Ujian Kesabaran dari Satu Gigi (Hmm…atau Banyak Gigi?)

Pertama kali aku sarankan, untuk ibu-ibu yang sudah hamil dan menyusui, rajin-rajinlah memeriksa gigi sesuai anjuran yaitu 6 bulan sekali. Bagaimanapun, perawatan itu lebih murah daripada pengobatan bu ibu. #ihik

Ceritanya, pas usia kehamilan Thoriq 9 bulan (itu berarti setahun yang lalu), tambalan gigi gerahamku mulai lepas. Tapi kondisi waktu itu tidak memungkinkan untuk ke dokter gigi. Atau mungkin karena pikiran, “Cabut aja deh” , jadinya mikir mesti nunggu lahiran dulu (kan gak boleh nyabut gigi lagi hamil ya).

Waktu Thoriq baru berusia hampir sebulan (masih merah loh), akhirnya ke dokter gigi, dan udah parah banget kondisi giginya. Pilihannya perawatan dengan berkali-kali datang, atau cabut. Karena sudah gak tahan dengan sakitnya, aku pilih CABUT. Sakitnya bukan main. Badanku langsung panas esok harinya.

Habis itu masih kapok ke dokter gigi, terus waktu itu susah banget nyari jadwal yang tepat dan belum nemu tempat dokter gigi yang enak. Sampai akhirnya, baru sadar kalau dekat rumah tuh ada Family Dental Care (FDC). Ya Allah…kemana aja…udah hampir 2 tahun ngontrak baru nyadar.

Karena ngerasa mulutku udah gak nyaman banget, aku minta abang nganterin ke FDC. Pinginnya scaling. Tapi itu udah sebulanan yang lalu. Gak berhasil-berhasil, karena kalo pas weekend biasanya hujan deras atau bertepatan dengan kepentingan lain.

Eh…gak taunya, beberapa hari yang lalu baru sadar,ada dua gigi yang ternyata kondisinya sudah mulai berlubang . AAAAAA….Mulai deh maksa-maksa abang buat nganter ke dokter gigi. Soalnya gak mau dicabut lagi, sayang-sayang.

Gigi Mati

Akhirnya malam ini berhasil bikin janji sama dokter. Dokter Endah namanya. Satu hari cuma nerima 3 pasien. Kita dapet jam 9 malam :(. Dan ternyata, pas kami datang, udah ada pasien lain yang nyelip karena kita belum dateng :(. Jadi makin malam deh.

Dr Endahnya alhamdulillah ramah banget. Waktu ngeliat salah satu asistennya yang laki-laki, beliau ngerti kalo aku kurang nyaman. Aku juga izin ke abang, “Bang..dibuka nih?” Dokternya akhirnya nyuruh assiten yang laki2 itu pergi.

Kembali ke cerita gigi mati. Tadinya tujuan utama mau tambal yang gigi atas itu. Ternyata, dikasih cermin, trus dijelasin satu-satu kondisi gigiku. Yang ini, yang itu yang ini dan itu. Hiks :(. Sedih banget deh. Aku bilang, padahal setahun yang lalu belum gini. Kata dr. Endah wajar karena hamil dan menyusui. Penghiburan kali ya. Kaget juga pas ngeliat gigi geraham yang atas kondisinya lebih parah dari yg aku kira.

Dan tambah sedihnya lagi, ternyata gigi itu sudah matiiiiiiiiiiiii. AAAAAAAAAAAAAaa….mo nangissss…

Padahal di luar baca-baca tentang itu di poster-poster yang ditempel. Kata dr. Endah, bisa perawatan, biayanya agak mahal. Kira-kira butuh 3 kali pertemuan.

“Berapa ya dok biayanya?”

“SEkali kunjungan sekitar 200 ribuan.”

Oh oh….Dan itu baru perawatan satu gigi thok!

Dan karena perawatan itu butuh ngeliat rontgen gigi (alhamdulillah udah rontgen setahun yang lalu pas mo cabut gigi), akhirnya nambal gigi lain. Dipilih dipilih…..dipilih giginyaaa….

