Kisah Melahirkan Kembar Handzolah dan Kholid (2): THE DAY

Sampai di RS, aku langsung aja ke bagian pendaftaran. Gak pake ngambil nomor antrian seperti kemarin. Periksanya ke bidan aja. Kan cuma mau periksa bukaan. Alhamdulillah ketemu sama bu bidan Gayatri — yang ternyata adalah pendamping bu Muslimatun sejak awal Sakina Idaman berdiri.

Aku cerita kalau pas hamil Luma juga gitu. Kontraksi gak teratur, tapi pas dicek ternyata udah bukaan 3. Akhirnya langsung rebahan dan periksa dalam.

“Tarik nafas panjang…”

Aku narik nafas dan berusaha rileks. Bu Gayatri bilang, “Wah bener ini…udah bukaan 3.”

“Tuh kan bener”, aku bilang.

Gak tau kenapa tapi aku sama abang yang gak panik gitu. Kalo hamil biasa, kemungkinan besar kalo lahir usia segini aku bakal panik dan sedih deh. Alhamdulillah. Salah satu faktor juga emang aku udah sering bilang juga ke abang – dari hasil baca berbagai referensi – bahwa kebanyakan kehamilan kembar memang lahir sebelum 38. Dan insya ALlah mereka tetap tumbuh normal.

Balada NICU

Bu Gayatri kemudian menghubungi dr. Amy. Kita disuruh ngerujuk ke RS. Sardjito. Sebabnya adalah kondisi bayi yang beratnya masih kecil banget. Dan usia kehamilan yang masih 35 minggu 4 hari. Kemungkinan bayi butuh NICU. Dan di Sakina Idaman cuma ada satu Nicu.

Karena dari awal gak pengen disana, akhirnya kita bilang kita gak mau. Akhirnya mau dikonsulkan dulu ke dokter Artha (spesialis anak yang juga sekaligus direktur Sakina Idaman dan anaknya bu Muslimatun juga hehe).

Kita keluar ruangan sambil nunggu keputusan. Nah, yang bikin aku cemas adalah kata NICU-nya itu. Yang aku tahu, NICU itu mahaaal. Aku mulai menghubungi RS JIH. Menanyakan berapa biaya NICU di sana. Jawabannya tergantung alat yang digunakan selama memakai NICU. Per kamarnya sendiri 500rb, itu belum sama penggunaan NICU-nya, belum juga misalnya penggunaan alat-alat yg digunakan. Intinya lebih dari 1jt 500…PER HARI!

Aku menghubungi RS Sardjito juga. Menanyakan biaya NICU disana. Dihubungkan ke bagian keuangan. Intinya juga gak jauh beda. Sekitar 2 jtan perhari. Tapi mba yang di ujung telepon sana bukan sekedar menjawab pertanyaanku. Sebaliknya malah bertanya, memang usia kehamilanku berapa? Berapa berat bayinya? Setelah aku jawab ini bayi kembar. Sekitar 2,3kg sama 1,7 kg. Mba dari RS Sardjito malah menyemangatiku.

“Ibu yang semangat dongg…Gak semua bayi BBLR butuh NICU kok. Berdoa aja…”
“Iya ya mba? Makasi ya mba….”

Aku jelasin ke abang hasil aku telpon-telpon ke dua rumah sakit itu. Tapi ya gitu. Kita cemas tapi cenderung juga pasrah pokoknya gimana nanti hasilnya. Tetap berdoa minta kemudahan sama Allah.

Tetap di Sakina Idaman

Perawat menghampiriku. Menjelaskan bahwa setelah dikonsultasikan ke dr. Artha, insya Allah bisa lahiran di Sakina Idaman. Dengan pertimbangan aku sudah pernah mendapatkan pematang paru pas usia kehamilan 28 minggu. Insya Allah bayinya paru-parunya udah lebih siap ketika lahir nanti. Perawat juga sudah menghubungi dr. Amy.

Aku nanya, “Jadi gimana mba? Lahiran normal apa caesar ini?”

“Karena berat bayi kecil dan keduanya kepalanya dibawah dicoba normal dulu bu.”

Alhamdulillah…seneng banget. Beritanya semuanya positif insya Allah.

