Melow Penyapihan

Judulnya asal banget kan. Tapi sudah menggambarkan seluruh isi hatiku dan aktifitas yang menyebabkannya hehe.

Thoriq lahir 30 Muharram. InsyaAllah sebulanan lagi umur 2 tahun. Dulu Ziyad mulai proses perlahan penyapihan mulai usia 20 bulan. Sedangkan Thoriq, baru mulai awal bulan ini. Banyak hal yang beda saat proses penyapihan ini. Entah itu memudahkan atau sebenarnya sama saja.

Kalau dulu Ziyad ngejalanin proses penyapihan  ya ditega-tegain, tapi cuma tahu tujuannya untuk berhenti nenen. Dan gak ngebayangin gimana perasaan setelah proses menyapih itu berhasil. Dan ternyata,  hasil akhir dari proses penyapihan untuk sisi aku bukan kebahagiaan kaya orang dapat hadiah. Lebih tepatnya….melooowwww…

Dan karena tahu endingnya nanti seperti apa insyaAllah, perasaan melow menyapih Thoriq udahada  dari sekarang hik hik hik. Ngebayangin insyaAllah Thoriq gak nenen lagi, gak “nempel” sama ummi pas mau tidur, atau pas lagi di depan laptop. Gak mendengar lagi suara mungilnya yang dengan lembut bilang, “Nene…” saat minta nenen. Huk huk huk….kalo gak tega..ya diterusin aja nenennya ha ha…*ketawa sedih*. Itulah sebabnya dalam proses penyapihan memang sudah harus ada unsur “tega” dari si Ibu.

Makanya ada dua “kesedihan” saat dia menangis minta nenen. Kesedihan mendengar tangisannya dan kesedihan ngebayangin nantinya insyaAllah. Ya Allah anak ummi udah mo gedeee insyaAllah. Perasaan baru kemarin nulis di blog proses kelahiranmu sayangg…*mulai berkaca-kaca*.

Sekarang prosesnya masih tarik ulur. Kalo siang, karena emang udah jarang nenen gak terlalu berat insyaAllah. Yang berat ya kalo acara mo tidur. Siang, atau malam. Masih tarik ulur juga. Seringnya masih  aku kasih, “Sedikit ya?”

Thoriq sampai udah tahu juga kayanya dengan kata itu, “Atciii…” (Sedikit maksudnya).

Si abang, pas awal-awal sangaaat gak tega. Sekarang kalo lagi “ribut-ribut”, abang milih gak ikut campur.

InsyaAllah cerita tentang proses (teknik) penyapihan Thoriq di postingan sendiri kalo udah berhasil. Karena beda karakter, proses penyapihannya juga beda lagi cara pendekatannya.

Allahumma yassir..wa laa tu ‘assir…

 

Leave a Reply