Kisah Melahirkan Kembar Handzolah dan Kholid

Sejujurnya, gak pernah nyangka kalau aku termasuk dari ibu-ibu yang pernah melalui operase cesar. Apalagi kondisi kehamilan si kembar kemarin dari usia 30 minggu, keduanya  kepalanya sudah di bawah. Bahkan posisi juga semakin bagus pas periksa terakhir usia 35 minggu. Terus ko bisa tetap cesar?

It’s a very long story.
Pengen banget cerita dari zaman kehamilannya. Tapi kita persingkat ke kejadian dua hari sebelum hari H itu.

2 Hari sebelum hari H

Hari Ahad tanggal 8 hijriah (9 Oktober 2016) aku ngajakin abang belanja baju bayi untuk tambahan baju newborn. Karena aku ngerasa masih kurang baju lungsuran dari kakak-kakak si kembar. Dan ini to do list terakhir berkaitan sama si kembar yang aku masih ganjel belum terwujud. Lagipula, aku juga udah lama gak keluar untuk jalan-jalan – kecuali periksa ke dokter – sejak mondok di RS di usia kehamilan 28 minggu itu. Alasan lain juga untuk mengajak jalan Hikmah* untuk membeli keperluannya. Plus juga beli hadiah mainan untuk anak-anak.

Sebenarnya, ada lagi yang pingin aku lakuin, tapi sama abang udah di-stop-. Keadaan aku saat hamil kemarin emang benar-benar gak berdaya banget deh. Jadi, emang wajar banget abang khawatir. Keluar dikit aja kecapekan. Nah, saat itu aku jalan ke 3 tempat. Ke Mirota Kampus, abis itu makan siang. Abis itu aku ngajakin abang ke Wijaya kaliurang.  Di sini lebih puas beli baju bayinya. Sekalian lihat box bayi. Rencana awal tadinya beli kasur buat Abang. Tapi mengingat Luma yang masih nempel sama aku pas tidur. Kepikiran kayanya bakal lebih kondusif kalau narok bayi kembar di box, terus Luma jadinya bisa tetep tidur dekat aku.

Abis dari Wijaya Kaliurang, aku ngajakin ke Cindy. Toko pernak-pernik yang biasa aku datangin untuk beli boneka dan pritilan lucu. Letaknya padahal di seberang Mirota Kampus hehe. Tadinya abang gak setuju, soalnya berarti balik arah lagi. Tapi dengan nada melas dan bujukan, akhirnya abang menuhin keinginan istrinya yang lagi hamil gede dan udah lama gak refreshing :D.

Keluar dari Cindy, sempat nyoba ngajakin nengokin Atikah istri Zakkiy yang baru lahiran. Tentu saja ditolak :D. Apalagi sudah mulai rintik-rintik.

Sampai rumah capek, tapi seneng banget.

Seninnya, aku mulai sering kontraksi tapi ga berat. Malah lebih sakit pas kontraksi di minggu 28 itu. Jarak kontraksinya pun masih berjauhan. Abang udah mulai rada-rada complain, curiga karena kecapekan kemarin. Aku diam aja sih. Gak terlau pengen salah-salahan apalagi disalah-salahin :D. Lagian…

Sebenarnya…

Beberapa hari sebelumnya, kami periksa ke dr. Shinta. Kondisi bayi posisinya makin bagus. Gak miring kaya seminggu sebelumnya.  Tapi…berat bayi si A ko kaya turun..atau bisa dibilang tetap lah. Dokter Shinta bilang gak mungkin turun. Berat bayi A yang nantinya diberi nama Handzolah  sekitar 1700gr. Kalau B, yang nantinya diberi nama Kholid, alhamdulillah sudah naik, sekitar 2300gr.

Pas tahu beratnya segitu, aku bilang ke abang, “Sebenarnya, ada perasaan pingin lahir cepet aja (luar biasa banget beratnya kehamilan kemarin itu). Tapi pas tahu beratnya segitu..kasian.”

