Mesin Obrasku… 

Alhamdulillah punya mesin obras sejak… Mmh.. Kira-kira hampir 4tahun yang lalu.  Ingatnya karena pas jahit-jahit rok Luma aku obrasin.

Untuk bujukin abang beliin obras ga selama pas bujukin mesin jahit hehe.  Mungkin karena udah lihat emang InsyaAllah bakal aku pake beneran. Bukan cuma nangkring karena keinginan semata.

Obras ini kepake banget InsyaAllah karena untuk bikin jubah, rok Luma dan celana anak-anak aku bikin sendiri.  Kalo beli di luar tuh kerasa mahaal banget.  Apalagi baju perempuan. Suka ga sesuai sama harapan.  Terlalu banyak pernak-pernik yang bikin jadi mahal,  belum tentu ada jilbabnya,  atau gak jilbabnya kependekan dst.

Celana anak-anak juga. Menurut pengalaman aku,  suka susah nyari celana panjang untuk di rumah. Yang ada celana training atau celana pergi yang pastinya mahal di atas 100rb. Kita ngomongin jejahitan di lain tempat ya.

Si obras ini,  dari pertama kali dibeli udah bikin stress.  Soalnya emang aku belum pernah ngobras haha. Modal nekat dan kebutuhan soalnya. Pas di toko alat jahitnya, minta diajarin pasang benangnya. Ya Allah,  sampai sekarang masih suka heran kenapa sirkulasi benang obras harus seribet itu.  Pas diajarin itu aku rekam pakai video.

Sebenarnya, masa kecil aku tuh ga jauh-jauh dari mesin jahit dan obras.  Papa kan dulu malah profesi utamanya selalu kita tulis ‘konveksi’.  Walau banyak lagi yanh beliau kerjain. Biasanya terima pesanan kaos dan celana dari sekolahan. Tapi namanya usaha by order gini,  kadang sepi kadang rame.  Nah,  tapi sepanjang hidup aku selama 21 tahun di Jakarta,  ga pernah yang namanya nyentuh mesin obras.  Apalagi masang benangnya!

Pas mesin obrasku sampe rumah,  aku uda semangat banget. Pengen ngobrasin celana-celana anak-anak yang belum diobras. Ternyata baru mulai dipake,  benangnya udah copooot.  Dan yang copot adalah benang yang lewat belakang.  Ah,  yang punya mesin obras pasti tahu maksudku.  Itu lika-liku si benang riweh banget. Yang memperburuk adalah pinset bawaan si obras ga kokoh untuk megang benang. Aku baru sadarnya setelah beli pinset baru yang jauuh lebih enak buat nyapit benang.

Dari awal beli langsung stress.  Trus bilang ke abang ditukar aja mesinnya.  Yang ini kurang bagus kayanya. Padahal udah distellin mba penjahit di toko penjualnya.  Yang mbanya itu aku lihat juga kayanya kurang lihai juga sebenarnya sama mesin obras (baru nyadar sekarang).

Tentu aja usulku ditolak.  Masak baru nyampe udah minta dituker. Emang yang kebayang waktu itu kan mesti ngangkut sama mejanya juga kan. Ribet amat. Suruh sabar dulu, ditinggalin dulu.

Akhirnya pelan-pelan belajar, nyari tutorial masang benang.  Berhasil make alhamdulillah. Sempat juga tekanan si benang pas banget. Tapi si benang nih masih selalu suka putuuus aja ditengah-tengah jahitan. Kalo udah putus,  aku tuh lama masangnya lagi,  ngepasin lagi.  Gituu terus.  Jahitan yang harusnya sebentar bisa jadi lama kalo udah putus.  Suka deg-degan makanya kalo pas harus ngobras.

Dan,  selama hamil dan besarin si kembar,  tu obras nganggur.  Pas hamil ga bisa dan ga selera jejahitan. Tenaga sama sekali ga ada.  Pas ngurus si kembar masih bayi banget, waktunya yang gak ada.

Sampai akhirnya nyadar celana Ziyad udah pada robek-robek dan pendek-pendek. Rok Luma pun senasib.Terakhir bikin beberapa rok tahun 2015. Tahun 2016 karena ga punya tenaga beli rok jadi. 2017, ternyata stok baju pergi Luma ya itu-itu aja.

Akhirnya bulan puasa kemarin niat jahit-jahit rok Luma lagi.  Celana Ziyad dicicil-cicil pake bahan sarung Abang dan stok bahan lama.

