Thoriq (Lagi) – 1 Tahun 10 Bulan

Ada banyak yang ketinggalan untuk dicatat.

Thoriq Motorik Halus - Konsentrasi
Fokus dan konsentrasi.He loves to do this activity

Thoriq sukaaa banget bersenandung

Gak tahu dapat darimana dan apa yang dia senandungin hehe. Sampai bangun tidur itu nanti tahu-tahu asyik bersenandung.

Nanti kadang aku arahin, “A’uudzubillaahiminasysyaithoonirrojiiim…” Terus baca surat-surat pendek.

Sekitar 3-4 bulan yang lalu malah bisa bersenandung nada nasyid Ghuroba itu lho. Tahu kan? Ghurobaa…ghurobaa…Jadi kalau pas minta nonton nasyid anak-anak semacam alif ba ta, month in Islam, Ramadhan dll, nanti dia menyenandungkan nada itu. ” Kalau nada ini sepertinya aku tahu darimana dia dapatkan. Aku pernah lagi suka dengar dan download bacaanya Fatih Seferagic di Youtube. Bacaanya sih mirip banget sama Mishari. Hafidz muda masih 17 tahun. Keturunan Bosnia kalo gak salah ingat, tapi tinggal di Amerika. Nah, ada salah satu videonya yang menyenandungkan Ghuroba itu. OOT: Video si Fatih ini jarang yang ada facenya dia.

Begitulah, sekali lagi; dua anak, beda karakter dan beda spesialisasi basic kecerdasannya. Sepertinya kalo Ziyad lebih ke arah kecerdasan spasial (menangkap apa yang dia lihat kemudian dituangkan ke dalam gambar), kalo Thoriq lebih ke audio.

Suka Meper

Thoriq suka meper hihi. Kalo ada kotoran di mukanya dia langsung cari baju aku atau abang untuk meper. Eh…pada tahu istilah meper ga ya. Maksudnya numpang usep-usep bersihin apa yang di badannya dengan menggunakan baju orang lain. Kalo lagi mandi juga gitu. Thoriq paling gak mau matanya kena air. Mesti langsung narik aku buat ngelap.

Menulis dan Membaca

thoriq-menulis
Ini pas usia Thoriq 1 tahun 2 bulan. Habis belanja alat tulis, mampir di masjid Pogung Raya.

Haha…keren banget ya…Tapi beneran, Mungkin karena sering melihat Ziyad pas lagi belajar atau menggambar. THoriq udah bisa pegang pensil/pena dengan benar dari usia 1 tahunan. Dia suka banget sok ngebaca sambil ngomong, “AA eee ooo…aaa eee ooo…” Dia udah tahu beberapa huruf. KEmarin berkali-kali dia nanya huruf O yang ada di buku ini. Besok paginya dia nunjuk poster alphabet yang ada di dinding tepat pada huruf O, “Oooo….” dia bilang. Huruf hijaiyah juga tahu beberapa dan bisa melafalkan. “Waw…” “Mimm…” “Ain…

Pas lagi main Mufrodat aplikasi Yufid, ada tulisan yang ada unsur huruf و . Padahal nyambung. Dia langsung bilang, “Waw.”

Baru-baru ini juga lucu. Kami lagi ke percetakan. Di pintu masuk kan ada tulisan “DORONG” dan “TARIK”. Nah, Ziyad disuruh baca sama abang. Ternyata Thoriq merhatiin. Pas mo pulang, dia duluan ada di depan pintu trus ngoceh sambil ngelihat tulisan di pintu, “Aaa…ee…oo.” Hihi…

Kata Perintah

Thoriq juga sudah paham kata perintah dari beberapa bulan yang lalu. Misal di suruh buang sampah. Kalau sekarang acara buang sampah gak mesti disuruh lagi. Kalau kita bilang mau mandi, dia langsung bikin gerakan mau buka baju. Kalau dibilang mau jalan-jalan dia langsung kasih-kasih jilbab dsb.

Sekarang udah gak terlalu heran lagi. Pas kemarin masih 1, 5 tahun senang karena dia udah paham semua  kalimat-kalimat yang kita lontarkan.

Gak Panikan

Thoriq gak panikan anaknya. Ya itu tadi. Cenderung kewl insyaALlah. Misalnya pas di supermarket. Dia masih pingin main kolang-kaling. Ya udah kita tinggalin. Maksudnya biar dia nyusul. Tapi dia tetep aja asyik main tu kolang-kaling. Aku yang merhatiin dari jauh sampai heran. Lamaaa banget. Malah ada mba-mba sama mas ngajak ngobrol dia. Santai aja.