Perawat nawarin aku naik kursi roda buat ke gedung sebelah yang emang khusus buat lahiran. Aku bilang jalan aja. Masih kuat ko. Dan masuklah lagi aku ke ruang observasi. Katanya aku mau diperiksa dalam setiap 1 jam. Mengingat ini adalah lahiran yang ke-4.

Karena ruang observasi berupa satu kamar sendiri, alhamdulillah aku bisa lebih nyaman insya Allah. Abang pulang untuk ambil tas yang udah aku siapin dan perlengkapan lainnya. Aku sempat menelpon ke rumah menghubungi Hikmah — sepupu abang yang udah mulai tinggal di rumah sejak setengah bulan yang lalu. Ternyata anak-anak sudah pada bangun. Aku beri pesan-pesan ke Hikmah dan ngabarin kalau aku kemungkinan lahiran hari ini insya ALlah — dan sepertinya dia kaget.

Gak lama aku di cek bukaan oleh bidan – yang dari dulu aku gak cocok hiks. Dan beneran sakit kan kalau diperiksa sama bidan itu. Ternyata masih juga bukaan 3. Padahal udah jam 11. Di cek detak jantung bayi pake alat doppler. Kholid detaknya normal, sekitar 128. Handzolah…not so good, udah 150.

Pas makan siang aku udah semangat makan. Mikir ngumpulin tenaga buat ngejen. Berusaha tidur juga biar kuat. Tapi emang heran kok kontraksinya gak makin intens ya kaya biasanya.

Periksa menjelas ashar, loh ko masih bukaan 3. Cek detak jantung bayi, Kholid masih normal. Handzolah…170! Bidan sampai periksa dua kali. Tetap 170 ke atas. Naik turun.

Akhirnya dipasangin CTG supaya lebih pasti. Kholid masih normal. Handzolah benaran sekitar 170-180. Abis hasil CTG diambil dan dilaporkan ke dr.Amy, bidan masuk dan langsung masangin oksigen dan disuruh menghadap ke kiri.

Gak lama abang udah sampai lagi di RS. Masuk ruangan ngeliat aku di-oksigen heran mungkin beliau. Aku ceritain hasil periksa dalam dan cek detak jantung janin. Cerita biasa aja. Gak kepikiran macam-macam.

Jam 4-an kurang, bidan masuk dan menjelaskan bahwa sudah menceritakan kondisiku ke dr. Amy. Dr. Amy menyarankan untuk operasi cesar. Karena kondisi bayi kedua sudah kurang bagus. Aku sama abang saling pandang-pandangan. Tapi karena memang sudah mempersiapkan untuk kemungkinan ini, jawaban abang langsung, “Iya.”

Aku yang ngerasa masih ngambang karena belum ketemu dokter sama sekali nanya, “Dokter dateng jam berapa ya mba? Cesarnya mau kapan?” Kirain aku bakal masih lama gitu. Mikirnya biasanya kan disuruh puasa dulu, apa la apa la persiapan mau operasi.

Bidannya jawab, “Kita operasi jam 4.15. Dokter sedang menuju ke sini.”

Hah? Bentar lagi dong. Cepet amat. Suami terus diminta nemuin bagian keuangan. Dijelasin tentang biaya. Diminta tanda tangan. Kata suami, suami sampai ditanya dua kali, karena kita gak pake asuransi, BPJS atau semisal itu. Beneran gitu gak pake? Kan biayanya gede, maksudnya si bagian keuangan gitu ya. Dijelasin nanti bisa diganti. Suami nekanin lagi gak bakal ganti. Bayar mandiri insya Allah.

Aku terus keingetan, bilang ke abang untuk request tim perempuan yang ngoperasi nanti. Tapi…ternyata bidan masuk dan jelasin udah gak mungkin nge-request tim. Karena ini operasi darurat. Sudah didapat tim darurat.  Qodarullah wa masya a fa’al.

Pas abang udah nandatanganin persetujuan, dua bidan langsung dengan super cepat mulai mempersiapkan aku buat masuk ruang operasi .