Karena selama penambalan itu, abang dan anak-anak aku minta keluar aja biar Thoriq gak rewel. Sampe luar, pas bayar, aku cerita singkat ke abang kondisi gigiku. Masih galau perasaan. Sampai rumahpun gitu. Galaunya campur aduk. Antara gigi yang rusak, biaya yang banyak , mesti nepatin juga sama bisanya abang nganter aku, dan sedih kasihan kalau anak-anak mesti nunggu lama setiap aku perawatan. Begitulah cizkah. Gak tau karena melankolis. Atau karena emang pikiran ibu-ibu ya. Hiks…

Setelah galaunya itu aku ciprat-cipratin ke abang :D. Alhamdulillah abang bisa ngertiin cepet dan mulai menghibur dan menenangkan aku. Sabar…sabar…Sabarr…sabar…kemenangan yang besar bagi orang yang bersabar…Mestinya aku bersyukur..sabar…alhamdulillah satu gigi udah ketambal.

Mulai sedikit tenang. Bener juga. Alhamdulillah tambalannya bagus, rapih dan gak keliahatan. Beda sama tambalan sebelumnya. Harganya tapi beda jauh juga :|. Kalo di tempat yang dulu, persatu gigi, biaya tambalnya Rp 65.000. Kalo tadi malam kena Rp 206.000 (informasi biaya di sini untuk ancer-ancer ibu-ibu yang mau periksa gigi).

Jadi ibu-ibu. Sana sana…ke dokter gigi sanaa…Perawatan itu lebih baik daripada pengobatan.

7 Comment

  1. fa2 says:

    Kayaknya senasib sih mba…kalau ana yah geraham juga dua-duanya. Beberapa bulan lalu pipi ana yang kiri sampe gembung, eeh ternyata gigi geraham bungsu itu nongol. Terus periksa. Ternyata sama dokter suruh dicabut aja biar gak mrembet ke mana-mana…yang kanan juga suruh dicabut karena kok ya kasusnya sama. Tumbuhnya itu miring ke arah pipi dan gak sempurna. Padahal udah dari dolo kok tumbuhnya gak tuntas2x juga. Pas tanya biaya, whooo Subhanallah….muahal ya…secara “operasi” gitu. Tapi yah gpp juga sih lebih baik sekarang aja daripada ntar. Yah suami sibuk bla3x, yah gak rela juga sih kalo gigi geraham ana dicabut paksa gitu, karena udah searching2x kok kayaknya serem yah setelah dicabut ==> itu sih menurut suami ana…kalo ana nya mah malah nyante aja.

    Nah…berhubung sampe sekarang belom dicabut, ehh giliran yang kanan kemarin nyeri. Kayaknya emang kudu dicabut paksa gitu deh T____T. Yang bikin gerah itu biayanya boo…mahal

  2. cizkah says:

    hAA! Ana belum nulis lagi kelanjutan kisah gigi ini!
    Kalo menurut bu Erlina (blio kan dr.gigi ya)…kalo gerahamnya itu ga menganggu…gak perlu dicabut, beliau kedua gerahamnya juga gitu tumbuhnya.
    Ana juga gitu fa…yg sebelah kanan. Tapi….kalo ana bermasalah, karena neken syaraf…tapi blom mikir untuk operasi sampe sekarang haha…benerin yang udah rusak2 dulu aja…
    ada kmungkinan pake gigi palsu juga haha….nanti deh insyaAllah diceritain. Ini nunggu badan fit buat nyabut gigi susah benerrr…

  3. fa2 says:

    Kan ana periksanya di puskesmas….suruh dokternya ke Rumah Sakit aja biar bisa dirontgen juga. Sebelum itu, pas pipi ana lagi bengkak-bengkaknya *ketawa-tawa kalau inget*, ana gugling sana sini dulu….nah, ana baca ada yang dioperasi *dihancurin gitu deh…dicabut secara paksa*. Dokternya juga bilang, ini harus ke dioperasi…kirain di sini mau gratis ==> yah…kan kalo di sini biaya berobat kalau bukan operasi sih gratis-gratis aja alhamdulillah. Tapi, kaget juga waktu ana tanya gratis apa gak…dokternya langsung nyengir, “gratis??? ooooh gak gratis….mungkin sekitar *lupa deh dokternya nyebut berapa, pokoknya yah Beti lah sama harga di Indo*”. Dokternya bilang, kalau gak dicabut, suatu saat bisa mengganggu. Jadinya dokternya janji cuman mau bersihin gigi aja, karena di puskesmas yang ada dokter gigi wanita itu alatnya gak lengkap, beda sama di puskesmas yang dokternya laki *wehhh so pasti ana gak mau dong ah periksa di situ*…tapi sampe sekarang belum dateng juga, padahal udah ada 4 bulan yang lalu kayaknya hehe.

