Vacation…

Tak seperti pasangan lain, yang dengan mudahnya mudik ke rumah orang tua untuk leyeh-leyeh selama beberapa hari, untuk melupakan tumpukan setrikaan, ceceran mainan yang tak berhenti tiap hari, dan hiruk pikuk yang sama setiap harinya…aku dan bang Hen baru sekali…- baru aku sadari kemarin, ternyata hampir 5 taun usia pernikahan kami!-, mudik ke Jakarta, dan baru sekali juga suami mudik ke Jambi.

Tak seperti satu setengah tahun yang lalu, dimana bang Hen ada setiap saat untukku karena working from home, maka kali ini aku ditinggal pergi seperti layaknya para istri lainnya yang ditinggal pergi bekerja seharian, bertemu ketika maghrib menyapa. (Didramatisir, soalnya ini beda banget rasanya, yang tadinya ada jadi gak ada, yang tadinya bisa jalan kapan aja kalo emang butuh jalan walaupun cuma keliling kampung, sekarang seringnya mesti nunggu hari Sabtu atau Ahad). Bersyukur ciz…bersyukur…hehe

Ya begitu pokoknya, bukan ingin tak bersyukur, sungguh aku berusaha bersyukur…bukan menyalahkan keadaan yang ada sekarang. Tapi aku lagi capeekk banget (kayanya capek terus ya hehe), tapi ini super duper…dan aku sangat ingin mudik ke Jakarta dari kemarin. Aku gak pakai kata “pulang”…nanti deh insya Allah aku tulisin tentang pulang ini.

Udah sebulanan tarik ulur, dan sibuk bisikin abang, “Pengen ke Jakarta.” “Gak bisa ya kita ke Jakarta?” Dan seterusnya.

Terus tadi malam ngomong masalah Jakarta lagi, kali ini lebih detail. “Aku pingin ke Jakarta. Tapi dilematis bang, pengennya sebentar aja, pengennya gak ngabisin banyak biaya, pengennya ini dan itu…”

Terus abang bilang, intinya itu karena aku capek. Karena aku pingin diurusin. Abang juga gitu waktu duluuuu sekali beliau pulang ke Jambi (beliau jarang banget pulang loh!). Tidur-tiduran aja, dimasakin, diurusin. Santaiii..pokoknya. “Tapii…”, kata si abang ngelanjutin, “Yang ngurusin kita CAPEK bangett…” Hhehe…aku langsung ketawa, bener juga sih. Waktu aku ke Jakarta 2 tahun yang lalu, padahal cuma seminggu, terus pas kami udah pulang, Mama cerita kalo minta diajak ke tukang pijet. Jadinya, aku pikir, egois juga kalo aku nurutin keinginan ini.

Terus kita ngomong-ngomong apa liburan aja apa ya? “Kemana?”, kata si abang. Aku bilang yang deket-deket aja. Yang gak ngabisin biaya (tetep…bukan orang yang punya duit segambreng-gambreng..). Si abang sih nyaranin ke wisma kagama, kan udah sepi sekarang, tambah bagus. Nanti sore-sore jalan-jalan di sekitar situ…suasananya kan enak.Terus aku sambungin, ke Mirota ya bang?”  (Mirota deket dari wisma kagama). Hehe…itu mah sama aja boong, kata si Abang.

Terus bang Hen lanjutin, “Nanti makannya abang bungkusin nasi padang.”

Haha…mulai ngawur deh…”Yee…..ini liburan tapi hatinya tetep capek.” Maksudnya soalnya liburannya tetep pake mikir banget buat pengeluarannya.

Yah begitulah…cuma jadi pembicaraan aja. Seharian ini berusaha mikirin yang di bawah…Yang buat liburan mesti hitung2 dulu dananya, yang kalo dipakai liburan bisa ngabisin tabungan, yang masih mikir uangnya mending buat beli hal lain yang bermanfaat. BZzzZTT…itu mah keadaanku sekarang dong huhuh…

Baiklah…mari melihat lebih kebawah lagi, yang malah gak pernah kepikiran untuk liburan…yang makan aja susah…yang mikirin mending buat bayar hutang, yang mikirin bayaran anak sekolahnya yang nunggak…yang ini dan yang itu…

Hmm…jadi ciz…bersabar dan bersyukur ya!

5 Comments

  1. Hihihi waktu ana awal2 serumah dg suami jg bawaannya muring2 krn jadwal kerja yg spt itu. Alhamdulillah lama2 biasa. Untuk ana, waktu adaptasinya lama. Setahun ini, ana baru bisa nerima kalo suami butuh lembur hari sabtu tapi blm bisa nerima kalo masih pegang laptop di rumah hari minggu hehe. Salah satu hal yg membuat ana adaptasi adalah bertetangga di rumahnya, di madrasah, di lapangan atau masjid. Sekalian sofia main, ibunya bisa share sama ibu2 yg lain. Jadi tau ada pengajian kitab dan arisan ibu2, sofia jg boleh bisa diajak^^

  2. wah…podo ya huhu…
    ana mah masih cemberut sangat kalo hari sabtu masih ngurusin kantor…maksudnya suami masih mesti ke kantor ngurusin ini dan itu.. : D.

    Kalo megang laptop hari sabtu dan ahad…sebenernya pengennya gitu juga tia…gak megang…tapi sepertinya gak mungkin deh hehe…Biasanya setelah pulang jalan2 gitu…seperti ada legalisasi buat buka laptop haha…”Kan tadi udah jalan2.” : D
    Tapi anannya juga masih megang laptop sih tia pas hari sabtu ahad hehehehe

  3. ngintip obrolan ibu2 jd pengen ketawa.
    bilangin atuh sis kalo hari libur jangan megang lap top, tp megang istrinya, haha (becanda sis, piss…)

Leave a Comment.