Disuruh buka baju, ganti baju operasi.  Pas pasang kateter, si bidan gak kasih aba-aba dulu. Pas aku kesakitan baru dibilang, “Tarik nafas panjang.” Walau sudah sering baca kisah melahirkan cesar dan disebut-sebut tentang kateter, baru kali ini aku tau gimana sebenarnya kateter itu dan sistemnya. Pasang kateter itu berarti “memasang” sebuah kepala saluran ke saluran pipis.

Disaat yang sama, bidan yang satunya lagi nyuntikin tangan buat pasang infus. Abis itu nyuntik lagi buat tes alergi. Ya Allaaahh ini rasanya luar biasa banget. Sakit dari berbagai “sudut”. Aku berusaha meredam tangisan walau dengan susah payah. Karena rasa nyut-nyut itu nyata adanya.

Pas mau dipasangin penutup kepala, ternyata anting sama kalung aku juga belum dilepas. Langsung dilepas sama bidan, abang ikut bantuin lepas. Dibawain kursi roda. Pas turun, kateternya nyangkut. Dan itu bikin tambah sakit.

Aku sama abang gak sempet ngomong apa-apa. Tau-tau udah didorong ke ruang operasi yang emang deket banget. Kayanya abang sempat ngomong banyak dzikir. Gak tau gak inget banget. Kaya hilang ingatan pas bagian ini. Aku, yang biasanya ditemani abang sampai anak-anak lahir, kali ini harus melalui operasi malah sendirian.

Operasi

Kejadian persiapan menuju ruang operasi benar-benar super cepat. Tau-tau masuk ke ruang operasi yang super dingin. Di sana udah ada tim yang bantu. Dokter Amy belum kelihatan. Mungkin mukaku kelihatan pucat. Ada ibu-ibu yang bertanya. Ini cesar pertama? Aku jawab ya. Aku lebih banyak diam. Dzikir sore. Dzikir minta kemudahan.

Entahlah. Rasa dan pikiranku campur aduk waktu itu. Maksudku…yah begitulah. Aku yang biasanya berhijab dan hanya terlihat mata….Kini…tak usahlah kujelaskan dengan detail apa yang terjadi di ruang operasi. Aku rasa kini aku mengerti “trauma” yang biasa ditulis oleh ibu-ibu dimanapun yang menginginkan VBAC (vaginal birth after cesarian). Apa yang terjadi di sini pun baru sebagian saja dari penyebab rasa “kalo bisa normal, normal aja”.

Aku menunggu cukup lama di ruang operasi itu. Atau perasaanku saja. Aku bertanya, “Ini nunggu apa ya?” Aku gak tau bertanya kepada siapa. Aku gak kenal siapapun di ruangan itu. Gak ada Abang yang bisa aku bisiki untuk menanyakan apa yang sebenarnya sedang ditunggu. Salah seorang tim menjawab, “Sabar ya mba. Kita nunggu dokter bius.”

Akhirnya dokter bius datang sambil setengah mendobrak pintu. Terburu-buru. Jam-jam sore di Jogja sekarang ini memang macet. Dokter terjebak macet. Bukan macet seperti di Jakarta. Tapi cukup untuk membuat dokter jadi lebih lambat datang menuju operasi darurat ini. Dr Amy gak lama juga masuk sudah mengenakan baju operasi. Menyetel murottal Al-Muddatsir. Di set per ayat nge-loop dua kali.

Aku cukup terhibur dan bersyukur mendengar Al-Qur’an yang disetel di ruang operasi.

Rupanya dokter sedang menghafal surat itu. Katanya, anaknya duluan hafal. Beliau ceritakan itu di ketika sedang menjahit.

Dibius, disayat – gak berasa, didorong-dorong perut dan dadanya sampai berasa sesak…untuk kemudian mendengar tangisan mereka. Alhamdulillah. Selasa, 10 Muharram 1438/11 Oktober 2016 si kembar lahir.

Handzolah, lahir pukul 17.02 wib. Menangis kencang sekali. Aku tak dapat melihatnya. Hanya mendengar tangisannya. Beratnya hanya 1,8 kg. Tapi bisa bernafas normal alhamdulillah.

Kholid, lahir pukul 17.05 wib. Aku gak sadar kalau dia sudah “dikeluarkan”. Beratnya 2,3 kg.

Tau-tau dokter seperti sudah sibuk dengan urusan lain di atas perutku. Aku tanya, “Udah keduanya ya dok?”

