Bikin Boneka Sederhana

Punya anak kembar trus ngecraft itu kaya sesuatu yang mustahil banget.

Apalagi punya anak kembar trus homeschooling :D.

Tapi rasa pengen bikin sesuatu – yang sebenernya ujung-ujungnya untuk anak-anak – tuh terus menggelitik. Udah lama juga pengen bikin boneka untuk Luma.

Akhirnya diputuskanlah bikin boneka sederhana yang – seharusnya – super gampil. Yang bahannya dari sisa-sisa kain yang ada.

bikin boneka sederhana
Kakinya dari sisa bikin rok lebaran Luma. Untuk tangannya itu sisa dari bikin rok luma yang terbaru dari lengannya yang kepanjangan. Untuk telinganya dari potongan kantong yang gak jadi dipakai.

Ternyata jadinya tetap berhari-hari haha.Ya gimana…Biar kewujud ngecraftnya, ngerjainnya ya pas si kembar bangun dan ngerjain di sekitar mereka. Kalo mereka tidur…ya harus dipakai buat ngerjain yang lain…bukan buat yang sifatnya “senang-senang” :D. Senang-senangnya ya buat anak-anak juga sebenarnya hehe.

Motong-motong kainnya sehari. Besoknya jahit cuma kaki-kakinya. Abis itu besoknya cuma tangannya. Abis itu badannya. Eh ternyata mesti jahit kancing dulu baru disatuin. Itupun gak mesti runtun tiap hari dikerjain.

Kepikiran pengen cepet jadi. Akhirnya ya udah deh, kancing aja yg dijahit, langsung disatuin. Akhirnya begini deh jadinya boneka pertama.

Terus Luma udah juga pengen minta boneka yang buat dia. Waah..ini sih emang udah pengen banget aku bikinin. Udah ngumpulin info dan gambar. Tinggal eksekusi…makanya nyoba bikin yang sederhana buat si kembar dulu aja.

Jadi satu boneka. Boneka selanjutnya nunggu lagi beberapa hari…Akhirnya mutusin untuk  mulai sedikit pembuatan boneka Luma. Insya Allah untuk boneka Luma aku posting beda ya, karena ada bahasan khusus lainnya.

Yang ada kumisnya pun lupa dikunci mati pas njahitnya 😂

Waktu Luang

Ketika ada waktu luang yang sedikiit banget itu ko ya rasanya bersalah kalo melakukan sesuatu yang kesannya kurang bernilai produktif. Produktif itu dalam arti yang dikerjain di depan laptop hehe.  Mulai dari nyelesein kerjaan,  nulis,  bikin video,  atau poster dll.  Pokoknya banyak. Tapi abang suka ngingetin aku kalo aku sebenarnya udah produktif banget. Dalam arti berbagai hal udah aku lakuin bersama anak-anak, yang itu bukan di depan laptop :D.

Wanita Sungguh Sulit DiMengerti?

Setiap lagi ngerjain terus aja merasa bersalah.  Trus aku ngomong ke Abang.  Eh Abang diam aja.  Emang si Abang lagi sibuk baca dan nulis-nulis.
Aku bilang abang ko diam aja?  Akhirnya dijawab “Menurut abang juga gitu sih”.

“Gitu gimana?”

Intinya Abang bilang menurut Abang apa gak beli aja. Soalnya ngeliatnya kaya menghabiskan waktu.

“Tapi aku kan pingin?”

Wkwkwk..susyaaa yaa jawab perempuan.

“Nah kan…Abang diam soalnya nanti kalau Abang jawab, Abang udah tebak nanti jawaban adek kaya gitu.”

“Aku kan pengennya abang bilang, ya adek kerjain aja. Kan itu refreshing buat adek. Kan sebenarnya gak lama. Cuma kesannya lama karena kepotong-potong ngerjainnya.”

Lagian, kan kalo beli lebih mahal banget…dan tetep butuh waktu.

Maksudnya…sebenarnya pertanyaan aku itu lebih untuk mencari sebuah “pembenaran” atas rasa bersalahku.  Aku pingin dipahami dan dimengerti oleh Abang. Aku pengen didukung dan dihibur. Karena pada dasarnya ngerjain ngecraft ini hiburan untuk aku. Tapi juga jadi gak semenyenangkan kalau dikerjakan tanpa banyak banget putus-putusnya. Karena pada dasarnya…begini dan begitu. Jadi ketika mengerjakan sesuatu yang untuk menghibur aku yang jarang keluar pun, aku butuh dihibur karena ternyata gak berjalan muluuus banget kaya kalau orang punya banyak banget waktu luang.

Akhirnya pembuatan boneka pun terus dilanjutkan. Alhamdulillah mulai terbiasa dengan gaya ngerjain putus-putus ini. Insya Allah nanti aku bakal share pattern buat boneka perempuan lohh.. Tungguin yah. Soalnya sampe sekarang pun belum selesai pembuatan boneka buat Luma. Masih baru sampe dikasih rambut. Kalau yang buat si kembar alhamdulillah udah jadi keduanya.

cizkah
Jogja, 28 Agustus 2017/Dzulhijjah 1438 H

* Boneka untuk si kembar aku pakai dari template gratisan www.sewtoys.com

 

Leave a Reply