Perjuangan Keluar Rumah

Ini adalah sebuah perjuangan…untuk keluar rumah…

Sebulan sekali…

Serius..,
Keluar rumah bareng-bareng sebulan sekali itu adalah sebuah perjuangan
Yang setiap kali waktunya keluar rumah itu sampai di titik,

“Berhasil gak yah?”

“Ga usah berangkat aja deh…”

“Apa aku gak usah ikut aja ya?”

99,99% di Dalam Rumah

Kalau ada yang mau hitungan secara tepatnya…

Jadi 100% – (2jam bagi (24jam x 30 hari) x 100%) = …. (Hayo berapa persen…)

Kondisinya begini…
Sampai hampir 8 bulan kemarin, aku benar-benar keluar rumah sebulan sekali.
Ah biasa mah…Saya juga keluar rumah sebulan sekali..
No no…ini bukan “jalan-jalan sebulan sekali”
Tapi KELUAR RUMAH sebulan sekali. Itupun biasanya ya..sekitar 1-2 jaman udah sama bolak-balik perjalanan. Itupun…persiapannya…masya Allah…

Bisa dibayangin gak?
Jadi selama sebulan, aku tuh benar-benar di dalam rumah. Jalan keluar rumah ke warung? No…never. Ke pertemuan ibu-ibu RT? Never juga. Jalan keluar makan bakso? Never (Penting ya bisa makan bakso hihi). Belanja bulanan sebentar? Neveeerr.

Rasanya gimana?
Rasanya udah suntuk kalo pas udah mo 3 minggu 2 minggu. Mulai bawaaannya mo nangis pas 3 minggu. Terus pas udah 4 minggu…waktunya untuk KELUAR itu rasanya berharga banget. Tapi…itupun perjuangan :D.
Apalagi untuk melakukan kegiatan yang biasanya sifatnya refreshing dalam rumah, misal jahit-jahit, nulis, dll, juga butuh perjuangan banget. Kalau gak dipaksa ya mending gak usah dilakuin karena benar-benar menguras tenaga. Jadi mo refreshing nanti malah gak jadi “refresh”, malah capek.

Masa Sih Segitunya…

Untuk sholat aja..biasanya aku mesti nunggu momen tepat atau minta tolong siapa nanti nemenin atau nungguin si kembar.
Kalo si kembar tidur? Yah..ya itu tadi. Dipake buat ngerjain yang lain yang emang dikerjain di dalem rumah. Lagian mereka tuh tidur sebentar-sebentar banget. Nanti salah satu mesti bangun cepet. Eh belum lagi kalo berentet jadi bangunin kembarannya. Kalaupun tidur agak lama, itu biasanya karena aku ikut tidur bareng mereka haha. Capekk kalo setiap mereka tidur aku pake buat aktifitas. Jadi ada momen ketika mereka tidur, mending aku juga ikutan tidur lah.

Bisa mungkin ya diusahain ngajak salah satu. Tapi kan ribet. Nanti yang satunya nangis gimana? Baru pake jilbab ternyata yang satu udah nangis haha…Nanti malah capek fisik (dan juga hati..hihi). Jadi mending di dalam rumah aja sampai emang waktunya keluar.

Karena strollernya satu?

Gak juga sih..

Mikir mikir yah kalau mau beli stroller satu lagi. Lagian gak efektif kalo bawa dua stroller. Ndorongnya piye kalo mo jalan sendirian. Mau beli yang stroller kembar…ya mikir juga hihi. Soalnya emang jarang pakai stroller. Keluar jalan-jalan kan gak bawa stroller dari dulu. (Naik motor bawa stroller kan gimana coba hihi).

Kalo ada dua stroller juga belum tentu deh bisa sering-sering keluar rumah. Sungguh nyiapin bayi masih nyusuin dan belum bisa jalan itu kan perjuangan tersendiri ya (apalagi pas si bayi belum bisa tegak kepalanya). Terus kalo perginya sebentar, nanti malah lamaan persiapannya daripada di luarnya hihi.elum nyiapin kakaknya yang masih 3 tahun.Jadi mendingan waktunya dipakai buat yang lain.

For Example

Pas kembar belum mpasi. Mesti meres-meres ASI dulu. Alhamdulillah kalo ada stok. Kalo udah nentuin tanggal syukur-syukur. Jadinya bisa nyiapin stok 2 botol buat dibawa. Gak tau kenapa gak kepikiran untuk nyusuin di luar deh sama si kembar ini. Pokoknya standby botol. Revoott…Walaupun pada kenyataannya pas bulan-bulan awal kan naik taksi..seringnya nyusuin di taksi.

Nerusin contoh situasi, udah siap-siap dari pagi..eh tapi si kembar gak berhenti-berhenti minta nenen. Akhirnya trus mereka tidur udah mendekati waktu makan siang..sama dzuhur. Ya sudah lah, makan dulu aja sekalian sholat .Kalau makan di luar kan ga memungkinkan malahan. Habis itu nanti ternyata abis itu apa lah apa lah. Mendekati ashar, aku udah mulai, “Will we make ittttt?” MO NANGIS SESUNGGUKAN.  Tapi ditahan heheh. Nahan diri untuk ngomong, “Gak jadi aja deh bang…” Udah capek banget persiapan di rumahnya. Oh ya, tentu saja harus persiapan minum, bekal roti, baju ganti, diaper, tissue dll.

