Mengajarkan Anak Surat Al-Fatihah

Surat ini adalah yang akan dibaca seseorang sepanjang hidupnya insya Allah. Minimal 17 kali dalam sehari, yaitu dalam sholat-sholat wajib.

  • 2 kali saat sholat Subuh
  • 4 kali saat sholat Dzuhur
  • 4 kali saat sholat Ashar
  • 3 kali saat sholat Maghrib
  • 4 kali saat sholat Isya

Bayangkan jika – dengan izin Allah -, anak bisa membaca surat ini melalui hasil didikan orang tua. Maka semoga ini termasuk amal yang tak terputus ketika sang orang tua telah meninggal karena menjadi ilmu yang bermanfaat yang diamalkan.

Kapan Mengajarkan?

Pada dasarnya, sejak anak belum bisa bicara, kegiatan mengajarkan Al-Qur’an bisa dilakukan.

Hasil atau proses belajar memang akan lebih terasa kalau anak sudah mulai bisa bicara.

Saat anak sudah mulai bisa menangkap kosa kata lebih banyak dan bisa melafalkan beberapa patah kata, maka orang tua dapat lebih intensif membacakan surat Al-Fatihah agar bacaan tersebut terserap.

Awalnya memang mereka masih diam. Namun jika intensif setiap hari mereka mendengar surat Al-Fatihah dibacakan, insya Allah orang tua akan takjub sendiri ketika mereka membacakan ayat-ayat tersebut dalam kegiatan sehari-hari.

Cara Mengajarkan Surat Al-Fatihah di Usia Dini

Ada berbagai cara mengajarkan anak usia dini belajar Al-Qur’an.

Mengeraskan Bacaan dalam Sholat

Saat sholat dengan bacaan yang dikeraskan, seperti sholat Subuh, Maghrib, Isya, ibu yang memang lebih utama melakukan sholat di rumah dapat membaca surat Al-Fatihah di 2 roka’at pertama.

Jika sering mendengar sang ibu membacakan surat ini dalam sholat, insya Allah anak akan menyerap bacaan sekaligus mengetahui bahwa bacaan ini memang akan selalu dibaca dalam sholat.

Meminta Mereka Membaca Al-Fatihah

Biasanya saya meminta mereka membaca Al-Fatihah saat mereka ingin menonton video anak-anak atau menggunakan tablet yang ini memang dibatasi penggunaannya di rumah.

Sebelum diizinkan, minta mereka membaca Al-Fatihah. Pada prakteknya, sebenarnya kita yang membaca lebih dahulu kemudian mereka mengikuti bacaan kita. Awalnya mungkin mereka hanya mendengarkan atau mengikuti bagian-bagian belakangnya. Lama-lama insya Allah mereka bisa mengikuti secara lebih lengkap.

Aktifitas membaca Al-Fatihah ini tidak dilakukan sekali. Minimal biasanya 3 kali. Insya Allah mereka tidak protes karena kita juga ikut membaca bersama mereka.

Biasanya prakteknya seperti ini.

Anak-anak: “Mi, mau starfall.”
Ummi: “Baca Al-Fatihah duluuu…”
Ummi: “A’uudzubillahiminasysyaithoonirrojiiim…dst membaca Al-Fatihah.”

Karena sudah paham bahwa aktifitas ini sebenarnya aktifitas biasa saja yang insya Allah tidak memberatkan dan dilakukan bersama, anak akan tahu bahwa memang mereka perlu melalui tahapan membaca surat Al-Fatihah dulu sebelum mendapatkan hal yang mereka inginkan.

Cara lain, anak dapat diminta membaca Al-Fatihah (bersama sang ibu) saat mereka ingin makan makanan snack yang sifatnya jarang diberikan.

Membaca Saat di Kendaraan

Momen-momen perjalanan di atas kendaraan juga bisa dijadikan sarana mereka menyimak kita membacakan Al-Fatihah untuk mereka.

Tahapan Ilmu

  • awalnya diam,
  • kemudian mendengarkan,
  • kemudian mulai mengingat,
  • akhirnya mengamalkan,
  • dan suatu hari nanti insya Allah menyebarkan.

Semoga dengan mengetahui tahapan ini, orang tua tidak menganggap diamnya anak itu berarti tidak belajar. Tapi itu merupakan bagian dari tahapan yang ada dalam sebuah proses belajar.

Semoga dimudahkan untuk mengajarkan anak membaca Al-Fatihah ya.

@cizkah | cizkah.com
Jogja, 27 Oktober 2019 | 28 Safar

Leave a Reply