Baru mau dipake, ternyata si obras dinamonya rusak. Hasil dimainin krucil. Belilah dinamo lewat online. Sempat dipake beberapa kali,  si jarum patah. Berusaha buka mur pengait jarum ko susah bener. Nyoba pake tang jepit karena tang bawaan obras entah di mana. Aku berusaha keras muter tangnya ke arah kanan. Kalau buka sesuatu itu kan defaultnya muter ke kiri kan yah?

Terjadilah apa yang terjadi.

TAK!!!

Aduh ada yang patah. Pas kejadian udah malam.  Padahal pengen buru-buru jadiin rok kedua Luma. Tapi aku diam aja si dan berusaha tenang.  Padahal ya campur aduk rasanya. Aku coba searching cara ganti jarum. Baru sadar, loh ternyata kalau buka pengait jarum obras itu harusnya arahnya ke kanan! Allahu Akbaar….Qodarullah wa masya a fa’al. Ko ya baru ngesearchnya setelah kejadian.

mesin-obras-patah20170914090118

Besoknya baru aku cerita ke abang dengan nada biasa (padahal sedih banget dalemnya).

Trus aku bilang,

“Jual aja ya bang.  Apa ni obras ga berkah ya? ”

Aku ngerasa ga bisa maksimal. Selalu lama dll dll.

Abang bilang bukan gitu.  Itu karena bidang spesialisasi aku bukan di situ.  Abang kasih gambaran di percetakan aja mesinnya juga sering error-error. Pasti ada perbaikan.

Aku tau kalo urusan kaya gini mesti sabar banget. Maksudnya gak bisa langsung minta abang untuk benerin itu obras. Mesti nunggu waktu yang tepat dll.

Gak bahas-bahas masalah ini untuk sementara waktu. Jahit gak usah pake obras-obras dulu.

Eh gak lama dari kejadian itu, Uus sekeluarga main. Kalo udah ketemu, yang dibahas macam-macam. Sampe juga aku cerita ke masalah mesin obras. Ngasih lihat bagian yang patah. Dengan nada santai, Uus bilang bawa aja ke servis. Nanti bisa di las ko. Ya Allah, dapat kalimat sederhana kaya gitu udah bikin girang banget. Langsung kaya ada secercah harapan. Aku bilang udah nyoba nyopot mesin obrasnya kok gak ketemu bagian murnya. Eh pas dicari bareng ketemu, cuma satu mur gede di bagian tengah ternyata.

Alhamdulillah akhirnya pas Uus udah pulang cerita ke Abang.  Trus aku bilang tempat servis obras yang dekat rumah. Beberapa hari kemudian aku copot sendiri si mur biar mesinnya bisa diangkat.  Pokoknya biar Abang bisa langsung bawa kalau emang mau diservis.

Akhirnya luluh juga dan Abang bawa juga tu mesin. Sambil ngajak jalan-jalan Luma. Kabar buruknya,  pak tukang servis lagi ga mau nerima servis. Kaya orang lagi sakit sih kata abang.  Kabar baiknya.. Abang lanjut nyari tempat servis berdasarkan Google map. Alhamdulillah termasuk ga jauh sebenarnya. Tapi mutar-mutar nyari dulu.

Ternyata tempat servisnya justru pusatnya jualan mesin obras merk Singer.  Nama tempatnya Sumber Harapan.Alhamdulillah juga obrasku merk Singer.  Kalo merk lain mereka ga bisa servis. Ga lupa Abang minta sekalian disetelin benangnya.

Sebulanan ga ada kabar,  akhirnya dapat sms kalau udah bisa diambil.  Kena 150ribu. Pas ngambil tu mesin,  bapak yang nyervis nanya, “Kok bisa patah mas?”

Abang senyum aja jawab, “Ga tau istri pak. Kayanya dicongkel-congkel.” Kata bapaknya ga bisa dilas kalo patah kaya gitu. Jadi mesti ganti komponen. Udah sekalian disettingin juga benangnya.
Mesin obras patah

Alhamdulillah pas udah berhasil aku pasang tu mesin obras ke mejanya dan pasang-pasang benangnya,  las nyoba jahit… “Uwowow…masya Allah alhamdulillah…!”

Belum pernah selama 4 tahun punya mesin obras bisa ngobras seenak itu, serapih itu dan selama itu tanpa putus-putus.
Mesin obras patah

Alhamdulilah ya Allah.

Semoga berkah lancar terus mesin obraskuu. Aamiin.

cizkah

Jogja,

Mulai nulis 28 September 2017

Selesai ditulis 18 Oktober 2017

Leave a Reply