Anak Perempuan dan Masuk Angin

Alhamdulillah punya anak perempuan. Jadi bisa belajar hal-hal yang terjadinya karena dia perempuan hehe.

Sebelumnya,  marilah kita gambarkan sosok Luma yang udah lama ga diceritain di blog ini.  Umurnya 3,5 tahunan. Ngomongnya masih cadel. Kalo udah ngomong pake suara yang ditinggiin jadi kedengaran cempreng. Padahal mah aslinya dia tipe suara alto.

Rambutnya masih tipis.  Soalnya ga kaya kakak-kakaknya yang sering dipangkas terus jadi lebat gemah meriah.  Panjangnya juga segitu-gitu aja.  Padahal perasaan udah 2tahun sejak terakhir dipotong. Sekarang masih mentok ngelewatin bahu sedikit.  Itupun karena tipis kelihatannya kaya ga ngelewatin bahu sih. Ohya.. Faktor kemeriwil juga ding. Padahal kalo dalam keadaan basah atau ditarik udah lewat bahu 5cm-an.  Kayanya baru dia di rumah yang rambutnya keriting kemeriwil. Bikin gemes Abinya Masya Allah Laa quwwata illa billah.

luma-anak-perempuan-masuk-angin-keramas
Kholid dan Luma

 

Dia,  juga tipikal yang ga terlalu suka makan nasi.  Lebih suka makan roti,  buah-buahan dan biskuit.  Kalo makan buah – apalagi pepaya – cepet banget. Kalo makan biskuit campur susu,  bisa buat dia bertahan ga makan nasi.  Tapi tentu aja aku berusaha kontrol.  Supaya asupan yang masuk tetap seimbang.

Urusan makan ini pun,  kalo udah ga mau ya ga mau beneran. Mesti dicoba beberapa waktu kemudian atau ditawari menu lain. Kalo udah malam sih andalannya telor atau sosis.

Luma sisiran sendiri
Lagi pingin sisiran sendiri

Secara sifat,  dia kelihatan banget punya karakter koleris hehe. Plus karena dia perempuan, aku sama abang mesti pakai cara yang berbeda kalau menghadapi dia. Ah, sebenarnya dia anak sholihah penurut InsyaAllah. Cuma terkadang kan yang namanya anak-anak juga punya pendapat dan pandangan sendiri.

Suatu pagi aku mandiin Luma.  Sekalian keramasin karena malam sebelumnya dia garuk-garuk kepala terus.

Luma itu, sampai hari ini tidurnya yang paling malam.  Tapi kalau udah bangun pagi, dia ga bakal kaya orang ngantuk kurang tidur.  Tetap aja bangun terus beraktifitas. Hari itu pun begitu.

Dibujuk-bujuk tidur siang ga berhasil-berhasil.

Nah, Luma juga tipikal yang kalo udah ngantuk berat bisa tidur di mana aja dalam kondisi apa aja.  Lagi duduk juga bakal tidur dia.  Pernah dia lagi duduk tegak nonton bareng abang-abangnya,  ternyata dia ngantuk. Jatuh coba! Karena udah sempat terlelap gitu.

Akhirnya yang dikhawatirkan benar terjadi.  Dia ketiduran menjelang maghrib. Padahal aku belum sempat ganti bajunya.  Rencananya emang ga aku mandiin karena malam sebelumnya dia tidur udah tengah malam dan pagi tadi keramas. Khawatir jadi sakit.

Alhamdulillah sebelum tidur dia sempat makan burger telor. Alias roti tawar pake telor dikasih mayonnaise dan saos tomat.

Menjelang jam 9 malam dia bangun. Terus aku tawarin makan.  Ga mau dia.  Maunya minum susu.  Biasanya kan bangun tidur masih rewel ya.  Ya udah lah.  Malas berdebat.  Aku bolehin.  Berarti dia minum susu UHT dingin.

Terus bercanda-canda di dapur sama yang lainnya.  Pas juga lagi nelpon Mak mertua. Sempat juga berhasil nyuapin nasi 3 suap tapi terus Luma bilang udah.  Karena emang ga pengen maksa,  aku pikir mungkin dia belum mood banget untuk makan.  Jadi aku biarin.  Udah lumayan lah 3 suapan.

Pas udah selesai nelpon,  aku nenenin si kembar dia ikut ke kamar. Aku bilang makan yuk.  Dia bilang ga mau.  Sakit perut katanya.

Aku udah mulai khawatir tuh. Sakit perut kenapa yah?  Masih nenenin Handzolah. Kholid lagi merangkak-rangkak dekat pintu kamar. Luma tidur-tiduran dekat aku.