Pernah juga akhirnya pas Kholid udah bisa digendong depan. Kita naik motor iring-iringan 2 motor. Abang bonceng Kholid, Luma dan aku serta Handzolah yang aku gendong. Hikmah bonceng Ziyad dan Thoriq. Itu first time Kholid dibonceng depan dan perjalanannya lumayan jauh ke toko buku. Tiga kali lampu merah ring road. Baru keluar rumah rintik-rintik….sampe di jalan besar mulai agak deras. Ngelewatin satu lampu merah mulai deraaaaaassss. Ya Allaah. Akhirnya berhenti pake jas hujan. Bisa ngebayangin gak, abang yang sambil gendong Kholid di depan, aku gendong Handzolah, dan Luma yang mesti nyelip duduk di antara aku ma abang. Ya akhirnya tetap basah kuyup di bagian bawah. Baru mulai jalan, aku harus berpikir realistis. Ini gak mungkin diterusin. Kasihan si kembar. Itu dalam pikiran kalau hujan deras sampai toko buku. Akhirnya sebelum lanjut, berusaha mengalahkan suara hujan yang sangat keras, abang sempat teriak ke arah Hikmah, Ziyad dan Thoriq, “Pulang pulang!”

Ingat, hujan itu rahmat. Sepanjang jalan abang berulang-ulang ngomong itu berusaha merubah persepsi yang sudah bercokol lama di kepala kami. *

Perjalanan ke arah toko buku lewat jalan ring road (jalan tolnya Jogja). Itu berarti baik pulang ataupun lanjut perjalanan ke arah toko buku, kita tetap harus lewat jalan yang sama. Gak bisa putar. Ternyata melewati lampu merah kedua, blas gak hujan sama sekali.  Sebelum lampu merah terakhir, yang itu berarti udah dekat banget sama toko buku, akhirnya sepakat sama abang untuk lanjutin aja ke toko buku aja. Kenapa? Karena tanggunnngg. Udah tinggal ugH..(setitik lagi), masak pulang. Lagian bulan kemarin anak-anak udah gak pergi, cuma aku berdua sama abang karena harus milih buku sekolah Ziyad juga.

Sabar dulu basah-basah sebentar.  Ternyata anak-anak juga pengennya tetap lanjut aja. Yang ajaibnya lagi, aku tuh pas gak bawa baju ganti anak-anak. Ampuun. Biasanya standby bawa baju ganti anak-anak yang usia batita. Ada sih bajunya si para bayi. Tapi pas gak bawa yang ukuran rodo gede. Kan kalo agak gede, bisa aku pakein buat Luma. Luma tuh badannya kecil. Akhirnya Luma lepas jilbab aja karena jilbabnya basah.

Alhamdulillah tetap bisa beli buku. Tapi dijalankan dengan cepat gak santai-santai.

Begitulah sekilas kisah tentang perjuangan keluar rumah.

 

Belanja Online

Jadilah aku sejak si kembar lahir mulai belanja online. Masih ingat banget belanja online pertama kali itu beli mainan untuk si kembar. Akhirnya beli bahan, beli perlengkapan jahit daaan lain-lainnya online. Gak rugi insya Allah asal tepat barang yang mau dibeli online. Dan sama seperti kalau belanja offline, mesti tetap tahan diri beli yang diperlukkan saja :).

cizkah
Jogja, 15 Juli 2017/Syawal 1438 H
Ditulis juga dengan perjuangan :D

Catatan:
Hujan itu adalah rahmat.
وَهُوَ الَّذِي يُرْسِلُ الرِّيَاحَ بُشْرًا بَيْنَ يَدَيْ رَحْمَتِهِ

“Dan Dialah yang meniupkan angin sebagai pembawa berita gembira sebelum kedatangan rahmat-Nya (hujan)…” (QS. Al- A’raaf: 57)

Kami berusaha merubah perspesi setelah mendengar kajian shinse Abu Muhammad. Dulu kami pernah yakin banget kalau gak boleh kena hujan di menit-menit pertama. Karena masih banyak penyakit yang ikut bersama hujan tersebut. Ternyata? Wah, salah banget :D.

Dari Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu berkata, “hujan turun membasahi kami (para Sahabat) dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa alihi wasallam,  maka Rasululullah shallallahu ‘alaihi wa alihi wasallam membuka bajunya, sehingga hujan mengguyur beliau, maka kami bertanya, ‘Wahai Rasulullah untuk apa engkau berbuat seperti ini?’ Beliau menjawab,

لِأَنَّهُ حَدِيثُ عَهْدٍ بِرَبِّهِ تَعَالَى

“Karena sesungguhnya hujan ini baru saja Allah ta’āla ciptakan.” (HR. Muslim no. 898). (

Sumber: https://muslim.or.id/23769-apakah-benar-mandi-hujan-hukumnya-sunnah.html

Leave a Reply