Banjir dan Banjir…

Waktu masih tinggal di Jakarta, aku pernah merasakan susahnya masa-masa Jakarta banjir seperti sekarang. Tepatnya waktu aku kerja sebagai desainer grafis di kawasan Bintaro awal tahun 2002.

Macet parah di tengah perjalanan ke tempat kerja. Harap cemas karena gak sampai-sampai. Akhirnya jalan jauuuuh sekali untuk sampai ke tempat kerja.

Pulang dari tempat kerja….rasanya lebih cemas lagi. Ada angkotkah? Bisa pulangkah? Gimana kalo gak ada angkot. Kan jauh banget Bintaro ke Andara.

Alhamdulillah ternyata ada angkot…Bahagia banget. Tapi tetap akhirnya stuck juga di daerah…apa ya..lupa namanya. Sebelum Pondok Indah.  Yang jelas masih jauuuh dari rumah. Akhirnya mutusin turun dari kap angkutan umum (tulisannya kab atau kap ya…haha…udah 10 tahun di jogja, lupa). Jalan di jalan raya yang ternyata lengang gak ada mobil lalu lalang. Kelelahan, aku mampir di kantor pos Fatmawati. Alhamdulillah waktu itu ada kenalan di situ.

Besoknya, izin ke pak Bos untuk gak masuk. Ngerii kalo sampe beneran pas jauh banget dari rumah gak bisa pulang.

Masa lalu… :)

Alhamdulillah sekarang tinggal di Jogja, kerja di rumah, gak pake banjir juga.

Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimussholihaat…

 

Leave a Reply