Bersyukurlah…dan Jangan Menyerah Saudariku…

Sebenernya…entah kenapa aku sedih sekali saat ini, walaupun apa yang aku sedihkan blum terjadi, tapi hal itu sudah terlontar, entah lewat sebuah lisan ataupun tulisan. Tapi aku juga jadi bisa merasakan apa yang suamiku rasakan, waktu aku melontarkan hal yang hampir sama, setahunan yg lalu, tahun 2009, aku bicara di kamar di Jakarta tempat orangtuaku, “Bang…apa aku kerja aja ya…”

Betapa sedihnya suamiku waktu itu, beliau mengatakannya dan sekaligus ekspresi beliau juga menunjukkan hal itu. “Sedih abang dek…”

Aku pernah menulis artikel ini “Jangan Menyerah Saudariku“, dan aku juga sangat berusaha mendalami artikel ini. Tapi ketahuilah, hampir saja setahun yang lalu aku menyerah…

Cerita runtutnya beginih…

Lulus Kuliah

Mungkin pada blum tau yah kalo aku tuh kuliah dibiayain mbak. Yap, keluarga bukan dr kluarga mampu. Alhamdulillah pas awal masuk aku dibantu orang, eh ternyata orangnya gak sanggup bantu untuk selanjutnya, trus kakakku dapet kerjaan dan beliaulah yg biayain aku.

Jadi, ketika aku lulus dg nilai wah, tentu aja harepan orangtua aku kerja kantoran dengan gaji wah, bisa biayain adekku yg masih bungsu (waktu itu baru masuk SMA), ya itung2 gantian sama mba yang udah mbiayain aku. Ples lagi alhamdulillah kalo bisa bantu2 ortu, mengingat usia orangtua yang mulai berumur.

Tapi, waktu itu aku yang sedikit2 udah memahami syariat merasa berat. Walau rasa bersalah tentu aja sangat melekat, gak bisa balas budi, gak bisa biayain adek, gak bisa bantu orangtua…gak bisa bikin bangga orangtua…dan seterusnya…

Hari-hari selanjutnya adalah aku ditelpon oleh Mama (bisa dibilang tiap hari), ya intinya suruh pulang, kerja di Jakarta. Atau pokoknya cari kerjaan yg wah lah. Soalnya aku bilang aku udah kerja pun (di TK), dianggap kurang wah, dan dikatakan, “Emang gajinya berapa…?”

Sampai akhirnya aku gak angkat telpon dr rumah karena endingnya mesti nangis. Akhirnya aku ngirim surat ke Mama, menjelaskan keinginan aku dan harapan aku.

Oya, setelah tau aku udah skripsi, aku gak pernah dikirimin uang bulanan lagi loh.  Bener2 perjuangan pokoknyah. Pindah kos (ke kos yang jauh lebih murah) aja aku angkut pake sepeda mini pelan2 barang2ku. Tiap hari aku usahain makan siang bisa dibuat untuk makan malem juga, krn emang gaji di TK waktu itu kecil dan aku masih harus bayar kos sendiri. Tapisejujurnya, saat itulah justru aku benar-benar ngerasain manisnya iman….bener-bener maniis.

Menikah

Alhamdulillah gak lama kemudian aku menikah. Rasanya seneng banget. Papa masih terus mendorong aku untuk bekerja. Bahkan si abang juga disaranin kerja di Jakarta. Alhamdulillah abang prinsipnya kuat dan bisa nanggepin bujukan Papa dg santai.

Pas aku mo punya anak pertama, masih hamil, pernah dapet kunjungan dr Mama Papa. Yah…begitu deh…masih berusaha bujukin kerja. Dan masih mempertanyakan masa depanku sama si abang gimana. Gajinya emang berapa. Kebayang gak sih tekanannya dan sebenernya sedihnya aku. Padahal aku udah nunjukin aku tuh bahagia banget sama abang, walau pendapatan abang masih seadanya.