Tau-tau dia berdiri jalan ke arah pintu,  Trus ngomong ke abang yang lagi di depan laptop, “Luma sakit perut. Muntah. ”

Baru dijawab abang, “Muntah?”

Aku kan masih posisi nenenin ya.  Aku juga ikutan ngomong ke Abang. “Tadi dia bilang sakit perut Bang.”

Eehhh..ternyata Luma langsung muntah lagi di pintu.  Dan ada Kholid dekat situ.  Ngeliat ke arah atas.  Kan dia lagi posisi tengkurap ya karena lagi merangkak.  Dekat situ juga ada tirai kamar.

Aku langsung teriak ke Abang,  “Bang,  bang.. Diangkat Bang. Diangkat Bang”

Kebayang kalo diterusin bisa-bisa Kholid benar-benar kemuntahan sebadan-badannya.

Akhirnya tergopoh-gopoh Abang langsung gendong Luma.

Ya Allah,  sebenarnya malam itu aku udah capeeek banget.  Udah mo jam 11 pas kejadian ini.  Waktu itu Hikmah belum ngekos (alhamdulillah dia sekarang udah ngekos,  that’s another story tapi yah).  Jadi, kita minta tolong dia gantiin baju Kholid (yang ternyata dia bilang keesokan harinya kalau dia sebenarnya gemeteran -karena sebenarnya belum bisa makein baju ke bayi-).

Habis mau gimana.  Kalau urusan muntah, tentu aja aku yang handle. Abang langsung urus Luma,  aku urus semua kotoran muntah.  Mulai dari bersihin yang di lantai (yang itu mesti bolak-balik ngepelnya berapa kali). Nyopot tirai yang dipintu yang kena muntah.  Langsung juga nyikatin. Kan kalau muntah harus langsung disikat. Biar ga lengket. Malah susah nanti kalau ga gitu.  Baju, celana Luma juga aku sikatin. Juga baju Kholid yang kena. Ternyata sprei dan sarung guling juga udah sempat kena muntah. Walau ga banyak tapi udah tembus sampe ke kasur. Alhamdulillah masih kepasang deh tuh bed protector bikinan sendiri. Jadi, ketambahanlah yang perlu disikatin. Alhamdulillah ‘ala kulli haal.

Abang langsung bikinin jahe panas,  bakarin bawang putih sama nyeplokin telor.

Ya Allah. Aku baru sadar. Luma ini sepertinya masuk angin.  Gara-gara keramas… Terus rambutnya yang basah sebahu itu ngeresap di bajunya.  Abis itu dia tidur belum ganti baju.  Plus bangun tidur malah minum susu dingin. Kalau perut sebenarnya kan dia udah sempat makan roti telor.. Jadi emang lebih udah masuk anginnya aja si.

Langsung juga aku olesin minyak kayu putih ke seluruh badannya.

Alhamdulillah abis muntah dia mau makan nasi pakai telor orak-arik. Disuapinnya kuncinya sedikit-sedikit kalau dia sih. Apalagi kondisi kaya gini.

Alhamdulillah juga,  Luma doyan banget sama yang namanya bawang putih bakar.  Yang agak perlu usaha nyuruh dia minum air jahe hangat. Soalnya kan pedas yah rasanya.  Biasanya aku bujukin dengan mengatakan jumlah.

“Minum 3 tegukan. ” nah,  mau deh dia.

Jadi pelajaran,  besok-besok kalau keramasin anak perempuan, berusaha dikeringin atau dikasih handuk di bagian leher.  Kalau emang bajunya kebasahan,  mesti cepat diganti.

Padahal aku kalau keramas kan juga suka ga enak badan kalau dibiarin gitu.  Nyadarnya juga akhir-akhir ini sih. Makanya juga naro handuk kering di leher kalau habis keramas.  Biar air yang jatuh dari rambut jatuhnya ke handuk. Bukan ke baju.

Alhamdulillah, ternyata masih kuat ngurusin semua pritilan itu sampe tengah malem.  Padahal bawaannya udah mo istirahaaatt. Pasang-pasang sprei lagi ama sarung guling bantal. Kan biar nyamaaan. Ga lebayang abis capek trus kamar berantakan ga pake sprei. Yang paling penting, alhamdulillah Luma gpp abis itu. Bisa ngabisin nasinya karena yang bikin mual udah keluar.

Mudah-mudahan Luma sehat terus,  panjang umur dalam ketaatan yaa… Aamiin.
cizkah

Jogja, 14 September 2017/22 Dzulhijjah 1438

Leave a Reply