Trus setelah puas, dia tinggalin itu kolang-kaling dan sepertinya mulai nyari aku. DENGAN SANTAI. Gak pakai nangis, gak pake teriak-teriak manggil, “Ummiii…” (Ini Ziyad banget mah hihi). Celingak-celinguk dengan badan mungilnya. Pas Thoriq udah dekat aku, ada perempuan muda heran melihat anak bayi ini jalan sendirian. “Eh…ini anak siapa…anak siapa…” Haha…langsung cepat-cepat aku samperin dan gendong Thoriq.

mobil

Kejadian lain. Pas lagi acara berenang TK Ziyad, Thoriq pengen naik mobil-mobilan anak yang bisa jalan beneran itu lho. Sebelumnya udah aku kasih. Dia naik bareng sama Ziyad. Karcisnya Rp 7000. Aku udah balik lagi ke tempat kumpul rombongan TK. Trus dia kekeh pengen main lagi. Aku tetep gak bolehin.  Akhirnya, dia jalan sendiri ke arah persewaan mobil-mobilan tersebut. Cuma sekali dua kali dia nengok ke aku, trus tetep lanjut jalan. Sampai jauuuh…Ya udah deh aku susulin. Alhamdulillah ada mobil-mobilan yang rusak. Sama ibu-ibu yang jaga boleh dinaikin. Sampai lamaa baru deh di puas.

Anggota Tubuh

Pernah lagi iseng-iseng, abang tanya anggota-anggota tubuh ke Thoriq. “Mata mana Thoriq?” Terus dia nunjuk matanya sambil kerejep-kerejep. Hihi.. .”Hidung mana…?”  Ditunjuk deh hidungnya. “Tangan mana Thoriq?” Terus dia kasih tangannya. Dan seterusnya. Ternyata banyak banget yang dia tahu. Aku pernah ngajarin. Tapi kayanya gak semua anggota tubuh yang dia tahu itu. Mungkin dia paham dari berbagai percakapan yang dia dengar.

Main Gadget

Thoriq lihai main gadget. Malah udah tahu dan hafal letak icon edu game/game tertentu di hp. Tapi tujuan mainnya beda sama kalau Ziyad yang main hehe. Misalnya, main balap mobil. Bagi dia, mencet tombol merah untuk mundur. Atau mencet lampu mobilnya, atau kalau mobilnya putar-putar di tempat. Itu baru yang namanya main. Bukan main untuk menang sampai finish :D. Main puzzle juga bisa. Sayang kalau digital, sering dia udah tepat nempatin puzzlenya, tapi karena harus pas banget jadi kaya gak berhasil.

Tontonan

Thoriq lebih suka tontonan dengan durasi yang pendek-pendek. Kalau dipasangin film Rodhi atau Qorqoz dia ga  bakal bertahan lama. Pada belum tahu film Rodhi atau Qorqoz? Bagus lho buat belajar bahasa arab. Malah dulu abang dapatnya dari temen yang belajar di al-Irsyad Surabaya. Katanya pas di sana belajar pakai video itu juga. Apa perlu direview di ummiummi? :D

Tantrum

Lagi-lagi…lagi-lagi. Dua anak ini memiliki dasar kepribadian yang beda. Hehe…Thoriq ada sedikit sikap tantrum ketika keinginannya gak dipenuhi. Kalo Ziyad dari dulu masyaAllah. Kalo dilarang beli sesuatu ya udah. Dia gak bakal banyak nuntut. Pas kemarin mo main mobil-mobilan itu dia cuma sekali minta ke aku. “Mi…mo main mobil-mobilan.” Aku yang masih konsen nyuapin THoriq langsung jawab, “Engga.” Dia langsung bilang ke ustadzahnya, “Kata ummi engga.”  Terus berlalu dan memperhatikan anak-anak lain main mobil-mobilan tersebut. Aku tahu dia nahan diri. Aku tahu dia pingin. Pas THoriq udah selesai makan, aku langsung mikir. InsyaAllah gpp dikasih. Ternyata tiketnya juga cuma Rp 7000. Gak sampe 10.000 seperti perkiraanku sebelumnya. Alhasil Ziyad seneeenng banget pas tahu bisa naik mobil tsb seperti kawan-kawannya.

Eh…jadi melenceng cerita tentang Ziyad hihi.

Nah, kalo Thoriq kalo keinginan gak dipenuhi ada adegan nangis, teriak, dll walau gak parah. Ummi abinya sih cuek aja. Alhamdulillah emang cuma sebentar acara tantrumya hehe.

Makanan

Bukan karena gak suka makanannya aku rasa yang bikin Thoriq ngelepehin makanan tertentu. Tapi karena tekstur yang dia gak suka. Contohnya, kuning telor, hati ayam, labusiem, kentang. Kebaca gak tekstur makanan tersebut? Lengket-lengket gimanaa gitu kan. Hehe…Kalo hati ayam, biasanya jadinya aku kecil-kecilin atau hancurin sekalian ke nasinya trus baru disuap ke dia campur nasi.

Makanan lainnya alhamdulillah gak ada masalah insyaAllah alhamdulillah.

Gosok Gigi

Alhamdulillah, THoriq udah mau buka lebar mulutnya ketika mo digosok plus sekalian lidahnya. Di umurnya yang belum 2 tahun, dia udah bisa meludah. Dia juga bisa menghirup air untuk berkumur. Tapi belum bisa kumur-kumurnya hehe. Semuanya karena mencontoh Ziyad. Soalnya kalo mandi kan biasanya bareng sekalian. Dia sendiri yang belajar. Ya ada acara keminum-minum juga air kamar mandi hehe…tapi kalo gak gitu gak belajar kan…

 

 

 

Menulis catatan ini pertama kali tanggal 15 Oktober dan selesai malam ini tanggal 28 Oktober 2012 pukul 0: 03 :D

Leave a Reply