“Udaah..bayinya kecil ya, jadi langsung dibawa.”

Aku memang tahu ketika Handzolah langsung dibawa keluar ruang operasi. Ke ruang bayi, dan langsung ditangani oleh perawat dan dicek oleh dokter spesialis anak.

Saat Bius Habis

Selesai operasi. Dipindahin ke kasur udah kaya seonggok batang pohon. Ga berdaya dan masih belum bisa ngerasain kaki. Jadi lurus aja gitu. Keluar ruang operasi. Menggigil kedinginan efek obat bius. Akhirnya bertemu abang. Diberi selimut oleh perawat. Didorong ke ruangan lain yang lebih hangat untuk diobservasi. Menangis sesunggukan, menceritakan hal-hal tidak mengenakkan di ruang operasi yang menusuk perasaan.  Ibu yang membantu di ruang operasi sempat lewat, “Lho..ko nangis..jangan nangiis..”

Abang menceritakan kondisi bayi. Alhamdulillah semua gak butuh ventilator. Bisa nafas normal. Keduanya menangis keras. Masuk inkubator semuanya. Abang memperlihatkan rekaman video mereka yang berada di inkubator yang berbeda. Handzolah level 2. Kholid di inkubator level 3.

Akhirnya sudah bisa ke kamar. Dan itu berbarengan dengan bius yang sudah mulai menghilang. Didorong sepanjang lorong rumah sakit dengan kondisi bius udah hilang itu sakiiit. Aku pikir, nanti kasur inilah yang bakal jadi tempat aku tidur di kamar. Gak ngebayangin kalau ternyata aku ternyata dipindahin ke kasur kamar. Dibopong 3 orang. Abang sama dua petugas rumah sakit. Rasanya? Ya sakit. Karena posisi badan kan gak lurus, yang artinya perut yang baru dijahit itu ngenekuk sedikit. Harus ditahan. Kata salah satu petugas, “Sebentar ya mba, tahan sebentar.” Pas aku lagi mengaduh duh kesakitan dipindahin dari kasur yang tadi didorong-dorong ke kasur kamar. Kenapa gak pake kasur itu tadi aja siii hiks.

Abis itu, yang ada semalaman yang aku ingat sakit sakit dan sakit hehe. Sekarang benar-benar tau rasanya cesar. Jadi mikirin teman-teman yang aku kenal dan cesar. Mereka luar biasa banget masya Allah. Apalagi yang sudah cesar sampai 3x. Kesakitan seperti ini 3x. Jam 11 aku udah gak tahan lagi, Aku cuma bisa menggerakkan kepala ke kanan dan ke kiri menahan sakit sambil merintih. Akhirnya suami keluar minta obat pereda nyeri. Dan itu sebenarnya memang disediakan, cuma memang gak langsung dikasih. Lumayan, aku merasa bisa terlelap sedikiiiiit. Abang menyetel kajian yang baguuus banget tentang kehidupan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang sempat di download dan di copy ke hp. Dalam kesakitan, isi kajian itu mengisi ruang kepalaku. Abang sudah jatuh terlelap gak lama setelah menyetel kajian.

Cuma sekitar 1,5 jam, kesakitan itu kembali lagi. Kesakitan yang sangat. Aku minta supaya dikasih pereda lagi. Tapi ternyata gak boleh. Harus jarak 7-8 jam. Aku lupa tepatnya. Yang jelas di sela-sela kesakitan, aku sibuk memandang jam yang rasanya lama betul. Karena rasa sakit di perut seperti kalau kena maag akut, aku pikir aku kena maag. Minta dikonsulkan ke dokter.

Bidan masuk pagi hari. Memandikanku. Mengganti diaper. Dan waktu itu aku harus mengangkat sendiri bagian bawah badan supaya bisa diganti. Padahal semalaman aku gak gerak. Kata bidan,

“Bisa..harus berusaha. Harus digerakin badannya.”

Padahal kalo digerakin itu ya berarti sakit. Tapi ternyata emang aku bisa nangkat bagian bawah badanku supaya bisa dipasangin diaper baru.