3 Tahun Berlalu

Dan…tiga tahun pun berlalu, aku udah nikah, udah punya anak, udah punya suami yg nafkahin aku dan aku baru aja dikuret karena kena Mola (hamil anggur). Kayanya untuk hidup berkeluarga udah mantep dan punya pendirian. Setelah dikuret itu aku pulang ke Jakarta. Satu malam, karena aku lagi di Jakarta,  satu keluarga diajak makan keluar sama adikku Jepi. Suasananya sungguh menyenangkan di awalnya…sampe kemudian suamiku pergi sama Ziyad ke area playground restoran tsb. Dan…mulailah si Papa bicara hal yang sangat aku tidak senangi. Pekerjaan. Aku disuruh bekerja, manfaatin titelku, nilaiku. Mestinya hidupku itu bisa lebih baik lagi. Kakak-kakakku yg tidak kuliah saja ini dan itu dst dst…

Seperti biasa, sebenernya aku berusaha bicara, bahwa aku dan suamiku sedang berusaha merintis sesuatu. Tapi akhirnya aku gak tahan dan menangis sesunggukan dan pergi ke area playground. Oh ya..pertemuan yg sangat menyenangkan bukan…setelah 3 tahun lamanya gak berjumpa dengan keluarga. Adikku sempet SMS (padahal deketan), “Gak usah didengerin mba…” Mama yang juga sudah paham pilihanku menghampiriku dan ikut menangis. Sad…really2 sad.

Hampir Menyerah

Alhamdulillah memang suami masih dianggep karena omongan seperti itu gak ada ketika suami ada di sampingku.

Efek dari kejadian malam itu cukup menggoyahkanku. Rasanya aku capek sekali secara batin. Rasanya aku dan keluarga yang aku bina dengan Abang gak akan dianggep selama aku belum bekerja, selama kami belum hidup dengan WAH. Rasanya kebahagiaan ada pada hal tersebut.Dan keluarlah kalimat tanya tersebut ke abang, “Apa aku kerja aja ya Bang…”

Nasehat Abang

Dan Abang pun menasehati aku. Abang kesannya membolehkan tapi dengan kesedihaan mendalam, “Bisa hancur rumah tangga kita dek…”

Pendapatan abang memang cukup dan kalau mau lebih memang enaknya aku bekerja (di luar dg pendapatan wah), tapi abang gak memilih itu…abang lebih bahagia dan ridho aku di rumah atau bekerja yang sesuai syariat walau pendapatannya gak se-wah kalo bekerja yang nda syari.

Abang mengingatkan aku, bahwa harus banyak-banyak bersyukur. Selama ini kami selalu mendapat kemudahan dari Allah. Ketika situasinya sudah terjepit, tiba-tiba datang rezeki dari arah yang gak diduga-duga. Sulit aku ceritain di sini satu persatu. Tapi memang apa yang abang bilang ke aku itu bener adanya. Dan aku pun juga udah ngerasain dari zaman pas udah gak dikirimin uang lagi, juga kaya gitu.

Abang juga ngingetin nasehat yang sebenernya aku pernah juga nasehatin abang dengan cara tersebut. Bahwa kita harus takut, ketika kita tidak mensyukuri nikmat yang telah kita dapatkan sekarang dan malah ditambah dengan melanggar syariatnya, maka pertolongan-pertolongan Allah dan kenikmatan yang sekarang ada pada kita akan Allah cabut. Wal ‘iyyadzubillah…

Dan alhamdulillah, dua bulan setelah kejadian itu, apa yang kami rintis mulai terbentuk dan tentu saja semua itu atas kemudahan dari Allah.

