Love You Abang…

Seperti udah diceritain di postingan sebelumnyah, aku masih keluar flek-flek coklat (yang alhamdulillah bukan Ketuban Pecah Dini).Tapi karena itu tetep aja flek, aku mesti gak terlalu banyak jalan-jalan. Ya spt aku juga udah bilang, krn aku ngerasa ini kok perutnya juga pake kenceng-kenceng, jadi malah lebih khawatir dari pas pendarahan kemaren.

Jadinya, setelah periksa hari Senin, dan malamnya aku masih keluar darah warna merah disertai kontraksi, hari Selasanya aku udah gak boleh ngapa-ngapain sama bang Hen. Semuanyaa dikerjain sama bang Hen. Cuci piring, nyapu rumah, masak nasi, masak air (kalo ini mesti diingetin, hehe, namanya juga laki-laki, gak biasa kan sama rutinitas kaya gitu). Yang gak dikerjain sendiri cuma urusan baju kotor. Kalo ini, akhirnya kita nge-laundry lagi. Walaupun udah ada mesin cuci, soalnya abang gak sempet kalo emang bener-bener mesti handle semuanya, nyuci baju kan mesti ada acara jemurnya, acara ambil jemuran dan acara lipet2 baju dan nyetrika baju yg mau dipake kerja.

Abang aku tawarin (apa request ya? :D), “Gak ambil pembantu aja, Bang.” Maksudnya keadaanya udah kaya gini kan, aku juga gak tega ngeliat abang ngeberesin semua kerjaan rumah, plus harus ngurusin urusan kerjaan. Soanya ini besoknya dan besoknya masih juga Abang lakuin, dan aku tau aku juga gak bisa maksain diri (kaya kalo pas lagi gak hamil, walaupun sakit aku kan masih ngerjain kerjaan rumah, paling cuma beli lauk aja). Soalnya kalo maksain diri, ada amanah yang dipertaruhkan, dan kita (aku sama abang), sama-sama gak mau mertaruhin ini. Dan aku juga gak tau sampai kapan mesti gak boleh jalan-jalan, soalnya perutnya masih berasa aneh jadinya aku juga gak berani banyak aktifitas (dan emang juga dilarang sama abang).

Jawaban bang Hen tetep, “Gak usah, insya Allah Abang aja.” Emang untuk urusan pembantu ini hampir selalu gak jadi, karena kita emang gak pernah ngerasa sreg kalo ada orang lain di rumah, apalagi abang kan juga biasanya banyak mikirin konsep buat kerjaan di rumah, jadi pengennya ya nyaman aja. Dan pertimbangan2 lainnya.

Aku juga nawarin (atau ini juga request yah huhuhu), “Apa aku pulang aja ya Bang ke Jakarta?” “Kan kasian, Abang jadi repot.” Oh ya, ada yang ketinggalan, abang juga lho yg nyiapin Ziyad ke sekolah, mandiin, nyiapin bajunya, dll, paling aku sedikit ngasih petunjuk, “Udah bawa baju ganti belum. Dibawain bekal. etc etc.”  Dan jawaban Abang tetep gak usah, Soalnya nanti ngerepotin orangtua, lagian kan beresiko juga kondisi aku masih kaya gini.

Belum lagi beli lauk keluar (yang mesti nyari sesuai selera aku).  Soalnya kalo gak sesuai selera aku, bisa jadi aku gak makan, bisa jadi aku makan tapi akhirnya muntah hehehe. Contohnya hari Jumat kemarin, aku udah gak mau sama sop ayam kampung pak Min Klaten. Udah lebih dari 10 kali soalnya beli itu, awalnya sih enak karena nyaman di perut, tapi lama2 jenuh, sama kaya kejadian makanan2 sebelumnya yg karena keseringan di makan, akhirnya aku mual juga. Jumat itu abang tetep beli itu, soalnya mepet waktunya kalo cari lauk lain, soalnya urusan kerjaan lagi banyak bgt, trus mesti periksa ke dokter etc. Akhirnya ya aku makan. Gak nyangka pas mo wudhu sholat ashar malah keluar semua kaya aku ceritain di postingan sebelum ini.

Selama hari kerja, biasanya Abang juga nyiapin kasur, laptop, minum deket aku etc, etc, jadi aku alhamdulillah insya Allah tetep bisa produktif ndesain, walau dikerjainnya juga pelan-pelan dan “Kalo udah pusing atau capek langsung tiduran aja”, kata Abang hehehe…

Dan…aktifitas abang seperti ini  udah berlangsung sampe hari ini, hari Sabtu. Dan sepertinya masih akan berlangsung gak tau ni mpe kapan. Kemarin aku sih udah minta beliin bangku tinggi, biar aku bisa cuci piring sambil duduk. tapi Abang bilang, pokoknya gak usah mikirin itu dulu, istirahat dulu 1-2 minggu sampe bener-bener pulih. Hummm…tetep ngerasa bersalah :(.

