah kesenengan bisa ngelaluin proses persalinan tsb soalnya…”Nanti dibawa lagi ke sini ya mba..” Abang langsung ngikutin deh. Ternyata dari rekaman yg ada di hp abang, Thoriq sempet mo dipakein baju lagi sama mba perawat tsb, alhamdulillah suami ngomong, “Gak usah pake baju mba.” Mbanya sempet ragu…Wew…ternyata emang prosedur IMD mesti ditanyain dari awal ya, karena gak semuanya bener-bener sesuai prosedur yang benernya. Akunya kemaren juga cuma nanyanya di SI bisa IMD gak. Pas dijawab selalu, akunya gak nanya prosedurnya gimana.

Abis itu Thoriq balik lagi ke dada aku. Trus aku kan minta direndahin posisinya, kok kayanya ketinggian gitu. Mbanya bilang, “Engga di sini, mo IMD kan…” :D

Sampe jam duaan siang, Thoriq gak nemu-nemu puting akuuuh. Akunya udah ndeket-ndeketin. Eh…takjub loh pas proses setelah dia ngisep jari trus mule nyari-nyari nenen. Ternyata emang bener kaya gitu. Cuma kok udah deket banget dia blum dapet-dapet ya. Akunya udah mule capek banget, akhirnya nyeraahh hehehehe…Abang juga ndukung2 aja. “Yang penting kan udah ngelewatin tahap-tahapannya.” Hehe..Akhirnya disodorin/dimasukin ke mulut Thoriq dan langsung diisep…masya Allah.

Terus akhirnya karena udah makin capek, manggil bidan – yg ternyata ada bu Gayatri -. Terus dipakein baju deh, Thoriq.  Terus ke kamarrr…

– Dan diriku sekarang mule kecapekan ngetik cerita ini hehehe…off dulu…hari ini begadang sampe jam 8 pagi soalnya…- . 3 hari ini Thoriq malemnya agak rewel, kayanya karena sumuk, jadinya gak mau kalo ditaro di kasur….

19 Comment

  1. Tyas Ummu Muhammad says:

    Subhanallah … cerita yang begitu indah tentang kelahiran buah hati tercinta ^^
    Berharap kan menjalani proses melahirkan normal juga … Insyaa Allah ^^

  2. cizkah says:

    aamiin allahumma aamiin….^^

  3. Tyas Ummu Muhammad says:

    Assalaamu’alaikum, mbak Ciz … ID YM-nya mbak apa yach?
    boleh minta di add? Jazaakillaahukhoir ^^

  4. dewi says:

    masyaalloh.. perjuangannya ya mba.. smg mendapat pahala di sisi Alloh, terutama untuk kesabarannya. doakan ya mba, smg bisa sekuat mba siska nantinya *menghitung minggu ^^*
    baarokallohu fiikum.

  5. cizkah says:

    tyas…yg kmrn itu, yg ana send ke hanin****@yahoo.co.id hehe..udah ana add barusan accoutnya tyas

    dewi…itu ada yg ketinggalan ceritanya, ana pagi2 itu masih sempet beresin rendeman sprei (krn biasanya ana pakein bayclin biar bersih), kan suami gak tau prosedurnya kalo abis rendeman itu mesti dibilas bersih2, biar pas masuk mesin cuci, baju lainnya gak kena efek putihnya hehe…*salah sendiri ya ngoyo*. Abis itu nyempetin nyalain mesin cuci, trus jadi kita pergi dalam keadaan mesin cuci masih bekerja hwehehe…

  6. dewi says:

    khobarnya… semakin rajin bumil “bergerak” semakin lancar persalinannya kelak -insyaalloh-. hehe..
    oya mba, di mana beli nice kids di jogja? ana tertarik mau nyoba, buat sehari2 aja kan murmer ^-^ *ibu2 yang suka irit*

  7. ummu hakam says:

    um,.. a mo nwrkan sepre waterproof… imel a. ab_hammaad@yahoo.com. ym:ab_hammaad. jzk. hrga dr 130an smpi 195 yg polos.

  8. loh, siska dah punya anak lagi tah? alhamdulillah…. selamat deh. ternyata meskipun dah pernah melahirkan, tetap saja deg-degan n kesakitan melewati masa-masa kontraksi. aku dah 4 kali lho sis mules2, hehe…. sakit :>

  9. cizkah says:

    heheh…alhamdulillah mba…weh..baca komen mba rini di blog mutia…baru tau ceritanya subhanallah. Semoga Allah memberi ganjaran yang berlipat…
    mba rini inget aku gak ya *gantian yg tanya*. Dulu aku belajar sama bhs arab di wisma rosis yg disendowo hehe

    Bener mba, tetep deg2an dan kesakitan

  10. di sendowo bukan rosis jeng, aanisah kali. habis itu aku di sakiinah, tp masih sering ke RI juga, masih sempat ngajar adek2 di teknik deh kayaknya waktu itu. angkatan terakhir yang ku kenal mungkin angkt 2004-an. ah, ternyata aku dah tua…. ya ingat siska, tapi masih belum bisa mengingat2 wajahnya. padahal fera dah ngasih tahu detil ttg siska, “yang ini lho mba…”. payah nih, tetap aja memoriku lemot. kalo ketemu, kali baru ngeh, “oooo….”

  11. Hihi… lucu lihat fotonya Ziyad ma Thoriq… masyaa Alloh ya ^^

  12. nina ummu abdirrahman says:

    selamat ya mbak atas kelahiran bujang ke 2.
    baarokallohulaka wa baaroka ‘alaika wa jama’a bainakumaa fii khoyr.

    sekarang tinggal dimana to mbak?

  13. cizkah says:

    eee…kok gak ada notif ke imel tnyt ada bbrp komentar baru yg masuk.
    di monjaliih…nina dimana sii,ga ada kbrny lg. minta no hp nin…nulis buat muslimah jg dung…

  14. dede rani says:

    hadooooh jadi deg2an bgt, udh deket mau lahiran soalnya.
    Jadi agak2 takut gitu …

  15. cizkah says:

    heheh..yg udah 2x ngelairin aja deg2an juga kok kemaren. Banyak2 doa aja ya Ran ^^
    jangan lupa siapin fisiknya, jangan cape2

  16. dede rani says:

    iya neh mbk, td bis USG katanya ari2 udh pengapuran.
    Jadi skr tiap pagi jalan pagi trus biar baby cepet turun panggul.
    Moga aj smua lancar amiiin

  17. dede rani says:

    anak ku udh lahiiiir hehehehe seneeeeeng bt rasa’y ..

  18. cizkah says:

    walaah…selamat yaa….hihi…heran baru aja lahiran masih sempet ngenet deeh…hebaad…masya Allah

  19. salam kenal…semoga thoriq menjdai anak yg berbakti kepada orang tua…amiieen…

Leave a Reply