Jadi, aku tuh dalam kondisi kaya dilematis. Mau doa sungguh-sungguh yang mana. Bertahan sampai 38 minggu. Biar lahir cukup umur. Tapi di sisi lain kaya udah ga sanggup lagi. Apalagi baca-baca referensi kalo lahir setelah 34 minggu udah lumayan.

Tapi pas tahu berat mereka masih segitu, akhirnya menyungguh-nyungguhkan doa supaya lahir cukup umur. Minimal 37 minggu.

Malam Selasa

Malamnya, aku merasa ko gerakan mereka gak kaya biasanya. Biasanya tuh benar-benar aktif. Di semua sisi ada tendangan-tendangan. Penuh pokoknya perut. Tapi malam ini beda banget. Bahkan bayi Handzolah kadang diam di posisi tertentu. Kakinya yang di dekat dadaku tetap di satu posisi cukup lama. AKu sampai “bangunin” mereka cukup keras, tapi gerakannya tetap gak keras kaya biasanya.

Sahur

Besoknya kita pingin ikutan puasa Asyura. Karena aku kontraksi terus, abang ngelarang aku puasa. Aku juga pikir-pikir sebaiknya gak puasa.

Seperti biasa, kalau pas sahur, Luma ikutan bangun. Dan akhirnya kami putusin juga bangunin Thoriq untuk ikutan sahur. Puasa.

Pas mau sholat Subuh, aku pipis. Dan ternyata ada lendir putih yang ada dengan warna merah muda sedikiiiit banget.

Waktu itu aku cuma mikir, Ok..ternyata bener, kemungkinan bakal lahiran cepat.

Aku bilang ke abang keadaan aku. Tapi kita nunggu anak-anak tidur. Terutama Luma hehe. Ternyata jam 9-an baru pada tidur semua.

Langsung siap-siap, berangkat Sakina Idaman. Kita gak bilang kalau ada kemungkinan aku lahiran hari ini ke orang rumah. Mampir indomaret dulu beli cemilan, es krim dll. Mikirnya bakal lama nunggu diobservasi kaya pas mondok terakhir.

Di Rumah Sakit

Sampai rumah sakit, abang nanya, mo ke bagian UGD-nya langsung gak. Aku bilang gak usah. Periksa biasa aja. Akunya juga ngerasa belum urgent banget. Kontraksinya malah kerasa adem ayem gak terlalu sakit kaya pas kejadian 28 minggu kemarin.

Gimana kelanjutannya setelah diperiksa? Bersambung insya Allah. Daripada gak keposting-posting ini tulisan hehe. Kita potong-potong aja ceritanya.

cizkah
7 Desember 2016

3 Comment

  1. luluk larasmawati says:

    Assalamu’alaikum Mbak CIzkah,

    Selamat ya Mbak atas kelahiran anak kembarnya, semoga dijadikan anak yang saleh dan menjadi penyejuk hati ke dua orang tua nya. Saya silent reader di Blog Mbak, saya ketemu blog mbak saat cari rekomendasi dokter spog di Jogja dan Alhamdulillah sampai sekarang saya cocok dengan dr Enny. Saya juga sudah baca semua kisah melahirkannya Mbak yang ditulis di Blog yang Alhamdulillah semuanya lancar, cerita mbak jadi pelajaran dan tersendiri buat saya juga yang ingin lahiran lancar dan bisa normal, minta doanya juga ya mbak (saat ini saya sedang hamil 30w, anak pertama jadi belum ada pengalaman, hehehe). Terima kasih ya Mbak sudah berbagi cerita, ditunggu lanjutan ceritanya kelahiran si kembar. Semoga mbak dan keluarga sehat selalu. Aamiin

  2. liya says:

    Penasaran bangeetttt lanjutannyaaa gimanaaaa mba cizzz huhuhu ko ikut degdegan yah bacanya aja

  3. Inas says:

    Mba Ciiiiz ayo lanjutiiin penasaraan.. masyaAllah Barakallahu fik.. pengen juga punya anak kembar

Leave a Reply