Nasehat untuku dan untukmu

Maka engkau saudariku di sana, yang telah mendapat kenikmatan begitu melimpah (orangtua yang baik, mertua yang baik, suami yang masya Allah, buah hati yang masya Allah, tempat tinggal sendiri, harta berkecukupan dan yang paling penting lagi adalah  nikmat iman dan Islam di atas manha yg benar), bersyukurlah, maka Allah akan menambah kenikmatan tersebut, tunjukkanlah engkau bahagia, jelaskanlah dengan cara yang baik bahwa engkau bahagia dengan keadaanmu sekarang dan merasa cukup…minta maaflah karena tidak bisa mengikuti standar “kebahagiaan” yang orangtua tetapkan dan takutlah…takutlah ketika semua kenikmatan dan kebahagian tersebut dicabut oleh-Nya karena menyelisihi syari’atnya..

***

Update 24 November 2010:

Karena tulisan diatas mungkin  mudah dipahami oleh orang yg mengenal aku dan prinsip yg aku pegang dalam menjalankan syariat (yg sebenernya seharusnya juga dipegang oleh muslimah dimanapun berada yaitu berdasarkan al-qur’ann dan as-sunnah berdasarkan pemahaman generasi terbaik salafush sholeh), tapi mgkn bikin bingung pembaca umum, aku jelasin di sini yah:

1. Kerja yang ada dalam pembicaraan orangtua, dan antara aku dan abang yg bikin sedih tentu saja pekerjaan yang kemungkinan besar akan membuat aku menyalahi batas2 yg telah syariat Islam tuntunkan, misalnya bercampur baur antara pria dan wanita, dan menghilangkan keutamaan wanita untuk tetap di rumah sebagaimana yang diperintahkan oleh syariat sehingga akan ada hak dan kewajiban yang terlalaikan dari hubungan antara aku dan suami dalam membina rumah tangga yang mungkin jadinya tidak sakinah mawaddah dan rohmah kalo mesti kerja yg gak sesuai syariat.

2. Apa yang abang dan aku rintis alhamdulillah menjadi jalan penengah yang baik sejauh ini, dimana aku bisa bekerja dan bisa membantu orang tua walaupun masih sangat sedikit. Aku pun bekerja di rumah alhamdulilah…

3. Tulisan di atas bukan menjudge atau melarang setiap wanita untuk bekerja, karena tetap ada kebutuhan untuk tenaga wanita yang bermanfaat untuk wanita lainnya, seperti dokter wanita, bidan, perawat wanita atau pekerjaan yang bisa dijalankan sesuai tuntunan syariat.

4. Ketika wanita dapat mempunyai usaha yang dapat membuatnya terjaga auratnya pun tetap harus diingat akan kewajibannya yang utama sebagai seorang wanita, salah satu contoh yang penting adalah membimbing anak (amanah dari Allah).

5. Tulisan di atas untuk mengingatkan saudari saya yang lain ketika tuntutannya sekedar “kebanggaan” dari orangtua dan bukannya “kebutuhan”, maka alangkah lebih baiknya berusaha untuk istiqomah dan bersyukur dengan apa yang telah ada.

Dan sejujurnya, saat itulah justru aku benar-benar ngerasain manisnya iman….bener-bener maniis.

12 Comment

  1. mba siskaaa… aku nangis mbaca ini mba.. kita ndak janjian bikin ide tulisan tapi sama dengan yg ana tulis di status FB tya..

    mau cerita2 tapi akhirnya jadi sibuk sesenggukan.

    inget ibu ku.. benar2 inget ibuku.. yg juga memeluk ku.. yg juga meneguhkanku.

    hiks. lain kali aja lah mba nulis di sini lagi. hiks

  2. heni ummu hafiy says:

    makasih bgt…jazakillahu khoyron…ini yg sgt ana butuhkan, mirip..teramat mirip kisah ini…smg qt dikuatkan di jalan yg tak mulus ini,ya Ukhti fillah…~~