    Mba…jadi itu Bu Er juga gerahamnya belum nongol semua kayak ana? meskipun tumbuhnya ke arah pipi gitu, mencong gitu deh gak segaris lurus kayak gigi lain.

  4. cizkah says:

    Ana ga tau bentuk tepatnya. Kalo punya ana sendiri bukan setengah timbul lagi. Tapi bener2 tiduran di dalam gusi (ga nongol).
    Di sini juga mahal fa, soalnya kata dokter gigi yg nyaranin,operasinya sama dr gigi spesialis. Makanya blum kepikiran mo operasi (di samping krn suami jg khawatir bgt sih plus biayanya itu lhoo…)

    Kalo geraham ana jg ga muncul smua fa yg lain…sebagian di dalam gusi (geraham sblh kiri). Jadinya susah bersihnya. Tapi abis dicabut tahun lalu jadi kaya ada ruang trus pelan2 nongol smua.

    Intinya (dr omongan para dr gigi di atas) geraham terakhir itu sbnrnya scara kinerja ga terlalu dibutuhkan,jd kalo dicabut gpp. Justru geraham di dpn geraham bungsu itu yg sangat dibutuhkan, dan gigi itulah yg tahun kmrn ana cabut hiiiikkkkss….

  5. Fa2 says:

    Kalo geraham ana jg ga muncul smua fa yg lain…sebagian di dalam gusi (geraham sblh kiri). Jadinya susah bersihnya. Tapi abis dicabut tahun lalu jadi kaya ada ruang trus pelan2 nongol smua. ==> berarti tempat mba itu gigi gerahamnya ada yang emang gak nongol samsek….ada yang nongol cuman sebagian aja?

    terus dicabut gitu yah? bukan di”pecahin” paksa…

    kan duluuu pas inet ana masih agak waras, sempet gugling2x….di thread kaskus. Lhaa ada yang bilang “gigi gue dipecahin” ==> :O, dipecah??!! lah…gak dicabut kayak biasanya itu?? ngeri amat. Terus pas suami ana baca malah jadi takut, hee takutnya ana ntar kesakitan karena baca reviewnya kok rata2x “berefek” semua…dalam artian ada yang keluar darah lah, badan panas lah…jahitan lepas lah..ini, itu…wehh jadi takut sendiri. Terus pas ditanya sama Syaikh, hee beliau malah komentar “Abu Yazid…kalau gigi istrimu dicabut pasti sakit sekali itu, karena belum muncul semua.” yaah suami ana jadi tambah ngeri noo dengernya.

    Cuman sekarang jadi karena belum nongol semua gitu kan jadi susah bersihin sampe bersiiih banget, ehh jadi kadang radang merah pegel gitu kalau habis bangun tidur.

    Mba sis dicabut gitu juga yah? yang kiri aja? terus biayanya berapa? ana lihat di gugling atau denger kata dokter gigi yang di sini muahaaaallll…minimal satu jeti bakalan melayang

  6. cizkah says:

    kalo ana geraham yang gak muncul sama sekali di sebelah kanan itu gak di cabut hehe…

    yang dicabut yang kemarin gigi mati

    yang setengah nongol sekarang udah nongol semua sejak dicabut geraham yang lainnya lagi…jadi ada ruang pergeseran gitu lah pokoknya. Gigi kan bisa geser2…makanya kalo udah cabut gigi bagusnya pasang gigi palsu…biar gak berantakan giginya nanti.

    Kalo yang ana cabut gigi geraham bungsu yang nongol semua tapi trus bolong dan udah mati. Jadi nyabut biasa fa…gak pake operasi. Alhamdulillah ya kenanya biasa…Rp 175.000 hehe…

  7. newbie says:

    mbak, emang ada hubungannya kah hamil dengan gigi? *serius tanya :D

Leave a Reply