Refreshing

Beberapa waktu yang lalu, ada yang tanya via dm di instagram. Dengan segala aktifitas aku di rumah, refreshingnya gimana?

Jawabannya sederhanaya aja:

Keluar sejenak ke Indomaret, belanja sama anak-anak.

Hiburan yang Tidak Melelahkan

Ini beneran, hiburan sederhana insya Allah yang emang dijalanin dari dulu. Jadi, kita keluar, buat beli makanan jajanan yang jarang-jarang dibeli. Nyenengin semua pihak. Pengeluarannya sebenarnya bisa aja banyak. Tapi ini udah mendingan dibanding mesti liburan kemana yang mungkin akan berlipat-lipat habisnya dan lelahnya juga berlipat-lipat. Karena kalau menghilangkan jenuh karena rutinitas, sebenarnya yang kita butuhkan cuma keluar dari rutinitas itu sejenak.

Jangan sampai cari hiburan yang malah bikin capek sekali. Akhirnya, ujung-ujungnya setelah cari hiburan yang melelahkan, kita malah jadi gak produktif dan butuh mundur lagi lebih jauh untuk bisa ke aktifitas normal.

Kalau refreshingnya sejenak dan gak melelahkan, kita memang benar-benar refresh dan malah tambah semangat untuk ke akfitias berikutnya insya Allah.

Selain ke indomaret, refreshing lainnya bisa ke toko buku. Cuma karena 2 tahun pandemi, aktifitas ini memang gak pernah dilakukan lagi sama anak-anak. Alhamdulillah buku di rumah udah banyak. Kadang aku nambah-nambah lagi beli online atau pergi berdua aja sama Abang.

November 2017 Ke Toko Kelontong

2018 Ke Indomaret Dekat Rumah

2021 Ke Toko Buah Dekat Rumah

Fase Harus Sabar Kesekian

Setelah pandemi mulai usai, baru ketahuan ternyata kami tetap gak bisa pergi keluar sekeluarga ke toko buku atau ke tempat lainnya dengan mudah.

Kami ga bisa nyepeda bareng seperti dulu, karena Luma udah besar. Udah gak bisa lagi dibonceng di belakang. Di sisi lain, dia belum bisa naik sepeda sendiri di jalan raya.

Kalau naik gocar juga ga cukup. Orangnya banyak dan udah besar-besar. Kalau misal Abang naik motor, aneh kalau aku naik gocar, Abang malah ga ada di mobil sama aku. Alhamdulillah, Ziyad udah bisa naik motor tapi belum bisa punya SIM. Ada kemungkinannya yang lain, Ziyad naik gojek ke tempat yang dituju sendirian. Tapi waktu ngomongin opsi ini pertama kali juga tetap rasanya aneh.

Kejadian ini pertama kali terasa waktu bulan Desember 2021. Dimana Ziyad lagi liburan 2 pekan. Pandemi terasa sudah mau usai. Kami ngerasa udah bisa ke toko buku. Tapi akhirnya gak jadi karena sebab di atas. Di tambah lagi, ada hal lain yang lebih utama dilakuin, yaitu silaturahmi ke tempat adik kandung Abang. Alhamdulillah, dapat opsi keluar barengnya dengan cara Abang naik motor sama aku dan kembar. Thoriq naik sepeda. Ziyad boncengin Luma naik sepeda.

Beli mobil?

Sampai sekarang belum kepikiran untuk beli mobil, alhamdulillah.

Uang yang ditabung, untuk tujuan yang lain insya Allah.

Kami mendidik anak-anak, kalau beli sesuatu mesti dipikir secara keseluruhan. Misal beli AC, sebenarnya, uang yang dikeluarkan bukan cuma untuk beli AC. Ada pengeluaran continue. Listrik, perawatan AC.

Beli mobil apalagi. Ada perawatan, pajak, bensin dll. Kalau dipaksain ada, ada lagi pengeluaran yang mesti dipaksain ada tiap bulan. Dan sepertinya belum sesuai dengan pemasukan yang ada. Maksud aku, kalau pun cukup, alangkah lebih baiknya uangnya ditabung untuk tujuan besar. Jadi, pertimbangannya banyak.

Alhamdulillah memang kalau dipikir, kami emang ga sering pergi-pergi. Paling yang bareng-bareng biasanya ke toko buku, ke kampung Jawa -tapi sekarang udah ga ada dan lebih enak ngopi di rumah- atau main di taman dekat rumah.

