Thoriq 2 th 9 bln/11bln – Mulai Sering Bertanya

Lahir tanggal 5 januari/30 muharram. Makanya umurnya ada 2 versi :D.

Apa, Kenapa, Ngapain?

Yes..mulai kaya Ziyad dulu, Thoriq suka nanya gak berhenti-berhenti. Kadang yang ditanyain juga gak jelas apa. Yang jelas dia pinginnya nanya aja terus.

“Ini kenapa Mi?”  (sambil nunjuk salah satu gambar di buku) / “Sedih..” / “Sedih kenapa Mi?” / “Soalnya rumahnya kebakar..na’udzu billah min dzalik..” / “Kebakar kenapa Mi?” / “Kenapa ya…gak tau..mungkin karena main api..makanya gak boleh main api..bahaya.. / “Bahaya kenapa Mi? / “Ya nanti jadi bisa kebakaran..” / “Kebakaran kenapa Mi?” / “Ya kan nanti jadi habis barang-barangnya…bisa sakit luka..”

:D Itu versi yang bisa lanjut terus jawabannya. Itu lafalnya lafal masih anak-anak gak jelas gitu deh huruf-hurufnya :D.

belajar sepeda
Bukan sepeda Thoriq. Sepeda temannya Ziyad yang dipakai Thoriq hehe. Dia semangat banget main sepeda. Mudah2an ada rezeki buat beliin Thoriq sepeda ya..

Doa-Doa

Alhamdulillah udah “hafal” beberapa doa sehari-hari. Doa mo tidur, doa mo pergi, doa naik kendaraan (seringnya malah dia duluan yang baca kalo pas udah naik motor), doa makan, doa kalo lupa baca bismillah, doa ke kamar mandi (tapi keseringan malah bacanya bukannya pas masuk kamar mandi :D), doa keluar kamar mandi.

Hafalnya tanda kutip soalnya masih lafal cadel huruf gak jelas. Jadi kayanya masih banyak yang harus dibenerin.

Proses ngajarinnya ya praktek sehari-hari aja langsung. Kaya kalo setiap mo pergi keluar rumah kita bacanya kan keras dalam rangka emang ngajarin. Trus pas naik motor bacanya keras..alhamdulillah lama-lama dia mulai hafal sendiri.

Pritil-Pritil

Mandi

plastisin
Suka banget main plastisin. Itu Thoriq sendiri yang bentuk jadi buletan-buletan gitu hehe..

Kita emang ga bisa ngukur kemampuan, kebiasaan, kesukaan/ketidaksukaan anak-anak kita dalam satu masa aja. Karena semua bisa berubah. Contohnya masalah mandi. Dulu Thoriq paling gak mau mukanya kena air. Giliran disiram dia bakal cepat-cepat ngelap mukanya ke baju aku heheh.

Sekarang? Dia suka banget nyiram badan dan mukanya sendiri.

Pake gayung kecil anak-anak ya ^^. Aku seneng banget ketemu gayung kecil pas ke toko bayi. Karena emang udah lama kepikiran mereka (anak-anak) butuh yang sesuai dengan kekuatan tangan mereka.

Jadinya biasanya dia nyiram, aku juga ikut nyiram.

Kalo gosok gigi, akhirnya sekarang gak mesti kekeh-kekehan lagi kalo gosok giginya biar sama aku dulu hehe. Biasanya dia maunya sendiri, tapi kan masih belum tepat banget gosokan dan yang digosok apa aja :D.

Cuci Tangan sendiri

thoriq baca buku
“Baca” buku kisah sahabat

Lupa sejak kapan dia bisa inisiatif cuci tangan sendiri. Mungkin karena suami concern banget kalo masalah abis pegang kucing atau main di luar. Mesti diingetin berkali-kali “Udah cuci tangan belum?”  Alhamdulilah di halaman depan ada kran. Rasanya bahagia/lucu pas dulu tahu dia masuk rumah ternyata udah cuci tangan.

Kalo lagi di dalam rumah dia sendiri yang suka minta cuci tangan kalo tangannya kotor.

Eh ini life-skill lho. Kayanya biasa ya. Pas lihat-lihat video montessori di youtube dan baca bukunya, anak-anak pra sekolah tuh justru diajarin mater-materi yang berkaitan dengan keterampilan hidup sehari-hari. Salah satunya cuci tangan ini.

Gigi

Alhamdulillah sampai usia sekarang, giginya masih utuh. Belum ada yang hitam-hitam atau bolong. Alhamdulillah juga memang biasain gosok gigi sebelum tidur. “Biar gak boo…loongg…” :D

Hafalan?

bberenang
Main bola….membiasakan diri dengan kolam renang…

Ya..masih kaya kemarin. Hafalnya dari dia sering dengar atau dibacain secara satu surat. Belum aku talqin. Secara Thoriq juga ngomongnya masih banyak huruf yang cadel. Huruf R, L masih dilafalkan Y. Misalnya nyebut polisi, ya jadinya “poYisi..”  Nyebut huruf S, K juga masih blum jelas.  Pelan-pelan in sya Allah.

Biasanya kalo dia mau dapat permen atau es krim, atau cemilan snack mesti baca satu surat dulu. Biasanya bareng-bareng sama aku.