  3. dewi says:

    subhanalloh.. keduluan mba siska nih! baru aja mau bikin tulisan soal ini, ternyata feeling kalo mba pasti udah nulis di blog bener ^^
    sekali lagi, memang sepertinya semua akhowat yang “terjerumus” (hehe) di bangku kuliah harus menghadapi masalah seperti ini. berutunglah jika ada orang tua yang mau memahami keputusan kita untuk tidak bekerja, meski cuma satu pihak saja (entah ayah atau ibu).
    semoga suatu saat orang tua kita akan mengerti bahwa bukan karena kita tidak tahu balas budi, bukan karena tidak sayang pada mereka kita memutuskan semua ini, namun justru karena berusaha menjadi kebanggaan bagi mereka di akhirat kelak. insyaalloh..
    *tapi memang harus ada akhowat yang ridho bekerja kalau memang untuk kemaslahatan wanita seperti dokter -trimakasih obsgynku… ^^-*

  4. cizkah says:

    iyah…kebetulan pas ana selese nulis ini pas suami baru pulang dan lihat..”Tulisan apa itu…” Ana gak jawab soalnya sibuk nahan nangis…bener2 sedih…(dr tadi malem otak ana kepikiran inii aja terus)…trus suami bilang, “Abang baca ya.” Trus setelah selesai nanya, “Ada kejadian apah…?” Ana akhirnya nangis…hikkksss….sedih nginget kejadian ana sendiri dan… pokoknya sedih… *ngelap air mataa….hikss…”

  5. cizkah says:

    nulis juga dong Wi…kan biar kita juga saling menguatkan dan mengingatkan…ini cerita ana…mungkin di sana ada yang sangat jauuh lebih berat perjuangannya…
    Ana takut sekali…krn ana lemah…takut kalo akhirnya mengikuti kemauan orangtua…nikmat yg paling besar, hidayah taufik dari Allah tercerabut…wal’iyyadzubillah…
    *peluk Dewi*

  6. cizkah says:

    wa anti fa jazakillahu khoiron ya ukhti…..aamiinnn *peluk*

  7. dewi says:

    udah ana tulis di blog mba… kisah klasik kita semua.. ^^ Semoga kita tetap istiqomah..

  8. ummu harits says:

    siska, speechless. Nggak bisa komentar apa-apa. Aku belum bisa se”kuat” dirimu… Doakan aku ya siska, uhibbuki fillah. (nangis.com)

  9. cizkah says:

    heee…la kalo wiwid kan pekerjaannya insya Allah gpp dan bermanfaat untuk wanita lainnyah…Kalo gak ada dokter cewe gimana dongg…

    Ana nulis di atas bukan ngejudge dan ngelarang wanita kerja kok (la ana sendiri juga kerja hehe, tapi kan kerjanya dg “catatan syar’i”.

  10. Qonita says:

    “Tidak ada yg tdk mungkin jika Allah menghendaki” Sangat terbuka peluang untuk menjadi WAH tapi masih dibawah koridor syariah!
    Jangan menyerah ….. keep istiqomah!
    Semoga Allah selalu bersama anti sekeluarga!

  11. Ummu Sulaim Uul says:

    Alhamdulillah… “nyasar” ke blognya mb.Siska. Meski dulu saya juga pernah di Jogja, qodarullah kayaknya belum pernah sempat ketemu mb.Siska… Maklum beda angkatan dan generasi di wisma Raudhatul “I***.
    Terharu banget mbak baca tulisan ini…merasa senasib… dan jadi lebih tersemangati karena banyak temannya y ternyata..
    Semoga para akhowat lain yg sekarang sedang mengalami ujian yg sama, dapat bersabar dengan kondisi keluarga mereka… Aamiin..

  12. cizkah says:

    hehe…sebenernya ana kadang dateng pas kajian sabtu ahad. Sempet juga sama Uus ngubril2 sama akhowat RI tentang ndidik anak TPA (walau pada akhirnya kami lebih banyak bicara tentang anak). Trus sempet rapat juga sama akhowat tentang muslimah.or.id
    Tapi memang belum pernah ketemu/kenal secara khusus dengan Uul ^^
    Mungkin bisa jadi ana udah sering liat tapi gak kenal namanya.

Leave a Reply