Aku wanita biasa kok. Tentu saja ada jenuhnya juga.Ada saatnya nangis arena pingin banget keluar bareng. Tapi berusaha diatasi dengan berbagai kegiatan positif di rumah. Dan obatnya kadang sekedar keluar rumah sebentaaar aja.

Ini waktu lagi ke Taman Sumberan, sekitar 3,5 km dari rumah. Dekat kantor Yufid. Dulu masih bersih terawat sebagaimana di video ini. Sekarang udah kotor dan ramai banget, jadi semacam tempat tongkrongan.

Fase Lain Mesti Sabar

Ini fase mesti sabar lainnya. Waktu kembar masih bayi. Naik kendaraannya masih bisa pakai taxi walau juga terasa full banget. Tapi, perjuangannya dari sisi lainnya. Begitulah hidup. Kita berganti dari fase sabar yang satu ke fase sabar lainnya. Silih berganti Alhamdulillah, bersama kesulitan ada kemudahan.

Refreshing yang Bukan Belanja

Pernah aku udah super jenuh dan capek. Diajak keluar Abang. Aku bilang pokoknya ga mau belanja-belanja. Capek. Cuma pingin keluar aja. Pingin duduk tenang, di suatu tempat, sambil minum minuman hangat sambil ngobrol.Tapi lagi pandemi dan kondisinya masih harus hati-hati banget. Abang kan strict banget masalah jaga diri terutama juga karena tanggung jawabnya juga jaga anak-anak di rumah. Akhirnya kami ke kantor Yufid supaya aku bisa lihat-lihat buku di yufidstore. Berakhir Abang ketemu tim di dalam cukup lama karena udah lama gak ketemu langsung sama tim.

ke yufidstore

Makanya, sebenarnya waktu sebelum corona, refreshing yang bukan belanja (ke indomaret atau ke toko buku) itu seringnya ke warung kopi yang kita bisa dapat suasana tenang, gak full musik. Cuma untuk duduk-duduk tenang-tenang.

Pertama Kali Ke Kampung Jawa

Tapi sekarang Kampung Jawanya udah gak ada Sandya Kala, warung kopi yang ada di dalam Kampung Jawa. Desember 2019 adalah momen terakhir Sandya Kala ada di Kampung Jawa. Bertepatan kemudian 2020 masa corona, jadilah memang kami hampir gak pernah ngopi di luar. Alhamdulillah sekarang bisa bikin espresso dan capuccino di rumah. Investasi beli alat untuk bikin kopi ini insya Allah jatuhnya lebih murah daripada sering-sering beli kopi espresso atau cappucino di luar rumah.

Selain Sandya Kala, kadang kami ke Mountain Merch.

Mudik Bukan Solusi Refreshing ^^

Pernah ko kepikiran istirahat dengan mudik. Atau liburan ke hotel ? Tapi sejak momen yang aku ceritakan di tulisan Vacation, udah ga pernah lagi alhamdulillah.

Vacation
Baca selengkapnya klik Vacation

Dulu, kalau mudik, aku suka dulu-duluan sama Mama beresin kerjaan rumah tangga. Pernah, sekali mudik, zaman Luma masih nenen, belum ada kembar, agak “ribut” sama Mama karena aku gak mau Mama kecapekan karena masih bakal ada kakak dari Belanda beserta keluarganya. Aku sampai bilang, “Mah, Siska tuh sayang sama Mama.”

Maksud aku, Mama jangan cape-cape. Biar Siska yang cuci piring, baju dll.

Contoh kejadian: Aku bangun jam 2 karena nyusuin Luma. Keluar kamar, aku lihat cucian piring aku cuciin. Eh Mama jadi kebangun. Tapi aku kepotong nyusuin Luma. Akhirnya Mama jadi nerusin cuci piringnya, padahal masih dini hari.

Setelah masa itu, alhamdulillah kalau mudik, aku tetap ajak adik sepupu Abang yang bantu di rumah. Walau berarti nambah biaya tiket dll untuk yang bantu. Biar Mama ga capek.

Kira-kira begitulah ya, sedikit cerita refreshing di keluarga kami.
Kalau kegiatan di dalam rumah, sebenarnya insya Allah banyak dan seneng dengan yang dilakuin. Makanya, sekali lagi, insya Allah sebenarnya yang kita butuhkan adalah keluar menghilangkan jenuh. Jangan kebalik, akhirnya refreshing jadi tujuan hidup, amal ibadah dan pekerjaan malah jadi pelengkap aja.

cizkah
Jogja, 29 Mei 2022

Leave a Reply