Resep Gulai Kepala Tenggiri

Gulai Kepala Tenggiri

Ya ini dia resep gulai kepala tenggiri-nyah. Yang belum tau, kemaren itu aku pengeeeennn banget gulai kepala tenggiri kaya yg biasa aku makan waktu kecil. Tau gak seni dan enaknya makan kepala tenggiri, tulangnya itu kan ada lemak-lemaknya, dagingnya nyelip2 di setiap tulang di kepalanya. Pokoknya enak bangeth! Kmaren alhamdulillah ternyata ada di superindo (tapi mesti ngomong sama masnya, soalnya bukan termasuk ikan yg dikeluarin dr freezer). Harganya ternyata kok murah ya. Rp 6990/kg. Dan 1 kepala kemaren itu ya 1kg.  Padahal dari dulu gak beli tenggiri karena taunya mahal. Mungkin karena itu kepala kali ya. Lagian kalo di pasar, taunya mesti beli 1 ikan yang gede banget gitu. Jadi intinya dari dulu mah gak berani beli tenggiri.

E lanjut, kemaren aku pengen banget tapi gak bisa masaknya (ya ya…mungkin kurang bakat masak ya). Alhamdulillah si Mama di sms ternyata lagi bangun karena baru dapet telpon dari mas jugak. Dapetlah resepnya. Di sms sih cuma nyebutin bumbu2nya, takarannya aku pake feeling, ternyata gampang euy, kaya yg biasa aku pake buat gulai terjun (khas Jambi), cuma beda dikit dan beda banget teknik masaknya (berarti beda ya? :D)

Bumbu dihalusin:

  • Kunyit (kalo aku kebiasasan dibakar biar gak langu) ya 2 cm-an
  • Bawang merah 3, bawang putih 2
  • Ketumbar
  • Lada dikit aja
  • Jahe dikit, gak sampe 1cm
  • Cabe merah 3
  • Kemiri (updated! lupa kesebut kemarin)
  • Lengkuas (karena aku gak terlalu suka lengkuas, lengkuasnya dibejek aja, jadi gak ikut dialusin)

Tumis semuanya campur daun jeruk sama serai. Kalo udah wangi kasih air santan, ya dikira2 aja (hweehehe, ya yang menggenangi si kepala tenggiri sih kalo aku biar mateng), terus tunggu mendidih, baru masukin kepala tenggirinya. Di bolak-balik biar matangnya merata.

Hasilnya?

Masya Allah sesuai harapaannn…gak sangka euy, jam 12 malem lho bikinnya, si abang yang ngulekin (kalo udah hamil gede gini emang kalo ada acara ngulek mengulek mesti abang yg ngerjain hehe). Dan ternyata si abang baru kali ini makan kepala tenggiriii…haha..keenakan juga. Aku sempet bilang, “Aku lebih suka ini bang daripada ikan Patin.”

Kalo yg belum tau ikan patin, ikan patin berlemak bangeettt, wangi, malah katanya ini tuh minyaknya bisa buat misik. Kebayang gak. Tapi tulangnya sedikit. Jadi full dagingnya berlemak dan berminyak. Monggo dicoba sendiri. Abang bilang itu kaya hiu kecil. Kalo di Jogja, adanya patin kerambah (hasil ternakan). Kalo di Jambi, ikan Patin tuh bener2 gedeee banget dan mahaall banget.

2 Comment

  1. ummu hamzah says:

    mba kalo mslnya kepala tenggiri diganti ikan lain atau ayam kira2 bisa ndak ya???

    pada dasarnya itu bumbu gulai kan?

    jazaakillahu khayran

  2. cizkah says:

    Hee insya Allah bisa kayanya. Kemaren nyoba dipakein dibuat bumbuin daging kurban enak juga. Tapi cita rasanya hasilnya tetep beda kok.

    Sebenernya dimodif dikit jd resep lainnya.

    Kalo dikasih jinten dikit (gak usah pake santen juga gpp), nanti bisa jadi bumbu tongseng.

    Kalo dari bumbu di atas, (e udah kesebut kemiri blum ya…*nengok dulu*), trus bumbunya gak usah ditumis, lsg dikasih air santan, trus dimasukin daging/tetelan, jadi deh namanya Gulai Terjun (khas Jambi). ^^

Leave a Reply