Untuk Thoriq, dia suka lihat murotal yang versi di youtube ada pemandangannya macam-macam. Biasanya dia justru dengerin pas lagi bed time story heheh. Karena emang dia belum bisa nangkep ceritanya juga kali ya. Padahal kalo masuk kamar udah waktunya tidur ya dia ikutan manggil abahnya, “Bi…c(r)ita nabi Bi…”

Tapi pas abang mulai cerita, dia malah asyik lihat murotal di youtube sama aku hihi. SIbuk nanya-nanya itu gambar apa, kenapa pohonnya begitu, gajahnya kenapa, apinya kenapa dst.

O ya…kalo pas bed time story, trus ditanyain, “Mo cerita nabi apa Thoriq?”

Jawabannya selalu sama. “Nabi Yunuss!…” Haha..ini nabi yang paling dia hafal. Gak tau kenapa deh.
Pernah emang satu kali, pas aku yang cerita tentang nabi Yunus. Proses ceritanya di kasur Thoriq, nempel semua sama aku. Pas masuk bagian tentang mengundi siapa yang mau dibuang ke laut. Nah..anak-anak kan pada belum tahu apa sih undian itu. Terus aku bikinin salah satu bentuk undian. Pake kertas..terus diambil. “Ternyata nama yang keluar…’Yunuss’. Pas diambil lagi..yang keluar nama ‘Yunuss…'” (Semua kertas aku tulisini Yunus hihi). Bisa jadi ngerasuk dari situ. Atau karena dimakan ikan GEDHEnya itu yang bikin dia ngerasuk. Atau…ya ga tau..pokoknya suka banget cerita nabi Yunus :D. Ziyad juga sampe hafal banget kayanya.

Kekeh

Thoriq kalo minta sesuatu, suka kekeh. Padahal bendanya gak ada, atau gka bisa. Dia dengan optimisnya bilang “Ada!/Bisa!”.

Misalnya mainannya minta diapain. Aku bilang gak bisa. Dia akan dengan optimisnya bilang, “Bisaa!” Biasanya aku emang jadi berusaha dan sering juga emang ternyata bisa hihi.

Nah kalo masalah benda itu tuh. Misalnya dia mau susu. Aku bilang gak ada. Abi belum beli. Susunya abis. Nanti dia dengan kekehnya bilang. “Adaa!”  Ya biasanya aku suruh cari sendiri sih hehe. “Ya udah sana, kalo ada coba ambil sendiri di kulkas :D”.

 Gak Pipis di Kasur

Alhamdulillah sejak..beberapa bulan yang lalu, akhirnya Thoriq gak pernah lagi kebablasan pipis di kasur kalo pas malam hari. Biasanya kalo pas dia nyenyak banget tidurnya. Kalo sekarang sampai pagi bisa gak pipis. Atau kalaupun ngantuk banget, dia bakal ngerengek-rengek – yang itu tandanya dia udah kebelet pipis -.

Dia juga udah bisa lepas celana sendiri kalo pas mo pipis (tapi masih lebih sering dibantuin). Kalo pake sendiri blum bisa. Tapi udah pingin make celana sendiri.

 

Tidur Sendiri

susun balok
hasil karya Thori

Thoriq udah minta tidur sendiri dari umur 2 tahunan. Malah dia duluan yang minta. Jadi emang dulu kan udah ada kasur ukuran 1 m buat Ziyad tidur sendiri. Trus kita taruh di kamar kedua. Ternyata pas umur 2 tahun, Thoriq selalu minta pas tidur di kamar itu. Aku inget, soalnya bulan depannya (Februari), akhirnya kita beli kasur satu lagi heheh. Biar Ziyad juga sekalian tidur di kamar itu. Akhirnya resmilah itu jadi kamar mereka berdua.

Proses tidurnya biasanya masih ditemenin/dikelonin. Alhamdulillah Thoriq tipe yang cepet tidurnya. Jadinya tinggal Ziyad deh masih melek, tapi biasanya aku tinggalin – gak nunggu sampai Ziyad tidur :D -. Kalo bangun pingin pipis biasanya dia ke kamar aku.

Alhamdulillah juga, karena stylenya yang gitu, Thoriq kalo bangun tidur gak pernah nangis. Alhamdulillah ini sesuatu yang patut disyukuri.Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimussholihaat…

 

Suka Nyoret-Nyoret…

Ini lebih parah dari Ziyad kayanya heheh…dia udah bisa gambar matahari – artinya dia udah makin lihai bikin garis dan lingkaran :D -. Belum kefoto tapi hasil gambar dia di salah satu dinding. Ada ceritanya itu…ada ambulan, helikopter…polisi. Bentuknya masih gak berbentuk beneran kaya mobil atau helikopter sih hihi….Ngajarinnya gimana? Gak ada ngajarin khusus. Emang suka minta digambarin atau mungkin lihat Ziyad gambar. Ada juga permainan aku gambar sambil senandung “lingkaran kecil..lingkaran kecil…” Nanti tapi bentuknya jadinya bis, bukan boneka beruang. Ini sekalian belajar bentuk.

Mainan

Udah suka bikin rangkaian bangunan dari mainan balok, brick dll. Kalo main dia udah bisa seru sendiri bikin suara-suara tembakan, suara mobil, ambulan, pemadam. Kalo ini no wonder kayanya…hehe..masya Allah barokallahu fiih.

 

Semoga diberi kesehatan, umur panjang dalam ketaatan. Aamiin.

Leave a Reply