Pakai Quran Madinah atau Quran Indonesia?

Kita bahas dikit-dikit lanjutan tentang fokus ke Al-Qur’an kemarin yah. Pingin ditulis secara keseluruhan kegiatan homeschooling terbaru kami, ko malah terasa berat.

Hafal Ayat dan  Paham Arti Ayat?

Ada yang bilang, yang penting hafal dulu aja deh. Nanti biar reflek sendiri. Ada juga yang bilang, tetap harus tau artinya per ayat. Aku gak terlalu menjadikan salah satu dari dua pendapat tersebut sebagai patokan. Tapi lebih berdasarkan pengalaman dan kebutuhan yang dirasa selama belajar bersama anak-anak.

Salah satu yang terbayang-bayang di benakku ketika memikirkan perbaikan hafalan anak-anak adalah  aku menunjuk secara perlahan ayat per ayat yang mereka hafal disertai terjemahan per ayat.

Ini penting banget – bagi aku – supaya mereka benar-benar memahami apa yang mereka hafal. Bukan sekedar menghafal ayatnya saja kemudian reflek keluar dari mulut. Lagipula, aku emang sering banget mengingatkan mereka secara arti ayat ketika mereka lupa.

Untuk awal, memang mungkin belum “masuk” banget masalah arti ayat ini. Soalnya kaitannya sama akal, umur, dan tipe belajar si anak. Contohnya Thoriq. Dia kan modelnya audio. Jadi, sering banget dia sudah hafal ayat secara berentet karena dia udah sering dengar.

Kalau Ziyad udah lumayan membantu ketika aku kasih clue arti ayat yang dia lupa. Apalagi dia juga udah belajar bahasa Arab sama Abang. Jadi emang udah lumayan paham insya Allah. Masalahnya kan karena hafalan dia udah banyak, dan surat yang dia hafal udah panjang-panjang, kalau gak tau artinya bakal mudah sekali ketukar-tukar.

Quran Madinah

Selama ini, kami pakai Qur’an Madinah untuk hafalan. Selama ini anak-anak menghafal juga dengan bacaan mad munfashil dengan 2 harokat (qoshr).

Masing-masing anak megang satu Al-Qur’an Madinah ukuran A5. Kondisi Al-Qur’an anak-anak ini, yah bisa dibilang sudah mulai cerai merai. Banyak solasi terpasang di sana-sini,  agar lembaran-lembaran itu tetap kokoh di tempatnya. Al-Qur;an Thoriq masih agak mendingan karena memang dia baru sekarang-sekarang ini “pegang” Al-Qur’an. Utamanya sejak dia mulai bisa baca Al-Qur’an alhamdulillah. Sebelumnya kan hafalannya lebih dari aku talqinkan. Tapi ada bagian yang udah robek yang aku udah lupa sebabnya. Pasangannya juga hilang.

Seringkali ketika menghafal hafalan baru atau ketika setoran hafalan dan lupa, aku menyuruh mereka untuk melihat arti ayat.  Dan itu berarti mereka harus mengambil Al-Quran lain yang ada terjemahannya. Kami punya Qur’an terjemahan per ayat cetakan Kamil. Sayangnya Al-Qur;an ini juga sudah mulai cerai merai.

Makanya pas lagi mikirin cara perbaikan itu, kok kebayang terus nunjuk langsung ketika mereka baca dengan terjemahan di bawahnya. Dengan tulisan gede-gede.

Akhirnya cari tahu dan nanya-nanya adakah Al-Qur’an terjemahan versi Indonesia yang tata letaknya mirip dengan Al-Qur’an Madinah.

Qur’an Indonesia?

Setelah datang langsung ke Yufid Store, dan bandingin Al-Qur’an Madinah dengan Al-Qur’an Indonesia ukuran gede, ternyata gak ada sama sekali yang sama tata letaknya! Subhanallah…Tapi di antara Al-Qur’an itu ada yang tata letaknya beda juga. Tapi tetap ada yang sama tata letaknya walau dari penerbit yang berbeda. Berarti kan gak tergantung sama satu penerbit juga sebenarnya. Kalau iya kan nanti khawatir kisahnya sama kaya Al-Qur’an Madinah. Susah nyari gantinya ketika mesti diganti.

Akhirnya beli salah satu aja deh. Yang penting ada Quran terjemahan yang besar dan lengkap.

QuranTerjemahan1
Tiga Al-Qur’an ini dari penerbit yang berbeda tapi tata letaknya sama.

QuranTerjemahan1 QuranTerjemahan1

Pas udah nyampe rumah, beberapa hari dipakai, akhirnya aku kepikiran. Apa anak-anak dialihkan ke Qur’an Indonesia aja. Biar gak mempersulit diri. Kan alasan kemarin pakai Qur’an Madinah ya biar sesuai standar aja. Terus memang masih berharap nanti kalau kita berhasil tinggal di Madinah (aamiin), udah langsung enak karena memang sudah sesuai standar Qur’an sana belajar Qur’annya.

Tapi…

Akhirnya..aku minta pendapat Abang. Ternyata Abang juga kepikiran sama. Ya udah deh, akhirnya diputuskan pakai Al-Qur’an Indonesia. Besoknya beli lagi Al-Qur’an tambahan buat Ziyad dan Luma.

Kalau Ziyad mungkin nanti hafalan yang lama tetap mengacu ke Qur’an Madinah. Hafalan baru dia langsung menghafal dari Qur’an yang baru.

Al-Qur’an yang kami pilih adalah Al-Qur’an Al Fatih. Warna isinya monochrome coklat. Setiap terjemahan ada pengelompokan berdasaarkan bahasannya. Semua terjemahannya diletakkan disebelah kiri. Ada terjemahan per katanya juga.

2 Comment

  1. Fatimah says:

    Iya kalau tata letak sama, bedanya di penulisan hamzah qath’i, Mbak.. Yg cetakan Indonesia seringkali tanpa alamatul qath’i.
    Contohnya di cetakan Indonesia Surat An Nazi’at ayat 9 & 10 ابصارها خاشعة * يقولون ءانا لمردودون في الحافرة
    Di mushaf Madinah أبصارها خاشعة * يقولون أءنا لمردودون في الحافرة

    Kalau terjemah ayat memang sangat membantu sekali.

  2. cizkah says:

    Tata letaknya gak ada yang sama Imaah…hehe..iya nih, rasanya masih berat banget untuk berpindah ke al-qur’an indonesia. Tapi supaya mereka lebih mantep lagi hafalannya.

Leave a Reply