Maafin aku ya Bang, belum bisa bantu banyak. Mudah2an Allah membalas semua kasih sayang, perhatian dan pengertian Abang dan memudahkan semua pekerjaan Abang. Semoga kita diberi kesabaran dan kekuatan menjalani ini. Lima setengah bulan lagi insya Allah. Semoga Bunayy di dalem sini sehat ,normal, jadi anak sholeh/ah ya naakk…

13 Comment

  1. athirah binti mustadjab says:

    aamiiin ^^

  2. ummu hammaad indah says:

    ukhty athiroh
    kf hl? sms a via hp smpikah?

  3. Erlina says:

    Subhanalloh ukhti …… akhirnya ketemu juga bloq ukhti ……afwan saya banyak mengganggu.

    Baru hari ini membaca bbrp kisah ukhti …semoga Allah memberi kekuatan, kesabaran ……ujian panjang yang berat.
    Saya pengin banyak sekali berbagi cerita tentang keadaan fisik saya dahulu ketika masih muda (yg sangat lemah) sampai ada perubahan diusia saya yg nggak muda lagi, pengin juga berbagi cerita tentang pembantu ….yang akhirnya juga kesulitan untuk bersepakat punya pembantu sejak saya masih sangat repot dg anak2 yg bayi (sampai bayi terpaksa opname).
    Juga kemarin saya pengin tanya2 tentang dr. Detty juga no hp-nya karena saya ingin berkonsultasi dg beliau, …alhamdulillah udah ketemu walau blm dapat balasannya dari beliau.

    Moga2 ada waktu untuk menulis ya ukhti …..dan dimana saya harus mengirimkannya?

  4. mutia says:

    Pripun mba kabarnya sekarang?

  5. cizkah says:

    pengen denger ceritanya bu : D
    Maap ya bu, krn bukan gadis lagi, lagi hamil plus gak bisa bawa motor, jadi saya gak bisa bikin janji sama bu Er buat ketemuan, soalnya nunggu timing tepat buat request sama suami, dan akhir2 ini sedang sibuk2nya, jadi lebih baik saya gak minta dr pada kecewa. Beberapa hari yang lalu minta ding, tapi baru sampe tahap wacana. Hayah…ribet banget ya hehehehe…mudah2an Allah memudahkann…

  6. cizkah says:

    alhamdulillah, dah bisa masak, wara wiri dan jalan-jalan hehehehe…tapi gerakannya udah gerakan ibu2 hamil, soalnya perutnya dah mule mbuncit hihi… *seneng*
    Mudah2an bisa kuat puasa…aaamiiiiin

  7. mutia says:

    Puasa boten mba? Boten puasa nggih boten napa2 mba… kan demi dede mungi juga di perut. Eh artikelnya mba avie di muslimah bagus ya subhanallah. Ada tips-nya untuk ibu hamil dan menyusui selama puasa. I miss u

  8. cizkah says:

    Puasa alhamdulillahh…alhamdulillah kuattt…masak juga buat buka dan sahur, nyuci udah sendiri (nyetrika krn kecewa dg hasil setrikaan laundry yg ngerusak lipetan celana si abang, jadi bbrp nyetrika sndiri juga..huhuhu, dan lain lain lainn alhamdulillah

    Dan si Bunay juga udah mule nendang2 kecill…jadi tambah seneng…
    Iya bagus, pas mosting juga kerasa manfaatnyah…
    Mutia puasa nda??

  9. mutia says:

    Subhanallah semangat mba…. Namanya juga laundry mba, sering ga paham nyetrikanya harus pas lipetan dan juga sering kepanasan sampe baju berkilau2.
    Eh eh udah berapa minggu mba? Kok udah nendang? Seru ya….
    Ana ga puasa mba… ni masih ngejar berat badannya sofia. Baru 5,6 kg mba. Stresful time. DSA-nya bilang mo mulai MPASI 5,5 bulan. Catatn MPASI ziyad mana mba? hehe mo belajar

  10. cizkah says:

    dan lepek bgt juga gitu Ti hehehe..
    Tentang MPASI udah ana jawab di YM ya

  11. ummu hammaad indah says:

    ukhty mutia yg dr sala3 tggl d bksi?
    cb anti rutin makan daun pepaya yg g dikasih ampuh atau pait. trus terserah mau disayur atau dilalap sama sambel pecel atau sambel aj. atau sm pare pait. insyaalloh asi lebih kental putih n membuat kenyang si kecil, badan kencang atos montok. alhamdulillah si kecilku seperti itu barokallohu fik

  12. putri says:

    suka bgt sama tulisannya mba cizkah..
    banyak bgt manfaat dan faidahnya..

    Jaazakillahu khairaa..

  13. cizkah says:

    aih…jazakillahu khayron….padahal lagi lesu-lesunya nulisss huhu..cuma jadi draft aja dr kemaren…abis capeknya gak ilang22

    alhamdulillah banyak manfaaatnyaa *ngarepnya juga gitu* hihi…
    pengantin baru ni yaa…semoga jadi keluarga yang barokah yaa

Leave a Reply