Iqro Ziyad

Ziyad, belajar iqro, baru-baru ini. Ya…lupa sih tepatnya. Sekitar 4 bulan-an. Tapi ketika beli iqro, gak langsung belajar kaya anak-anak di TPA. Sekedar beli dulu, sekedar ngasih tau ada huruf arabic.(Ini juga pertimbangan karena Ziyad baru “lancar” bicaranya ya baru-baru ini).

Alhamdulillah, di usia Ziyad 2 tahun hampir 10 bulan ini, hari ini Ziyad sudah masuk ke huruf ر.

Analisa sementara: Ziyad adalah tipikal pebelajar visual. Alhamdulillah, sampai huruf د , dia JARANG sekali membuat kesalahan. Ketika sampai huruf ذ, dia agak kesulitan dan kurang pede karena kurang bisa mengikuti sesuai yang aku ajarkan dan yang keluar mirip lafal ج. ^^ Butuh dimotivasi supaya dia mau melafalkan dza.

Nah, tadi sih udah aku kenalin sebentar ke huruf ro (ر). Cuma bilang, “Alhamdulillah, insya Allah besok Ziyad belajar ro yaaa…”
Ziyad bilang, “Lo.”

Metode Belajar Iqro untuk Ziyad

Metodenya santai-santai serius. Hehhee. Maksudnya, aku gak maksain, waktu khusus, mesti target khusus. Pokoknya pas dia mau aja. Pas awal memang aku perkenalkan dikit-dikit dan sebentar. Oh ya, alhamdulillah dia mau pakai buku iqro. Tapi kan ada poster dan ada buku lain yang ada tulisan arabnya (belajar menulis). Nah, pas awal-awal aku acak ngasih lihat ke dia. “Ini ‘A’ (ا), ini ‘Ba’ (ب)”

batatsa

Dan pas awal (sampai sekarang juga masih sih), kadang cuma sebaris, dua baris, atau satu setengah baris. Pokoknya pas dia udah gak mau, ya udah aku stop. Aku gak pengen ngoyo, soalnya ada teori lain lagi, katanya gak bagus juga ya ngajarin baca anak segini? (Blum search). Di sisi lain, eman-eman, masa keemasan ini cuma di isi main. Jadi, ya itu tadi, santai, dan tetep dalam suasana dia tuh gak terkungkung dan sampai kepikiran, “Aku harus belajar”.

Jarang-jarang. Yap…aku gak setiap hari ngajarin dia (terutama pas di awal). Tapi tetap berusaha gak jauh jarak harinya. Dan ketika gak belajar di depan buku iqro, bukan berarti gak belajar sama sekali. Kadang sambil bercengkrama, sambil main coret-coretan, nanti diingetin.

Bertahap dan diulang-ulang. Pas udah mulai sampai huruf ج ح خ aku mulai cemas. Aduh, bakal ketuker-tuker gak yah. mirip banget ini. Makanya, untuk huruf ini, aku gak cepet-cepet ngajarinnya. Tapi heran lho, dia udah mulai “semangat” belajar iqro pas udah sampai huruf ini. Biasanya dia sendiri yang minta, “Belajal iko”. Kalo udah gitu, aku tinggalkan semua pekerjaan, dan bersantai deh nemenin Ziyad belajar iqro.

Balik lagi ke masalah bertahap dan diulang-ulang. Jadi, setelah selesai satu huruf (ح misalnya), walaupun dia masih minta lagi, aku stop. “Ini dulu yaaa…alhamdulillah…Ziyad pinter ya masya Allah.” Nah, di berbagai kesempatan, lagi ngobrol, lagi cengkrama dll, aku sering ngomong, “Ziyad udah sampai kha yaa….pinter yaa…” Biasanya dia nyahut dengan nada senang dan bangga, “I..ya” (ada legokan nada di situ, susah digambarkan di sini ^^).

Dan sampai tahap ini, ketika dia bersemangat, satu halaman bisa selesai lho.

Reward. Siapa sii yang gak suka dikasih reward, baik berupa pujian atau berwujud hadiah. Waktu awal, hadiahnya cuma digambar pake pensil, atau pena, atau stabilo. Digambarin bintang, kadang rumah, kadang awan. Pernah dia lagi ngobrol sama abahnya, aku lagi muji dia di depan abang, “Ziyad pinter loo…udah sampai huruf ini…”. “Iya, dapet awan”, sahut Ziyad. Hihi…ternyata seneng toh.

iqro Ziyad

Nah, berhubung kemaren abis mborong buku erlangga for kids versi obralan, di dalamnya hampir selalu ada stiker bintang yang emang disediain untuk reward. Dan ada satu buku yang stikernya tuh macem2, ada stiker bola, tongkat, dll. Waaa…semangat deh. Tapi kadang dia ngambil sendiri, nambahin sendiri stiker “hadiah”.

Alhamdullillah…Semoga tetap lancar terus ya bunayy…

2 Comment

  1. assalamu’alaikum….
    salam kenal….alhamdulillah ketemu blog ini, bisa ikutan share tentang pendidikan anak. aku numpang baca umm. fatih sekarang juga sedang belajar iqro….tar share pengalamannya ya….

  2. cizkah says:

    wa’alaikumussalam maaf baru jawab, dari kemarin konsen menyelesaikan berbagai pekerjaan, gak sempet approve2. ^^ Iya…sampe hari ini masih mentok di ro nih.

Leave a Reply