Roller Coaster…

Kehamilan kali ini…beda. Bedanya…banyaak banget.
Mulai dari harus searching lagi tentang dokter, rumah sakit, biayanya daaan banyak lagi.
Karena biasanya kan aku 3 kali ngelahirin alhamdulillah semuanya sampai terakhir periksa gak ada apa-apa. Jadi udah mantep banget lahiran sama bidan di Sakina Idaman. Karena udah tahu gimana kamarnya, harganya, pelayanannya, makanannya dll.

Kalau sekarang…

Mesti sama dokter. Karena hamil kembar itu kemungkinannya macam-macam. Kalau bisa ngelahirin normal alhamdulillah. Tapi bisa sampai cukup umur 38 minggu aja udah alhamdulillah banget. Jadi, kalau bisa cukup umur terus tapi harus caesar, kita udah persiapkan (mental dan biayanya) dari sekarang insya Allah.  Gak wajib normal kok. Karena itu tadi…terlalu banyak kemungkinannya. Mulai dari posisi bayi, keadaan aku-nya dan tentu saja keadaan bayinya.

Dan ternyata nyari dokter sama rumah sakit yang cocok sampai saat ini belum ada yang click banget.

Periksa 12 minggu. 
Kali ini aku gak bakal sebut nama rumah sakit dan nama dokternya.
Aku juga belum bisa cerita hasil pemeriksaaanya secara detail. Tapi aku janji insya Allah cerita setelah lahir si kembar insya Allah. Cerita lengkapnya udah aku tulis secara detail di buku.

It was – may be –  one of the hardest day in my life.

Tapi baru beberapa hari berlalu, aku makin sadar. Beratnya hari itu diperburuk karena kalimat yang diucapkan sang dokter…dan opsi yang ditawarkannya. Dan entah kenapa aku jadi seperti lost my respect…

Ini gak seburuk yang dikatakannya. Dan seharusnya tak ada opsi itu.

 

lostrespect

 Menghitung hari?

Kalo pas hamil biasa (satu bayi dan dalam keadaan normal), itu aja di minggu-minggu terakhir aku biasanya makin kepikiran. Cemas.

Kalo sekarang…dari TM 1 ini! Gak tau istilah roller coaster tepat atau engga. Tapi…deg-degannya itu..hampir setiap saat. Setiap minggu…dan setiap pemeriksaan. Rasanya ketika selesai pemeriksaan yang satu…itu belum bisa melegakan. Masih tetap kemudian menunggu hasil pemeriksaan selanjutnya..dan seterusnya.

Berdoa dan Berserah Diri

Yang terbaik tentu saja menyerahkan semua ini pada Allah. Aku sama abang terus saling mengingatkan. Kami terus berdoa. Berserah dirinya ini juga udah berusaha banget. Sampai pagi tadi, aku masih gelisah banget. Aku masih belum tahu apakah berserah diri yang aku jalanin ini sejalan dengan Abang. Aku merasa kami masih di jalur yang berbeda. Ah..sayangnya masih sulit aku ceritakan secara rinci di sini.

Tapi…alhamdulillah, pagi tadi, aku bisa menemukan  cara yang tepat untuk berdiskusi tentang kegelisahanku sama abang.

Rasanya jadi lebih plong. Dan insya Allah kami sekarang sudah sejalan. Lebih dari yang kemarin.

Semoga Allah memudahkan segala urusan kami.

Tawakkalna ‘alallah

 

cizkah
4 Mei 2016

4 Comment

  1. liya says:

    Insya Allah sehat teruuus mba Ciz dan ade modi 💖💖💖

  2. cizkah says:

    Hehe..jazakillahu khayron Liya…
    Ternyata beneran bukan MoDi. Tapi DiDI alias twin fraternal (gak identik). Udah 3 dokter spesialis yg ngomogn jadi percaya deh insya Allah

  3. Kikie says:

    Maa syaa Allah…twin ya mba…
    Setiap usg periksa 2 janin gitu mba?

    Sehat sehat, smg dimudahkan dilancarkan aamiin…

  4. cizkah says:

    aamiin..makasih semua doanyaa

Leave a Reply