Dokter jaga mengunjungiku sekitar jam 8. Menjelaskan bahwa ketika dioperasi. sistem diperut “dimatikan”. Tapi gasnya kan tetap produksi. Akhirnya gas itu terjebak di perut itu. Dan itu memang bikin sakit. Aku disarankan banyak mobilisasi (bergerak atau menggerakkan tubuh). Gak usah takut-takut mobilisasinya. Maksudnya disuruh gerak miring kanan miring kiri kaya orang gak operasi gitu.

Mobilisasi mobilasi. Miring kanan miring kiri. Mengaduh ngaduh. Merintih rintih. Diingatkan abang berdzikir. Kesakitan. Minta pereda nyeri. Kayanya isinya gitu aja dari tadi malam. Sakit di perut, di jahitan, dibagian kateter. Nyerii.

24 jam. Pukul 17.00. perawat masuk. Mulai mencopot kateter. Mencabut infus, menyisakan tube di tangan untuk menyalurkan pereda nyeri yang masih akan disuntikkan sampai besok. Menjelaskan dari ruang bayi sudah ada telepon. Minta ASI. Si kembar sudah 24 jam gak minum ASI. Menjelaskan bahwa aku mesti latihan duduk, kemudian jalan. Pipis sendiri di kamar mandi.

Aku yang dari tadi malam isinya mengaduh dan merintih…bahkan sampai sebelum semua peralatan itu dicabut, masih berpikir “aku aku aku”.  Aku bagaimana mau memikirkan si kembar. Aku masih kesakitan. Aku ingin ke ruang bayi. Aku pingin nenenin si kembar. Tapi bagaimana? Apa aku bisa? Aku kangen Luma.  Aku sakit. Aku kesakitan. Ini sungguh sakit. Aku merasa masih sibuk dengan diriku sendiri. Rasanya aku belum bisa memikirkan mereka.

Akhirnya aku dibantu posisi duduk oleh perawat. Kasur ditinggikan. Dan perutku bergejolak tapi justru membuat nyaman karena gas yang terjebak sedang bergolak, mencari jalan keluar.  Sakit yang akan mengurangi sakit. Keren kan.

Begitupun ketika bertemu dengan dokter Amy lagi dua hari pasca operasi, melihat aku yang jalan sambil sedikit membungkuk menahan sakit juga memberitahu, “Jalannya yang tegak. Nanti kalo gak lukanya suka basah. Pura-pura aja gak abis cesar.”

Ya oke doook…Kemudian selanjut-lanjutnya, aku pura-pura gak sakit ketika menegakkan tubuh untuk jalan. PURA-PURA. Padahal ya sakit doongg.

Pas dikunjungi dokter Amy itu, dokter juga menjelaskan ternyata, kemarin itu, ketuban Handzolah sudah tinggal dikit. Memang sudah ada tanda-tanda menuju TTTS (Twin to Twin Transfusion Syndrom) tapi belum terjadi alhamdulillah. Aku gak tau apa yang nyebabin ketuban bisa berkurang karena aku juga udah waspada 2 minggu terakhir. Bahkan udah cek tes urin saking khawatir pre eklamsia. Pas cek terakhir ke dokter 4 hari sebelumnya juga baik-baik aja. Gak ada rembesan juga. Alhamdulillah semua bisa selamat. Semua kejadian ini ada hikmahnya. Akhirnya kami selalu mengambil kesimpulan itu.

Berarti bukan karena jalan-jalan belanja hari Ahad-nya yah. Hehe. *Pemulihan prasangka :D.

Kisah ini belum selesai.  Kapan aku berhasil duduk? Apakah aku berhasil jalan dengan cepat? Gimana ASI si kembar?

Karena perjuangan selanjutnya adalah ketika di ruang bayi. Delapan hari kami berada di rumah sakit sebelum akhirnya bisa membawa Handzolah dan Kholid ke rumah.

 

Bersambung insya Allah…

cizkah 20 Desember 2016

 

 

1 Comment

  1. Ririn says:

    ya Allah, langsung nyess… sampe nangis baca kisah sesar nya mba. barakallahu fiiki. ingin bisa perempuan semua, klo caesar masih memungkinkan nggak ya perempuan smua? ana sedang hamil 5 bulan,kehamilan pertama pula.. hikss

Leave a Reply